Adakah mungkin pergi ke gereja semasa haid: peraturan tingkah laku di katedral

Gasket

Hari-hari kritikal adalah teman wanita yang tidak terpisahkan dari akil baligh hingga bermulanya menopaus. Pembuangan darah siklik menunjukkan kesihatan kedua-dua sistem pembiakan dan seluruh tubuh wanita. Tetapi dapatkah manifestasi kesejahteraan tubuh ini mempengaruhi kehidupan rohani? Bagaimana, dari sudut agama, kitaran wanita ditafsirkan? Adakah mungkin membaca namaz semasa haid? Adakah dibenarkan pergi ke gereja ketika haid berlaku? Mari cuba memahami isu-isu ini berdasarkan Kitab Suci dan pendapat para Bapa Suci Gereja.

Bagaimana gereja berkaitan dengan haid menurut Perjanjian Lama

Untuk menjawab persoalan apakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, adalah perlu untuk memahami pandangan Gereja Ortodoks mengenai fenomena fisiologi ini.

Dosa Hawa dan Adam

Menurut Perjanjian Lama, haid adalah hukuman umat manusia untuk kejatuhan, yang mana Hawa mendorong Adam. Setelah merasai buah pohon terlarang atas nasihat Ular si Pengganas, orang pertama, setelah melihat fizikalnya, kehilangan kerohanian malaikat. Seorang wanita, yang memperlihatkan kelemahan semangat, membuat umat manusia mengalami penderitaan yang kekal.

Dalam bab ketiga Kejadian Perjanjian Lama, setelah Adam dan Hawa melihat ketelanjangan mereka dan mengakui kepada Tuhan apa yang telah mereka lakukan, Pencipta berkata kepada Wanita itu: "Aku akan membuat kehamilanmu menyakitkan, kamu akan melahirkan anak-anak dalam kesakitan".

Kemudian, banyak sarjana alkitabiah kuno cenderung untuk mempercayai bahawa bukan hanya beban kehamilan dan kesakitan bersalin menjadi hukuman bagi separuh wanita umat manusia kerana dosa kemaksiatan, tetapi juga haid adalah peringatan bulanan akan kehilangan bekas malaikat.

Menjawab pertanyaan: "Adakah mungkin pergi ke kuil dengan kedatangan haid?" dari sudut pandangan para teolog Perjanjian Lama, seseorang dapat mengatakan dengan yakin: "Tidak!" Lebih-lebih lagi, mana-mana anak perempuan Hawa yang mengabaikan larangan ini menodai tempat suci dan menjerumuskan keluarganya ke dalam jurang dosa.

Simbol kematian

Banyak ahli teologi cenderung mempersonifikasikan darah bulanan bukan dengan sakramen kelahiran, tetapi dengan peringatan sistematik umat manusia mengenai kematiannya. Tubuh adalah kapal sementara yang penuh dengan Roh Kudus. Hanya dengan selalu mengingati kematian "perkara" yang akan datang, anda akan terus memperbaiki prinsip kerohanian.

Larangan mengunjungi kuil semasa haid berkait rapat dengan proses yang menyebabkan kemunculan bintik-bintik. Semasa haid, badan menolak telur yang tidak dibaja. Proses ini, yang sepenuhnya fisiologi dari sudut pandang perubatan, dalam agama bersempadan dengan kematian janin yang berpotensi, dan oleh itu jiwa, dalam rahim ibu. Menurut dogma agama Perjanjian Lama, mayat menodai Gereja, mengingatkan akan keabadian yang hilang.

Agama Kristian tidak melarang berdoa di rumah, tetapi, menurut ahli teologi ortodoks, seorang wanita tidak dibenarkan mengunjungi Rumah Tuhan kepada seorang wanita.

Kebersihan

Sebab lain yang melarang seorang wanita melintasi ambang Rumah Suci semasa haid adalah kebersihan. Seluar dalam seluar, tampon dan cawan haid muncul baru-baru ini. Kaedah "perlindungan" dari pencurahan rembesan rahim ke luar pada masa lalu cukup primitif. Bercakap mengenai tarikh dilarangnya larangan ini, harus diingat bahawa gereja ketika itu adalah tempat orang paling ramai. Terutama semasa percutian, perkhidmatan ikonik.

Penampilan wanita semasa haid di tempat seperti itu tidak hanya mengancam kesihatannya, tetapi juga kesihatan orang di sekitarnya. Terdapat, dan masih, banyak penyakit menular melalui bahan yang ditolak oleh tubuh.

Menyimpulkan hasil pertama pencarian untuk jawapan kepada soalan: "Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja semasa haid", kami akan memaparkan beberapa sebab larangan ini dari perspektif para teolog Perjanjian Lama:

  1. Kebersihan.
  2. Menstruasi - peringatan nyata kepada keturunan kejatuhan Hawa.
  3. Telur yang ditolak, dari sudut pandang agama, disamakan dengan janin yang mati akibat keguguran.
  4. Menyamakan spotting dengan simbol kematian semua perkara.

Menstruasi dalam Perjanjian Baru

Kekristianan pada era Perjanjian Baru kelihatan lebih setia kepada kemungkinan seorang wanita mengambil bahagian dalam kehidupan gereja pada hari-hari kritikal. Perubahan sikap, dan oleh itu tafsiran teologi, dikaitkan dengan konsep baru mengenai sifat manusia. Setelah menerima penderitaan atas dosa-dosa manusia di kayu Salib, Yesus Kristus membebaskan umat manusia dari belenggu tubuh. Hanya kerohanian dan kesucian, kekuatan fikiran yang terpenting dari sekarang. Seorang wanita yang mengalami pendarahan dari bulan ke bulan, Tuhan bermaksud ini, yang bermaksud bahawa tidak ada yang tidak wajar semasa haid. Bagaimanapun, jasmani tidak dapat menghalang keinginan murni dan tulus untuk bersekutu dengan Tuhan.

Dalam hal ini, tepat untuk mengingat kembali rasul Paulus. Dia berpendapat bahawa setiap ciptaan Tuhan itu indah dan tidak ada yang boleh mencemarkan Pencipta. Perjanjian Baru tidak memberikan jawapan yang jelas mengenai persoalan apakah mungkin untuk mengunjungi tempat-tempat suci semasa haid. Kedudukan ini menjadi penyebab perselisihan antara Bapa Suci. Ada yang yakin bahawa melarang seorang gadis menghadiri Gereja bermaksud bertentangan dengan ajaran agama Kristian. Untuk menyokong kata-kata mereka, para teolog pendapat ini memetik perumpamaan alkitabiah tentang Yesus dan seorang wanita yang telah lama berdarah.

Menyentuh lantai pakaian Penyelamat menyembuhkannya, dan Anak Manusia tidak hanya tidak mendorong penderita pergi, tetapi memberitahunya: "Berani, anak perempuan!" Ramai wanita bertanya apakah doa boleh dikerjakan semasa haid di rumah. Bukankah itu adalah penyimpangan dari kanon yang diterima. Kekristianan setia kepada isu ini dan tidak menganggap hari kritikal sebagai halangan untuk berkomunikasi dengan Tuhan.

Adakah mungkin pergi ke gereja pada hari-hari najis?

Jawapan imam yang tegas mengenai apakah mungkin memasuki gereja semasa haid tidak. Keberkatan mesti dicari dari paderi-paderi gereja yang ingin dihadiri oleh wanita itu.

Ingatlah bahawa perkara kerohanian adalah semata-mata individu. Dalam keadaan sangat memerlukan atau kekacauan rohani, imam tidak akan menolak untuk mengaku wanita. “Kekotoran” secara fizikal tidak akan menjadi halangan. Pintu Rumah Tuhan selalu terbuka untuk mereka yang menderita. Tidak ada peraturan yang tegas tentang bagaimana berkelakuan dengan betul atau salah dalam hal-hal keimanan. Demi Tuhan, baik seorang wanita dan seorang lelaki, anak yang dikasihi yang akan selalu mendapat perlindungan dalam pelukannya yang penuh kasih sayang.

Sekiranya terdapat larangan mengunjungi katedral, maka secara semula jadi pertanyaan akan timbul apakah mungkin untuk membaptiskan anak dengan haid dan apa yang harus dilakukan jika acara itu tidak dapat dijadualkan semula. Ikuti pautan untuk mendapatkan jawapan kepada soalan-soalan ini..

Norma tingkah laku di gereja semasa haid

Ada pendapat bahawa seorang wanita dapat menghadiri Bait Suci selama haidnya, tetapi dia harus mematuhi peraturan tertentu, pemeliharaan yang akan menghindari penodaan tempat suci.

