Hari penyucian bulanan pada wanita: adakah mungkin untuk pergi ke gereja pada masa ini?

Ovulasi

Sering kali, wanita yang baru saja bertukar menjadi iman atau jarang beribadah, bertanya pada diri sendiri: adakah mungkin untuk menghadiri gereja semasa haid? Pertimbangkan dan cuba ungkapkan topik ini..

Jawapan Perjanjian Lama

Tanpa mengetahui jawapan yang jelas untuk pertanyaan itu, wanita yang datang ke gereja tetap di beranda gereja: tempat yang terletak di bahagian barat gereja. Ini adalah koridor antara pintu masuk gereja dan halamannya.

Sejak zaman kuno, narthex telah menjadi tempat di mana orang-orang yang belum dibaptis dan mereka yang dilarang memasuki gereja menyembah. Semasa fasa pertama kitaran haid, wanita itu tidak sakit, keadaan ini dianggap sebagai norma bagi wanita yang sihat, menekankan kemampuannya untuk meneruskan kelahiran.

Jadi apa dosa itu? Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda? Jawapannya harus dicari dalam Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini menerangkan dengan tepat sebab-sebab mengapa anda harus berhenti mengunjungi bait suci. Kekotoran wanita atau lelaki adalah salah satu sebab ini..

Konsep ini dikaitkan dengan kenyataan bahawa semasa pelepasan tertentu (haid atau benih lelaki), seseorang tidak boleh menyentuh tempat suci, sehingga mencemarkannya. Perlu diingat di sini bahawa peraturan gereja ini tidak melanggar hak wanita, kerana seorang lelaki dalam keadaan tertentu juga tidak dapat menghadiri kuil.

Perjanjian Lama juga menegaskan hal ini: Imamat, bab 15 menunjukkan bahawa "bukan hanya isteri dianggap najis pada saat berakhirnya darah, tetapi setiap orang yang menyentuhnya".

Terdapat penilaian bahawa haid adalah pembalasan bagi kejatuhan wanita pertama Hawa. Bait suci dan penganut yang masuk ke dalamnya harus dilindungi dari aspek apa pun yang mempengaruhi dosa dan kematian manusia.

Menjejaki ini adalah tugas semua paderi. Tetapi ada pendapat lain mengenai orang yang membaca Kitab Suci, yang menjelaskan bahawa hukuman adalah proses yang rumit dan menyakitkan untuk mempunyai anak, dan penampilan haid adalah kemampuan wanita untuk meneruskan umat manusia.

Ini menunjukkan bahawa Perjanjian Lama tidak dapat dengan tegas menjawab pertanyaan: adakah mungkin untuk menghadiri gereja semasa haid.

Jawapan Perjanjian Baru

Menstruasi adalah fenomena yang Tuhan ciptakan. Keadaan wanita ini tidak boleh dianggap sebagai najis, dan dia juga tidak dapat melindungi dari seseorang, perlindungan, kasih dan rahmat Tuhan. Dalam Kitab Perjanjian Baru ada kata-kata yang dikatakan oleh rasul Paulus bahawa setiap ciptaan Tuhan itu indah dan semula jadi. Semua proses yang berlaku di dalam badan lelaki dan wanita adalah normal.

Menstruasi adalah keadaan yang sangat ketara bagi tubuh wanita. Peranan proses ini sangat bagus, oleh itu tidak ada gunanya melarang seorang wanita datang ke gereja semasa haid. Penghakiman yang sama disokong oleh St George the Dvoeslov. Dia mengatakan bahawa wanita diciptakan oleh alam semula jadi begitu. Mereka dibenarkan datang ke bait suci dalam keadaan tubuh mana pun, kerana keadaan jiwa dan rohani jauh lebih penting..

Orang-orang Kristian yang pertama juga menghadapi masalah kemungkinan bersatu semasa haid. Keputusan itu adalah milik mereka. Ada yang takut melanggar tradisi dan kanun dan tidak menyentuh kuil, sementara yang lain berpendapat bahawa hanya dosa yang dapat mengasingkan mereka daripada melayani Tuhan dan kasihnya..

Banyak wanita yang percaya mengaku dan berkomunikasi, tidak mengakui larangan itu dan tidak memperhatikannya dalam khotbah Kristus. Kitab Suci Baru memusatkan perhatian Anak Tuhan kepada sifat rohani.

Dia berusaha mencapai jiwa manusia dan tampak menebus segala dosanya, begitu juga dosa nenek moyang semua Hawa yang masih hidup. Sekiranya tidak ada kepercayaan kepada seorang lelaki atau wanita, semua tindakan mereka dianggap tidak rohani.

Fikiran jahat mana-mana jemaat berbicara tentang najisnya, walaupun kesucian tubuhnya. Kuil itu bukan tempat keintiman yang terpisah dengan Tuhan, ia dipindahkan ke jiwa manusia. Kristus mengajar kita bahawa roh itu adalah bait suci Tuhan dan jemaatnya.

Lelaki dan wanita telah menjadi setara di hadapan Tuhan. Sekali peristiwa berlaku yang membuat marah semua paderi. Pada saat itu, ketika Yesus berada di Bait Suci, dia menghampirinya dan menyentuh pakaian perawannya, yang telah lama menderita pendarahan.

Kristus merasakan kehadirannya, berpaling kepadanya dan mengatakan bahawa imannya membantunya.

Sejak saat itu, orang percaya terbahagi kepada mereka yang menghormati Perjanjian Lama dan kesucian tubuh, mempercayai bahawa seorang wanita dilarang keras untuk datang ke gereja dengan kedatangan haid, dan mereka yang mengikuti ajaran Yesus Kristus dan menerima imannya dalam Perjanjian Baru dan kemurnian rohani: mereka berhenti patuhi peraturan ini.

Pendapat gereja Rusia moden

Untuk masa yang lama, Gereja Ortodoks Rusia dicirikan oleh peraturan ketat yang berkaitan dengan haid wanita dan pilihan lain untuk tamat tempoh. Persoalan sama ada mungkin datang ke gereja semasa haid mempunyai jawapan yang jelas dan tegas - tidak!

Setelah kelahiran seorang anak, upacara perkenalan atau gereja dilakukan pada seorang wanita, tetapi hanya setelah empat puluh hari, ketika dia dapat memasuki kuil, tunduk pada kesucian sepenuhnya.

Gereja sekarang menjelaskan keadaan ini oleh keletihan wanita itu setelah proses melahirkan anak yang sukar dan menjelaskan bahawa dia perlu pulih. Tetapi pada masa yang sama, orang yang menderita penyakit serius harus sering datang ke kuil untuk mengaku dan menerima persekutuan..

Para pendeta moden menyedari bahawa peraturan Trebnik dalam beberapa keadaan tidak disokong oleh Alkitab dan Kitab Suci Bapa Gereja. Perkahwinan yang menghubungkan dua orang penyayang, kelahiran anak (hadiah dari Tuhan) sukar dihubungkan dengan kekotoran fizikal.

Pada tahun 1997, perubahan diterapkan dalam isu ini. Teks-teks Trebnik diubah sehubungan dengan kesucian wanita yang mempercayai yang melahirkan anak dalam perkahwinan gereja dan kesuciannya. Keputusan itu dibuat oleh Sinode Suci Antiokhia dan Patriark Hormat Ignatius IV.

Pada tahun 2000, Persidangan Kreta menganjurkan upacara gereja atau memperkenalkan seorang ibu muda, memberkatinya dan tidak menyebutkan najis wanita.

Harus diingat bahawa semasa gereja wanita di Kuil, ulang tahun anak diberkati, dengan syarat bahawa dia secara fizikal lebih kuat. Selepas Kreta, gereja-gereja Ortodoks menerima saranan mendesak untuk memberitahu semua wanita yang percaya bahawa keinginan mereka untuk datang ke gereja untuk berdoa, mengaku dan menerima sakramen, disambut tanpa mengira kitaran haid..

Saint John Chrysostom juga mengkritik pengikut peraturan itu, yang menegaskan bahawa memasuki gereja semasa haid tidak dapat diterima. Di kuil-kuil yang ada sekarang, semua kanun Trebnik tidak selalu dipenuhi, walaupun para pengikutnya memerlukan pelaksanaan sepenuhnya semua peraturannya. Penganutnya termasuk Dionysius dari Alexandria..

Ini disahkan oleh kata-kata Pavel Serbsky bahawa haid adalah kekotoran fizikal, badan, seperti pembuangan yang lain. "Pembersihan bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci secara rutin, sembahyang".

Dia juga mengatakan bahawa produk kebersihan moden dapat dengan berkesan mencegah pembebasan darah secara tidak sengaja, mengotori kuil: “Kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita, semasa pembersihan bulanan, dengan perawatan yang diperlukan dan mengambil langkah-langkah kebersihan, dapat untuk datang ke gereja, mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta turut serta dalam nyanyian ”.

Video-video yang berkaitan

Adakah mungkin dengan kedatangan haid di gereja? Jawapan dalam video:

Oleh itu, apakah jawapan kepada soalan tersebut: adakah mungkin untuk pergi ke gereja dengan kedatangan haid? Gereja tidak memberikan jawapan yang jelas. Setiap wanita mesti menentukan sendiri pendapatnya..

Adakah mungkin pergi ke gereja semasa haid: peraturan tingkah laku di katedral

Hari-hari kritikal adalah teman wanita yang tidak terpisahkan dari akil baligh hingga bermulanya menopaus. Pembuangan darah siklik menunjukkan kesihatan kedua-dua sistem pembiakan dan seluruh tubuh wanita. Tetapi dapatkah manifestasi kesejahteraan tubuh ini mempengaruhi kehidupan rohani? Bagaimana, dari sudut agama, kitaran wanita ditafsirkan? Adakah mungkin membaca namaz semasa haid? Adakah dibenarkan pergi ke gereja ketika haid berlaku? Mari cuba memahami isu-isu ini berdasarkan Kitab Suci dan pendapat para Bapa Suci Gereja.

Bagaimana gereja berkaitan dengan haid menurut Perjanjian Lama

Untuk menjawab persoalan apakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, adalah perlu untuk memahami pandangan Gereja Ortodoks mengenai fenomena fisiologi ini.

Dosa Hawa dan Adam

Menurut Perjanjian Lama, haid adalah hukuman umat manusia untuk kejatuhan, yang mana Hawa mendorong Adam. Setelah merasai buah pohon terlarang atas nasihat Ular si Pengganas, orang pertama, setelah melihat fizikalnya, kehilangan kerohanian malaikat. Seorang wanita, yang memperlihatkan kelemahan semangat, membuat umat manusia mengalami penderitaan yang kekal.

Dalam bab ketiga Kejadian Perjanjian Lama, setelah Adam dan Hawa melihat ketelanjangan mereka dan mengakui kepada Tuhan apa yang telah mereka lakukan, Pencipta berkata kepada Wanita itu: "Aku akan membuat kehamilanmu menyakitkan, kamu akan melahirkan anak-anak dalam kesakitan".

Kemudian, banyak sarjana alkitabiah kuno cenderung untuk mempercayai bahawa bukan hanya beban kehamilan dan kesakitan bersalin menjadi hukuman bagi separuh wanita umat manusia kerana dosa kemaksiatan, tetapi juga haid adalah peringatan bulanan akan kehilangan bekas malaikat.

Menjawab pertanyaan: "Adakah mungkin pergi ke kuil dengan kedatangan haid?" dari sudut pandangan para teolog Perjanjian Lama, seseorang dapat mengatakan dengan yakin: "Tidak!" Lebih-lebih lagi, mana-mana anak perempuan Hawa yang mengabaikan larangan ini menodai tempat suci dan menjerumuskan keluarganya ke dalam jurang dosa.

Simbol kematian

Banyak ahli teologi cenderung mempersonifikasikan darah bulanan bukan dengan sakramen kelahiran, tetapi dengan peringatan sistematik umat manusia mengenai kematiannya. Tubuh adalah kapal sementara yang penuh dengan Roh Kudus. Hanya dengan selalu mengingati kematian "perkara" yang akan datang, anda akan terus memperbaiki prinsip kerohanian.

Larangan mengunjungi kuil semasa haid berkait rapat dengan proses yang menyebabkan kemunculan bintik-bintik. Semasa haid, badan menolak telur yang tidak dibaja. Proses ini, yang sepenuhnya fisiologi dari sudut pandang perubatan, dalam agama bersempadan dengan kematian janin yang berpotensi, dan oleh itu jiwa, dalam rahim ibu. Menurut dogma agama Perjanjian Lama, mayat menodai Gereja, mengingatkan akan keabadian yang hilang.

Agama Kristian tidak melarang berdoa di rumah, tetapi, menurut ahli teologi ortodoks, seorang wanita tidak dibenarkan mengunjungi Rumah Tuhan kepada seorang wanita.

Kebersihan

Sebab lain yang melarang seorang wanita melintasi ambang Rumah Suci semasa haid adalah kebersihan. Seluar dalam seluar, tampon dan cawan haid muncul baru-baru ini. Kaedah "perlindungan" dari pencurahan rembesan rahim ke luar pada masa lalu cukup primitif. Bercakap mengenai tarikh dilarangnya larangan ini, harus diingat bahawa gereja ketika itu adalah tempat orang paling ramai. Terutama semasa percutian, perkhidmatan ikonik.

