Adakah mungkin pergi ke gereja semasa haid: peraturan tingkah laku di katedral

Tinjauan

Hari-hari kritikal adalah teman wanita yang tidak terpisahkan dari akil baligh hingga bermulanya menopaus. Pembuangan darah siklik menunjukkan kesihatan kedua-dua sistem pembiakan dan seluruh tubuh wanita. Tetapi dapatkah manifestasi kesejahteraan tubuh ini mempengaruhi kehidupan rohani? Bagaimana, dari sudut agama, kitaran wanita ditafsirkan? Adakah mungkin membaca namaz semasa haid? Adakah dibenarkan pergi ke gereja ketika haid berlaku? Mari cuba memahami isu-isu ini berdasarkan Kitab Suci dan pendapat para Bapa Suci Gereja.

Bagaimana gereja berkaitan dengan haid menurut Perjanjian Lama

Untuk menjawab persoalan apakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, adalah perlu untuk memahami pandangan Gereja Ortodoks mengenai fenomena fisiologi ini.

Dosa Hawa dan Adam

Menurut Perjanjian Lama, haid adalah hukuman umat manusia untuk kejatuhan, yang mana Hawa mendorong Adam. Setelah merasai buah pohon terlarang atas nasihat Ular si Pengganas, orang pertama, setelah melihat fizikalnya, kehilangan kerohanian malaikat. Seorang wanita, yang memperlihatkan kelemahan semangat, membuat umat manusia mengalami penderitaan yang kekal.

Dalam bab ketiga Kejadian Perjanjian Lama, setelah Adam dan Hawa melihat ketelanjangan mereka dan mengakui kepada Tuhan apa yang telah mereka lakukan, Pencipta berkata kepada Wanita itu: "Aku akan membuat kehamilanmu menyakitkan, kamu akan melahirkan anak-anak dalam kesakitan".

Kemudian, banyak sarjana alkitabiah kuno cenderung untuk mempercayai bahawa bukan hanya beban kehamilan dan kesakitan bersalin menjadi hukuman bagi separuh wanita umat manusia kerana dosa kemaksiatan, tetapi juga haid adalah peringatan bulanan akan kehilangan bekas malaikat.

Menjawab pertanyaan: "Adakah mungkin pergi ke kuil dengan kedatangan haid?" dari sudut pandangan para teolog Perjanjian Lama, seseorang dapat mengatakan dengan yakin: "Tidak!" Lebih-lebih lagi, mana-mana anak perempuan Hawa yang mengabaikan larangan ini menodai tempat suci dan menjerumuskan keluarganya ke dalam jurang dosa.

Simbol kematian

Banyak ahli teologi cenderung mempersonifikasikan darah bulanan bukan dengan sakramen kelahiran, tetapi dengan peringatan sistematik umat manusia mengenai kematiannya. Tubuh adalah kapal sementara yang penuh dengan Roh Kudus. Hanya dengan selalu mengingati kematian "perkara" yang akan datang, anda akan terus memperbaiki prinsip kerohanian.

Larangan mengunjungi kuil semasa haid berkait rapat dengan proses yang menyebabkan kemunculan bintik-bintik. Semasa haid, badan menolak telur yang tidak dibaja. Proses ini, yang sepenuhnya fisiologi dari sudut pandang perubatan, dalam agama bersempadan dengan kematian janin yang berpotensi, dan oleh itu jiwa, dalam rahim ibu. Menurut dogma agama Perjanjian Lama, mayat menodai Gereja, mengingatkan akan keabadian yang hilang.

Agama Kristian tidak melarang berdoa di rumah, tetapi, menurut ahli teologi ortodoks, seorang wanita tidak dibenarkan mengunjungi Rumah Tuhan kepada seorang wanita.

Kebersihan

Sebab lain yang melarang seorang wanita melintasi ambang Rumah Suci semasa haid adalah kebersihan. Seluar dalam seluar, tampon dan cawan haid muncul baru-baru ini. Kaedah "perlindungan" dari pencurahan rembesan rahim ke luar pada masa lalu cukup primitif. Bercakap mengenai tarikh dilarangnya larangan ini, harus diingat bahawa gereja ketika itu adalah tempat orang paling ramai. Terutama semasa percutian, perkhidmatan ikonik.

Penampilan wanita semasa haid di tempat seperti itu tidak hanya mengancam kesihatannya, tetapi juga kesihatan orang di sekitarnya. Terdapat, dan masih, banyak penyakit menular melalui bahan yang ditolak oleh tubuh.

Menyimpulkan hasil pertama pencarian untuk jawapan kepada soalan: "Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja semasa haid", kami akan memaparkan beberapa sebab larangan ini dari perspektif para teolog Perjanjian Lama:

  1. Kebersihan.
  2. Menstruasi - peringatan nyata kepada keturunan kejatuhan Hawa.
  3. Telur yang ditolak, dari sudut pandang agama, disamakan dengan janin yang mati akibat keguguran.
  4. Menyamakan spotting dengan simbol kematian semua perkara.

Menstruasi dalam Perjanjian Baru

Kekristianan pada era Perjanjian Baru kelihatan lebih setia kepada kemungkinan seorang wanita mengambil bahagian dalam kehidupan gereja pada hari-hari kritikal. Perubahan sikap, dan oleh itu tafsiran teologi, dikaitkan dengan konsep baru mengenai sifat manusia. Setelah menerima penderitaan atas dosa-dosa manusia di kayu Salib, Yesus Kristus membebaskan umat manusia dari belenggu tubuh. Hanya kerohanian dan kesucian, kekuatan fikiran yang terpenting dari sekarang. Seorang wanita yang mengalami pendarahan dari bulan ke bulan, Tuhan bermaksud ini, yang bermaksud bahawa tidak ada yang tidak wajar semasa haid. Bagaimanapun, jasmani tidak dapat menghalang keinginan murni dan tulus untuk bersekutu dengan Tuhan.

Dalam hal ini, tepat untuk mengingat kembali rasul Paulus. Dia berpendapat bahawa setiap ciptaan Tuhan itu indah dan tidak ada yang boleh mencemarkan Pencipta. Perjanjian Baru tidak memberikan jawapan yang jelas mengenai persoalan apakah mungkin untuk mengunjungi tempat-tempat suci semasa haid. Kedudukan ini menjadi penyebab perselisihan antara Bapa Suci. Ada yang yakin bahawa melarang seorang gadis menghadiri Gereja bermaksud bertentangan dengan ajaran agama Kristian. Untuk menyokong kata-kata mereka, para teolog pendapat ini memetik perumpamaan alkitabiah tentang Yesus dan seorang wanita yang telah lama berdarah.

Menyentuh lantai pakaian Penyelamat menyembuhkannya, dan Anak Manusia tidak hanya tidak mendorong penderita pergi, tetapi memberitahunya: "Berani, anak perempuan!" Ramai wanita bertanya apakah doa boleh dikerjakan semasa haid di rumah. Bukankah itu adalah penyimpangan dari kanon yang diterima. Kekristianan setia kepada isu ini dan tidak menganggap hari kritikal sebagai halangan untuk berkomunikasi dengan Tuhan.

Adakah mungkin pergi ke gereja pada hari-hari najis?