Semasa haid, seorang wanita tidak boleh mengambil bahagian dalam sebarang Sakramen Gereja.

Adakah mungkin untuk mengaku

Sebilangan besar wanita yang mencari jawapan imam di forum bertanya apakah mereka boleh mengaku dalam tempoh yang menonjol. Jawapannya cukup kategoris: tidak! Baik pengakuan, maupun persekutuan, atau perkahwinan, atau penyertaan dalam pembaptisan pada hari ini tidak diperbolehkan. Pengecualian adalah penyakit serius, kerana pendarahan berpanjangan.

Sekiranya haid adalah akibat dari keadaan sakit, maka perlu meminta restu dari imam, dan hanya kemudian mengambil bagian dalam Sakramen Gereja dan mengambil Tubuh dan Darah Kristus.

Adakah mungkin minum air suci semasa haid

Alkitab tidak memiliki jawaban yang tepat untuk pertanyaan ini, tetapi ketika mempelajari peraturan pelayanan gereja, seseorang dapat tersandung pada larangan tindakan ini. Tidak kira sama ada ini berlaku di rumah atau di kuil, lebih baik menunggu sehingga akhir hari kritikal. Dalam agama Kristian moden anda boleh mendapatkan larangan penggunaan prosphora dan Cahors yang dikuduskan pada hari-hari kritikal.

Bolehkah saya menggunakan ikon semasa haid

Berbalik kepada tulisan para teolog Perjanjian Baru, menjadi jelas bahawa dilarang sama sekali untuk menerapkan ikon atau ikonostasis. Tingkah laku seperti itu menodai tempat suci.

Tidak digalakkan menyentuh tepi pakaian pendeta, dan juga memegang lilin di tangan mereka.

Semasa haid, anda boleh pergi ke perkhidmatan, tetapi lebih baik mengambil tempat untuk "diumumkan" atau berhampiran kedai gereja.

Perjanjian Baru mengatakan bahawa Bait Suci adalah tempat nama Kristus dikenang. Adakah larangan ketat berlaku untuk solat di rumah? Tulisan-tulisan para teolog menyatakan bahawa tidak dilarang menghadap Tuhan dalam bentuk doa baik di rumah maupun di Gereja dalam keadaan jasmani dan rohani mana pun..

Adakah mungkin untuk menerima persahabatan semasa haid

Mereka yang mencari jawapan paderi untuk soalan ini secara pasti ditolak. Pendekatan demokratik gereja moden dan sejumlah konsesi untuk wanita dalam tempoh masa kritikal tidak menyangkut Misteri Suci. Pengakuan, persahabatan dan pengurapan harus dijauhi sehingga akhir haid. Pengecualiannya hanyalah kes penyakit teruk. Pelepasan berdarah yang disebabkan oleh penyakit yang berpanjangan tidak dapat mengganggu walaupun Unction dengan persiapan sebelumnya untuk bersatu.

Harap diperhatikan bahawa sebelum mengambil bahagian dalam Misteri Suci, bahkan dalam keadaan sakit, anda harus mengambil berkat dari Bapa.

Banyak cerita di forum tematik yang mengatakan bahawa seorang wanita diakui dan dibenarkan masuk ke tempat suci semasa haid berkaitan dengan penyakit orang yang dimaksudkan.

Perlu diperhatikan bahawa gadis-gadis yang datang ke kebaktian gereja pada hari-hari kritikal dibenarkan untuk menghantar nota doa untuk kesihatan dan rehat orang yang disayangi.

Mematuhi cadangan di atas, pertama sekali, menunjukkan rasa hormat kepada umat di gereja dan asasnya.

Adakah mungkin di sebuah biara dengan kedatangan haid

Banyak gadis tidak hanya memikirkan persoalan kemungkinan solat di rumah dan berkunjung semasa peraturan Rumah Tuhan. Wanita yang menghadiri forum keagamaan sangat berminat dengan persoalan apakah mungkin datang ke biara semasa haid. Sister Vassa menjawab soalan ini secara terperinci dan menarik dalam bahannya..

Meringkaskan maklumat yang terdapat dalam bahannya, kami menyimpulkan bahawa tidak ada yang akan mengusir seorang wanita dari biara hanya kerana dia tiba pada hari-hari "najis".

Sekatan boleh dikenakan semasa menghadiri perkhidmatan, gaya hidup yang tidak menentu, atau sekatan kepatuhan. Para biarawati terus taat sesuai dengan piagam biara tertentu. Anda boleh mengetahui tentang sekatan yang dikenakan pada pemula atau saudara perempuan semasa haid di Biara biara, di mana wakil seks yang adil tiba.

Adakah mungkin berlaku pada peninggalan semasa haid

Sebilangan besar wanita mengunjungi biara untuk menyentuh jenazah Orang Suci, yang terletak di wilayah biara tertentu. Keinginan ini dihubungkan dengan keinginan untuk menerima jawapan imam untuk persoalan apakah mungkin berlaku untuk peninggalan semasa haid. Tidak ada jawapan pasti untuk soalan ini. Tidak mungkin akan ada orang-orang yang tindakan ini tidak berfungsi.

Sebelum perjalanan, terlepas dari apakah itu bertepatan dengan peraturan atau tidak, Anda harus meminta restu dari imam paroki di mana wanita itu menjalani kehidupan gereja. Dalam perbualan ini, disarankan agar gadis itu menyatakan motifnya dan memberi amaran tentang kemungkinan bermulanya haid. Setelah menimbang semua kebaikan dan keburukan, imam akan dapat memberikan jawapan yang pasti.

Adakah mungkin untuk berdoa semasa haid di rumah

Ortodoksi

Tidak dilarang untuk berdoa kepada Tuhan semasa haid di rumah.

Clairvoyant Vanga mengesyorkan agar doa dibaca di rumah supaya haid berjalan dan kesihatan wanita kembali pulih. Ikuti pautan untuk mengetahui plot penyembuhan.

Islam

Dalam Islam, secara luas diyakini bahawa seorang wanita pada hari-hari seperti itu dalam keadaan melakukan penodaan ritual. Pandangan haid seperti ini melarang larangan seks yang adil untuk melakukan shalat sebelum berakhirnya haid.

Semasa menjawab persoalan apakah boleh membaca doa kepada seorang wanita Muslim dalam tempoh normal, adalah perlu untuk memahami apa jenis pembuangan. Islam membezakan dua jenis pendarahan pada wanita: haid dan ishikhada.

Haid menunjukkan pendarahan bulanan secara semula jadi, dan Istihada bermaksud pendarahan yang melampaui kitaran atau pembuangan nifas.

Pendapat para sarjana Islam berbeza mengenai kemungkinan solat, tetapi, dalam banyak keadaan, disarankan untuk tidak berdoa dan menyentuh Al-Quran dalam bahasa Arab.

Bilakah saya boleh menghadiri gereja selepas melahirkan?

Kembali ke tinjauan pendapat para Bapa Gereja, perlu diperhatikan mereka yang, tanpa menegaskan larangan ketat, mengemukakan sejumlah peraturan yang mengatur tentang adanya seks yang adil di gereja pada hari-hari kritikal dan setelah kelahiran seorang anak. Melihat ke hadapan, perlu diperhatikan bahawa pandangan agama ini telah berakar dan masih ada hingga kini..

Satu perkara yang pasti: walaupun terdapat banyak pendapat ahli teologi dan pelbagai penafsiran Kitab Suci, untuk menjawab sendiri persoalan apakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid dan kapan harus kembali ke kehidupan gereja setelah melahirkan anak, anda perlu mengetahui jawapan imam paroki, untuk yang mana wanita itu "dimiliki".

Ikon dan doa ortodoks

Laman maklumat mengenai ikon, doa, tradisi ortodoks.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

"Selamatkan aku, Tuhan!". Terima kasih kerana melayari laman web kami, sebelum mula mempelajari maklumatnya, sila melanggan komuniti Orthodox kami di Instagram Lord, Save and Save † - https://www.instagram.com/spasi.gospodi/. Komuniti ini mempunyai lebih daripada 60,000 pelanggan.

Kami, orang-orang yang berpikiran sama, banyak dan kami berkembang pesat, kami menyebarkan doa, ucapan para wali, permintaan doa, dan pada waktunya kami menyiarkan maklumat berguna mengenai percutian dan acara Ortodoks. Langgan. Malaikat Penjaga kepada anda!