Penampilan wanita semasa haid di tempat seperti itu tidak hanya mengancam kesihatannya, tetapi juga kesihatan orang di sekitarnya. Terdapat, dan masih, banyak penyakit menular melalui bahan yang ditolak oleh tubuh.

Menyimpulkan hasil pertama pencarian untuk jawapan kepada soalan: "Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja semasa haid", kami akan memaparkan beberapa sebab larangan ini dari perspektif para teolog Perjanjian Lama:

  1. Kebersihan.
  2. Menstruasi - peringatan nyata kepada keturunan kejatuhan Hawa.
  3. Telur yang ditolak, dari sudut pandang agama, disamakan dengan janin yang mati akibat keguguran.
  4. Menyamakan spotting dengan simbol kematian semua perkara.

Menstruasi dalam Perjanjian Baru

Kekristianan pada era Perjanjian Baru kelihatan lebih setia kepada kemungkinan seorang wanita mengambil bahagian dalam kehidupan gereja pada hari-hari kritikal. Perubahan sikap, dan oleh itu tafsiran teologi, dikaitkan dengan konsep baru mengenai sifat manusia. Setelah menerima penderitaan atas dosa-dosa manusia di kayu Salib, Yesus Kristus membebaskan umat manusia dari belenggu tubuh. Hanya kerohanian dan kesucian, kekuatan fikiran yang terpenting dari sekarang. Seorang wanita yang mengalami pendarahan dari bulan ke bulan, Tuhan bermaksud ini, yang bermaksud bahawa tidak ada yang tidak wajar semasa haid. Bagaimanapun, jasmani tidak dapat menghalang keinginan murni dan tulus untuk bersekutu dengan Tuhan.

Dalam hal ini, tepat untuk mengingat kembali rasul Paulus. Dia berpendapat bahawa setiap ciptaan Tuhan itu indah dan tidak ada yang boleh mencemarkan Pencipta. Perjanjian Baru tidak memberikan jawapan yang jelas mengenai persoalan apakah mungkin untuk mengunjungi tempat-tempat suci semasa haid. Kedudukan ini menjadi penyebab perselisihan antara Bapa Suci. Ada yang yakin bahawa melarang seorang gadis menghadiri Gereja bermaksud bertentangan dengan ajaran agama Kristian. Untuk menyokong kata-kata mereka, para teolog pendapat ini memetik perumpamaan alkitabiah tentang Yesus dan seorang wanita yang telah lama berdarah.

Menyentuh lantai pakaian Penyelamat menyembuhkannya, dan Anak Manusia tidak hanya tidak mendorong penderita pergi, tetapi memberitahunya: "Berani, anak perempuan!" Ramai wanita bertanya apakah doa boleh dikerjakan semasa haid di rumah. Bukankah itu adalah penyimpangan dari kanon yang diterima. Kekristianan setia kepada isu ini dan tidak menganggap hari kritikal sebagai halangan untuk berkomunikasi dengan Tuhan.

Adakah mungkin pergi ke gereja pada hari-hari najis?

Jawapan imam yang tegas mengenai apakah mungkin memasuki gereja semasa haid tidak. Keberkatan mesti dicari dari paderi-paderi gereja yang ingin dihadiri oleh wanita itu.

Ingatlah bahawa perkara kerohanian adalah semata-mata individu. Dalam keadaan sangat memerlukan atau kekacauan rohani, imam tidak akan menolak untuk mengaku wanita. “Kekotoran” secara fizikal tidak akan menjadi halangan. Pintu Rumah Tuhan selalu terbuka untuk mereka yang menderita. Tidak ada peraturan yang tegas tentang bagaimana berkelakuan dengan betul atau salah dalam hal-hal keimanan. Demi Tuhan, baik seorang wanita dan seorang lelaki, anak yang dikasihi yang akan selalu mendapat perlindungan dalam pelukannya yang penuh kasih sayang.

Sekiranya terdapat larangan mengunjungi katedral, maka secara semula jadi pertanyaan akan timbul apakah mungkin untuk membaptiskan anak dengan haid dan apa yang harus dilakukan jika acara itu tidak dapat dijadualkan semula. Ikuti pautan untuk mendapatkan jawapan kepada soalan-soalan ini..

Norma tingkah laku di gereja semasa haid

Ada pendapat bahawa seorang wanita dapat menghadiri Bait Suci selama haidnya, tetapi dia harus mematuhi peraturan tertentu, pemeliharaan yang akan menghindari penodaan tempat suci.

Semasa haid, seorang wanita tidak boleh mengambil bahagian dalam sebarang Sakramen Gereja.

Adakah mungkin untuk mengaku

Sebilangan besar wanita yang mencari jawapan imam di forum bertanya apakah mereka boleh mengaku dalam tempoh yang menonjol. Jawapannya cukup kategoris: tidak! Baik pengakuan, maupun persekutuan, atau perkahwinan, atau penyertaan dalam pembaptisan pada hari ini tidak diperbolehkan. Pengecualian adalah penyakit serius, kerana pendarahan berpanjangan.

Sekiranya haid adalah akibat dari keadaan sakit, maka perlu meminta restu dari imam, dan hanya kemudian mengambil bagian dalam Sakramen Gereja dan mengambil Tubuh dan Darah Kristus.

Adakah mungkin minum air suci semasa haid

Alkitab tidak memiliki jawaban yang tepat untuk pertanyaan ini, tetapi ketika mempelajari peraturan pelayanan gereja, seseorang dapat tersandung pada larangan tindakan ini. Tidak kira sama ada ini berlaku di rumah atau di kuil, lebih baik menunggu sehingga akhir hari kritikal. Dalam agama Kristian moden anda boleh mendapatkan larangan penggunaan prosphora dan Cahors yang dikuduskan pada hari-hari kritikal.

Bolehkah saya menggunakan ikon semasa haid

Berbalik kepada tulisan para teolog Perjanjian Baru, menjadi jelas bahawa dilarang sama sekali untuk menerapkan ikon atau ikonostasis. Tingkah laku seperti itu menodai tempat suci.

Tidak digalakkan menyentuh tepi pakaian pendeta, dan juga memegang lilin di tangan mereka.

Semasa haid, anda boleh pergi ke perkhidmatan, tetapi lebih baik mengambil tempat untuk "diumumkan" atau berhampiran kedai gereja.

Perjanjian Baru mengatakan bahawa Bait Suci adalah tempat nama Kristus dikenang. Adakah larangan ketat berlaku untuk solat di rumah? Tulisan-tulisan para teolog menyatakan bahawa tidak dilarang menghadap Tuhan dalam bentuk doa baik di rumah maupun di Gereja dalam keadaan jasmani dan rohani mana pun..

Adakah mungkin untuk menerima persahabatan semasa haid

Mereka yang mencari jawapan paderi untuk soalan ini secara pasti ditolak. Pendekatan demokratik gereja moden dan sejumlah konsesi untuk wanita dalam tempoh masa kritikal tidak menyangkut Misteri Suci. Pengakuan, persahabatan dan pengurapan harus dijauhi sehingga akhir haid. Pengecualiannya hanyalah kes penyakit teruk. Pelepasan berdarah yang disebabkan oleh penyakit yang berpanjangan tidak dapat mengganggu walaupun Unction dengan persiapan sebelumnya untuk bersatu.

Harap diperhatikan bahawa sebelum mengambil bahagian dalam Misteri Suci, bahkan dalam keadaan sakit, anda harus mengambil berkat dari Bapa.

Banyak cerita di forum tematik yang mengatakan bahawa seorang wanita diakui dan dibenarkan masuk ke tempat suci semasa haid berkaitan dengan penyakit orang yang dimaksudkan.

Perlu diperhatikan bahawa gadis-gadis yang datang ke kebaktian gereja pada hari-hari kritikal dibenarkan untuk menghantar nota doa untuk kesihatan dan rehat orang yang disayangi.

Mematuhi cadangan di atas, pertama sekali, menunjukkan rasa hormat kepada umat di gereja dan asasnya.

Adakah mungkin di sebuah biara dengan kedatangan haid

Banyak gadis tidak hanya memikirkan persoalan kemungkinan solat di rumah dan berkunjung semasa peraturan Rumah Tuhan. Wanita yang menghadiri forum keagamaan sangat berminat dengan persoalan apakah mungkin datang ke biara semasa haid. Sister Vassa menjawab soalan ini secara terperinci dan menarik dalam bahannya..

Meringkaskan maklumat yang terdapat dalam bahannya, kami menyimpulkan bahawa tidak ada yang akan mengusir seorang wanita dari biara hanya kerana dia tiba pada hari-hari "najis".

Sekatan boleh dikenakan semasa menghadiri perkhidmatan, gaya hidup yang tidak menentu, atau sekatan kepatuhan. Para biarawati terus taat sesuai dengan piagam biara tertentu. Anda boleh mengetahui tentang sekatan yang dikenakan pada pemula atau saudara perempuan semasa haid di Biara biara, di mana wakil seks yang adil tiba.

Adakah mungkin berlaku pada peninggalan semasa haid

Sebilangan besar wanita mengunjungi biara untuk menyentuh jenazah Orang Suci, yang terletak di wilayah biara tertentu. Keinginan ini dihubungkan dengan keinginan untuk menerima jawapan imam untuk persoalan apakah mungkin berlaku untuk peninggalan semasa haid. Tidak ada jawapan pasti untuk soalan ini. Tidak mungkin akan ada orang-orang yang tindakan ini tidak berfungsi.

Sebelum perjalanan, terlepas dari apakah itu bertepatan dengan peraturan atau tidak, Anda harus meminta restu dari imam paroki di mana wanita itu menjalani kehidupan gereja. Dalam perbualan ini, disarankan agar gadis itu menyatakan motifnya dan memberi amaran tentang kemungkinan bermulanya haid. Setelah menimbang semua kebaikan dan keburukan, imam akan dapat memberikan jawapan yang pasti.

Adakah mungkin untuk berdoa semasa haid di rumah

Ortodoksi

Tidak dilarang untuk berdoa kepada Tuhan semasa haid di rumah.

Clairvoyant Vanga mengesyorkan agar doa dibaca di rumah supaya haid berjalan dan kesihatan wanita kembali pulih. Ikuti pautan untuk mengetahui plot penyembuhan.

Islam

Dalam Islam, secara luas diyakini bahawa seorang wanita pada hari-hari seperti itu dalam keadaan melakukan penodaan ritual. Pandangan haid seperti ini melarang larangan seks yang adil untuk melakukan shalat sebelum berakhirnya haid.

Semasa menjawab persoalan apakah boleh membaca doa kepada seorang wanita Muslim dalam tempoh normal, adalah perlu untuk memahami apa jenis pembuangan. Islam membezakan dua jenis pendarahan pada wanita: haid dan ishikhada.

Haid menunjukkan pendarahan bulanan secara semula jadi, dan Istihada bermaksud pendarahan yang melampaui kitaran atau pembuangan nifas.

Pendapat para sarjana Islam berbeza mengenai kemungkinan solat, tetapi, dalam banyak keadaan, disarankan untuk tidak berdoa dan menyentuh Al-Quran dalam bahasa Arab.

Bilakah saya boleh menghadiri gereja selepas melahirkan?

Kembali ke tinjauan pendapat para Bapa Gereja, perlu diperhatikan mereka yang, tanpa menegaskan larangan ketat, mengemukakan sejumlah peraturan yang mengatur tentang adanya seks yang adil di gereja pada hari-hari kritikal dan setelah kelahiran seorang anak. Melihat ke hadapan, perlu diperhatikan bahawa pandangan agama ini telah berakar dan masih ada hingga kini..

Satu perkara yang pasti: walaupun terdapat banyak pendapat ahli teologi dan pelbagai penafsiran Kitab Suci, untuk menjawab sendiri persoalan apakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid dan kapan harus kembali ke kehidupan gereja setelah melahirkan anak, anda perlu mengetahui jawapan imam paroki, untuk yang mana wanita itu "dimiliki".

Mengenai kumbahan wanita yang disebut

Oh, berapa kali sehari seorang imam yang melayani di kuil harus menangani topik ini. Para paroki takut memasuki kuil, mencium salib, dengan panik mereka memanggil: "Apa yang harus dilakukan, jadi saya bersiap, jadi saya bersiap untuk mengadakan perjamuan untuk hari raya, dan sekarang..."

Dari buku harian: Seorang gadis menelefon: “Ayah, saya tidak dapat menghadiri semua cuti di gereja kerana najis. Dan dia tidak mengambil Injil dan kitab suci. Tetapi anda tidak menyangka bahawa saya terlepas percutian. Saya membaca semua teks layanan dan Injil di Internet! "

Ciptaan Internet yang hebat! Walaupun pada hari-hari yang disebut kekotoran ritual dapat menyentuh komputer. Dan ini memberi peluang untuk menghidupkan kembali cuti dengan penuh doa.

Nampaknya, bagaimana proses semula jadi tubuh dapat mengasingkan diri? Dan gadis dan wanita yang berpendidikan sendiri memahami hal ini, tetapi ada peraturan gereja yang melarang lawatan ke gereja pada hari-hari tertentu...