Jawapan imam yang tegas mengenai apakah mungkin memasuki gereja semasa haid tidak. Keberkatan mesti dicari dari paderi-paderi gereja yang ingin dihadiri oleh wanita itu.

Ingatlah bahawa perkara kerohanian adalah semata-mata individu. Dalam keadaan sangat memerlukan atau kekacauan rohani, imam tidak akan menolak untuk mengaku wanita. “Kekotoran” secara fizikal tidak akan menjadi halangan. Pintu Rumah Tuhan selalu terbuka untuk mereka yang menderita. Tidak ada peraturan yang tegas tentang bagaimana berkelakuan dengan betul atau salah dalam hal-hal keimanan. Demi Tuhan, baik seorang wanita dan seorang lelaki, anak yang dikasihi yang akan selalu mendapat perlindungan dalam pelukannya yang penuh kasih sayang.

Sekiranya terdapat larangan mengunjungi katedral, maka secara semula jadi pertanyaan akan timbul apakah mungkin untuk membaptiskan anak dengan haid dan apa yang harus dilakukan jika acara itu tidak dapat dijadualkan semula. Ikuti pautan untuk mendapatkan jawapan kepada soalan-soalan ini..

Norma tingkah laku di gereja semasa haid

Ada pendapat bahawa seorang wanita dapat menghadiri Bait Suci selama haidnya, tetapi dia harus mematuhi peraturan tertentu, pemeliharaan yang akan menghindari penodaan tempat suci.

Semasa haid, seorang wanita tidak boleh mengambil bahagian dalam sebarang Sakramen Gereja.

Adakah mungkin untuk mengaku

Sebilangan besar wanita yang mencari jawapan imam di forum bertanya apakah mereka boleh mengaku dalam tempoh yang menonjol. Jawapannya cukup kategoris: tidak! Baik pengakuan, maupun persekutuan, atau perkahwinan, atau penyertaan dalam pembaptisan pada hari ini tidak diperbolehkan. Pengecualian adalah penyakit serius, kerana pendarahan berpanjangan.

Sekiranya haid adalah akibat dari keadaan sakit, maka perlu meminta restu dari imam, dan hanya kemudian mengambil bagian dalam Sakramen Gereja dan mengambil Tubuh dan Darah Kristus.

Adakah mungkin minum air suci semasa haid

Alkitab tidak memiliki jawaban yang tepat untuk pertanyaan ini, tetapi ketika mempelajari peraturan pelayanan gereja, seseorang dapat tersandung pada larangan tindakan ini. Tidak kira sama ada ini berlaku di rumah atau di kuil, lebih baik menunggu sehingga akhir hari kritikal. Dalam agama Kristian moden anda boleh mendapatkan larangan penggunaan prosphora dan Cahors yang dikuduskan pada hari-hari kritikal.

Bolehkah saya menggunakan ikon semasa haid

Berbalik kepada tulisan para teolog Perjanjian Baru, menjadi jelas bahawa dilarang sama sekali untuk menerapkan ikon atau ikonostasis. Tingkah laku seperti itu menodai tempat suci.

Tidak digalakkan menyentuh tepi pakaian pendeta, dan juga memegang lilin di tangan mereka.

Semasa haid, anda boleh pergi ke perkhidmatan, tetapi lebih baik mengambil tempat untuk "diumumkan" atau berhampiran kedai gereja.

Perjanjian Baru mengatakan bahawa Bait Suci adalah tempat nama Kristus dikenang. Adakah larangan ketat berlaku untuk solat di rumah? Tulisan-tulisan para teolog menyatakan bahawa tidak dilarang menghadap Tuhan dalam bentuk doa baik di rumah maupun di Gereja dalam keadaan jasmani dan rohani mana pun..

Adakah mungkin untuk menerima persahabatan semasa haid

Mereka yang mencari jawapan paderi untuk soalan ini secara pasti ditolak. Pendekatan demokratik gereja moden dan sejumlah konsesi untuk wanita dalam tempoh masa kritikal tidak menyangkut Misteri Suci. Pengakuan, persahabatan dan pengurapan harus dijauhi sehingga akhir haid. Pengecualiannya hanyalah kes penyakit teruk. Pelepasan berdarah yang disebabkan oleh penyakit yang berpanjangan tidak dapat mengganggu walaupun Unction dengan persiapan sebelumnya untuk bersatu.

Harap diperhatikan bahawa sebelum mengambil bahagian dalam Misteri Suci, bahkan dalam keadaan sakit, anda harus mengambil berkat dari Bapa.

Banyak cerita di forum tematik yang mengatakan bahawa seorang wanita diakui dan dibenarkan masuk ke tempat suci semasa haid berkaitan dengan penyakit orang yang dimaksudkan.

Perlu diperhatikan bahawa gadis-gadis yang datang ke kebaktian gereja pada hari-hari kritikal dibenarkan untuk menghantar nota doa untuk kesihatan dan rehat orang yang disayangi.

Mematuhi cadangan di atas, pertama sekali, menunjukkan rasa hormat kepada umat di gereja dan asasnya.

Adakah mungkin di sebuah biara dengan kedatangan haid

Banyak gadis tidak hanya memikirkan persoalan kemungkinan solat di rumah dan berkunjung semasa peraturan Rumah Tuhan. Wanita yang menghadiri forum keagamaan sangat berminat dengan persoalan apakah mungkin datang ke biara semasa haid. Sister Vassa menjawab soalan ini secara terperinci dan menarik dalam bahannya..

Meringkaskan maklumat yang terdapat dalam bahannya, kami menyimpulkan bahawa tidak ada yang akan mengusir seorang wanita dari biara hanya kerana dia tiba pada hari-hari "najis".

Sekatan boleh dikenakan semasa menghadiri perkhidmatan, gaya hidup yang tidak menentu, atau sekatan kepatuhan. Para biarawati terus taat sesuai dengan piagam biara tertentu. Anda boleh mengetahui tentang sekatan yang dikenakan pada pemula atau saudara perempuan semasa haid di Biara biara, di mana wakil seks yang adil tiba.

Adakah mungkin berlaku pada peninggalan semasa haid

Sebilangan besar wanita mengunjungi biara untuk menyentuh jenazah Orang Suci, yang terletak di wilayah biara tertentu. Keinginan ini dihubungkan dengan keinginan untuk menerima jawapan imam untuk persoalan apakah mungkin berlaku untuk peninggalan semasa haid. Tidak ada jawapan pasti untuk soalan ini. Tidak mungkin akan ada orang-orang yang tindakan ini tidak berfungsi.

Sebelum perjalanan, terlepas dari apakah itu bertepatan dengan peraturan atau tidak, Anda harus meminta restu dari imam paroki di mana wanita itu menjalani kehidupan gereja. Dalam perbualan ini, disarankan agar gadis itu menyatakan motifnya dan memberi amaran tentang kemungkinan bermulanya haid. Setelah menimbang semua kebaikan dan keburukan, imam akan dapat memberikan jawapan yang pasti.

Adakah mungkin untuk berdoa semasa haid di rumah

Ortodoksi

Tidak dilarang untuk berdoa kepada Tuhan semasa haid di rumah.

Clairvoyant Vanga mengesyorkan agar doa dibaca di rumah supaya haid berjalan dan kesihatan wanita kembali pulih. Ikuti pautan untuk mengetahui plot penyembuhan.