Pada hari ini, para paderi sering menjawab persoalan mengapa dilarang pergi ke gereja dengan kedatangan haid. Soalan ini menyangkut semua wanita yang memasuki gereja. Tetapi setiap ayah dapat menjawabnya secara berbeza. Oleh itu, ada baiknya untuk mengetahui dari mana datangnya larangan wanita yang datang haid..

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, Perjanjian Lama

Untuk mempertimbangkan masalah sama ada mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid adalah perlu, menggunakan Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini dengan jelas menunjukkan keadaan di mana anda harus menahan diri untuk tidak mengunjungi tempat suci, ini:

  • kematian;
  • penyakit serius;
  • "Kekotoran" wanita atau lelaki.

Kekotoran seorang wanita dikaitkan dengan rembesan tertentu, di mana seorang wanita tidak boleh menyentuh apa-apa. Ada pendapat. bahawa kehadiran haid pada wanita adalah hukuman bagi kejatuhan dosa nenek moyang semua Hawa yang masih hidup. Dan, seperti yang anda ketahui, paderi berusaha melindungi gereja dan umat dari umat yang mengingatkan akan dosa dan kematian manusia.

Ia juga dipercayai bahawa haid adalah proses membersihkan badan telur mati, sejenis kematian embrio yang belum matang. Dan kehadiran benda mematikan di kuil dilarang.

Tetapi sebilangan sarjana Kitab Suci menafsirkan pendapat ini agak berbeza. Dipercayai bahawa hukuman itu adalah proses sukar melahirkan anak, tetapi kehadiran haid adalah peluang untuk meneruskan umat manusia.

Oleh itu, Perjanjian Lama tidak memberikan jawapan yang jelas mengenai persoalan ini..

Bolehkah saya pergi ke gereja semasa haid, Perjanjian Baru

Perjanjian Baru memuat kata-kata rasul Paulus, yang yakin bahawa segala sesuatu yang Tuhan ciptakan itu indah. Semua proses yang berlaku di dalam tubuh manusia adalah semula jadi. Menstruasi adalah jangka masa yang sangat penting bagi tubuh wanita. Peranan mereka cukup besar, jadi tidak masuk akal untuk melarang memasuki kuil bersama mereka.

St. George Dvoeslov berpendapat sama. Dia mendakwa bahawa wanita seperti itu diciptakan oleh alam semula jadi dan dia perlu dibenarkan memasuki gereja di mana-mana keadaan badan. Bagaimanapun, perkara utama adalah jiwa, keadaan rohani.

Dengan kedatangan haid di gereja, pendapat moden para paderi

Berdasarkan perkara di atas, dapat dikatakan bahawa persoalan apakah mungkin di gereja dengan haid - jawapan imam mungkin berbeza. Alkitab tidak secara eksplisit membenarkan atau melarang seorang wanita pergi ke kuil dengan proses sedemikian di dalam badan. Oleh itu, seseorang mesti hanya bergantung pada jawapan bapa suci.

Beberapa pendeta membenarkan wanita memasuki gereja, tetapi dilarang menyentuh ikon dan meletakkan lilin. Anda hanya boleh berdoa dan pergi dengan tenang..

Tetapi ada kalanya seorang imam tidak boleh menolak pertolongan kepada seseorang. Sebagai contoh, apabila seorang wanita yang sakit parah yang mengalami pendarahan rahim merasakan dia awal berangkat dan ingin mengaku dan bersahur. Dalam kes ini, imam tidak boleh menolak memasuki tempat suci, walaupun wanita itu dianggap "najis".

Di antara larangan wanita semasa haid, beberapa upacara gereja dapat dipertimbangkan:

Larangan yang paling penting adalah darah pada kitab suci, lilin dan ikon. Tetapi dengan produk kebersihan hari ini dan masalah ini anda dapat dengan mudah mengelakkannya.

Oleh itu, jawapan yang tegas untuk persoalan "najis" seorang wanita dapat diperdebatkan untuk waktu yang sangat lama. Setiap orang sendiri mempunyai hak untuk melakukan apa yang difikirkannya perlu, kerana kita masing-masing akan berdiri di hadapan Tuhan dan menjawab semua perbuatan kita. Selalunya, imam memberi reaksi positif terhadap kehadiran wanita yang sedang haid di kuil, tetapi masih ada peminat peraturan lama.

Oleh itu, sebelum pergi ke gereja, masih dianjurkan untuk menjelaskan pertanyaan ini kepada imam dan menerima berkat.

Tuhan sentiasa bersama anda!

Lihat juga video jawapan paderi, untuk pertanyaan sama ada wanita yang mengalami haid boleh menghadiri gereja:

Baca lebih lanjut:

Satu pemikiran mengenai “Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid? "

“Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, Perjanjian Lama
Untuk mempertimbangkan masalah sama ada mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid adalah perlu, menggunakan Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini dengan jelas menunjukkan keadaan di mana anda harus menahan diri untuk tidak mengunjungi tempat suci, ini:
kematian;
penyakit serius;
"Tidak bersih" wanita atau lelaki. "
Soalan: "Kekotoran" seorang wanita dilukis dengan baik. Dan apa itu "kekotoran" lelaki.

Hari penyucian bulanan pada wanita: adakah mungkin untuk pergi ke gereja pada masa ini?

Sering kali, wanita yang baru saja bertukar menjadi iman atau jarang beribadah, bertanya pada diri sendiri: adakah mungkin untuk menghadiri gereja semasa haid? Pertimbangkan dan cuba ungkapkan topik ini..

Jawapan Perjanjian Lama

Tanpa mengetahui jawapan yang jelas untuk pertanyaan itu, wanita yang datang ke gereja tetap di beranda gereja: tempat yang terletak di bahagian barat gereja. Ini adalah koridor antara pintu masuk gereja dan halamannya.

Sejak zaman kuno, narthex telah menjadi tempat di mana orang-orang yang belum dibaptis dan mereka yang dilarang memasuki gereja menyembah. Semasa fasa pertama kitaran haid, wanita itu tidak sakit, keadaan ini dianggap sebagai norma bagi wanita yang sihat, menekankan kemampuannya untuk meneruskan kelahiran.

Jadi apa dosa itu? Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda? Jawapannya harus dicari dalam Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini menerangkan dengan tepat sebab-sebab mengapa anda harus berhenti mengunjungi bait suci. Kekotoran wanita atau lelaki adalah salah satu sebab ini..

Konsep ini dikaitkan dengan kenyataan bahawa semasa pelepasan tertentu (haid atau benih lelaki), seseorang tidak boleh menyentuh tempat suci, sehingga mencemarkannya. Perlu diingat di sini bahawa peraturan gereja ini tidak melanggar hak wanita, kerana seorang lelaki dalam keadaan tertentu juga tidak dapat menghadiri kuil.

Perjanjian Lama juga menegaskan hal ini: Imamat, bab 15 menunjukkan bahawa "bukan hanya isteri dianggap najis pada saat berakhirnya darah, tetapi setiap orang yang menyentuhnya".

Terdapat penilaian bahawa haid adalah pembalasan bagi kejatuhan wanita pertama Hawa. Bait suci dan penganut yang masuk ke dalamnya harus dilindungi dari aspek apa pun yang mempengaruhi dosa dan kematian manusia.

Menjejaki ini adalah tugas semua paderi. Tetapi ada pendapat lain mengenai orang yang membaca Kitab Suci, yang menjelaskan bahawa hukuman adalah proses yang rumit dan menyakitkan untuk mempunyai anak, dan penampilan haid adalah kemampuan wanita untuk meneruskan umat manusia.

Ini menunjukkan bahawa Perjanjian Lama tidak dapat dengan tegas menjawab pertanyaan: adakah mungkin untuk menghadiri gereja semasa haid.

Jawapan Perjanjian Baru

Menstruasi adalah fenomena yang Tuhan ciptakan. Keadaan wanita ini tidak boleh dianggap sebagai najis, dan dia juga tidak dapat melindungi dari seseorang, perlindungan, kasih dan rahmat Tuhan. Dalam Kitab Perjanjian Baru ada kata-kata yang dikatakan oleh rasul Paulus bahawa setiap ciptaan Tuhan itu indah dan semula jadi. Semua proses yang berlaku di dalam badan lelaki dan wanita adalah normal.

Menstruasi adalah keadaan yang sangat ketara bagi tubuh wanita. Peranan proses ini sangat bagus, oleh itu tidak ada gunanya melarang seorang wanita datang ke gereja semasa haid. Penghakiman yang sama disokong oleh St George the Dvoeslov. Dia mengatakan bahawa wanita diciptakan oleh alam semula jadi begitu. Mereka dibenarkan datang ke bait suci dalam keadaan tubuh mana pun, kerana keadaan jiwa dan rohani jauh lebih penting..