Cara menyelesaikan masalah ini?

Untuk ini kita perlu beralih ke zaman pra-Kristian, ke Perjanjian Lama.

Dalam Perjanjian Lama terdapat banyak preskripsi untuk kesucian dan kekotoran manusia. Kekotoran adalah, pertama sekali, 1, mayat, beberapa penyakit, tamat dari kemaluan lelaki dan wanita.

Dari mana datangnya idea-idea ini di kalangan orang Yahudi? Cara termudah untuk menarik persamaan dengan budaya kafir, di mana terdapat juga preskripsi yang serupa untuk kekotoran, namun, pemahaman alkitabiah tentang kekotoran jauh lebih mendalam daripada yang kelihatannya pada pandangan pertama.

Sudah tentu, pengaruh budaya pagan, tetapi bagi seseorang dari budaya Yahudi Perjanjian Lama, idea tentang kekotoran luaran telah dipikirkan semula, ia melambangkan beberapa kebenaran teologi yang mendalam. Jenis apa? Dalam Perjanjian Lama, kekotoran dikaitkan dengan tema kematian yang telah mengambil alih umat manusia setelah kejatuhan Adam dan Hawa. Sangat mudah untuk melihat bahawa kematian, dan penyakit, dan berakhirnya darah dan benih sebagai pemusnahan embrio kehidupan - semua ini mengingatkan kematian manusia, sejenis kerosakan mendalam terhadap sifat manusia.

Seseorang di saat-saat manifestasi, mengesan kematiannya, berdosa - harus secara bijaksana terpisah dari Tuhan, yang hidup itu sendiri!

Ini adalah bagaimana Perjanjian Lama berkaitan dengan kekotoran semacam ini.

Tetapi dalam Perjanjian Baru, Juruselamat memikirkan kembali topik ini secara radikal. Masa lalu telah berlalu, sekarang setiap orang yang tinggal bersama-Nya, walaupun dia mati, akan hidup kembali, lebih-lebih lagi, semua kekotoran lain tidak masuk akal. Kristus adalah - Kehidupan yang terwujud itu sendiri (Yohanes 14: 6).

Penyelamat menyentuh orang mati - marilah kita mengingat bagaimana Dia menyentuh tempat tidur di mana mereka membawa anak seorang janda Naina; bagaimana Dia membiarkan Dia menyentuh seorang wanita yang berdarah... Kita tidak akan menemukan di dalam Perjanjian Baru saat ketika Kristus akan mematuhi ajaran-ajaran kemurnian atau kekotoran. Bahkan ketika dia menghadapi rasa malu terhadap seorang wanita yang telah jelas melanggar etika tentang kekotoran ritual dan menyentuhNya, Dia memberitahu hal-hal yang bertentangan dengan pendapat yang diterima umum: "Keberanian, anak perempuan!" (Matius 9:22).

Para rasul mengajar dengan cara yang sama. "Saya tahu dan yakin pada Tuhan Yesus," kata Ap. Paul, - bahawa tidak ada yang najis dalam dirinya sendiri; dia yang hanya menyembah sesuatu yang haram adalah najis ”(Rom 14:14). Dia: "Sebab setiap makhluk Tuhan itu baik, dan tidak ada yang tercela jika diterima dengan ucapan terima kasih, kerana ia dikuduskan oleh firman Tuhan dan doa" (1 Tim. 4: 4).

Dalam pengertian yang paling harfiah, rasul berbicara tentang kekotoran makanan. Orang Yahudi menganggap sebilangan produk tidak bersih, tetapi rasul mengatakan bahawa segala sesuatu yang diciptakan oleh Tuhan itu suci dan suci. Tetapi sampai. Paul tidak mengatakan apa-apa mengenai kekotoran proses fisiologi. Kami tidak menemukan petunjuk konkrit untuk menganggap wanita itu najis semasa haid, baik olehnya atau oleh para rasul yang lain. Sekiranya kita meneruskan logik berdakwah ap. Paul, maka haid - sebagai proses semula jadi tubuh kita - tidak dapat mengasingkan seseorang dari Tuhan dan rahmat.

Kita boleh menganggap bahawa pada abad pertama agama Kristian, orang percaya membuat pilihan mereka sendiri. Seseorang mengikuti tradisi, bertindak seperti ibu dan nenek, mungkin "berjaga-jaga", atau, berdasarkan keyakinan teologi atau beberapa alasan lain, mempertahankan sudut pandang bahawa pada hari-hari "kritikal" lebih baik tidak menyentuh kuil. dan tidak mengambil persekutuan.

Yang lain selalu berkomunikasi, walaupun semasa haid. dan tidak ada yang mengucilkan mereka dari Komuni.

Bagaimanapun, kami tidak mempunyai maklumat mengenai perkara ini, sebaliknya. kita tahu bahawa orang Kristian kuno berkumpul setiap minggu, walaupun di bawah ancaman kematian, di rumah, melayani Liturgi dan berkomunikasi. Sekiranya terdapat pengecualian terhadap peraturan ini, misalnya, untuk wanita dalam jangka waktu tertentu, maka monumen gereja kuno akan menyebutkan hal ini. Mereka tidak mengatakan apa-apa mengenainya..

Tetapi soalan seperti itu diajukan. Dan pada pertengahan abad III, jawapannya diberikan oleh St. Clement of Rome dalam komposisi "Ordinan Apostolik":

"Sekiranya ada yang memperhatikan dan melakukan upacara Yahudi mengenai letusan benih, perjalanan benih, persetubuhan yang sah, biarkan mereka memberitahu kami apakah mereka berhenti berdoa, atau menyentuh Alkitab, atau mengadakan perjumpaan dengan Ekaristi, pada jam dan hari itu? Sekiranya mereka mengatakan bahawa mereka berhenti, maka jelas bahawa mereka tidak mempunyai Roh Kudus dalam diri mereka, yang selalu tinggal bersama orang-orang yang beriman... Sesungguhnya, jika anda, seorang wanita, berfikir bahawa selama tujuh hari ketika anda mempunyai haid, anda tidak mempunyai Roh Kudus; ini berlaku jika anda mati secara tiba-tiba, maka anda akan pergi tanpa Roh Kudus dan keberanian serta harapan kepada Tuhan. Tetapi, Roh Kudus, tentu saja, ada di dalam kamu... Kerana tidak ada pertikaian yang sah, atau kelahiran anak, atau aliran darah, atau aliran benih dalam mimpi dapat mencemarkan sifat manusia atau mengucilkan Roh Kudus darinya, [satu mengekskomunikasi] satu kegiatan yang tidak baik dan tidak sah.

Jadi, seorang wanita, jika anda, seperti yang anda katakan, pada hari-hari pembersihan bulan itu tidak mempunyai Roh Kudus di dalam diri anda, maka anda mesti dipenuhi dengan roh najis. Kerana ketika anda tidak berdoa dan tidak membaca Alkitab, anda secara tidak sengaja memanggilnya kepada anda...

Oleh itu, menahan diri, wanita, dari ucapan kosong dan selalu ingat kepada Yang Menciptakan anda, dan berdoalah kepadanya... tanpa memerhatikan apa-apa - baik pembersihan semula jadi, atau penyusunan undang-undang, atau kelahiran anak, atau keguguran, atau maksiat. Pemerhatian ini adalah penemuan orang bodoh yang kosong dan tidak bermakna.

... Perkahwinan itu terhormat dan jujur, dan kelahiran anak-anak itu suci... dan pembersihan semula jadi tidak menjijikkan di hadapan Tuhan, yang dengan bijak mengatur agar wanita memilikinya... Tetapi walaupun menurut Injil, ketika pendarahan menyentuh tepi simpanan pakaian Tuhan untuk pulih, Tuhan tidak mencela dia tetapi berkata: iman anda telah menyelamatkan anda ”.

Pada abad VI, St. Grigory Dvoeslov 2. Dia menjawab pertanyaan yang diajukan tentang ini oleh Uskup Agung England Augustine, dengan mengatakan bahawa seorang wanita dapat memasuki kuil dan memulai sakramen pada bila-bila masa - baik segera setelah kelahiran anak, dan semasa haid:

"Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja selama haid, kerana dia tidak dapat disalahkan atas apa yang diberikan oleh alam, dan dari mana seorang wanita menderita kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan muncul di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya. Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan menerima penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan.

Juga mustahil pada masa ini untuk melarang seorang wanita untuk menerima Sakramen Perjamuan Suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji, tetapi setelah menerimanya, dia tidak akan melakukan dosa... Dan haid pada wanita tidak berdosa, kerana mereka berasal dari sifat mereka...

Berikan pemahaman wanita kepada mereka sendiri, dan jika mereka tidak berani mendekati Sakramen Tubuh dan Darah Tuhan semasa haid, mereka harus dipuji kerana ketakwaan. Sekiranya mereka... ingin menerima Sakramen ini, kita tidak seharusnya, seperti yang kita katakan, menghalangnya daripada melakukannya ".

Artinya, di Barat, dan kedua-dua ayahnya adalah uskup Rom, topik ini mendapat pengungkapan yang paling berwibawa dan terakhir. Hari ini, tidak ada orang Kristian Barat yang akan berfikir untuk mengemukakan soalan yang membingungkan kita, pewaris budaya Kristian Timur. Di sana, seorang wanita boleh pergi ke kuil kapan saja, walaupun ada penyakit wanita.

Di Timur, tidak ada kata sepakat dalam isu ini..

Dokumen Kristian kuno Syria abad III (Didaskaliya) mengatakan bahawa seorang Kristian tidak boleh memperhatikan hari-hari dan selalu dapat menerima persekutuan.

St Dionysius dari Alexandria, pada masa yang sama, pada pertengahan abad III, menulis sesuatu yang lain:

"Saya tidak berfikir bahawa mereka [iaitu wanita pada hari-hari tertentu], jika mereka setia dan saleh, dalam keadaan seperti itu, berani pergi ke Makanan Suci, atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus. Bahkan seorang wanita yang mengalami pendarahan selama dua belas tahun tidak menyentuh-Nya demi penyembuhan, tetapi hanya bahagian tepi pakaiannya. Berdoa dalam keadaan apa pun dan tidak kira di mana pun, mengingat Tuhan dan meminta pertolongan-Nya tidak dilarang. Tetapi teruskan kepada kenyataan bahawa ada Yang Kudus, semoga dilarang untuk tidak sepenuhnya suci jiwa dan raga ”.

Selepas 100 tahun, St. Athanasius dari Iskandariah. Dia mengatakan bahawa semua ciptaan Tuhan adalah "baik dan suci." "Beritahu saya, yang dikasihi dan dihormati, bahawa ada letusan semula jadi yang berdosa atau najis, seperti, misalnya, jika seseorang ingin menyalahkan pengeluaran sputum dari lubang hidung dan air liur dari mulut? Kita boleh mengatakan lebih banyak mengenai letusan rahim, yang diperlukan untuk kehidupan makhluk hidup. Sekiranya, menurut Kitab Suci, kita percaya bahawa manusia adalah karya tangan Tuhan, maka bagaimana ciptaan murni dapat datang dari kekuatan murni? Dan jika kita ingat bahawa kita adalah bangsa Tuhan (Kisah 17:28), maka kita tidak mempunyai sesuatu yang najis dalam diri kita. Untuk itu barulah kita menjadi najis ketika kita melakukan dosa, yang paling buruk dari semua bau..

Oleh st. Pemikiran Athanasius tentang orang suci dan najis ditawarkan kepada kita oleh "muslihat jahat" untuk mengalihkan perhatian kita dari kehidupan rohani..

Dan setelah 30 tahun, pengganti St. Athanasius di Jabatan St. Timothy dari Alexandria bercakap secara berbeza mengenai topik yang sama. Untuk pertanyaan tentang apakah mungkin untuk membaptis atau mengakui kepada Komuni wanita yang "wanita biasa terjadi", dia menjawab: "Ia harus ditunda hingga dibersihkan".

Ini adalah pendapat terakhir dengan variasi yang berbeza dan wujud di Timur hingga baru-baru ini. Hanya sebilangan bapa dan kanonis yang lebih tegas - seorang wanita hari ini sama sekali tidak boleh menghadiri kuil, yang lain mengatakan bahawa adalah mungkin untuk berdoa, untuk menghadiri kuil, anda tidak hanya boleh bersahabat.

Tetapi masih - mengapa tidak? Kami tidak mendapat jawapan yang jelas untuk soalan ini. Sebagai contoh, saya akan memetik kata-kata petapa dan sarjana Athos yang hebat pada abad ke-18, Rev. Nicodemus the Holy Mountaineer. Mengenai persoalan: mengapa, bukan hanya dalam Perjanjian Lama, tetapi juga menurut para bapa suci Kristiani, penyucian bulanan seorang wanita dianggap najis, bhikkhu itu menjawab bahawa ada tiga sebab untuk ini:

1. Kerana persepsi popular, kerana semua orang menganggapnya tidak bersih yang dikeluarkan dari tubuh melalui beberapa organ sebagai tidak perlu atau berlebihan, seperti keluar dari telinga, hidung, dahak ketika batuk, dll..