Islam

Dalam Islam, secara luas diyakini bahawa seorang wanita pada hari-hari seperti itu dalam keadaan melakukan penodaan ritual. Pandangan haid seperti ini melarang larangan seks yang adil untuk melakukan shalat sebelum berakhirnya haid.

Semasa menjawab persoalan apakah boleh membaca doa kepada seorang wanita Muslim dalam tempoh normal, adalah perlu untuk memahami apa jenis pembuangan. Islam membezakan dua jenis pendarahan pada wanita: haid dan ishikhada.

Haid menunjukkan pendarahan bulanan secara semula jadi, dan Istihada bermaksud pendarahan yang melampaui kitaran atau pembuangan nifas.

Pendapat para sarjana Islam berbeza mengenai kemungkinan solat, tetapi, dalam banyak keadaan, disarankan untuk tidak berdoa dan menyentuh Al-Quran dalam bahasa Arab.

Bilakah saya boleh menghadiri gereja selepas melahirkan?

Kembali ke tinjauan pendapat para Bapa Gereja, perlu diperhatikan mereka yang, tanpa menegaskan larangan ketat, mengemukakan sejumlah peraturan yang mengatur tentang adanya seks yang adil di gereja pada hari-hari kritikal dan setelah kelahiran seorang anak. Melihat ke hadapan, perlu diperhatikan bahawa pandangan agama ini telah berakar dan masih ada hingga kini..

Satu perkara yang pasti: walaupun terdapat banyak pendapat ahli teologi dan pelbagai penafsiran Kitab Suci, untuk menjawab sendiri persoalan apakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid dan kapan harus kembali ke kehidupan gereja setelah melahirkan anak, anda perlu mengetahui jawapan imam paroki, untuk yang mana wanita itu "dimiliki".

Adakah mungkin untuk bersamasama dan pergi ke kuil semasa haid?

"Saya terkejut kerana anda tidak dapat bersahabat semasa haid!" Mungkin anda tidak boleh pergi ke kuil? Sebilangan imam menganggap takhayul larangan itu. Siapa yang betul? "

Kini di rangkaian, anda dapat mencari banyak rujukan kepada sumber berwibawa yang mempunyai pendekatan yang berbeza untuk masalah ini..

Persidangan Uskup pada 2-3 Februari 2015 menetapkan amalan yang diterima umum apabila seorang wanita harus menahan diri dari melakukan pergaulan pada hari-hari pembersihan: "Kanun melarang pergaulan dalam keadaan najis wanita (peraturan ke-2 St. Dionysius dari Alexandria, peraturan ke-7 Timothy of Alexandria). Pengecualian mungkin dilakukan sekiranya bahaya kematian, serta ketika pendarahan berlangsung lama berkaitan dengan penyakit kronik atau akut ".

Saya rasa tidak wajar untuk memanggil keputusan yang diambil oleh perhimpunan para uskup seluruh takhayul Gereja Ortodoks Rusia. Sebilangan imam mempunyai pendapat yang berbeza, ia mempunyai dasar tertentu, tetapi sangat wajar untuk mengikuti tradisi yang diterima oleh mayoritas ahli eposkop.

Selain itu, tidak mungkin ada orang yang menjalani gaya hidup rohani sehingga menjauhkan diri dari Komuni selama beberapa hari boleh membahayakan jiwa. Sebaliknya, pantang hormat kepada Hadiah Suci dari Kuil akan mempersiapkan seorang wanita saleh untuk bersatu lebih daripada jika dia ingin menerima persekutuan pada hari-hari ketika kebanyakan orang Kristian tidak berani untuk pergi ke Kuil..

Menurut tradisi moden, ia dibenarkan pergi ke kuil pada hari pembersihan bulanan. Walaupun perlu diingat bahawa dalam sejarah Gereja ada saat ketika wanita tidak memasuki kuil semasa haid. Gema ini tetap menjadi tradisi membaca doa selama 40 hari ke atas seorang wanita yang bersalin. Dari teks doa jelas bahawa sebelum selesainya masa pembersihan selepas bersalin, seorang wanita seharusnya tidak memasuki bait suci. Sekarang kebiasaan ini tidak dihormati, tetapi Gereja, bagi orang-orang hierarkinya, menuntut agar tidak berpisah pada hari-hari pembersihan dari Komuni, kecuali jika ini dikaitkan dengan penyakit yang berpanjangan.

Secara umum, dalam tradisi Gereja diterima bahwa di kuil tempat Pengorbanan Tanpa Darah dilakukan, semua penumpahan darah tidak dapat diterima. Segala luka yang berdarah, jika tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan dan bukan akibat penyakit yang berpanjangan, juga berfungsi sebagai penghalang untuk bersatu. Jadi itu bukan urusan wanita, tetapi penghormatan untuk Pengorbanan Tanpa Darah Penyelamat, yang tidak dapat diterima menumpahkan darah di kuil.

Lihat juga:

"Mengenai penyertaan orang-orang yang setia dalam Ekaristi." Kajian ringkas


Arkib semua soalan boleh didapati di sini. Sekiranya anda belum menemui soalan yang anda minati, anda boleh mengemukakannya dengan menulis ke alamat: [email protected]

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Semasa haid adalah mungkin untuk pergi ke gereja

Terdapat banyak pendapat yang berbeza mengenai perkara ini. Beberapa pendeta mengatakan bahawa anda boleh pergi ke gereja dalam tempoh anda. Tetapi kebanyakan mereka berpendapat bahawa ini dilarang. Ramai wanita berminat untuk mengetahui jam berapa semasa hari-hari kritikal anda boleh menghadiri gereja, dan adakah itu mungkin sama sekali. Sejak Perjanjian Lama, banyak yang telah berubah, sekarang hampir tidak ada yang menyalahkan wanita atas kehadiran proses semula jadi seperti peraturan. Tetapi di banyak kuil terdapat sekatan dan peraturan perilaku bagi wanita yang memilih untuk menghadiri gereja semasa haid.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid

Ramai wanita berminat dengan persoalan apakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid. Pada masa kini, semakin ramai pendeta bersetuju bahawa wanita dengan hari kritikal dibenarkan memasuki gereja. Walau bagaimanapun, beberapa upacara dianjurkan untuk ditangguhkan sehingga akhir haid. Ini termasuk pembaptisan dan perkahwinan. Juga, banyak imam tidak mengesyorkan menyentuh ikon, salib, dan atribut gereja lain dalam tempoh ini. Peraturan ini hanyalah cadangan, bukan larangan ketat. Apa sebenarnya yang harus dilakukan - wanita itu sendiri mempunyai hak untuk membuat keputusan. Di beberapa gereja, seorang paderi mungkin menolak untuk membuat pengakuan atau perkahwinan, tetapi seorang wanita berhak untuk pergi ke gereja lain jika dia mahu, di mana paderi tidak akan menolaknya. Ini tidak dianggap sebagai dosa, kerana Alkitab sendiri tidak mengungkapkan larangan memiliki hari kritis pada wanita..

Peraturan Gereja Ortodoks Rusia tidak melarang anak perempuan menghadiri kuil semasa Regulus. Terdapat beberapa sekatan yang sangat disarankan oleh imam. Batasan itu berlaku untuk Komuni, semasa haid adalah lebih baik untuk menolaknya. Pengecualian dari peraturan hanyalah kehadiran penyakit serius.