Orang-orang Kristian yang pertama juga menghadapi masalah kemungkinan bersatu semasa haid. Keputusan itu adalah milik mereka. Ada yang takut melanggar tradisi dan kanun dan tidak menyentuh kuil, sementara yang lain berpendapat bahawa hanya dosa yang dapat mengasingkan mereka daripada melayani Tuhan dan kasihnya..

Banyak wanita yang percaya mengaku dan berkomunikasi, tidak mengakui larangan itu dan tidak memperhatikannya dalam khotbah Kristus. Kitab Suci Baru memusatkan perhatian Anak Tuhan kepada sifat rohani.

Dia berusaha mencapai jiwa manusia dan tampak menebus segala dosanya, begitu juga dosa nenek moyang semua Hawa yang masih hidup. Sekiranya tidak ada kepercayaan kepada seorang lelaki atau wanita, semua tindakan mereka dianggap tidak rohani.

Fikiran jahat mana-mana jemaat berbicara tentang najisnya, walaupun kesucian tubuhnya. Kuil itu bukan tempat keintiman yang terpisah dengan Tuhan, ia dipindahkan ke jiwa manusia. Kristus mengajar kita bahawa roh itu adalah bait suci Tuhan dan jemaatnya.

Lelaki dan wanita telah menjadi setara di hadapan Tuhan. Sekali peristiwa berlaku yang membuat marah semua paderi. Pada saat itu, ketika Yesus berada di Bait Suci, dia menghampirinya dan menyentuh pakaian perawannya, yang telah lama menderita pendarahan.

Kristus merasakan kehadirannya, berpaling kepadanya dan mengatakan bahawa imannya membantunya.

Sejak saat itu, orang percaya terbahagi kepada mereka yang menghormati Perjanjian Lama dan kesucian tubuh, mempercayai bahawa seorang wanita dilarang keras untuk datang ke gereja dengan kedatangan haid, dan mereka yang mengikuti ajaran Yesus Kristus dan menerima imannya dalam Perjanjian Baru dan kemurnian rohani: mereka berhenti patuhi peraturan ini.

Pendapat gereja Rusia moden

Untuk masa yang lama, Gereja Ortodoks Rusia dicirikan oleh peraturan ketat yang berkaitan dengan haid wanita dan pilihan lain untuk tamat tempoh. Persoalan sama ada mungkin datang ke gereja semasa haid mempunyai jawapan yang jelas dan tegas - tidak!

Setelah kelahiran seorang anak, upacara perkenalan atau gereja dilakukan pada seorang wanita, tetapi hanya setelah empat puluh hari, ketika dia dapat memasuki kuil, tunduk pada kesucian sepenuhnya.

Gereja sekarang menjelaskan keadaan ini oleh keletihan wanita itu setelah proses melahirkan anak yang sukar dan menjelaskan bahawa dia perlu pulih. Tetapi pada masa yang sama, orang yang menderita penyakit serius harus sering datang ke kuil untuk mengaku dan menerima persekutuan..

Para pendeta moden menyedari bahawa peraturan Trebnik dalam beberapa keadaan tidak disokong oleh Alkitab dan Kitab Suci Bapa Gereja. Perkahwinan yang menghubungkan dua orang penyayang, kelahiran anak (hadiah dari Tuhan) sukar dihubungkan dengan kekotoran fizikal.

Pada tahun 1997, perubahan diterapkan dalam isu ini. Teks-teks Trebnik diubah sehubungan dengan kesucian wanita yang mempercayai yang melahirkan anak dalam perkahwinan gereja dan kesuciannya. Keputusan itu dibuat oleh Sinode Suci Antiokhia dan Patriark Hormat Ignatius IV.

Pada tahun 2000, Persidangan Kreta menganjurkan upacara gereja atau memperkenalkan seorang ibu muda, memberkatinya dan tidak menyebutkan najis wanita.

Harus diingat bahawa semasa gereja wanita di Kuil, ulang tahun anak diberkati, dengan syarat bahawa dia secara fizikal lebih kuat. Selepas Kreta, gereja-gereja Ortodoks menerima saranan mendesak untuk memberitahu semua wanita yang percaya bahawa keinginan mereka untuk datang ke gereja untuk berdoa, mengaku dan menerima sakramen, disambut tanpa mengira kitaran haid..

Saint John Chrysostom juga mengkritik pengikut peraturan itu, yang menegaskan bahawa memasuki gereja semasa haid tidak dapat diterima. Di kuil-kuil yang ada sekarang, semua kanun Trebnik tidak selalu dipenuhi, walaupun para pengikutnya memerlukan pelaksanaan sepenuhnya semua peraturannya. Penganutnya termasuk Dionysius dari Alexandria..

Ini disahkan oleh kata-kata Pavel Serbsky bahawa haid adalah kekotoran fizikal, badan, seperti pembuangan yang lain. "Pembersihan bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci secara rutin, sembahyang".

Dia juga mengatakan bahawa produk kebersihan moden dapat dengan berkesan mencegah pembebasan darah secara tidak sengaja, mengotori kuil: “Kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita, semasa pembersihan bulanan, dengan perawatan yang diperlukan dan mengambil langkah-langkah kebersihan, dapat untuk datang ke gereja, mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta turut serta dalam nyanyian ”.

Video-video yang berkaitan

Adakah mungkin dengan kedatangan haid di gereja? Jawapan dalam video:

Oleh itu, apakah jawapan kepada soalan tersebut: adakah mungkin untuk pergi ke gereja dengan kedatangan haid? Gereja tidak memberikan jawapan yang jelas. Setiap wanita mesti menentukan sendiri pendapatnya..

Bolehkah seorang wanita menghadiri gereja semasa haid

Adakah mungkin untuk pergi ke gereja, mengaku, menerima persekutuan semasa haid - isu-isu yang menimbulkan kontroversi di kalangan imam dan menjadi perhatian setiap orang Kristian.

Tidak mengetahui jawapan yang jelas, dengan hari-hari bulanan, paroki tetap mendengar khidmat di ruang depan.

Dari mana asal larangan itu? Kami mencari jawapan dalam Perjanjian Lama

Narthex gereja terletak di bahagian barat kuil; ini adalah koridor antara pintu masuk kuil dan halaman. Narthex telah lama menjadi tempat pendengaran bagi orang-orang yang belum diikat, yang diumumkan, mereka yang telah dilarang memasuki kuil untuk waktu tertentu.

Adakah sesuatu yang menyinggung perasaan seorang Kristian selama beberapa waktu di luar perkhidmatan gereja, penyertaan dalam pengakuan, persekutuan?

Hari-hari haid bukanlah penyakit, dosa, tetapi keadaan semula jadi wanita yang sihat, menekankan kemampuannya untuk memberi dunia kepada anak-anak.

Mengapa timbul persoalan - adakah mungkin untuk mengaku semasa haid?

Perjanjian Lama memberi banyak perhatian kepada konsep kesucian ketika memasuki hadapan Tuhan.

Kumbahan termasuk:

  • penyakit dalam bentuk kusta, kudis, bisul;
  • semua jenis aliran keluar pada wanita dan lelaki;
  • menyentuh mayat.

Orang Yahudi sebelum meninggalkan Mesir bukanlah satu orang. Selain menyembah Tuhan Yang Esa, mereka banyak meminjam dari budaya kafir..

Agama Yahudi percaya bahawa kekotoran, mayat - satu konsep. Kematian - Hukuman bagi Adam dan Hawa kerana kemaksiatan.

Tuhan menciptakan seorang lelaki, isterinya sempurna dalam kecantikan, kesihatan. Kematian manusia dikaitkan dengan peringatan akan dosa. Tuhan itu Hidup, setiap perkara yang haram tidak berhak menyentuhNya.

Pengesahan ini boleh didapati dalam Perjanjian Lama. Kitab Imamat, bab 15 dengan jelas mengatakan bahawa "bukan sahaja isteri dianggap najis semasa habisnya darah, tetapi setiap orang yang menyentuhnya".

Untuk rujukan! Semasa haid, ia dilarang bukan hanya di kuil, tetapi juga dalam kehidupan biasa, komunikasi, hubungan peribadi antara mana-mana orang dan seorang wanita "najis". Peraturan ini berlaku untuk suami, melarang semua jenis aktiviti seksual semasa haid..

Pada kelahiran bayi, darah juga dilepaskan, sehingga wanita itu mempunyai masa penyucian 40 hari setelah melahirkan.