2. Semua ini disebut najis, kerana Tuhan melalui jasad mengajar tentang rohani, iaitu moral. Sekiranya najis, yang berlaku sebagai tambahan kepada kehendak manusia, maka betapa najisnya dosa-dosa yang kita buat dengan kehendak bebas kita sendiri.

3. Tuhan memanggil najis penyucian wanita setiap bulan untuk melarang lelaki berkahwin dengan mereka... terutamanya dan terutama kerana perhatian kepada keturunan, anak-anak.

Oleh itu, ahli teologi terkenal menjawab soalan ini. Ketiga-tiga hujah itu adalah sembrono. Dalam kes pertama, masalahnya diselesaikan dengan bantuan produk kebersihan, dan yang kedua - tidak jelas bagaimana tempohnya berkaitan dengan dosa. Begitu juga hujah ketiga Rev. Nikodema. Tuhan memanggil najis penyucian wanita bulanan dalam Perjanjian Lama, sementara di Perjanjian Baru, sebagian besar Perjanjian Lama dihapuskan oleh Kristus. Di samping itu, apa kaitannya masalah penipuan pada hari-hari kritikal dengan Komuniti??

Memandangkan relevannya isu ini, ia dikaji oleh Patriark teologi moden dari Serbia Pavel. Dia menulis tentang ini berkali-kali artikel yang dicetak ulang dengan judul ciri: "Bolehkah seorang wanita datang ke kuil untuk berdoa, mencium ikon dan menerima persekutuan ketika dia" najis "(semasa haid)"?

Yang Mulia Patriark menulis: “Penyucian bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci secara rutin, dengan doa. Kekotoran ini hanya bersifat fizikal, badan, dan juga pembuangan dari organ lain. Di samping itu, kerana produk kebersihan moden dapat secara efektif mencegah kuil menjadi tidak bersih oleh pendarahan darah yang tidak disengajakan... kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita dapat datang ke gereja semasa pembersihan bulanan, dengan langkah-langkah penjagaan dan kebersihan yang diperlukan., mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta turut serta dalam nyanyian. Bersatu dalam keadaan ini atau tidak dibaptis - untuk dibaptis, dia tidak boleh. Tetapi dalam penyakit yang membawa maut, dia dapat bersahabat dan dibaptis. ”.

Kita melihat bahawa Patriark Paulus menyimpulkan bahawa "kekotoran ini hanya bersifat fizikal, tubuh, dan juga pembuangan dari organ lain." Dalam kes ini, kesimpulan karyanya tidak dapat difahami: anda boleh pergi ke kuil, tetapi anda masih tidak dapat bersahabat. Sekiranya masalahnya adalah kebersihan, maka masalah ini, 3 seperti yang dinyatakan oleh Vladyka Pavel sendiri, telah diselesaikan... Oleh itu, mengapa seseorang tidak boleh menerima persekutuan? Saya berpendapat bahawa, dengan rendah hati, Vladyka tidak berani bertentangan dengan tradisi.

Kesimpulannya, saya dapat mengatakan bahawa kebanyakan imam Ortodoks moden, menghormati, walaupun sering tidak memahami logik larangan tersebut, masih tidak mengesyorkan seorang wanita untuk menerima pergaulan semasa haid.

Imam-imam lain (pengarang artikel ini juga menjadi milik mereka) mengatakan bahawa semua ini hanya salah faham sejarah4 dan seseorang tidak boleh memperhatikan proses semula jadi tubuh - hanya dosa.

Tetapi mereka dan yang lain tidak meminta wanita dan gadis yang telah membuat pengakuan mengenai kitaran mereka. Cemburu yang jauh lebih banyak dan tidak masuk akal dalam hal ini ditunjukkan oleh "nenek gereja" kami. Mereka adalah orang-orang yang menakut-nakuti orang Kristian yang asli dengan "jahat" dan "najis" tertentu yang harus mereka ikuti dengan cermat dalam kehidupan gereja, dan jika mereka gagal mengaku,.

Apa yang dapat dicadangkan oleh pengarang berdasarkan kepada perkara-perkara yang disebutkan sebelumnya kepada para pembaca yang mengasihi tuhan? Ya, hanya dalam perkara ini mereka mesti dengan rendah hati mengikuti cadangan pengakuan mereka.

Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda?

Alkitab, khususnya Kitab Imamat, menyatakan bahawa seorang wanita dianggap najis pada hari-hari seperti itu dan seharusnya “duduk tujuh hari pada waktu penyuciannya” (Imamat 15:19). Arahan ini untuk wanita dapat dikaitkan dengan undang-undang kebersihan, yang perlu dipatuhi oleh orang Yahudi semasa mereka mengembara. Contoh lain dari undang-undang kebersihan adalah teks Deut. 23:13. Pada masa itu, syarat-syarat tersebut benar-benar perlu dipatuhi untuk melindungi diri dan orang lain dari pelbagai jangkitan dan penyakit..

Kini, dengan perkembangan pengetahuan moden mengenai kebersihan dan ketersediaan produk dan peranti kebersihan udara, tidak perlu mematuhi syarat-syarat ini. Oleh itu, anda boleh melakukan perkhidmatan pada hari-hari seperti itu. Adapun doa untuk pembersihan - pembersihan dari kotoran dosa, "dari segala kejahatan" (1 Yohanes 1: 9), "dari hati nurani yang keji" (Ibrani 10:22) - Saya rasa mereka menyenangkan Allah setiap hari dan apa-apa masa!

Anda mungkin membaca bahawa selepas penyucian, wanita itu seharusnya mengorbankan dua burung merpati atau merpati. Saya ingin memberikan teks indah yang anda rakamkan di Heb. 9: 13-14: "Sebab jika darah anak lembu dan kambing dan abu anak lembu, melalui percikan, menyucikan kotoran, sehingga jasad itu bersih, maka berapa banyak lagi Darah Kristus, yang membawa Roh Kudus Sendiri kepada Tuhan yang rapi, membersihkan hati nurani kita dari perbuatan mati, berbakti kepada Tuhan yang hidup dan benar! "

Dan di mana anda melihat larangan serupa? Ia tidak wujud. Seorang wanita boleh pergi ke bait suci, dan mengambil bahagian dalam Kristus semasa haid. Saya mengatakan ini sebagai pendeta.
"Apa yang semula jadi tidak berdosa" (kira-kira St. Basil the Great)

Pada abad VI, St. Grigory Dvoeslov. Dia menjawab pertanyaan yang diajukan tentang ini oleh Uskup Agung England Augustine, dengan mengatakan bahawa seorang wanita dapat memasuki kuil dan memulai sakramen pada bila-bila masa - baik segera setelah kelahiran anak, dan semasa haid:

"Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja selama haid, kerana dia tidak dapat disalahkan atas apa yang diberikan oleh alam, dan dari mana seorang wanita menderita kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan muncul di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya. Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan mendapat penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan? "

Ini bukan sesuatu yang suci, tetapi institusi sosial-kebersihan yang wujud dalam Perjanjian Lama. Sama seperti wajib memakai bilah bahu kecil. Pada masa itu, tidak ada produk kebersihan feminin dan kehadiran seorang wanita di gereja pada bulan tersebut dapat menimbulkan kesulitan kepada orang lain. Itu sahaja. Jangan mengorbankan dan memuktamadkan ritual, teknikal.

Menstruasi tidak memainkan peranan dalam kehidupan seorang wanita di gereja. Dia boleh pergi ke kuil dengan tenang dan mengambil bahagian dalam Sakramen..

Jangan membaca pendapat teologi peribadi, kadang-kadang bertentangan dengan ajaran Gereja.
Tidak semua yang dikatakan oleh imam adalah doktrin gereja.

Ini dijelaskan dengan lebih terperinci dalam artikel "Adakah mungkin seorang wanita pergi ke gereja dan mengadakan perjamuan pada hari-hari kritikal?" kecelaruan, tetapi boleh disebut bidaah.

Adakah mungkin wanita pergi ke bait suci dan bersahabat semasa haid??

Soalan yang diajukan dalam tajuk artikel baru-baru ini mendapat kaitan yang sangat baik. Banyak forum dalam talian telah menerbitkan soalan-soalan wanita yang bingung kepada para paderi, atas dasar teologi apa, dalam masa-masa kritikal dalam hidup mereka, mereka dikucilkan dari sakramen, dan bahkan hanya dari pergi ke gereja.

Mari kita gambarkan beberapa masalah yang serupa. Contohnya, pertanyaan Natalia (dalam singkatan) di laman web orto-rus.ru:

"Bapa Andrei yang terhormat! Saya meminta anda untuk menjelaskan kepada saya dan banyak, banyak wanita mengenai persoalan hari kritis wanita dan konsep kekotoran yang berkaitan. Saya meminta maaf atas surat panjangnya, tetapi saya ingin berkongsi pendapat saya mengenai hal ini. Oleh itu, saya ingin mengetahui perkara berikut:

1. Oleh siapa dan ketika dalam agama Kristian Ortodoks konsep-konsep di atas dibentuk. Biasanya para imam merujuk kepada bab 15 Putera Leviticus. Namun, anda tidak boleh tidak setuju dengan kenyataan bahawa setiap undang-undang hanya merupakan undang-undang apabila dipatuhi dengan ketat dan sepenuhnya. Saya tidak akan menyenaraikan semua yang dikehendaki oleh undang-undang orang Yahudi lama, anda sendiri tahu teksnya dengan sempurna. Tetapi mengapa hanya beban undang-undang yang jatuh pada wanita itu, memaksanya untuk memperhatikan hingga tujuh hari penyucian ini. Dan mengapa anda tidak mengesyorkan dalam hal ini untuk mematuhi undang-undang sepenuhnya, iaitu itu adalah pengorbanan untuk penyucian. Adakah undang-undang dihormati atau tidak? Banyak yang merujuk kepada kata-kata Kristus bahawa Dia datang untuk tidak melanggar hukum, tetapi untuk memenuhi. Menurut penyusun Tafsiran Injil, Gladkov, Hukum Tuhan dimaksudkan, bukan hukum manusia. Di dalam buku. Peraturan itu adalah satu-satunya dokumen yang saya temui mengenai perkara ini: mesej Dionysius dari Iskandariah (jika saya tersilap namanya, saya minta maaf) mengenai apa yang dia fikirkan mengenai sakramen pada hari-hari kritikal. Sebagai hujah, sekali lagi, cerita diberikan yang mempunyai makna yang sama sekali berbeza bagi saya - mengenai pendarahan. Diduga, kerana dia tidak berani menyentuh Kristus, tetapi hanya dengan pakaian-Nya, dia seharusnya tidak menerima persekutuan selama hari-hari genting. Tetapi intinya adalah bahawa tepatnya Kristus tidak menolak wanita ini, Dia menerimanya dan bahkan menyembuhkan. Oleh itu, apa yang menjadi asas bagi para imam untuk mengasingkan seorang wanita dari kehidupan gereja yang utuh pada masa ini ketika ia agak sukar baginya. Saya tidak tahu sama ada anda seorang rahib, Bapa Andrew yang dikasihi, atau mempunyai isteri, tetapi jika anda pernah bercakap dengan wanita anda sendiri
yang dialaminya selama hampir keempat hidupnya, anda akan memahami keinginannya untuk mencari pertolongan dan sokongan terutama hari ini.

2. Oleh itu, apa yang dibenarkan untuk dilakukan oleh wanita Ortodoks pada hari-hari kritikal (dan dengan apa, sekali lagi, ini dapat dibuat). Saya menemui kedua-dua pendapat bahawa seseorang tidak boleh pergi ke kuil (dan banyak orang mempunyai pendapat seperti itu), dan pendapatnya adalah seperti berikut: anda tidak boleh mengambil bahagian dalam persekutuan, menerapkan pada ikon, menyalakan lilin. Kenapa? Jelaskan kepada saya dengan bijak, ini membingungkan saya dan banyak lagi. Bagaimanapun, tidak ada kekotoran yang dapat mencemarkan ikon suci. Saya juga mendapat pendapat pendeta Ortodoks bahawa mungkin untuk menyusun semula ikon, mengambil lilin, tetapi anda tidak boleh menyalakan dan menyalakan lilin. Ini adalah omong kosong..

Jadi, sebagai tambahan kepada permintaan umum untuk membenarkan syarat-syarat ini, saya meminta anda untuk menjawab dengan tepat: bolehkah anda mengurapi hari ini dengan minyak suci, katakanlah, kepala jika itu sangat menyakitkan, dan saya percaya bahawa itu adalah minyak, dan bukan Efferalgan, yang akan melegakan? Adakah mungkin minum air suci akhir-akhir ini jika suhunya tinggi? Nah, jika seorang wanita mempunyai anak, dan setiap hari dia memberi mereka perut kosong seteguk air suci dan sepotong prosphora? Sekiranya dia melakukannya atau tidak? Bolehkah Injil dibaca? Secara amnya, saya fikir anda memahami rasa malu saya. Secara peribadi, saya tidak dapat menjalani kehidupan Ortodoks penuh 21 hari dalam sebulan, dan keadaan ini, saya rasa, tidak logik. Saya tahu apakah asal usul konsep kekotoran wanita dalam Orthodoksi. Oleh kerana agama Kristian adalah godaan bagi orang-orang Yahudi yang mematuhi undang-undang, mereka harus meninggalkan sesuatu dari undang-undang ini. Mendapat wanita yang pemalu dan pendiam. Tetapi Rasul Paulus, yang sangat suka mengutip ketika berbicara tentang wanita, berkata: "Tetapi jika hukum itu dibenarkan, maka Kristus mati sia-sia" (Gal. 2:21, tetapi ayat 16-21). Bapa Andrew yang dihormati! Saya akan sangat berterima kasih sekiranya anda akhirnya menjawab soalan ini dengan penuh dan bermakna. Dan banyak wanita akan berterima kasih kepada anda. Nataliya ".