Ramai pendeta berpendapat bahawa mengunjungi gereja pada hari-hari kritikal tidak boleh dielakkan. Menstruasi adalah proses semula jadi dalam tubuh wanita yang tidak boleh menghalang berada di kuil. Imam lain berkongsi pandangan ini. Mereka juga mendakwa bahawa haid adalah proses semula jadi yang disebabkan oleh alam semula jadi. Mereka tidak menganggap wanita pada masa ini "kotor" dan "najis". Larangan keras untuk mengunjungi kuil itu tetap ada di masa lalu, pada zaman Perjanjian Lama.

Apa yang berlaku sebelum ini - Perjanjian Lama

Sebelum ini, terdapat larangan serius untuk mengunjungi gereja semasa haid. Ini kerana Perjanjian Lama menganggap haid pada anak perempuan sebagai manifestasi "najis." Dalam kepercayaan Ortodoks, larangan-larangan ini tidak dijelaskan di mana saja, tetapi juga tidak ada penolakan terhadapnya. Itulah sebabnya mengapa banyak orang masih ragu sama ada mungkin datang ke gereja dengan kedatangan haid..

Perjanjian Lama menganggap hari-hari kritikal sebagai pelanggaran fitrah manusia. Bergantung pada dia, datang ke gereja semasa pendarahan haid tidak boleh diterima. Berada di kuil dengan luka pendarahan juga dianggap dilarang sama sekali..

Menstruasi adalah kejadian semula jadi pada semua wanita yang telah mencapai usia pembiakan (dari sekitar 12 hingga 45 tahun). Semasa…

Selama Perjanjian Lama, setiap manifestasi kekotoran dianggap alasan untuk merampas seseorang dari masyarakat Tuhan. Ia dianggap sebagai penodaan untuk mengunjungi kuil suci semasa melakukan najis, termasuk haid. Pada masa itu, segala sesuatu yang keluar dari seseorang, dan dianggap semula jadi secara biologi, dianggap sebagai sesuatu yang berlebihan, tidak dapat diterima dalam komunikasi dengan Tuhan.

Perjanjian Lama mengatakan bahawa larangan mengunjungi kuil semasa haid disebabkan oleh fakta bahawa seorang wanita bertanggungjawab untuk kehamilan yang gagal. Perjanjian Lama menuduhnya melakukan hal ini, dan pengalihan darah haid dianggap sebagai penodaan bait suci.

Sekiranya anda mengambil kira peraturan pada masa itu, maka wanita semasa haid adalah najis. Atas sebab inilah larangan Perjanjian Lama untuk mengunjungi gereja dikenakan kepadanya.

Sekarang sekatan ini pada masa lalu, kebanyakan pendeta tidak bergantung pada peraturan dan larangan yang dijelaskan dalam Perjanjian Lama.

Apa yang Mereka Fikirkan Sekarang - Perjanjian Baru

Tidak ada larangan keras untuk mengunjungi kuil pada hari-hari kritikal. Tumpahan darah manusia dilarang di gereja, tetapi haid tidak lagi relevan. Anda dapat memberikan contoh: jika seseorang cedera ketika berada di kuil, maka anda harus segera pergi, kerana ini dianggap sebagai penodaan tempat suci. Seorang wanita dibenarkan berada di kuil, tetapi pastikan anda mengingati produk kebersihan diri yang boleh dipercayai. Menggunakannya, kita dapat menganggap bahawa pendarahan tidak berlaku..

Kuil dianggap sebagai tempat suci, jadi beberapa tingkah laku gadis-gadis semasa Regulus tidak dapat diterima. Mengenai isu ini, para ulama tidak bersetuju dengan satu pendapat. Sebahagian daripada mereka percaya bahawa untuk tempoh ini semua upacara dilarang untuk wanita, serta menyentuh ikon dan semua sifat gereja. Yang lain berpendapat bahawa sekatan itu minimum. Hampir semua imam ketika ini melarang upacara seperti Pembaptisan dan Perkahwinan. Dianjurkan untuk menunggu hingga akhir haid, dan hanya kemudian pergi ke gereja. Mereka tidak melarang berdoa atau meletakkan lilin. Ada yang membenarkan Pergaulan semasa hari-hari genting, terutama ketika seorang wanita sangat memerlukannya. Contohnya, sekiranya terdapat penyakit serius.

Ramai pendeta berpandangan moden dan percaya bahawa haid adalah proses biologi semula jadi yang tidak boleh mengganggu seorang gadis jika dia ingin menghadiri gereja.

Sekiranya pada zaman Perjanjian Lama dilarang datang ke gereja, melakukan upacara, berdoa, dan menyentuh ikon, sekarang peraturan ini telah berubah sangat. Telah sering disebutkan bahawa gadis itu tidak boleh disalahkan untuk proses seperti kitaran haid, kerana dijelaskan oleh fisiologi. Ini membolehkannya tidak merasa bersalah. Gereja moden tidak menyalahkan wanita itu kerana kehamilannya tidak berlaku. Sebilangan besar paderi tidak menganggap gadis-gadis "najis" pada hari-hari kritikal, yang bermaksud bahawa penampilan mereka di kuil tidak mengotori tempat suci..

Doktor sangat tidak mengesyorkan campur tangan dalam kerja badan wanita sendiri, sebagai contoh, untuk membetulkan...

Perjanjian Baru memuat kata-kata orang suci, yang menegaskan bahawa mengunjungi kuil semasa haid bukanlah sesuatu yang buruk. Dia mendakwa bahawa semua yang diciptakan Tuhan itu indah. Kitaran haid sangat penting untuk seks yang adil. Untuk tahap tertentu, ia boleh dianggap sebagai petunjuk kesihatan wanita. Atas sebab ini, larangan mengunjungi tempat suci semasa haid tidak masuk akal. Banyak orang kudus berkongsi pendapat ini. Mereka berpendapat bahawa seorang wanita berhak datang ke bait suci di mana-mana keadaan tubuh, kerana Tuhan menciptakannya. Perkara utama di kuil adalah keadaan fikiran. Kehadiran atau ketiadaan haid sama sekali tidak berkaitan dengan keadaan mental gadis itu.

Pendapat para imam

Seperti disebutkan di atas, pendapat para imam mengenai pertanyaan apakah mungkin untuk pergi ke gereja semasa haid tidak datang ke penyebut tunggal. Alkitab tidak memberikan jawapan yang tepat dan tidak melarang larangan mengunjungi tempat-tempat suci semasa haid. Oleh itu, setiap wanita digalakkan untuk menanyakan soalan ini kepada imam. Tetapi perlu dipertimbangkan bahawa jawapannya mungkin berbeza. Sekiranya seorang gadis dilarang datang di satu kuil, maka di kuil yang lain, mungkin, sama sekali tidak akan ada larangan. Seorang wanita akan dibenarkan bersolat, meletakkan lilin, bersahabat, dan juga menyentuh ikon.

Sebilangan besar paderi tidak membenarkan kanak-kanak perempuan menyentuh kuil pada hari-hari kritikal. Dalam kes ini, jangan menolak untuk mengunjungi kuil, kerana seorang wanita dibenarkan untuk berdoa.