Pendeta kafir tidak menghadiri upacara kerana kelemahan, pada pendapat mereka, kekuatan ajaib hilang dengan darah.

Zaman Kristian mengubah isu ini.

Perjanjian Baru - Pandangan Baru pada Kebersihan

Kedatangan Yesus secara radikal mengubah konsep persembahan dosa, pentingnya kesucian.

Kristus dengan jelas mengatakan bahawa Dia adalah Kehidupan (Yohanes 14: 5-6), masa lalu adalah masa lalu.

Penyelamat sendiri menyentuh tempat tidur seorang pemuda, membangkitkan kembali anak balu itu. (Lukas 7:11 - 13)

Seorang wanita yang menderita pendarahan selama 12 tahun, menyedari larangan Perjanjian Lama, dirinya menyentuh tepi pakaian-Nya. Pada waktu yang sama, banyak orang menyentuhnya, kerana di sekitar Kristus selalu ada banyak orang.

Yesus segera merasakan kekuatan penyembuhan keluar dari dia, meminta orang yang pernah sakit, tetapi tidak melemparkannya, tetapi mengatakan bahawa dia harus bertindak dengan berani.

Penting! Tidak ada tempat dalam Perjanjian Baru yang ditulis mengenai pendarahan yang tidak bersih.

Rasul Paulus, yang mengirim surat kepada orang Rom, pasal 14, mengatakan bahawa dia sendiri tidak mempunyai barang-barang yang najis. Orang-orang mencipta "Kebersihan" untuk diri mereka sendiri, lalu mereka mempercayainya.

Surat pertama kepada Timotius, bab 4, rasul menulis bahawa segala sesuatu harus diterima, bersyukur kepada Tuhan, yang menciptakan semuanya dengan baik.

Menstruasi adalah proses yang diciptakan oleh Tuhan, mereka tidak dapat berhubungan dengan kekotoran, terutama untuk mengasingkan seseorang dari perlindungan, rahmat Tuhan.

Dalam Perjanjian Baru, para rasul, berbicara tentang kekotoran, bermaksud memakan makanan yang dilarang oleh Taurat ketika makan, yang tidak dapat diterima oleh orang Yahudi. Daging babi tidak bersih.

Orang-orang Kristian pertama juga mempunyai masalah - adakah mungkin untuk menerima persahabatan semasa haid, mereka harus membuat keputusan sendiri. Seseorang, mengikuti tradisi, kanun, tidak menyentuh sesuatu yang suci. Yang lain percaya bahawa tidak ada yang dapat memisahkan mereka dari kasih Tuhan kecuali dosa..

Banyak perawan yang mempercayai mengaku dan berkomunikasi semasa haid, tidak menemui larangan Yesus dengan kata-kata, khotbah.

Sikap Gereja Ortodoks untuk:

Sikap gereja awal dan bapa suci pada masa itu terhadap masalah haid

Dengan munculnya kepercayaan baru, tidak ada konsep yang jelas baik dalam agama Kristian maupun Yahudi. Para rasul memisahkan diri dari ajaran Musa, tidak menolak ilham ilahi Perjanjian Lama. Lebih-lebih lagi, kekotoran ritual secara praktiknya tidak menjadi topik perbincangan..

Bapa suci gereja awal, seperti Methodius of Olympia, Origen, Martyr Justin, menganggap isu kesucian sebagai konsep dosa. Tidak bersih, menurut konsep mereka, bermaksud berdosa, ini berlaku untuk wanita, haid.

Origen mengaitkan bukan sahaja haid, tetapi juga hubungan seksual dengan kekotoran. Dia tidak menghiraukan kata-kata Yesus bahawa dua, berpasangan, berubah menjadi satu badan. (Mat. 19: 5). Keteguhan, pertapaannya tidak mendapat pengesahan dalam Perjanjian Baru.

Ajaran Antiokhia abad ketiga meletakkan ajaran orang Lewi di bawah larangan. Didascalia, sebaliknya, mensabitkan orang Kristian yang, selama haid, meninggalkan Roh Kudus, memisahkan tubuh dari kebaktian gereja. Bapa-bapa gereja pada masa itu menganggap pesakit pendarahan yang sama sebagai asas untuk nasihat mereka..

Clementi of Rome memberi jawapan kepada masalah ini - adakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid, dengan alasan jika seseorang yang berhenti menghadiri Liturgi atau mengambil perjumpaan telah meninggalkan Roh Kudus.

Seorang Kristian yang tidak melintasi ambang bait suci semasa haid, tidak menyentuh Alkitab, boleh mati tanpa Roh Kudus, dan kemudian bagaimana? Saint Clementius dalam Keputusan Apostoliknya menegaskan bahawa kelahiran anak, atau hari-hari kritikal, atau pencemaran tidak menajiskan seseorang, tidak dapat mengasingkannya dari Roh Kudus.

Penting! Clementius dari Roma mengecam orang Kristian kerana ucapan kosong, tetapi menganggap kelahiran, pendarahan, kejahatan badan sebagai perkara semula jadi. Melarang dia menyebut penemuan orang bodoh.

St Gregory Dvoeslov juga berdiri di sisi wanita, dengan alasan bahawa proses-proses alamiah yang diciptakan Tuhan dalam tubuh manusia tidak dapat menyebabkan larangan menghadiri kebaktian, pengakuan, dan persekutuan gereja..

Selanjutnya, masalah najis wanita semasa haid dibangkitkan di Katedral Gangra. Para imam yang berkumpul pada tahun 341 mengecam orang-orang Eustathian, yang menganggap tidak hanya haid tidak bersih, tetapi juga hubungan seksual, melarang para imam berkahwin. Dalam ajaran palsu mereka, perbezaan antara jantina dihancurkan, atau lebih tepatnya, seorang wanita disamakan dengan seorang lelaki dengan pakaian, suatu tingkah laku. The Fathers of the Gangra Cathedral mengecam gerakan Eustathian, mempertahankan kewanitaan orang Kristian, mengakui semua proses dalam tubuh mereka sebagai semula jadi, yang diciptakan oleh Tuhan.

Pada abad keenam, Gregory the Great, Paus Rom, berpihak kepada umat yang setia.

Paus Roma menulis kepada St. Augustine dari Canterbury, yang mengemukakan persoalan hari-hari haid, najis, bahawa tidak ada rasa bersalah Kristiani pada masa ini, dia tidak boleh dilarang mengaku, menerima persekutuan.

Penting! Menurut Gregory the Great, wanita yang menjauhkan diri dari Komuni kerana penghormatan, yang menerimanya semasa haid kerana cinta yang besar kepada Kristus, tidak dihukum..

Doktrin Gregory the Great berlangsung hingga abad ketujuh belas, ketika orang Kristian sekali lagi dilarang memasuki gereja semasa haid.

Gereja Rusia pada zaman awal

Gereja Ortodoks Rusia selalu dicirikan oleh undang-undang yang ketat mengenai hari-hari kritikal wanita, semua jenis kadaluarsa. Di sini persoalannya tidak diajukan - adakah mungkin untuk pergi ke gereja dengan kedatangan haid. Jawapannya tegas dan tidak boleh dibincangkan - tidak!

Lebih-lebih lagi, menurut Nifont dari Novgorod, jika kelahiran anak bermula tepat di kuil dan bayi dilahirkan di sana, maka seluruh gereja dianggap tercemar. Dia dimeteraikan selama 3 hari, ditahbiskan kembali, membaca doa khas, yang dapat dijumpai dengan membaca "Penyoalan Kirik".

Semua yang hadir di kuil itu dianggap najis, dapat meninggalkannya hanya setelah doa pembersihan Trebnik.

Sekiranya seorang Kristen datang ke kuil "suci", dan kemudian dia mengalami pendarahan, dia harus segera meninggalkan gereja, jika tidak, dia akan mendapat penebusan enam bulan.

Doa pembersihan Trebnik masih dibaca di gereja-gereja sejurus selepas kelahiran bayi.

Soalan ini banyak kontroversi. Masalah menyentuh wanita "najis" pada zaman pra-Kristian dapat difahami. Mengapa hari ini, ketika seorang anak dilahirkan dalam perkahwinan yang suci dan merupakan anugerah Tuhan, kelahirannya menjadikan ibunya, setiap orang yang menyentuhnya, menajiskan ?

Pertembungan moden di gereja Rusia

Hanya setelah 40 hari seorang Kristian dibenarkan masuk ke kuil, dengan syarat "kesucian" lengkap. Upacara gereja atau perkenalan dilakukan padanya.