Berikut adalah pendapat wanita lain, dari laman web yang sama, yang secara tidak langsung sudah menunjukkan rasa tidak puas hati dengan jawapan para imam:

"Saya tidak percaya bahawa setelah Yesus Kristus kita dapat berbicara mengenai sebarang larangan bagi wanita pada hari-hari kritikal semasa berdoa dan semasa lawatan ke gereja.
Wanita dari Injil itu melakukan dosa besar dengan menyentuh (bukan ikon, bukan air suci!) Penyelamat sendiri! Dan dia pasti dikutuk oleh semua. Tetapi Kristus tidak mendorongnya pergi dalam kemarahan, tetapi, sebaliknya, mendorong, menyembuhkan dan mengatakan bahawa setiap orang akan diberi penghargaan sesuai dengan imannya. Dan tidak mungkin sebaliknya. Kerana Tuhan itu Cinta. Untuk semua tanpa pengecualian.
Sekiranya Kristus muncul sekarang, seorang wanita dengan harapan dan iman, yang ingin menyentuh-Nya, tentu akan dikutuk, terutama para imam. Seolah-olah Dia tidak memberitahu kita semua 2000 tahun yang lalu ".

Anda juga boleh mengemukakan soalan dari laman web dobroeslovo.ru:

Anna: "Mengapa kamu tidak boleh mengaku selama hari-hari kritikal? Gadis-gadis, saya mencari banyak" soalan kepada paderi "dan yang dikhaskan untuk isu wanita! Di laman web yang berlainan. Baiklah, janganlah bersatu, menyentuh ikon, objek mezbah. Tetapi jika saya ingin mengaku memberatkan kepada saya dosa, mengapa anda perlu menunggu begitu banyak hari ?? Dan anda boleh bertanya paderi sekarang atau tidak, saya tidak akan pergi, saya tidak selesa dengan kata-kata "Saya mempunyai tempoh bulanan" untuk memulakan perbualan. " "Bapa Pavel, apakah mungkin atau mustahil untuk diterapkan pada benda mezbah hari ini? Atau apakah itu bergantung pada tingkat penghormatan saya kepada mereka? Dan siapa yang menentukan bahawa mungkin untuk ikon, tetapi tidak pada objek mezbah? Bolehkah saya menghormati sakramen secara dalaman, dan pada masa yang sama turut serta di dalamnya? Mengapa perlu menghormati dengan cara ini? "

Eugene: "Gadis. Saya berasal dari yang asli, saya tidak tahu banyak, hari ini mengaku, berkomunikasi, diterapkan pada salib, pada ikon. Tidak bolehkah pada hari-hari kritikal? Saya tidak faham dengan baik, kerana Tuhan membersihkan najis, seperti yang ditunjukkan kepada Peter dalam penglihatan.. dan seorang wanita dengan dengan berakhirnya masa, menyentuh tepi pakaian-Nya, sembuh. TIDAK? Atau adakah saya salah faham tentang sesuatu? Saya harap Tuhan akan mengampuni saya.. Saya masih berjalan, ragu-ragu adakah itu mungkin atau tidak ".

Malangnya, jawapan yang ada untuk soalan ini jarang dapat memuaskan mana-mana wanita yang disoal. Mari kita tunjukkan misalnya beberapa jawapan yang paling terperinci:

Tatyana (www.pravmir.ru): "Mengapa gadis-gadis tidak boleh memasuki kuil Tuhan pada masa-masa kritikal?"

Paderi Alexander: "Tatyana yang terhormat! Anda boleh pergi ke kuil, anda boleh meletakkan lilin, menerapkan pada ikon, anda tidak hanya dapat berpartisipasi dalam Sakramen - mengaku, menerima persekutuan, menerapkan Injil dan Salib. Ini dapat dijelaskan sebagai berikut: bawa anak lelaki dan perempuan berusia 8 tahun - mereka sama kita akan membayangkan bahawa wanita akan sama dengan lelaki, maka hidup kita menjadi tidak tertahankan. Tuhan memberi wanita itu hadiah yang luar biasa - pemberian kerendahan hati, ini adalah perbezaannya yang besar dari lelaki. Ini untuk memperkuat kerendahan hati di Gereja bahawa terdapat institusi seperti itu. Salam, Paderi Alexander

Pendeta Andrei: "Natalia yang terhormat! Saya tidak dapat menjawab secara mendalam pertanyaan anda. Asal larangan najis setelah berakhirnya, seperti yang anda ketahui, terletak pada era Perjanjian Lama, dan tidak ada yang memperkenalkan larangan ini dalam Orthodoksi - mereka tidak dibatalkan [1]. Lebih-lebih lagi, dalam kanun Gereja Ortodoks, mereka menemui pengesahan mereka, walaupun tidak ada yang memberikan penjelasan dan justifikasi teologi. Mungkin, tidak ada yang menyentuh persoalan ini. Walau bagaimanapun, larangan tersebut tidak hanya berlaku untuk wanita, tetapi juga untuk lelaki, walaupun mereka lebih ketat terhadap kekotoran lelaki. Pendapat peribadi saya tidak mungkin sesuai dengan siapa pun, kerana ia tidak menjawab persoalan utama yang disiksa oleh banyak wanita - apa yang mungkin dan apa yang mustahil? Alasan saya menyangkut sebab teologi kekotoran dari pendarahan bulanan. Lagipun, jelas bagi anda dan nenek moyang Musa, bahawa pendarahan bulanan adalah hasil daripada kehamilan yang digugurkan. Seorang wanita yang tidak mengandung anak, secara sukarela atau tidak, bertanggungjawab kepada Tuhan. Segala sesuatu di dalam tubuhnya Xia pada konsepsi, tetapi ia tidak berlaku. Ini bererti bahawa kehidupan seorang wanita secara mendalam tidak sesuai dengan sifatnya, yang berubah menjadi kematian "sel hidup" (telur), dan setelahnya dan kematian seluruh lapisan kehidupan baru di rahim. Sekiranya demikian, maka aliran keluar semua lapisan ini dari rahim dengan darah adalah pembersihan tisu mati yang tidak dapat hidup tanpa janin. Seperti yang dikatakan oleh doktor, telur yang tidak dibaja tidak dapat bertahan lebih dari satu hari. Oleh itu, haid adalah membersihkan rahim dari tisu mati, membersihkan rahim untuk jangkaan baru, harapan untuk kehidupan baru, untuk pembuahan. Setiap penumpahan darah adalah hantu kematian, kerana hidup berlumuran darah (dalam Perjanjian Lama lebih jauh lagi adalah "jiwa manusia dalam darahnya"). Tetapi darah haid adalah kematian dua kali ganda, kerana bukan hanya darah, tetapi juga tisu rahim yang mati. Dibebaskan dari mereka, wanita itu disucikan. Ini adalah pemahaman saya mengenai asal usul konsep najis wanita ketika haid. Jelas bahawa ini bukan dosa peribadi wanita, tetapi dosa yang menimpa seluruh umat manusia. Selebihnya adalah soal tradisi, peraturan dan peraturan. ".

Untuk kesempurnaan, kami memberikan serpihan perbincangan yang sedang berlangsung mengenai jawapan ini:

Natalya: "Bapa yang terhormat Andrei! Saya mengucapkan terima kasih kerana meluangkan masa untuk menjawab soalan itu, tetapi menurut saya bahawa anda tidak mengatakan yang penting: bagaimana anda menyelesaikan masalah ini dengan umat anda? Adakah anda mempunyai syarat yang seragam mengenai hal ini? Ini benar-benar sangat menarik, kerana jika kita tidak dapat memahami masalah ini sedikit sebanyak, ribuan wanita akan mengalami kebingungan dan penghinaan diri yang salah bulan demi bulan, dan bahkan mengalami penghinaan daripada orang-orang yang tidak pernah benar-benar Mereka tidak memikirkan masalah ini. Sekiranya tuntutan sudah dibuat, akhirnya mereka mesti dibenarkan oleh seseorang, disusun dan bermakna. Sehingga semuanya tidak bergantung pada bisikan nenek buta huruf, yang dengan mudah memalukan siapa sahaja dan semua orang. Sekiranya ada tuntutan, mereka tidak seharusnya bingung: bagaimanapun, dalam tuntutan Gereja tidak ada tipu muslihat, bahkan dalam masalah halus seperti yang difikirkan oleh lelaki.

Lebih jauh. Bapa Andrei, mengenai struktur tubuh wanita, anda cenderung pada kedudukan orang India, yang mempercayai bahawa gadis itu harus berkahwin sebaik sahaja dia memulakan haidnya (dan ini sering terjadi pada usia 10 tahun), jika tidak, semua "dosa" yang dia tidak melahirkan membohongi ayahnya. Saya rasa kedudukan Kristiani sama sekali berbeza: perkahwinan dibuat dari cinta, dan bukan kerana telur tidak boleh hilang selama sepuluh hingga lima belas tahun. Saya rasa Tuhan juga tidak merancang pembajaan setiap bulan. Mengenai sebilangan besar syarat undang-undang Yahudi, maka, jika anda memikirkannya, jelas bahawa tujuan mereka adalah untuk meningkatkan umat Tuhan di Bumi. Mengapa anda tidak boleh menyentuh wanita semasa haid? Sehingga seorang lelaki tidak menginginkan hubungan seksual dengannya, akibatnya selalunya akan menjadi penyakit ginekologi dan ketidakupayaan berpanjangan untuk melahirkan selama tempoh ini. Mengapa perlu membuat perjanjian dengan Tuhan dengan alasan penyunatan? Telah diketahui bahawa setelah berkhatan, seorang lelaki kurang menderita penyakit genitouriner, oleh itu, dia dapat berkomunikasi dengan seorang wanita dan menghasilkan keturunan. Mengapa seorang lelaki tidak bersih selepas tamat tempoh? Supaya benih tidak dibazirkan. Oleh itu, undang-undang Yahudi mengejar satu tujuan yang unik, dan mungkin suci baginya - untuk meningkatkan rakyat Israel. Sudah tentu, saya faham bahawa meningkatkan orang juga relevan bagi kita sekarang, tetapi undang-undang Perjanjian Lama tidak relevan di sini. Bukankah begitu?

Mengikuti. Anda sangat indah mengenai "kematian telur." Walau bagaimanapun, kajian baru-baru ini dalam bidang embriologi menunjukkan bahawa selama hidup seorang wanita, rata-rata, hanya 20 telur yang dihasilkan, yang mampu membentuk zigot. Dan semua telur lain yang dihasilkan setiap bulan tidak dapat dilaksanakan. Ini adalah fakta saintifik. Oleh itu, Tuhan merancang dan merancang untuk memberikan keturunan wanita itu dalam jumlah yang lebih kurang wajar :).

Dan akhirnya, mengenai kesakitan semasa melahirkan dan semasa haid. Saya tahu bahawa kesakitan semasa haid dan melahirkan anak sama sekali tidak universal. Saya secara peribadi mengenali banyak wanita yang mengalami haid tanpa rasa sakit (biasanya ini adalah sifat sihat, tenang, tidak beremosi, seimbang), dan sekurang-kurangnya tiga wanita yang melahirkan anak hampir tidak merasakan apa-apa. Ini adalah ibu saya, ibu kepada teman wanita saya, dan anak perempuannya. Di samping itu, di salah satu pusat persiapan melahirkan anak di Moscow, wanita melahirkan tanpa rasa sakit (bukan berkat ubat), menjalani latihan gimnastik sebelum itu. Wanita dari banyak orang primitif dapat melahirkan tanpa rasa sakit, kerana pengurusan titik sakit (akupunktur), kelahiran di dalam air, duduk, berdiri, dan lain-lain. Semua ini telah berlaku dan berlaku hari ini. Adakah mereka bukan anak perempuan Hawa? Saya menantikan pendapat anda (termasuk dari semua pengunjung bahagian). Salam, Natalia ".