Ramai kanak-kanak perempuan bimbang tentang persoalan apakah mungkin datang ke kuil semasa haid, jika pada masa ini mereka mempunyai penyakit serius. Dalam kes ini, hampir setiap imam akan dibenarkan mengunjungi gereja tanpa sekatan. Sekiranya seorang wanita ingin berpisah dan mengaku, maka dia tidak boleh dihalang oleh adanya peraturan. Dalam kes ini, kebanyakan paderi diperlakukan dengan penuh pemahaman. Walaupun pendapat para imam mengenai masalah mengunjungi bait suci semasa haid adalah samar-samar, kebanyakan mereka sepakat dalam satu perkara - semasa sakit, setiap orang berhak untuk berdoa, mengaku dan apa-apa upacara. Sekiranya penyakit itu ada, maka wanita itu tidak terhad, dia boleh menyentuh ikon.

Seperti yang anda ketahui, jelatang mempunyai banyak khasiat berguna dan digunakan sebagai ramuan penting dalam...

Sekiranya sebelumnya dilarang menghadiri gereja, walaupun ada penyakit serius dan memerlukannya, sekarang larangan ini ada di masa lalu. Tetapi sebelum pergi ke kuil, pendapat imam mesti diambil kira. Dia akan dapat menerangkan secara terperinci peraturan berada di kuil dan menerangkan sama ada terdapat sekatan bagi wanita untuk tempoh masa kritikal..

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

Catatan Editor: Sebuah artikel oleh biarawati Vassa (Larina) memprovokasi perbincangan hangat di Internet berbahasa Inggeris - banyak perbincangan, pautan, penerbitan respons yang luas. Portal Orthodoxy and Peace menerjemahkan teks utama perbincangan ke dalam bahasa Rusia.

Diterjemahkan dari bahasa Inggeris oleh Julia Zubkova khusus untuk "Orthodoxy and Peace." Para editor mengucapkan terima kasih kepada biarawati Vassa atas pertolongannya yang besar dalam menyusun teks Rusia.

Semasa saya memasuki biara Gereja Ortodoks Rusia Di Luar Rusia (ROCOR) di Perancis, saya diperkenalkan dengan larangan yang dikenakan pada kakak saya semasa haid. Walaupun dia diizinkan pergi ke gereja dan berdoa, dia tidak diizinkan untuk mengambil bahagian dalam perjamuan, melekat pada ikon atau menyentuh antidor, untuk membantu memanggang atau menyebarkan prosphora, untuk membantu membersihkan kuil, atau bahkan menyalakan lampu atau lampu yang tergantung di depan ikon di dalamnya sel sendiri - peraturan terakhir ini dijelaskan kepada saya ketika saya melihat lampu yang tidak menyala di sudut ikon kakak lain. Saya tidak ingat ada di antara kita yang cuba mempersoalkan penemuan ini atau membenarkannya dengan cara apa pun - kita hanya menganggap bahawa haid adalah satu bentuk "najis," dan oleh itu kita perlu menjauhkan diri dari perkara-perkara yang dikuduskan sehingga atau jangan mencemarkan mereka.

Hari ini di Gereja Ortodoks Rusia ada berbagai peraturan mengenai "ritual tidak murni", yang bervariasi dari paroki ke paroki, dan paling sering bergantung pada imam setempat. "Buku Panduan" yang popular oleh Sergiy Bulgakov berasal dari fakta bahawa "peraturan gereja" melarang wanita semasa haid datang ke gereja atau mengadakan perjamuan. [1] Namun, di Rusia, wanita umumnya diizinkan datang ke gereja semasa haid, tetapi Komuni, ikon ciuman, peninggalan, salib, menyentuh prosphora dan antidore, atau minum air suci tidak dapat diambil. [2] Di paroki-paroki di luar Rusia, sejauh yang saya tahu, wanita biasanya hanya menahan diri dari persekutuan.

Sebuah artikel yang ditulis oleh Yang Mulia Patriark Serbia Paul, yang berjudul, "Bolehkah Seorang Wanita Selalu Datang ke Bait Suci?" [3], sering disebut sebagai contoh pendapat sederhana, yang memungkinkan seorang wanita yang mengalami haid untuk berpartisipasi dalam segala hal kecuali sakramen, dan yang tampaknya menentang konsep "kekotoran ritual". Namun, Patriark Paul mempertahankan larangan tradisional lain yang melarang seorang wanita memasuki kuil dan mengambil bahagian dalam sebarang Sakramen selama empat puluh hari setelah dia melahirkan seorang anak. [4] Larangan ini, juga berdasarkan konsep "ritual tidak murni", diperhatikan di paroki Gereja Ortodoks Rusia yang saya kenal di luar negeri, baik di Jerman dan di AS. Namun, seseorang dapat menemui bukti di laman web Patriarkat Moscow bahawa amalan ini tidak disokong di mana-mana dan dipertanyakan di paroki-paroki bawahan Moscow. [5]

Hari ini, dalam terang teologi "feminis" [6] dan reaksi tradisionalis terhadapnya [7], ada godaan untuk mendekati isu "ritual tidak murni" dalam urat politik atau sosial. Sesungguhnya, implikasi harian yang agak memalukan dari sekatan yang disebutkan itu dapat melemahkan wanita tertentu yang terbiasa dengan budaya sosiopolitik Barat. Walaupun demikian, Gereja Ortodoks secara tradisional tidak mempunyai agenda sosio-politik, [8] kerana alasan ini argumen menjadi tidak sesuai untuk Gereja dari sudut pandang ini. Lebih-lebih lagi, ketakutan bahawa sesuatu boleh "memalukan" bagi seorang wanita adalah ketakwaan Ortodoks, yang memusatkan perhatian pada kerendahan hati: ketika kita menghadapi rintangan, sekatan, penderitaan, dan sejenisnya, kita belajar mengetahui dosa kita, tumbuh dalam iman dan berharap untuk Rahmat Allah yang menyelamatkan.

Oleh itu, dengan mengetepikan kepentingan kesetaraan, saya ingin menarik perhatian anda kepada kandungan teologi dan antropologi konsep "ritual tidak murni". Kerana kehidupan gereja kita tidak turun, pada akhirnya, mengikuti peraturan tertentu, membaca doa-doa tertentu dan sujud ke bumi, atau bahkan kerendahan hati seperti itu. Maksudnya adalah kepentingan teologi dan antropologi semua ini. Dengan melakukan perkara-perkara ini, kita menyatakan makna tertentu, kebenaran iman kita. Oleh itu, hari ini saya akan mengemukakan soalan: apa makna menolak Komuni semasa haid? Apa yang dikatakan ini mengenai badan wanita? Apakah maksud larangan memasuki kuil setelah kelahiran bayi? Apa yang dinyatakan mengenai kelahiran anak? Dan yang paling penting, apakah konsep "ritual tidak murni" sesuai dengan iman kita kepada Yesus Kristus? Dari mana asalnya dan apa maksudnya bagi kita hari ini?