Penjelasan moden untuk fenomena ini adalah keletihan wanita yang bersalin, yang semestinya dia perlu pulih. Maka bagaimana untuk menjelaskan bahawa disarankan agar pesakit yang sakit parah lebih kerap mengunjungi bait suci, mengambil sakramen, dibersihkan oleh darah Yesus?

Para menteri pada masa ini memahami bahawa undang-undang Trebnik tidak selalu mendapat pengesahan mereka dalam Alkitab dan dalam Kitab Suci Bapa Gereja.

Perkahwinan, melahirkan anak dan najis agak sukar untuk diikat.

1997 membuat penyesuaian dalam isu ini. Sinode Suci Antiokhia, Patriark Yang Mulia Ignatius IV membuat keputusan untuk mengubah teks-teks Trebnik berkenaan dengan kesucian perkahwinan dan kesucian orang Kristian yang melahirkan anak dalam persatuan yang dikuduskan oleh gereja..

Persidangan Kreta tahun 2000 mengesyorkan ketika memberkati gereja atau memperkenalkan seorang ibu muda bahawa dia diberkati, daripada berbicara tentang najis..

Penting! Gereja memperkenalkan ibu memberkati ulang tahun anak jika ibu secara fizikalnya lebih kuat.

Selepas Kreta, gereja-gereja Ortodoks menerima saranan mendesak untuk menyampaikan kepada semua jemaat bahawa keinginan mereka untuk menghadiri gereja, untuk mengaku dan menerima sakramen disambut tanpa mengira hari-hari kritikal..

St John Chrysostom mengkritik pengikut kanun, yang mengatakan bahawa mengunjungi kuil pada hari-hari kritikal tidak boleh diterima.

Dionysius dari Alexandria menganjurkan pemeliharaan kanon, namun, kehidupan menunjukkan bahawa tidak semua undang-undang dipatuhi oleh gereja-gereja moden.

Canon tidak boleh memerintah Gereja, kerana mereka ditulis untuk kebaktian bait suci.

Soalan mengenai hari-hari kritikal memakai topeng ketakwaan berdasarkan ajaran pra-Kristian.

Patriark Paul moden dari Serbia juga tidak menganggap seorang wanita itu tidak bersih secara rohani atau berdosa pada masa-masa kritikal. Dia mendakwa bahawa semasa haid seorang Kristian boleh mengaku, bersahabat.

Yang Mulia Patriark menulis: “Penyucian bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci secara rutin, dengan doa. Kekotoran ini hanya bersifat fizikal, badan, dan juga pembuangan dari organ lain. Di samping itu, kerana produk kebersihan moden dapat secara efektif mencegah kuil itu menjadi tidak bersih oleh pendarahan darah yang tidak disengajakan... kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita dapat datang ke gereja semasa pembersihan bulanan, dengan langkah-langkah penjagaan dan kebersihan yang diperlukan., cium ikon, ambil antidor dan air yang diberkati, serta ikut serta dalam nyanyian ".

Penting! Yesus sendiri membersihkan wanita dan lelaki dengan darah-Nya. Kristus menjadi daging semua orang Ortodoks. Dia menginjak-injak kematian tubuh, memberikan kehidupan rohani kepada orang-orang, bebas dari keadaan tubuh.

Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dalam tempoh anda?

Biasanya orang pergi ke gereja ketika mereka memerlukan sokongan iman kepada Tuhan, mereka ingin berdoa untuk kesihatan mereka sendiri dan orang yang mereka sayangi, untuk melakukan upacara pembaptisan, perkahwinan, meminta nasihat dan hanya dekat dengan Yang Mahakuasa. Agama Ortodoks, tidak seperti Islam, tidak membebankan larangan keras wanita dalam menghadiri bait suci Tuhan, tetapi tetap mengesyorkan agar tidak menghadiri gereja semasa haid. Oleh itu, perancangan ritual Ortodoks oleh orang Kristian harus mengambil kira hari-hari kitaran wanita.

Adakah mungkin dan mengapa tidak pergi ke gereja semasa haid? - jawapan untuk soalan-soalan ini terletak pada asal-usul dan tradisi kepercayaan Ortodoks dan dikaitkan dengan "kekotoran" fizikal seorang wanita dalam tempoh ini.

Mengapa seorang wanita tidak boleh pergi ke gereja ketika dia mempunyai haid?

Perjanjian Lama melarang kehadiran gereja dalam kes-kes berikut: kusta, pelepasan bernanah, ejakulasi, masa pembersihan bagi wanita yang bersalin (40 hari melahirkan anak lelaki dan 80 hari jika melahirkan anak perempuan, Im. 12), pendarahan wanita (bulanan dan patologi), menyentuh badan yang terurai ( ke jenazah). Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa secara tidak langsung manifestasi ini dikaitkan dengan dosa, walaupun mereka sendiri tidak berdosa.

Tetapi, kerana kesucian moral orang percaya penting bagi agama, daftar larangan semasa penyusunan Perjanjian Baru telah disemak dan hanya ada 2 batasan untuk mengunjungi kuil:

  • untuk wanita selepas melahirkan (sehingga 40 hari, semasa pembuangan selepas bersalin);
  • untuk wanita semasa cuti bulanan.

Terdapat beberapa sebab untuk mempertimbangkan mengapa seorang wanita mungkin "najis" dalam tempoh ini..

Pertama, alasannya adalah kebersihan semata-mata. Bagaimanapun, fenomena rembesan seperti itu sendiri dikaitkan dengan kebocoran darah dari saluran kemaluan. Ini selalu berlaku seperti ini, dan pada saat-saat kekurangan kaedah kebersihan yang dapat dipercayai terhadap kebocoran. Dan kuil, pada gilirannya, tidak boleh menjadi tempat pertumpahan darah. Sekiranya anda mematuhi penjelasan ini, hari ini, dengan menggunakan tampon atau tuala wanita, anda dapat mengelakkan berlakunya kejadian seperti itu, dan mengunjungi gereja.

Kedua, alasan "najis" adalah kerana kenyataan bahawa pelepasan wanita ini dikaitkan dengan penolakan endometrium kerana kelahiran (yang secara tidak langsung menyiratkan pelanggaran dosa asal yang dilahirkan oleh bayi), atau pembersihan akibat kematian telur dan pembebasannya bersama dengan darah.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

Bergantung pada pendapat apa yang dipegang oleh kepala biara gereja mengenai alasan larangan tersebut, keputusan dibuat mengenai pertanyaan "apakah mungkin pergi ke gereja semasa haid?" Ada para imam yang tidak melihat apa-apa yang salah dengan seorang wanita yang mengunjungi gereja pada hari-hari kritikal, dan ada juga yang secara tegas menentang fenomena seperti itu.

Sebenarnya, setelah muncul dalam tempoh selepas bersalin atau keluar bulanan, seorang wanita tidak akan melakukan dosa. Sesungguhnya, bagi Tuhan, kesucian batin seseorang, fikiran dan tindakannya penting pertama sekali. Sebaliknya, ia akan kelihatan seperti tidak menghormati peraturan bait suci dan kehidupannya. Oleh itu, sekatan ini harus dikorbankan hanya dalam keadaan darurat, agar tindakan tersebut tidak menjadi alasan bagi kesalahan wanita pada masa akan datang.

Bolehkah saya pergi ke gereja dalam tempoh saya??

Hari ini, hampir semua pendeta sampai pada kesimpulan bahawa adalah mungkin untuk pergi ke gereja dan berdoa kepada seorang wanita dengan rembesan darah, tetapi anda harus menahan diri untuk tidak mengambil bahagian dalam upacara keagamaan (pengakuan, persekutuan, urapan, pembaptisan, dll.) Dan menyentuh ke tempat suci.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

Pada masa ini, rangkaian telah muncul banyak pautan ke pelbagai sumber yang berwibawa dan bukan sangat yang mendekati masalah menghadiri gereja dan mengambil bahagian dalam Sakramen (Komuni dan lain-lain) dari pihak yang berlawanan. Persidangan Uskup pada 02.02.2015 menetapkan tradisi yang diterima umum yang mana, pada hari-hari penyucian (haid), seorang wanita tidak boleh mengambil bahagian dalam Sakramen Gereja dan menyentuh tempat-tempat suci (peraturan ke-2 St. Dionysius dari Alexandria, peraturan ke-7 St Timothy of Alexandria), tetapi boleh menghadiri kebaktian, berdoa di kuil. Dan walaupun sebilangan imam berpendapat bahawa tidak adil untuk mencabut Hadiah Suci seorang wanita kerana hari-hari genting, adalah lebih masuk akal untuk mematuhi pendapat yang diterima oleh mayoritas ahli eposkop.