Paderi Andrei: "Natalia yang terhormat! Saya tidak mempunyai pengalaman khusus dalam menyelesaikan masalah" ini ". Sebenarnya, saya juga tidak melihat masalah. Terdapat peraturan Gereja yang cuba dipenuhi oleh wanita tanpa saya. Saya tidak mempunyai syarat khas - Gereja memilikinya Apa yang saya tulis kepada anda semalam adalah usaha untuk memahami syarat-syarat gereja ini, tetapi nampaknya anda tidak memahami saya dengan betul. Intinya bukan pada tafsiran pragmatik larangan, bukan pada kesuburan orang, bukan dalam bahan biologi yang digunakan secara rasional. Intinya adalah dalam sifat yang menyimpang Setiap wanita mempunyai sifat yang menyimpang, seperti lelaki - ini adalah akibat kejatuhan lelaki, tetapi semua orang mengalami "salib" penyimpangan ini secara subyektif. Kebetulan bahawa walaupun seorang wanita tidak secara peribadi bersalah atas kematian ratusan telur (sama seperti lelaki - ratusan ribu dari mereka), kematian mereka secara mistik dan rohani membebankannya. Tuhan, menciptakan seseorang, tidak mengatur mekanisme konsepsi sedemikian rupa, dia menjadi seperti itu dalam sejarah manusia. x syaratnya sederhana: dalam jangka waktu (5 plus atau minus 2 hari), seorang wanita Ortodoks tidak boleh memasuki kuil [2], mengambil bahagian dalam Sakramen, menyentuh tempat suci (ikon, peninggalan, salib). Sekiranya kematian mengancamnya, maka dia boleh dikomunikasikan, diucapkan, dsb..

Perkahwinan Kristian, anda betul, berdasarkan cinta, dan pilihan bersama, dan bukan berdasarkan makna demografi. Tetapi Ketentuan Ilahi tidak termasuk tradisi budaya, moral, dan lain-lain, yang kadang-kadang mengganggu perkahwinan. Oleh itu, sifat yang tidak berkahwin bagi banyak wanita kemungkinan besar merupakan dosa peribadi [3], dan bukan yang asli.

Larangan melakukan hubungan seks selama masa najis juga berdasarkan pemahaman mistik, dan bukan pada ginekologi. Bukan hukum Musa yang diasuransikan terhadap penyakit, tetapi dari kematian mental. Juga dengan kekotoran lelaki, dan dengan sunat lelaki. Bukannya terdapat lebih sedikit penyakit, walaupun ini juga penting, tetapi organ ini adalah yang paling penting dalam menyebarkan keturunan orang yang dipilih Tuhan. Penglibatan dalam pemilihan melalui prokreasi adalah perkara terpenting bagi Israel dalam Perjanjian Lama. Anda salah apabila melihat terutamanya faktor demografi. Dalam semua undang-undang ini - keprihatinan murni untuk kemurnian rohani umat. Pada masa yang sama, memang benar bahawa ini tidak mempunyai hubungan langsung dengan kita. Paling sedikit Gereja berusaha untuk meningkatkan jumlah orang dengan banyaknya anak-anaknya - ini bukan urusan Gereja.

Bilangan telur sihat yang dihasilkan pada wanita yang agak sihat jauh lebih besar daripada yang anda jangkakan. Sebagai peraturan, 1 per kitaran, jadi mungkin ada beberapa ratus dalam kehidupan seorang wanita. Walau apa pun, mereka lebih dari sekadar wanita yang dapat melahirkan. Tetapi ingat, anda meneruskan dari kenyataan hari ini, tetapi ini adalah manusia yang dirosakkan oleh dosa, bukan Tuhan yang mengaturnya, tetapi seorang lelaki dihancurkan (sebahagian).

Kita dapat berbicara tentang siksaan sebagai fenomena yang relatif, tetapi Tuhan sendiri telah membicarakannya, jadi kita tidak dapat membatalkannya, tetapi kita dapat mengurangkannya. Siksaan itu sendiri, tentu saja, tidak menentukan ukuran kemanusiaan (anak-anak Hawa). Paderi Andrew ".

Victor: "Saya dengan teliti membaca perbincangan mengenai isu kekotoran wanita dan, setelah memikirkannya, melihat sejumlah percanggahan dalam kedudukan Bapa Andrew. Percanggahan ini, menurut saya, adalah ciri sifat manusia (tidak kira sama ada seseorang itu orang awam atau imam, lelaki atau wanita) dan kelihatan seperti berikut cara:

1. Percanggahan iman dan akal sehat. Bagi orang yang berpendidikan moden, asas-asas kepercayaan yang telah dipilihnya, undang-undang dan upacara-upacara tidak bertentangan, logik dan akal sehat. Adalah lebih mudah bagi seorang Kristian Ortodoks untuk bergantung pada pengalaman rohani Gereja dan Bapa Suci berusia dua ribu tahun, dengan bijak dan logik menjawab semua soalan daripada, misalnya, seorang anggota sekte yang baru dibuat. Sekiranya orang Kristian Ortodoks, baik Gereja, atau Bapa Suci, atau imam yang berlatih dapat memberikan jawaban yang logik (mengenai undang-undang atau peraturan ini) yang tidak bertentangan dengan asas-asas kepercayaan Ortodoks, maka penanya pasti akan menimbulkan keraguan terhadap pematuhan undang-undang atau peraturan ini dengan betul..

2. Percanggahan hati nurani dan politik. Sejarah Gereja sudah lama, dan sebilangan besar orang membentuknya. Walaupun dalam agama yang benar, Ortodoksi, pasti akan ada persoalan yang, untuk satu sebab atau yang lain, telah diabaikan, tidak utama, dll. Sekiranya keadaan memerlukan penyelesaiannya, mereka dibincangkan di Majlis dan mesyuarat. Masalah kekotoran wanita adalah topik yang agak sensitif bagi imam lelaki, terutama bagi para bhikkhu. Sekiranya ketidakadilan yang nyata terhadap wanita menjadi nyata bagi imam lelaki, mereka tidak akan tergesa-gesa untuk bersetuju dan berusaha membuat perbezaan. Persekitaran mereka, rakan mereka "tidak akan melihat masalahnya di sini." Pemula akan berada dalam keadaan canggung.

Sebagai tambahan dari yang disebutkan di atas, saya ingin menarik perhatian pada sikap "merendahkan" para imam lelaki terhadap wanita sebagai pendosa "sejarah-fisiologis". Keseluruhan sejarah keluarga Ortodoks bersifat patriarki, wanita di dalamnya menduduki posisi sekunder dan bergantung, yang, jujur, sangat bermanfaat bagi kita lelaki. Mungkin keinginan untuk mematuhi memang ada dalam sifat wanita, tetapi keinginan untuk mematuhi dan mematuhi undang-undang usang harus bertentangan dengan lelaki Ortodoks. ".

Paderi Andrei: "Victor yang terhormat! Saya tidak menentang kritikan anda, ingatlah: 1) akal sehat sering bertentangan dengan iman; 2) orang percaya moden tidak dapat secara konsisten menggabungkan landasan iman dan akal sehat; 3) mustahil untuk memberikan jawapan yang logik untuk semuanya - sayangnya; 4) memang benar - untuk menggunakan kedudukan seorang wanita, secara semula jadi tunduk pada seorang lelaki, bukan dengan cara Kristian! Imam Andrei ".

Seperti yang anda lihat, kesesuaian masalah "wanita" ini sangat bagus, dan pengalaman menunjukkan bahawa jawapan kepada soalan ini tidak selalu menyelesaikan keraguan para penanya. Oleh itu, mari kita cuba mengatasi masalah ini..

1. Sebagai permulaan, mari kita coba mempertimbangkan masalahnya dalam urutan berikut: "Adakah halangan penting bagi seorang wanita untuk menggunakan Sakramen Gereja semasa haid?" Ada jawaban yang tegas dan diterima secara universal untuk pertanyaan ini: "Tidak, kerana dalam masa penyakit serius atau di bawah ancaman kematian, Gereja mengizinkan wanita untuk bersama-Nya." Sekiranya seorang wanita sakit parah dan mati, dan pada masa yang sama dia berada dalam keadaan "perempuan", imam harus dengan tenang mengadakan perjumpaan mengenai Misteri Suci Kristus. Ia juga dianggap perlu untuk melahirkan wanita jika dia mati..

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa tidak ada halangan penting atau dogmatik terhadap hubungan wanita semasa haid.

2. Sekarang mari kita lihat sama ada terdapat larangan kanonik di kawasan ini. Kita juga harus menjawab soalan ini secara negatif. Majlis ekumenis tidak pernah menyentuh topik seperti itu, oleh itu, halangan kanonik juga tidak wujud. Walau bagaimanapun, kami mempunyai sumber berwibawa secara kanonik yang diluluskan di Trull Cathedral [4]. Ini adalah peraturan-peraturan Orang Suci Athanasius yang Agung dan Dionysius dari Alexandria, serta Uskup Timothy, juga seorang Uskup Alexandria. Perlu diperhatikan ketidakkonsistenan pendapat mereka, serta hubungan ketiganya dengan Jabatan Iskandariah. Jadi, inilah pendapat St. Dionysius:

St Dionysius dari Iskandariah, peraturan 2: "Pada isteri yang sedang dibersihkan, apakah dibenarkan masuk ke rumah Tuhan dalam keadaan ini, saya menghormati dan mempersoalkannya dengan tidak perlu. Kerana saya tidak menganggap bahawa mereka, jika mereka benar dan saleh, di negeri ini, mereka berani pergi ke Makanan Suci, atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus, kerana isteri, yang telah berdarah selama 12 tahun, tidak menyentuh Dia untuk penyembuhan, tetapi hanya ke tepi pakaian-Nya. [5] Berdoa dalam keadaan apa pun dan tidak kira bagaimana anda berada, mengingati Tuhan dan meminta pertolongan tidak dilarang. Tetapi teruskan dengan fakta bahawa ada Yang Maha Suci, tetapi dilarang oleh jiwa dan raga yang tidak cukup murni ".

Dia diucapkan oleh Uskup Timothy:

"Soalan 7. Sekiranya isteri melihat isteri-isteri yang biasa terjadi padanya, haruskah dia pergi ke Misteri Suci pada hari itu atau tidak? Jawab. Tidak boleh, sampai dia membersihkan dirinya.".

Seperti yang kita lihat, sayangnya, tidak ada justifikasi serius untuk amalan terlarang yang diberikan, jika tidak kita lihat di St. Athanasius the Great, yang menentang sebarang larangan dalam bidang ini:

St. Athanasius the Great, peraturan 1: "Semua ciptaan Tuhan itu baik dan suci. Sebab Firman Tuhan tidak menciptakan sesuatu yang tidak bermanfaat atau najis. Kita adalah wangian Kristus yang diselamatkan, menurut Rasul (2 Kor. 2:15). intipati anak panah syaitan dan pikirannya yang rapi, dia membawa kepada kemarahan, mengalihkan perhatian saudara-saudara dari latihan biasa, menanamkan pemikiran-pemikiran tentang kekotoran dan penodaan, kemudian, dengan rahmat Juruselamat kita, dengan kata-kata pendek, dan hasutan licik dan ya kita akan menegaskan, dan membiarkan pemikiran yang paling sederhana itu ditegaskan. bersih, najis, dan semua hati nurani adalah najis (Tit. 1: 5). Saya tertanya-tanya dengan tipu daya syaitan bahawa, kerana rasuah dan kebinasaan, dia menganggap, seolah-olah, pemikiran kesucian. Tetapi apa yang dia lakukan lebih banyak fitnah atau godaan. Saya berkata, untuk mengalihkan perhatian pertapa dari penjagaan biasa dan menyelamatkan, dan kepada semua, seperti yang dia bayangkan, untuk mengalahkan mereka, kerana ini dia menggembirakan khabar angin yang tidak membawa apa-apa faedah kepada kehidupan, tetapi hanya pertanyaan dan kebijaksanaan kosong, kucing Ia mesti dielakkan. Kerana beritahu saya, yang dikasihi dan dihormati, bahawa ada letusan semula jadi yang berdosa atau najis, seperti jika seseorang ingin menyalahkan perjalanan kahak dari lubang hidung dan meludah dari mulut. Kita boleh mengatakan lebih banyak mengenai ini, mengenai letusan di rahim, yang diperlukan untuk kehidupan haiwan. Juga, jika, menurut Kitab Suci, kita percaya bahawa manusia adalah pekerjaan tangan Tuhan, maka bagaimana pekerjaan yang ditahbiskan dapat datang dari kekuatan murni; dan jika kita adalah ras Tuhan, menurut Kitab Suci dari Kisah Para Rasul (17:28), maka kita tidak mempunyai apa-apa yang najis dalam diri kita. Oleh kerana itu, kita hanya dicemarkan, ketika kita melakukan dosa, yang paling buruk dari semua bau. Dan apabila berlaku letusan semula jadi secara tidak sengaja, maka kita harus melakukan perkara ini dengan orang lain, seperti yang dinyatakan di atas, secara semula jadi perlu. Tetapi kerana mereka yang hanya ingin menegur hanya kata-kata, yang lebih banyak diciptakan dari Tuhan, juga salah memetik kata Injil, yang mengatakan bahawa orang yang tidak masuk memfitnah orang itu, tetapi yang keluar, adalah perlu untuk mendedahkan keabdahannya (kerana itu bukan sekadar pertanyaan dengan bertanya) (Surat St. Athanasius Agung) kepada rahib Ammunu sekitar 356).

Hujah St Athanasius, yang menganggap isu wabak semula jadi manusia mengenai contoh habisnya air mani secara tidak sengaja pada lelaki, nampaknya jauh lebih kuat. Walaupun begitu, kita mesti menyedari perbezaan pendapat mengenai isu ini dalam otoritas kanonik Gereja Ortodoks.