Pertimbangkan sumber alkitabiah, kanonik, dan liturgi untuk memberikan jawapan kepada soalan-soalan ini. [9]

Perjanjian Lama

Bukti alkitabiah terawal mengenai larangan ritual bagi wanita semasa haid yang kita dapati dalam Perjanjian Lama, Imamat 15: 19-33. Menurut Imamat, bukan sahaja wanita yang sedang haid itu najis - setiap orang yang menyentuhnya juga menjadi najis (Imamat 15:24), memperoleh beberapa kekotoran melalui sentuhan. Dalam bab-bab berikutnya Imamat (17-26, Hukum Kekudusan), hubungan seksual dengan isterinya pada waktu itu dilarang sama sekali. Dipercayai bahawa melahirkan anak, seperti haid, juga kekotoran, dan sekatan serupa dikenakan pada wanita yang melahirkan (Imamat 12).

Orang Yahudi jauh dari satu-satunya di dunia kuno yang memperkenalkan peraturan tersebut. Pemujaan kafir juga termasuk larangan yang berkaitan dengan pemeliharaan "kesucian ritual": diyakini bahawa haid menodai dan membuat pendeta kafir tidak dapat melaksanakan tugas kultus mereka di kuil [10], paderi seharusnya menghindari wanita haid dengan segala biaya berisiko melakukan penodaan [11], dipercayai bahawa kelahiran anak juga mencemarkan. Namun, orang Yahudi adalah kes yang istimewa. Sebagai tambahan kepada kekejian darah mereka yang luar biasa (Imamat 15: 1-18), [13] orang-orang Yahudi kuno percaya pada bahaya pendarahan wanita, yang secara beransur-ansur menegaskan dirinya dan menjadi lebih kuat pada akhir agama Yahudi: Mishnah, Tosefta dan Talmud lebih terperinci mengenai hal ini, daripada Alkitab. [lima belas]

Injil Yakub dan Perjanjian Baru

Pada awal Perjanjian Baru, Perawan Maria yang diberkati sendiri mematuhi syarat-syarat "kemurnian ritual". Menurut Proto-Injil Yakub, teks kiamat abad ke-2, yang menjadi sumber beberapa percutian Ibu Gereja Tuhan, Perawan yang Berbahagia tinggal di gereja antara usia dua hingga dua belas tahun, ketika dia bertunangan dengan Yusuf dan dihantar untuk tinggal di rumahnya “agar dia tidak mencemarkan tempat kudus Tuhan "(VIII, 2) [16].

Ketika Yesus Kristus mulai berkhotbah, sebuah pesan yang sama sekali baru didengar di desa-desa Yudea, yang menimbulkan keraguan pada kedudukan ketakwaan yang sangat berakar - baik orang Farisi dan dunia kuno secara keseluruhan. Dia menyatakan bahawa hanya niat jahat yang datang dari hati yang menajiskan kita (Markus 7:15). Oleh itu, Juruselamat kita meletakkan kategori "kesucian" dan "kekotoran" secara eksklusif di wilayah hati nurani [17] - bidang kehendak bebas dalam hubungannya dengan dosa dan kebajikan, membebaskan orang-orang beriman dari ketakutan penodaan kuno dari fenomena dunia material yang tidak terkawal. Dia sendiri tidak teragak-agak untuk bercakap dengan wanita Samaria, dan ini juga dianggap oleh orang Yahudi sebagai sesuatu yang mencemarkan nama baik. [18] Lebih-lebih lagi, Tuhan tidak mencela wanita yang berdarah kerana menyentuh pakaian-Nya dengan harapan sembuh: Dia menyembuhkannya dan memuji imannya (Matius 2: 20-22). Mengapa Kristus memperlihatkan seorang wanita kepada orang banyak? St John Chrysostom menjawab bahawa Tuhan "mengungkapkan kepercayaannya kepada semua orang sehingga orang lain tidak takut menirunya." [19]

Begitu juga, rasul Paulus meninggalkan pendekatan Yahudi tradisional terhadap peraturan Perjanjian Lama mengenai "kebersihan" dan "najis," mengakui mereka hanya dengan alasan belas kasihan orang Kristian (Rom. 14). Sudah diketahui umum bahawa Paulus lebih suka kata "suci" (kataιος) daripada kata "suci" [20] untuk menyatakan kedekatan dengan Tuhan, sehingga menghindari prasangka Perjanjian Lama (Rom 1: 7; Kor 6: 1, 7:14; 2 Kor 1: 1 dll)

Gereja Awal dan Bapa Awal

Sikap Gereja awal terhadap Perjanjian Lama tidak sederhana dan tidak dapat digambarkan secara terperinci dalam kerangka kerja ini. Yahudi dan Kristian tidak mempunyai identiti yang terbentuk secara terpisah pada abad pertama: mereka berkongsi pendekatan yang sama untuk perkara-perkara tertentu. Gereja dengan jelas mengakui Perjanjian Lama sebagai Kitab Suci yang diilhami, dan pada saat yang sama menjauh dari masa Majlis Apostolik (Kisah 15) dari ajaran Hukum Musa.

Walaupun orang-orang kerasulan, generasi pertama penulis gereja setelah para rasul, hampir tidak menyentuh Hukum Musa mengenai "kekotoran ritual," larangan ini banyak dibahas kemudian, dari pertengahan abad ke-2. Pada saat itu, menjadi jelas bahwa "surat" Hukum Musa telah menjadi asing bagi pemikiran Kristiani, ketika para penulis Kristian berusaha memberikannya penafsiran simbolik. Methodius Olimpiysky (300), Justin Martyr (165) dan Origen (253) menafsirkan kategori levitic "kesucian" dan "kekotoran" secara kiasan, iaitu, sebagai simbol kebajikan dan dosa [22]; mereka juga menegaskan bahawa Pembaptisan dan Ekaristi adalah sumber “penyucian” yang mencukupi bagi orang Kristian. [23] Dalam risalahnya Methodius of Olympia menulis: “Jelas bahawa seseorang yang pernah dibersihkan melalui kelahiran baru (pembaptisan) tidak lagi dapat dicemari oleh apa yang disebutkan dalam Hukum” [24]. Dengan semangat yang serupa, Clement of Alexandria menulis bahawa pasangan tidak lagi perlu mandi setelah melakukan hubungan seksual, yang ditetapkan oleh Hukum Musa, "kerana," kata St. Clement, "Tuhan membersihkan orang-orang yang setia melalui pembaptisan untuk semua hubungan perkawinan." [25]

Walaupun begitu, sikap terbuka Clement terhadap hubungan seksual dalam petikan ini tidak khas bagi pengarang pada masa itu [26], dan bahkan bagi Clement sendiri. [27] Adalah lebih tipikal bagi para penulis ini untuk mempertimbangkan setiap preskripsi Hukum Musa yang simbolik, kecuali yang berkaitan dengan seks dan seksualiti. Sebenarnya, para penulis Gereja awal cenderung mempertimbangkan adanya manifestasi seksualiti, termasuk haid, hubungan perkahwinan dan melahirkan anak, sebagai "najis" dan dengan demikian tidak sesuai dengan penyertaan dalam kehidupan liturgi Gereja.