Penting! Anda tidak boleh memasuki kuil dengan luka berdarah agar tidak mencemarkannya..

Mengapa anda boleh menghadiri gereja, tetapi anda tidak dapat mengambil bahagian dalam Sakramen?

Menurut tradisi, adalah kebiasaan bahawa tidak ada darah yang ditumpahkan di gereja tempat Pengorbanan Tanpa Darah dilakukan. Oleh kerana produk kebersihan moden melindungi wanita dengan pasti, mereka dibenarkan menghadiri kuil dengan mematuhi langkah keselamatan. Wanita yang hormat ke Kuil tidak berani mendekati Hadiah Suci dan mengambil bahagian dalam Sakramen lain (Pembaptisan, Pengurapan, Pernikahan, Pengakuan, Pengikatan).

Pengecualian untuk peraturan:

  1. Penyakit pendarahan yang berpanjangan;
  2. Bahaya mematikan.

Sekiranya seorang wanita mengalami kitaran haid, kerana penyakit dan penyakit, hari-hari najis berlanjutan untuk waktu yang lama, maka dia dapat, dengan restu seorang ayah atau imam rohani, dapat bersahabat sebagai orang yang sakit.

Sekiranya terdapat ancaman terhadap kehidupan, Sakramen Ekaristi, Keberkatan Kristus dan Pembaptisan (jika seseorang tidak dibaptiskan) diizinkan dalam keadaan apa pun.

Cara berkelakuan di kuil semasa hari kritikal?

DibenarkanDilarang
berdoamengambil bahagian dalam semua Sakramen
mengambil berkatberlaku untuk kuil (salib, ikon dan peninggalan)
menyanyi dan membaca di paduan suaraambil antidor, prosphora, hagiasma hebat (air suci)
tuangkan air dari mata air yang suciterjun ke mata air suci

Latar belakang

Untuk soalan: "Bagaimana menjadi wanita semasa haid?" Saint Dionysius, Uskup Iskandariah pada abad III menjawab bahawa orang alim tidak berani untuk pergi ke Hadiah Suci, kerana dalam persekutuan seseorang harus menjadi jasad dan jiwa yang suci. Sebagai contoh, dia meletakkan seorang wanita yang berdarah yang tidak berani menyentuh tubuh Kristus, tetapi hanya tepi pakaian-Nya (Matius 9: 20-22). Namun, orang suci menekankan bahawa berdoa selalu diizinkan..

Dalam 100 tahun Timofey, uskup, menjawab soalan yang sama. Iskandariah. Sekiranya seorang wanita telah memulakan hari-hari kritikal, maka sehingga dia membersihkan diri, dia tidak boleh menerima persahabatan. Saint John the Postnik, yang hidup pada abad VI, menetapkan penebusan dosa jika seorang wanita yang mengalami haid pergi ke Komuni. Pendeta Nikodemus Yang Suci berpendapat sama.

Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru

Menurut norma-norma Perjanjian Lama (Imamat 15:19), wanita, dengan berakhirnya darah, dipisahkan dari yang lain, dan bahkan menyentuhnya adalah penodaan. Orang seperti itu (menyentuh wanita dalam keadaan najis) tidak dapat memasuki kuil.

Diyakini bahawa haid mengingatkan kerosakan pada sifat manusia oleh dosa dan ini adalah "telur mati" - anak yang tidak dilahirkan.

Perawan Maria yang diberkati tinggal di gereja hanya sehingga dia berusia 12 tahun, dan kemudian dia bertunang dengan pertunangan dan dihantar ke St. Yusuf, agar tidak menajiskan bait suci.

Dalam Perjanjian Baru, kekotoran jasmani tidak menjadikan orang-orang itu tidak bersih dari segi moral atau doa, sehingga Anda dapat berdoa selalu dan di mana saja. Tidak ada petunjuk apakah mungkin untuk pergi ke bait suci dan menerima perjamuan semasa haid dalam Perjanjian Baru. Tetapi buku peraturan secara tegas melarang seorang wanita untuk mengambil bahagian dalam Sakramen Ekaristi pada hari-hari kritikal.

Di Gereja Ortodoks Rusia abad ke-12, peraturan melarang seorang wanita berada di gereja pada hari-hari penyucian, jika tidak, dia akan diberi penebusan dosa yang berat, berlangsung selama enam bulan.

Amalan moden

Walaupun mempunyai pendapat yang bertentangan, kebanyakan imam tidak mengesyorkan untuk memulakan penggunaan Misteri Suci wanita pada masa-masa kritikal. Tetapi tidak ada yang melarang menghadiri gereja, berdiri di khidmat ilahi, berdoa, mendengar khotbah.

Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda?

Alkitab, khususnya Kitab Imamat, menyatakan bahawa seorang wanita dianggap najis pada hari-hari seperti itu dan seharusnya “duduk tujuh hari pada waktu penyuciannya” (Imamat 15:19). Arahan ini untuk wanita dapat dikaitkan dengan undang-undang kebersihan, yang perlu dipatuhi oleh orang Yahudi semasa mereka mengembara. Contoh lain dari undang-undang kebersihan adalah teks Deut. 23:13. Pada masa itu, syarat-syarat tersebut benar-benar perlu dipatuhi untuk melindungi diri dan orang lain dari pelbagai jangkitan dan penyakit..

Kini, dengan perkembangan pengetahuan moden mengenai kebersihan dan ketersediaan produk dan peranti kebersihan udara, tidak perlu mematuhi syarat-syarat ini. Oleh itu, anda boleh melakukan perkhidmatan pada hari-hari seperti itu. Adapun doa untuk pembersihan - pembersihan dari kotoran dosa, "dari segala kejahatan" (1 Yohanes 1: 9), "dari hati nurani yang keji" (Ibrani 10:22) - Saya rasa mereka menyenangkan Allah setiap hari dan apa-apa masa!

Anda mungkin membaca bahawa selepas penyucian, wanita itu seharusnya mengorbankan dua burung merpati atau merpati. Saya ingin memberikan teks indah yang anda rakamkan di Heb. 9: 13-14: "Sebab jika darah anak lembu dan kambing dan abu anak lembu, melalui percikan, menyucikan kotoran, sehingga jasad itu bersih, maka berapa banyak lagi Darah Kristus, yang membawa Roh Kudus Sendiri kepada Tuhan yang rapi, membersihkan hati nurani kita dari perbuatan mati, berbakti kepada Tuhan yang hidup dan benar! "

Dan di mana anda melihat larangan serupa? Ia tidak wujud. Seorang wanita boleh pergi ke bait suci, dan mengambil bahagian dalam Kristus semasa haid. Saya mengatakan ini sebagai pendeta.
"Apa yang semula jadi tidak berdosa" (kira-kira St. Basil the Great)

Pada abad VI, St. Grigory Dvoeslov. Dia menjawab pertanyaan yang diajukan tentang ini oleh Uskup Agung England Augustine, dengan mengatakan bahawa seorang wanita dapat memasuki kuil dan memulai sakramen pada bila-bila masa - baik segera setelah kelahiran anak, dan semasa haid:

"Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja selama haid, kerana dia tidak dapat disalahkan atas apa yang diberikan oleh alam, dan dari mana seorang wanita menderita kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan muncul di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya. Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan mendapat penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan? "

Ini bukan sesuatu yang suci, tetapi institusi sosial-kebersihan yang wujud dalam Perjanjian Lama. Sama seperti wajib memakai bilah bahu kecil. Pada masa itu, tidak ada produk kebersihan feminin dan kehadiran seorang wanita di gereja pada bulan tersebut dapat menimbulkan kesulitan kepada orang lain. Itu sahaja. Jangan mengorbankan dan memuktamadkan ritual, teknikal.

Menstruasi tidak memainkan peranan dalam kehidupan seorang wanita di gereja. Dia boleh pergi ke kuil dengan tenang dan mengambil bahagian dalam Sakramen..

Jangan membaca pendapat teologi peribadi, kadang-kadang bertentangan dengan ajaran Gereja.
Tidak semua yang dikatakan oleh imam adalah doktrin gereja.

Ini dijelaskan dengan lebih terperinci dalam artikel "Adakah mungkin seorang wanita pergi ke gereja dan mengadakan perjamuan pada hari-hari kritikal?" kecelaruan, tetapi boleh disebut bidaah.

Menstruasi dan gereja: adakah mungkin untuk menghadiri kuil

Setiap generasi mempunyai pendapat sendiri mengenai perkara dan peristiwa yang berbeza. Contohnya, pada zaman dahulu, haid dan gereja dianggap konsep yang tidak sesuai..