3. Sekarang kita hanya perlu mengikuti praktik sejarah Gereja dalam isu ini. Bukti paling awal adalah apa yang disebut tata cara Apostolik, yang menyampaikan praktik Kristian awal. Jadi dalam buku 6 (Tentang bidaah, perenggan 27-30) ia mengatakan:

"Sekiranya ada yang memperhatikan dan melakukan upacara Yahudi mengenai letusan benih, perjalanan benih dalam mimpi, hubungan seks yang sah (Imamat 15: 1–30), maka biarkan mereka memberitahu kami jika mereka berhenti pada jam dan hari ketika mereka mengalami sesuatu seperti ini berdoa atau menyentuh buku atau mengambil bahagian dalam Ekaristi? Sekiranya mereka mengatakan bahawa mereka berhenti, jelas bahawa mereka tidak mempunyai Roh Kudus dalam diri mereka, yang selalu bersama orang percaya; kerana Salomo berbicara tentang orang benar, sehingga setiap orang akan mempersiapkan dirinya sehingga Dia, ketika mereka tidur, menjaganya, dan ketika mereka bangun, dia berbicara dengan mereka (Ams. 6.22).

Sebenarnya, jika anda, isteri, berfikir bahawa dalam masa tujuh hari, ketika haid anda tiba, anda tidak mempunyai Roh Kudus dalam diri anda; ini berlaku bahawa jika anda mati secara tiba-tiba, maka anda akan pergi tanpa Roh Kudus dan keberanian serta harapan kepada Tuhan. Tetapi Roh Kudus, selama-lamanya, ada di dalam kamu, kerana Dia tidak dibatasi oleh tempat, tetapi kamu memerlukan doa, Ekaristi dan kedatangan Roh Kudus, karena kamu sama sekali tidak berdosa. Kerana tidak ada pertikaian yang sah, atau kelahiran anak, atau aliran darah, atau aliran benih dalam mimpi tidak dapat mencemarkan sifat seseorang atau mengucilkan Roh Kudus, tetapi satu kejahatan dan kegiatan yang tidak sah.

Roh Kudus selalu ada pada mereka yang memperolehnya, sehingga mereka layak mendapatkannya; dan dari siapa dia pergi, mereka tetap tanpanya dan setia kepada roh jahat. Ya, sebilangan orang dipenuhi dengan Roh Kudus, sementara yang lain adalah najis, dan tidak mungkin mereka melarikan diri dari satu atau yang lain kecuali jika mereka mengalami sesuatu yang bertentangan; kerana Penghibur membenci semua kebohongan, dan syaitan membenci semua kebenaran. Dan setiap orang, yang benar-benar tenggelam, disingkirkan dari roh iblis dan berada dalam Roh Kudus, dan pada orang yang berbuat baik, Roh Kudus menetap, menunaikannya dengan kebijaksanaan dan akal, dan tidak membiarkan roh licik mendekatinya, memerhatikan pintu masuknya.

Oleh itu, jika anda, isteri, tidak memiliki, seperti yang anda katakan, Roh Kudus dalam diri anda, selama hari-hari penyucian bulan, maka anda mesti dipenuhi dengan roh najis. Kerana ketika anda tidak berdoa dan tidak membaca Alkitab, anda secara tidak sengaja memanggilnya untuk anda; kerana dia menyukai orang-orang yang tidak tahu berterima kasih, keji, lalai, mengantuk, kerana dia sendiri, dengan rasa tidak berterima kasih jatuh sakit dengan niat jahat, kehilangan martabat Tuhan, memutuskan untuk menjadi syaitan dan bukannya malaikat.

Oleh itu, menjauhkan diri, isteri, dari ucapan yang sia-sia, dan selalu ingatlah Dia yang menciptakan kamu, dan berdoalah kepada-Nya, kerana Dia adalah Tuhanmu dan segalanya, dan pelajari hukum-hukum-Nya tanpa mematuhi apa-apa - baik penyucian semula jadi, atau penyusunan hukum, atau kelahiran anak membuang, tidak ada maksiat. Pemerhatian ini adalah ciptaan orang bodoh yang kosong dan tidak bermakna. Kerana penguburan seseorang, atau tulang orang mati, atau kubur, atau satu atau yang lain, atau perjalanan benih dalam mimpi tidak dapat mencemarkan jiwa seseorang, tetapi satu kejahatan terhadap Tuhan dan pelanggaran hukum dan ketidakadilan terhadap jiran seseorang, maksud saya - predasi atau kekerasan, atau apa sahaja itu bertentangan dengan kebenaran-Nya, perzinaan atau perzinaan.

Oleh itu, hindarilah, orang-orang yang dikasihi, dan elakkan pengamatan mereka, kerana kita tidak meremehkan orang mati, dengan harapan bahawa dia akan hidup kembali, kita tidak akan menginginkan pertikaian yang sah, tetapi mereka terbiasa dengan salah menafsirkan perkara-perkara seperti itu. Untuk perkahwinan sah seorang lelaki dengan seorang isteri terjadi menurut pemikiran Tuhan, kerana pada mulanya Pencipta menciptakan jantina lelaki dan perempuan dan memberkati mereka, dan berkata: "Jadilah berbuah dan perbanyakkan dan isi bumi." Oleh itu, jika perbezaan jantina berlaku sesuai dengan kehendak Tuhan untuk kelahiran keturunan, maka berlaku persetubuhan suami dan isteri menurut pemikiran-Nya...

28. Oleh itu, perkahwinan itu terhormat dan jujur, dan kelahiran anak-anak itu bersih; kerana dalam kebaikan tidak ada yang jahat. Dan pembersihan semula jadi tidak menjijikkan di hadapan Tuhan, yang dengan bijak mengatur agar wanita memilikinya setiap tiga puluh hari, untuk kesihatan dan kekuatan mereka, kerana mereka sedikit bergerak, kerana mereka lebih banyak duduk di rumah. Tetapi menurut Injil, ketika pendarahan menyentuh tepi simpanan pakaian Tuhan untuk pulih, Tuhan tidak mencela dia dan sama sekali tidak menyalahkannya, sebaliknya menyembuhkannya, dengan mengatakan: "imanmu telah menyelamatkan kamu" [6].

Tetapi, apabila isteri mempunyai perkara semula jadi, suami tidak boleh bersatu dengan mereka, menjaga kesihatan orang yang dilahirkan; kerana ia dilarang oleh undang-undang. "Jangan mendekati isterimu, yang sedang dalam masa haidmu," (Imamat 18.19 dan Yeh. 18.6). Dan dengan isteri hamil mereka seharusnya tidak mempunyai mesej; kerana mereka dikomunikasikan dengan mereka bukan untuk produk anak-anak, tetapi untuk keseronokan, dan kekasih tidak boleh menjadi...

29. Oleh itu, suami dan isteri, dengan berpasangan dengan pernikahan yang sah dan bangun dari tempat tidur bersama, biarkan mereka berdoa tanpa memperhatikan apa-apa: mereka bersih, walaupun mereka belum dicuci. Tetapi barangsiapa merosakkan dan mencemarkan nama baik isteri orang lain, atau mencemarkan dirinya sebagai orang yang berzina, dia, setelah bangkit darinya, setidaknya mencurahkan seluruh laut atau seluruh sungai, tidak boleh bersih..

30. Oleh itu, jangan perhatikan apa yang ditentukan dalam Undang-undang dan semula jadi, dengan memikirkan bahawa melaluinya anda akan tercemar. Jangan perhatikan perpecahan Yahudi, atau wudhu berterusan, atau penyucian daripada menyentuh orang mati. Tetapi tanpa pengamatan, berkumpul di kubur, membaca kitab suci dan menyanyikan mazmur untuk para syuhada yang telah meninggal dan semua orang kudus selama berabad-abad, dan untuk saudara-saudara kamu yang telah beristirahat tentang Tuhan. ".

Seperti yang anda lihat, larangan berkumpul semasa melahirkan dan haid dikutuk dan ditafsirkan di monumen ini sebagai persembahan pelbagai upacara Yahudi, seperti memerhatikan sentuhan keranda yang tidak bersih, tulang mati, dll. Dalam perenggan 27, larangan ini disebut dengan tegas: "penemuan orang bodoh yang kosong dan tidak bermakna".

Dalam hal ini, timbul persoalan mengenai hubungan agama Kristian dengan kekotoran Perjanjian Lama. Dalam Perjanjian Lama, terdapat banyak peraturan yang terkenal dan rumit mengenai kekotoran proses fisiologi generik (Imamat 15, 19, 25), bersama dengan peraturan mengenai kekotoran jenis makanan tertentu, mayat orang mati dan penyakit tertentu (misalnya, Keluaran 10, 10-15; Leo. 11, 24-38, dan banyak lagi yang lain.), Berpindah dari idea pengotor hidup suku yang (penting), menurut sisi fisiologinya.

Dalam tulisan Kristian kuno kita dapati berbagai penjelasan mengenai asal usul Perjanjian Lama mengenai najis perkahwinan. Sering kali, para penulis Kristian menjelaskan ajaran-ajaran ini dengan tujuan moral atau pendidikan (misalnya, Clement of Alexandria menyatakan idea bahawa Perjanjian Lama mewajibkan mandi setelah proses-proses tertentu bukan kerana ia dibenci oleh mereka, tetapi menunjukan mandi lain dalam pembaptisan [7]).

Sebaliknya, sering kali terdapat penjelasan mengenai preskripsi tersebut dengan motif kebersihan, misalnya, Keputusan Apostolik yang disebutkan di atas percaya bahawa Perjanjian Lama menyatakan wanita najis dalam jangka waktu tertentu mengganggu komunikasi mereka dengan lelaki, kerana keturunan yang dikandung selama ini boleh menyakitkan. Penjelasan ini juga terdapat di Didascalia, di Theodorite of Cyrus, Isidore, dan Diodorus [8]. The Blor Theodoret menulis bahawa "dia mesti menyelidiki maksud undang-undang. Kerana dia sering mengajar yang lain daripada yang satu. Kerana jika ibu itu najis, maka najis dan menyakitkan hati. Oleh itu, saya fikir bahawa undang-undang memerintahkan ibu untuk bertenang, berapa banyak kerja keras dan menderita siksaan yang kejam. Tetapi jika jika dia hanya memberikan perintah seperti itu, para suami tidak akan dapat menahan nafsu mereka; mengetahui bahawa orang yang melahirkan adalah najis, mereka menjalankan persekutuan sehingga kekotoran tidak dapat disampaikan kepada mereka. Oleh itu, kata najis memadamkan hasrat dengan kata "[9].

Namun, dalam hal ini adalah penting bagi kita bukan asal usul Perjanjian Lama mengenai najis kehidupan suku, tetapi hanya pembentukan dua ketentuan: pertama, bahawa Perjanjian Lama tidak menjadikan kekotoran ini bergantung pada dosa pribadi, dan kedua, bahawa naskah kuno Kristian, menjelaskan Perintah Perjanjian Lama, asing untuk memikirkan kemungkinan adanya kekotoran penting atau atau besar.

Kekristianan yang berkaitan dengan doktrinnya tentang kemenangan atas kematian dan penolakan pemahaman Perjanjian Lama mengenai rembesan semula jadi manusia sebagai najis pada hakikatnya, menolak ajaran kotoran Perjanjian Lama. Kristus menyatakan semua ajaran ini sebagai manusia, melanggarnya sendiri dan membiarkan para Rasul-Nya melakukan ini (Matius 15, 1-20; Markus 7, 2-5; Lukas 11, 38-41; Yohanes 3, 25, dll.). Rasul Paulus, yang merujuk kepada Kristus, secara tegas menyangkal kemungkinan adanya kekotoran objektif yang besar. Saya tahu dan percaya kepada Tuhan Yesus bahawa tidak ada yang najis dalam dirinya, ”tulisnya kepada orang Rom (14, 14; lih. Kis 10, 14-15). Sumber doktrin kekotoran adalah murni manusia, subjektif - pendapat, khayalan manusia, yang, bagaimanapun, tidak acuh tak acuh dan harus diperhitungkan: "hanya dia yang menyembah sesuatu yang najis itu najis" (Ibid.).

Oleh itu, para Rasul, di satu pihak, dengan mempertimbangkan prevalensi prasangka kekotoran dan takut godaan (Rom 14, 20), kadang-kadang mereka sendiri memenuhi beberapa petunjuk untuk pemurnian (Kis. 21, 24-26), dan di sisi lain, mengambil langkah-langkah untuk penghapusan prasangka ini, baik dalam bentuk nasihat dalam suratnya (Rom. 14, 14-20; 1 Kor. 6, 13; Kol. 2, 20-22, dll.), dan bahkan dalam bentuk penyelesaian yang serupa (Kisah 15, 29; Rabu: 21, 25).

Namun, secara tidak langsung menafikan kekotoran, Perjanjian Baru tidak membahas masalah kekotoran proses patrimonial yang lebih khusus, jadi masalah ini sudah diselesaikan oleh monumen-monumen masa pasca-rasul dan diselesaikan, seperti yang telah kita lihat, dalam bentuk kesimpulan dari umum ke tertentu: jika, menurut ajaran Kristian, tidak ada fisiologi kekotoran, maka tidak ada kekotoran dalam kehidupan suku. Secara tidak langsung, ini dibuktikan oleh kenyataan bahawa mengikut pandangan ini, Gereja pada zaman dahulu membenarkan wanita masuk percuma ke mezbah dengan lelaki [10].