Terdapat banyak sebab untuk ini. Pada era ketika ajaran Gereja belum dikristalisasi menjadi sistem dogmatik yang pasti, banyak idea, falsafah, dan bidaah secara terang-terangan berada di udara teologi, beberapa di antaranya jatuh ke dalam karya penulis Kristian awal. Pelopor teologi Kristian, seperti Tertullian, Clement, Origen, Dionysius dari Alexandria dan orang-orang lain yang berpendidikan tinggi pada masa itu, sebahagiannya dipengaruhi oleh sistem agama dan falsafah pra-Kristian yang menguasai pendidikan klasik pada zaman mereka. Sebagai contoh, aksioma Stoicism yang disebut, atau sudut pandang stoik bahawa hubungan seksual dibenarkan hanya untuk tujuan kelahiran semula [28], diulang oleh Tertullian [29], Lactantius [30] dan Clement of Alexandria [31]. Larangan Musa dalam Imamat 18:19 hubungan seksual semasa haid dengan demikian memperoleh pembenaran baru: bukan hanya "penodaan", jika tidak mengakibatkan melahirkan anak, itu adalah dosa bahkan dalam perkahwinan. Perhatikan dalam konteks ini bahawa Kristus menyebutkan hubungan seksual hanya sekali dalam Injil: "... dan dua akan menjadi satu daging" (Matius 19: 5), tanpa menyebut tentang melahirkan anak. [32] Tertullian, yang menganut bidaah ultra-pertapa Montanisme pada tahun-tahun kemudian, melangkah lebih jauh daripada yang lain, dan bahkan menganggap doa setelah persetubuhan tidak mungkin. [33] Origen yang terkenal, dengan cara yang terkenal, dipengaruhi oleh eklektikisme moden Platonisme tengah, dengan sifatnya yang tidak dipedulikan untuk seluruh dunia fizikal, dan material secara umum. Doktrin pertapaan dan etika, yang awalnya alkitabiah, juga ditemukan dalam Stoicism, Platonisme, dan pada tahap yang lebih rendah dalam Aristotelianisme. [34] Oleh itu, tidak menghairankan bahawa Origen menganggap haid “najis” itu sendiri dan dalam dirinya sendiri. [35] Dia juga penulis Kristian pertama yang menerima konsep Perjanjian Lama dalam Imamat 12 tentang melahirkan anak sebagai sesuatu yang najis. [36] Mungkin penting bahawa para teolog yang dikutip berasal dari Mesir, di mana kerohanian Yahudi hidup berdampingan dengan teologi Kristian yang berkembang: penduduk Yahudi, yang secara beransur-ansur menurun dari awal abad ke-2 di kota utama Alexandria, sering mempunyai pengaruh yang tidak dapat dilihat tetapi kuat pada orang Kristian tempatan yang kebanyakannya bertobat dari Yahudi. [37]

Didascalia Syria

Situasinya berbeza di ibu kota Syria, Antioch, di mana kehadiran Yahudi yang kuat menimbulkan ancaman nyata terhadap identiti Kristian. [38] Didaskaliya Syria, bukti kontroversi Kristian terhadap tradisi Yahudi abad ke-3, melarang orang Kristian mematuhi undang-undang Lewi, termasuk yang berkaitan dengan haid. Penulis mengingatkan wanita yang menahan diri untuk tidak berdoa, pelajaran Kitab Suci dan Ekaristi selama tujuh hari semasa haid: "Sekiranya anda menganggap wanita bahawa anda kekurangan Roh Kudus dalam tujuh hari dari pembersihan anda, maka jika anda meninggal pada waktu itu, anda akan pergi dengan kosong dan tanpa harapan. " Didascalia lebih meyakinkan wanita tentang kehadiran Roh Kudus di dalamnya, menjadikan mereka dapat berpartisipasi dalam doa, bacaan dan Ekaristi:

Sekarang pikirkanlah dan akui bahawa doa didengar melalui Roh Kudus, dan bahawa Kitab Suci adalah kata-kata Roh Kudus dan suci. Oleh itu, jika Roh Kudus ada di dalam diri anda, mengapa anda mengetepikan jiwa anda dan tidak menghampiri pekerjaan Roh Kudus? ”[39]

Dia memberi arahan kepada anggota masyarakat yang lain seperti berikut:

“Kamu tidak boleh dipisahkan dari mereka yang mengalami haid, karena wanita yang berdarah tidak berakar ketika dia menyentuh tepi pakaian Juruselamat; sebaliknya, dia dianggap layak menerima pengampunan dari semua dosanya. " [40]

Perlu diperhatikan bahawa teks ini menganjurkan wanita yang sedang haid untuk mengambil sakramen dan memperkuat nasihat mereka dengan contoh dari Kitab Suci tentang wanita yang mengalami pendarahan dalam Matius 9: 20-22.

Katedral Gangra

Lebih kurang satu abad kemudian, kira-kira. pertengahan abad ke-4, kita menemukan bukti kanonik terhadap konsep "kekotoran ritual" dalam undang-undang dewan tempatan, yang diadakan di Gangra (105 km sebelah utara Ankara) pada 341 CE [41] di pantai utara Asia Kecil, yang mengecam pertapaan ekstrem pengikut Eustathius dari Sebaste (377). [42] Para bhikkhu Eustathian, yang diilhami oleh ajaran dualistik dan spiritual yang berlaku di Syria dan Asia Kecil pada masa itu, meremehkan perkahwinan dan seorang imam yang sudah menikah. Terhadap ini, Peraturan 1 Dewan berbunyi: "Barangsiapa yang mengecam perkawinan, dan oleh isteri yang setia dan saleh, yang bersubahat dengan suaminya, membenci atau mengecam yang ini, yang tidak dapat memasuki Kerajaan: biarlah di bawah sumpah." [43] Eustathians menolak untuk menerima sakramen dari imam yang telah menikah dengan alasan "kesucian ritual" [44], praktik ini juga dikutuk oleh Majlis, peraturan keempatnya:

"Sesiapa yang membicarakan seorang pengawas yang telah melangsungkan perkahwinan tidak berhak menerima persekutuan itu ketika dia merayakan liturgi: biarlah ia bersumpah." [45]

Menariknya, Eustathianisme adalah gerakan egaliter yang memberitakan kesetaraan gender sepenuhnya. [46] Ini didorong dengan cara ini ketika pengikut wanita Eustathius memotong rambut mereka dan berpakaian seperti lelaki untuk menyingkirkan segala bentuk kewanitaan, yang, seperti semua aspek seksualiti manusia, dianggap "mencemarkan nama baik". Perhatikan bahawa amalan wanita Eustafian ini menyerupai bentuk-bentuk radikal feminisme moden, yang, sebagaimana adanya, berusaha menyingkirkan semua perbezaan antara wanita dan lelaki. Majlis mengecam amalan seperti itu dalam peraturan ke-13: "Adapun isteri tertentu, demi pertapa khayalan, dia akan menggunakan jubah itu, dan, bukannya pakaian wanita biasa, akan mengenakan pakaian lelaki: biarkan dia disumpah." [47]

Menolak monastikisme Eustathian, Gereja menolak konsep seksualiti sebagai mencemarkan, mempertahankan kesucian perkahwinan dan ciptaan ilahi yang disebut wanita.