Dengan kedatangan hari-hari genting, wanita dilindungi dari dunia luar, kerana menurut pendapat pendeta itu tidak bersih. Hari ini keadaan telah berubah, dan wanita moden yang mengalami haid terlibat dalam pelbagai perkara.

Tetapi persoalannya tetap sama ada mengunjungi kuil atau tidak ketika haid sedang berlangsung. Pertimbangkan topik ini dari pelbagai sudut..

Maklumat dari Perjanjian Lama

Perjanjian Lama adalah bahagian pertama dari Alkitab yang disusun sebelum kelahiran agama Kristian. Lama kelamaan, ia menjadi sumber bagi agama-agama yang berperang yang tidak asing lagi bagi orang moden. Ini adalah agama Yahudi dan Kristian. Kitab Suci menyekat akses ke kuil untuk warga haram.

Dalam kategori "najis" jatuh:

  • Kusta.
  • Wanita yang mengalami haid dan pendarahan.
  • Lelaki dengan prostat yang sakit.
  • Orang yang telah menyentuh mayat atau mempunyai tanda-tanda penyakit radang purulen.

Juga, tidak biasa pergi ke gereja setelah melakukan perbuatan dosa, dan banyak syarat termasuk dalam definisi ini. Wanita yang melahirkan anak lelaki dunia boleh menghadiri kuil tidak lebih awal dari hari keempat puluh. Bagi ibu-ibu bayi perempuan yang baru lahir, tempoh ini meningkat kepada 80 hari..

Ketika ditanya mengapa seorang wanita tidak boleh berada di gereja dengan haidnya, jawapan dijumpai berkaitan dengan kebersihan. Wanita purba tidak mempunyai pembalut dan tampon dan tidak memakai seluar dalam. Ternyata setiap saat, darah dapat tumpah ke lantai. Pendarahan tidak dapat diterima di gereja. Pembersih tempat suci juga tidak mahu mencuci darah orang lain, kerana hubungan dengan cecair ini disamakan dengan perniagaan yang penuh dosa. Tidak ada sarung tangan sekali pakai ketika itu.

Berkat kemajuan, wanita telah mengembangkan seluar dalam, selimut, tampon dan cawan haid yang selesa. Kini pembersih tidak perlu membasmi kuman lantai setelah pengunjung tersebut dan tidak ada seorang pun, kecuali wanita itu sendiri, yang terkena kumbahan. Oleh itu, gereja dan haid pada wanita serasi di dunia moden.

Selama tempoh Perjanjian Lama, banyak fenomena dipertimbangkan dari sudut fizikal. Tubuh manusia yang kotor dianggap najis. Wanita dilarang pergi ke gereja dan tempat awam dengan kedatangan haid. Dia terpaksa bersendirian selama beberapa hari.

Menstruasi dan gereja: larangan apa yang ada sekarang

Dengan kedatangan Yesus Kristus dan Perjanjian Baru, perubahan terjadi dalam peraturan gereja. Anak Perawan Maria memusatkan perhatian orang-orang pada rohani, dan fizikal mendorong ke latar belakang. Sekiranya seorang lelaki berwajah suci, tetapi jiwanya tetap hitam, Yesus melakukan segala-galanya untuk menghilangkan dosa.

Kuil terus ada, tetapi kekudusan sudah dipindahkan dari bumi ke jiwa manusia. Kristus menyamakan lelaki dan wanita dan memerintahkan jiwa mereka untuk menjadi bait suci Tuhan.

Mengingat topik sama ada mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, kami memberikan satu fakta menarik yang mengubah pendapat Orang-orang Tua. Suatu ketika seorang wanita yang sakit dengan pendarahan teruk berjalan melalui kerumunan orang dan menyentuh jubah Yesus dengan tangannya. Dia merasakan aliran tenaga, tetapi dia tidak marah dan berkata: "Imanmu telah menyelamatkanmu, wanita!" Dan sejak hari itu, kesedaran penduduk mula berubah.

Penganut Perjanjian Lama terus menegaskan bahawa wanita yang mengalami haid tidak boleh pergi ke gereja. Pengikut Yesus meninggalkan peraturan ini dan mula menjalani Perjanjian Baru. Oleh itu, darah awam yang tumpah di khalayak ramai menimbulkan kehidupan baru.

Di Gereja Katolik, haid sudah lama tidak dianggap sebagai fenomena jahat. Proses semula jadi pada masa kini dapat disembunyikan dari mata kasar kerana produk kebersihan yang berkualiti. Sekiranya ada keperluan untuk mengunjungi kuil, seorang wanita boleh melakukannya setiap hari.

Namun, para imam melarang berada di gereja dengan haid semasa melakukan tiga upacara:

Taboo mempunyai penjelasan fizikal. Semasa pembaptisan, seorang gadis tidak boleh direndam dalam air untuk alasan kebersihan, kerana cairan itu akan kotor, dan mikrob patogen akan memasuki saluran kemaluan. Proses perkahwinan memerlukan masa yang lama, tidak mungkin terganggu. Sekiranya pendarahan teruk, pengantin perempuan tidak akan dapat menukar pad atau tampon. Ritual itu boleh hancur oleh pengsan pengantin lelaki, kerana hari-hari genting pada beberapa gadis disertai dengan kelemahan, mual dan pening.

Sakramen pengakuan mempengaruhi bahagian psiko-emosi sifat wanita. Pada hari-hari haid, gadis itu terdedah dan mudah terdedah. Semasa perbualan, dia boleh mengatakan terlalu banyak kepada imam dan menyesal kemudian. Seperti yang dikatakan oleh seorang imam, "seorang wanita tidak siuman semasa haid".

Mengapa wanita yang mengalami haid dianggap "najis" pada masa lalu, jelas Monk Nicodemus Svyatorets. Tuhan memberikan definisi sedemikian untuk seks yang adil sehingga pada hari-hari kritikal lelaki menghindari perselisihan.

Apa kata para imam

Tanyakan paderi yang berlainan apakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid, dan anda akan mendengar jawapan yang bertentangan. Di beberapa gereja, wanita datang untuk beribadat pada hari-hari kritikal, sementara yang lain tidak. Dengan membaca semula Kitab Suci, kita dapati bahawa kerohanian manusia penting bagi Tuhan, tubuh dan prosesnya adalah perkara kedua. Sekiranya seorang gadis mematuhi perintah Yang Mahakuasa, dia tidak akan berdosa dengan datang ke gereja dengan kedatangan haid.

Semasa mengandung dan selepas melahirkan, anda juga boleh mengunjungi kuil.

Sebilangan ibu ingin membaptiskan anak-anak sebaik sahaja keluar dari hospital atau menjemput imam terus ke hospital. Sekiranya bayi itu sangat lemah, pembaptisan akan membantunya bertambah kuat. Bapa tanpa rasa takut menyentuh selepas bersalin dan tidak menganggap dirinya najis kerana bersentuhan dengan "najis".

Sebelum mengunjungi gereja pada hari-hari haid, disarankan bagi wanita saleh untuk mengetahui terlebih dahulu apa pandangan pendeta setempat dan mematuhi peraturan yang telah ditetapkan. Orang-orang yang beriman sejati pada hari-hari kritis dan bulan-bulan pertama setelah kelahiran dapat mengambil bahagian dalam ritual keagamaan, jika diizinkan oleh imam. Tetapi mereka tidak boleh menyentuh kuil.

Sekiranya seorang wanita mengunjungi kuil hanya dengan alasan bahawa ia adalah kebiasaan pada hari cuti tertentu, dia tidak boleh memikirkan haid. Institusi pemujaan terbuka untuk semua orang, tetapi tugas umat adalah untuk berusaha untuk bersatu dengan Tuhan, dan tidak hanya berdiri di depan orang ramai dengan lilin.

Gregory Dvoeslov bercakap mengenai haid seperti berikut: jika haid datang di gereja, ini tidak ada alasan untuk merasa berdosa. Proses semula jadi yang dirancang untuk membersihkan badan. Tuhan menciptakan wanita itu, dan dia tidak dapat mempengaruhi kehendak-Nya. Sekiranya haid bermula pada hari tertentu, menjadi halangan untuk memenuhi aktiviti yang dirancang, maka ini adalah kehendak Tuhan.

Imam Konstantin Parkhomenko mengakui penyertaan wanita yang mengalami haid dalam upacara Komuni. Tetapi jika dia menghormati Kitab Suci dan menolak upacara itu, dia berhak mendapat pahala Yang Mahakuasa dengan perbuatannya..