Lebih jauh lagi, adalah perlu untuk mengutip kata-kata St John Chrysostom mengenai kekotoran wanita secara berkala bahawa "ini benar-benar bukan dosa atau kekotoran," kerana, menurut Theodore the Cyrus, segala sesuatu yang terjadi secara semula jadi tidak najis, tetapi hanya kehendak dosa adalah najis: "Dari ini jelas bahawa tidak ada yang najis di alam; tetapi Tuhan memanggil satu yang najis dan yang lain itu suci untuk alasan yang khusus... Tetapi kita juga tahu dari ini apa dosa itu jahat, kerana ia menghasilkan penodaan yang benar" [11].

Pendeta Ephraim orang Syria juga menafsirkan episod Injil dengan "isteri yang berdarah" dalam semangat ketetapan Apostolik:

"Dia yang datang kepada-Nya sebagai seorang lelaki, dia merasakan sentuhan sifat manusia di dalam Dia; dan dia yang datang kepada-Nya sebagai Tuhan, menemukan di dalam Dia harta penyembuhan kesedihannya. Kekuatan yang datang dari-Nya dihantar dan menyentuh rahim yang najis jadi, bagaimanapun, bahawa dia sendiri tidak ditahbiskan. Demikian juga, Dewa-Nya tidak ditahbiskan dengan tinggal di rahim yang dikuduskan, perawan itu sah dan sah daripada wanita yang muak dengan darahnya yang berlebihan. Musuh-musuhnya ingin meletakkan Dia sebuah batu sandungan, dengan mengatakan: dia tidak tahu hukumnya, kerana seorang wanita yang najis menurut hukum menyentuh Dia, dan Dia tidak menolaknya... Tidak ada kekotoran, kecuali dia mencemarkan kehidupan kebebasan "[12].

Sekiranya kita beralih dari monumen kanonik dan patristik ke monumen yang lebih moden (abad XVI-XVIII), kita akan melihat bahawa monumen itu lebih sesuai untuk pandangan Perjanjian Lama mengenai kehidupan suku daripada Perjanjian Baru. Sebagai contoh, di Great Trebnik kita akan menemui sejumlah doa untuk menyingkirkan pencemaran yang berkaitan dengan fenomena patrimonial. Seperti "Doa isteri pada hari ulang tahun pertama pasangannya", "Doa di landak untuk memperingati pasangan pada hari kelapan", "Doa kepada isteri ibu dalam empat anak empat hari", "Doa kepada isteri, akan selalu mengusir pemuda", "Doa untuk tergoda dalam mimpi". Dalam urutan yang teratur ini, seolah-olah kembali ke pemahaman Perjanjian Lama tentang kekotoran, pengarang doa menganggap tidak hanya nifas dirinya sendiri, tetapi juga mereka yang menyentuh najisnya, dia sendiri berusia hingga empat puluh hari dan tidak diizinkan menerima persekutuan. Di sini kita dapati sejumlah doa dari penodaan oleh binatang yang dianggap najis dalam Perjanjian Lama, air, anggur, minyak, sebiji gandum dan orang yang memakan haiwan buruk itu [13].

Berdasarkan kedudukan Perjanjian Lama ini, para pengarang segala jenis buku panduan dan panduan untuk paderi masa depan menyatakan wanita itu najis pada hari ini, dan atas dasar ini mereka melarangnya menggunakan Sakramen, memohon ikon, menerima rahmat gereja, dan bahkan hanya pergi ke kuil:

"Seorang pengantin perempuan yang sedang dalam masa bersalin setelah bersalin dan yang belum menerima doa" pada hari keempat puluh "tidak hanya dapat memasuki Sakramen Suci, tetapi tidak dapat memasuki kuil. Perkara yang sama berlaku untuk pengantin perempuan yang najis (fisiologi). Namun, menurut dalam beberapa keadaan yang luar biasa, perkahwinan atau penghapusannya adalah mengikut budi bicara gembala "[14].

Amalan gereja moden biasanya melukis gambaran yang sedikit berbeza. Wanita yang bekerja di pentadbiran keuskupan dan di paroki tidak dijadualkan untuk bekerja bergantung pada kitaran fisiologi mereka. Di banyak departemen seminari lukisan dan bupati, kedatangan “hari-hari kritikal” juga tidak dianggap sebagai alasan yang baik untuk ketinggalan kelas, nyanyian atau perkhidmatan. Deacon Andrei Kuraev melihat ini sebagai akibat dari ketersediaan dan penggunaan produk kebersihan wanita secara meluas: "Telah terjadi revolusi kebersihan. Pada abad-abad yang lalu tidak ada jiwa atau pakaian dalam. Tetapi tidak ada tempat untuk metas berdarah di gereja. Plus, maafkan saya, bau (pada keempat abad, St Macarius dari Mesir mengalihkan kata-kata nabi Yesaya: "Dan semua kebenaranmu seperti kain buruk wanita yang sedang haid" [15]) ".

Patriark Serbia Pavel mengatakan hal yang sama: "Kemudian sampai pada titik bahawa wanita tidak boleh datang ke gereja di negeri ini... Mungkin kerana bau yang memancarkan masalah penyucian semasa pembusukan." Patriarch Pavel menyimpulkan bahawa "penyucian bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci, secara sembahyang tidak bersih. Kekotoran ini hanya fizikal, tubuh, dan juga pembuangan dari organ lain. Di samping itu, kerana produk kebersihan moden berkesan dapat mencegah pendarahan secara tidak sengaja kuil itu tidak bersih, sama seperti mereka dapat meneutralkan bau yang berasal dari pendarahan darah, kita percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita, semasa pembersihan bulanan, dengan penjagaan yang diperlukan, dan mengambil langkah-langkah kebersihan, dapat datang ke gereja, mencium ikon, ambil air antidor dan berkat, serta ikut serta dalam nyanyian. Walaupun terdapat kesimpulan teologi ini, Patriark Pavel menganggap persekutuan dengan pendapat yang tegas: “Dia tidak dapat dibaptis dalam keadaan ini, atau tidak dibaptis, tetapi dia dapat bersatu dan dibaptis dalam penyakit yang mematikan” [16].

Kesimpulannya.

Menyimpulkan pertimbangan kita, kita dapat menyimpulkan bahawa tidak ada halangan penting, dogmatis atau kanonik terhadap pergaulan wanita semasa haid dan selepas bersalin, lebih-lebih lagi ini boleh dikatakan mengenai mengunjungi gereja, mencium ikon atau mengambil antidor. Larangan di daerah ini berasal dari tradisi Perjanjian Lama mengenai Hukum Yahudi, yang tidak ada kaitan dengan agama Kristian. Majlis Apostolik Pertama memutuskan bahawa "perlu bagi Roh Kudus dan kita tidak perlu membebankanmu lebih dari sekadar perkara yang diperlukan ini: untuk menahan diri dari pengorbanan dan darah berhala, dan mencekik, dan percabulan, dan tidak melakukan kepada orang lain apa yang tidak kamu inginkan. Memerhatikan ini, anda akan melakukannya dengan baik. Jadilah waras "(Kisah 15, 28-29). Sayangnya, kebijakan terlarang dari banyak pemimpin gereja dalam sejarah juga dipengaruhi oleh kekurangan produk kebersihan yang boleh dipercayai, kehadirannya hari ini memungkinkan wanita untuk memutuskan masalah persekutuan hari ini, seperti yang dinasihatkan oleh santo agung Grigory Dvoeslov, Paus Rom, ketika menjawab pertanyaan Uskup Agung England Augustine (Kami menganggap nasihat ini sebagai epilog karya kecil kami:

"Pertanyaan Augustine: Dapatkah seorang wanita hamil dibaptiskan, dan ketika dia mempunyai bayi, berapa lama dia dapat memasuki gereja? Dan setelah berapa hari seorang anak dapat menerima anugerah baptisan suci untuk mencegah kemungkinan kematiannya? bolehkah suami menjalin hubungan dengannya, dan bolehkah dia memasuki gereja atau menerima perayaan suci semasa haid? Dan bolehkah seorang lelaki yang mempunyai hubungan dengan isterinya memasuki gereja atau mengambil sakramen perjamuan suci sebelum dia mandi? Semua perkara ini perlu mengenali orang-orang Sudut yang tidak tercerahkan.

Jawapan Gregory the Great: Saudara saya, saya tidak ragu bahawa anda menanyakan soalan ini kepada saya, dan saya sudah menyiapkan jawapan kepada mereka. Saya tidak ragu bahawa anda hanya mahu jawapan ini untuk mengesahkan pemikiran dan pemikiran anda sendiri. Betul, mengapa seorang wanita hamil tidak dapat dibaptiskan kerana kehamilannya tidak berdosa di mata Tuhan Yang Mahakuasa? Bagaimanapun, ketika nenek moyang kita berdosa di syurga, mereka kehilangan keabadian yang diberikan oleh Tuhan kepada mereka, tetapi Tuhan tidak mahu dosa ini memusnahkan seluruh umat manusia. Mengeluarkan seorang lelaki dari keabadian kerana kesalahannya, Dia meninggalkannya kekuatan maskulin untuk kelahiran semula. Oleh itu, mengapa perkara yang dianugerahkan oleh Tuhan sendiri harus menghalangnya daripada menerima anugerah baptisan suci? Adalah sangat tidak masuk akal untuk membuat sakramen ini, menghilangkan rasa bersalah, bergantung pada alasan yang serupa..

Berapa hari wanita boleh memasuki gereja setelah dia melahirkan? Anda tahu dari Perjanjian Lama bahawa dia harus menahan diri selama tiga puluh tiga hari jika dia mempunyai anak lelaki dan enam puluh enam hari jika seorang gadis dilahirkan (Imamat 12: 4-5). Walau bagaimanapun, ini harus difahami secara berbeza. Bagaimanapun, jika dia memasuki gereja sekurang-kurangnya satu jam setelah melahirkan untuk berterima kasih kepada Tuhan, dia tidak akan melakukan dosa; kerana kesenangan daging, tetapi bukan siksaannya, adalah berdosa. Persetubuhan berlaku dalam kesenangan, dan kelahiran berlaku dalam penderitaan, oleh karena itu dikatakan kepada ibu yang pertama: "Anda akan melahirkan dalam keadaan sakit." Sekiranya kita melarang wanita yang melahirkannya memasuki gereja, maka kita akan menganggap kelahirannya sebagai hukuman dosa.

Tidak ada yang boleh menghalangi anda untuk membaptiskan wanita yang melahirkan atau anaknya jika mereka diancam kematian, walaupun pada saat kelahiran dan kelahirannya. Kerana jika rahmat sakramen suci diberikan sama untuk semua orang yang hidup dan sihat, maka lebih-lebih lagi perlu segera memberikannya kepada mereka yang diancam kematian, kerana takut bahawa, menunggu masa yang lebih sesuai untuk mempersiapkan sakramen Kebangkitan, kita sama sekali tidak membiarkan jiwa mereka bangkit kembali.

Tidak boleh dilarang seorang wanita memasuki gereja semasa haid, kerana anda tidak boleh menyalahkannya yang diberikan dari alam, dan dari mana dia menderita terhadap kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan datang di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya (Matius 9; 20) [17]. Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan menerima penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan. Oleh kerana seorang wanita yang menyentuh pakaian Tuhan dalam keramahannya benar dalam keberaniannya, mengapa apa yang dibenarkan sendiri tidak dibenarkan untuk semua wanita yang menderita kelemahan sifatnya?

Pada masa ini juga mustahil untuk melarang seorang wanita untuk menerima sakramen perjamuan suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji; tetapi dengan menerimanya, dia tidak akan melakukan dosa. Dan haid pada wanita tidak berdosa, kerana ia berasal dari sifatnya. Berikan pemahaman wanita kepada mereka sendiri, dan jika mereka tidak berani mendekati misteri daging dan darah Tuhan semasa haid, puji mereka kerana ketakwaan mereka. Namun, jika terbiasa dengan kehidupan yang saleh, mereka ingin menerima sakramen ini, mereka tidak seharusnya, seperti yang telah kita katakan, menghalangi mereka untuk melakukannya. Sekiranya dalam Perjanjian Lama keadaan luaran dipertimbangkan, maka dalam Perjanjian Baru perhatian utama tidak diberikan kepada apa yang ada di luar, tetapi untuk apa yang ada di dalamnya dan hukumannya dijatuhkan dengan lebih berhati-hati... Oleh kerana tidak ada makanan yang akan merosakkan orang yang jiwanya tidak mengalami kerosakan, mengapa harus dipertimbangkan apa yang haram bagi jiwa wanita yang suci berasal dari sifatnya? "[18].

[1] Pendapat sedemikian jelas tidak sesuai dengan (Kisah 15.29 dan 21.25)

[2] Di sini kita melihat keteguhan Bapa Andrei yang hebat, walaupun dibandingkan dengan praktik paroki yang biasa