Peraturan Bapa Mesir

Mengingat kanun kuno yang cukup Ortodoks ini, bagaimana Gereja hari ini dapat menerapkan kanon praktik yang secara jelas mendukung konsep "ritual tidak murni"? [48] ​​Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sastera Gereja, termasuk teks kanon, tidak dibentuk dalam ruang hampa, tetapi dalam realitas sejarah sosio-budaya dunia kuno, yang sangat mempercayai kesucian ritual dan menuntutnya. [49] Peraturan kanonik paling awal yang mengenakan sekatan pada wanita dalam keadaan pengotoran ritual adalah Peraturan 2 dari Dionysius dari Alexandria (264), yang ditulis pada tahun 262 menurut R.Kh.:

"Mengenai isteri-isteri yang sedang dibersihkan, apakah mereka boleh memasuki rumah Tuhan dalam keadaan seperti ini, saya membaca dan mengajukan pertanyaan sebagai tidak perlu. Kerana saya tidak menyangka, jika mereka setia dan saleh, dalam keadaan seperti itu, mereka berani pergi ke Makanan Suci, atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus. Bagi si isteri, yang mengalami pendarahan selama 12 tahun, demi penyembuhan, tidak menyentuh Dia, tetapi hanya bahagian tepi pakaian-Nya. Berdoa, tidak kira siapa yang berada dalam keadaan dan tidak kira lokasinya, mengingat Tuhan dan meminta pertolongan tidak dilarang. Tetapi untuk meneruskan apa yang Maha Suci, semoga dilarang untuk tidak sepenuhnya suci jiwa dan raga. ”[50]

Perhatikan bahawa Dionysius, seperti Didascalia Syria, merujuk kepada wanita yang mengalami pendarahan di Matt. 9: 20-22, tetapi sampai pada kesimpulan yang sama sekali bertentangan: bahawa seorang wanita tidak dapat mengambil sakramen. Diandaikan bahawa Dionysius sebenarnya melarang wanita memasuki tempat kudus (mezbah) tetapi tidak masuk ke gereja itu sendiri. [51] Hipotesis ini tidak hanya bertentangan dengan teks kanun yang dikutip, tetapi juga menunjukkan bahawa orang awam pernah mengambil sakramen di mezbah. Kajian liturgi baru-baru ini menyangkal idea bahawa orang awam pernah mengambil sakramen di mezbah. [52] Oleh itu, Dionysius bermaksud tepat apa yang ditulisnya, dan sebagaimana yang difahami oleh banyak generasi orang Kristian Timur [53]: seorang wanita yang mengalami haid tidak boleh memasuki bait suci Tuhan, kerana dia tidak sepenuhnya suci secara rohani dan jasmani. Saya tertanya-tanya apakah ini menunjukkan bahawa semua orang Kristian lain benar-benar suci, "katharoi." Kemungkinan besar tidak, kerana Gereja mengutuk mereka yang menyebut diri mereka "katharoi," atau "bersih," sekte Novatian kuno, di Majlis Ekumenis Pertama di Nicaea pada 325 CE [54]

Pengulas Ortodoks pada masa lalu dan sekarang juga menjelaskan peraturan Dionysius sebagai sesuatu yang berkaitan dengan menjaga konsepsi anak-anak: pengulas abad ke-12 Zonara (setelah 1159 R.H.), menyangkal konsep kekotoran ritual, sampai pada kesimpulan yang memalukan bahawa alasan sebenar untuk sekatan ini untuk wanita - "untuk mengelakkan lelaki tidur bersama mereka... untuk membolehkan konsepsi kanak-kanak." [55] Oleh itu, wanita tidak bernoda stigma, tidak dibenarkan di kuil dan Perjamuan Suci untuk mencegah lelaki tidur bersama mereka? Tidak mempertimbangkan dalih "seks hanya untuk melahirkan anak" dari arugment ini, ia menimbulkan persoalan lain yang lebih jelas: adakah lelaki lebih cenderung tidur dengan wanita yang berada di gereja dan menerima Sakramen? Mengapa, jika tidak, wanita harus menahan diri dari persekutuan? Beberapa imam di Rusia memberikan penjelasan yang berbeza: wanita terlalu letih dalam keadaan seperti itu untuk mendengarkan doa-doa liturgi dengan teliti dan oleh itu tidak dapat mempersiapkan diri dengan cukup untuk Perjamuan Kudus. [56] Alasan yang sama ditawarkan dalam kasus wanita yang telah melahirkan anak: mereka perlu berehat selama 40 hari. [57] Maksudnya, apakah sakramen benar-benar tidak harus diberikan kepada semua orang yang letih, sakit, tua atau untuk beberapa orang lemah yang lain? Bagaimana dengan masalah pendengaran? Bagaimanapun, sukar bagi mereka untuk mendengarkan doa-doa Liturgi dengan teliti..
Walau bagaimanapun, ada beberapa teks kanonik lain yang mengenakan larangan pada wanita dalam "najis": Peraturan 6-7 dari Timotius dari Iskandariah (381 M), yang memperluas larangan pembaptisan [58] dan Peraturan 18 dari apa yang disebut Kanun Hippolyta, mengenai wanita yang melahirkan dan bidan. [59] Perlu diperhatikan bahawa kedua peraturan ini, seperti Peraturan 2 dari Dionysius, berasal dari Mesir..

St.Gregory the Great

Situasinya serupa di Barat, di mana amalan gereja biasanya menganggap wanita ketika haid “najis” hingga akhir abad ke-6 / awal abad ke-7. [60] Pada masa ini, St Gregory, Paus (590-604 Masehi), bapa Gereja, yang tradisi (salah) mengaitkan penyusunan Liturgi Hadiah yang Ditetapkan, menyatakan pendapat yang berbeda mengenai masalah ini. Pada tahun 601, St. Augustine dari Canterbury, “Apostle of England,” (604) menulis surat kepada St. Gregory dan bertanya apakah wanita yang mengalami haid boleh diizinkan datang ke gereja dan Komuni. Saya akan memetik St. Gregory secara terperinci:

“Anda tidak boleh melarang seorang wanita memasuki gereja semasa haid. Lagipun, anda tidak boleh menyalahkannya atas masalah berlebihan yang dicetuskan oleh alam semula jadi dan apa yang berlaku kepadanya tidak sewenang-wenangnya. Kerana kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan dengan rendah hati menghampiri dari belakang Tuhan, menyentuh tepi pakaian-Nya, dan penderitaannya segera meninggalkannya. Jadi, jika penderita yang mengalami pendarahan dapat menyentuh pakaian Tuhan dengan pujian, bagaimana mungkin melanggar undang-undang bagi mereka yang mengalami pendarahan bulanan masuk ke bait suci Tuhan?

... Tidak mungkin pada waktu seperti itu untuk melarang seorang wanita menerima sakramen Perjamuan Suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat (ex veneratione magna), dia patut dipuji (laudanda est); dan jika dia menerimanya, dia tidak dihukum (bukan judicanda). Jiwa yang berniat baik melihat dosa walaupun tidak ada dosa.

Selalunya apa yang berlaku dari dosa sering dilakukan dengan tidak bersalah: ketika kita mengalami kelaparan, ini terjadi tanpa dosa. Pada masa yang sama, hakikat bahawa kita lapar adalah kesalahan orang pertama. Menstruasi bukanlah dosa. Sebenarnya, ini adalah proses semula jadi semata-mata. Tetapi hakikat bahawa alam terganggu sedemikian rupa sehingga tampak ternoda (videatur esse polluta) bahkan bertentangan dengan kehendak manusia adalah akibat dosa...

Oleh itu, jika seorang wanita sendiri memikirkan hal-hal ini, dan memutuskan untuk tidak mula menerima sakramen Tubuh dan Darah Tuhan, biarkan dia dipuji kerana pemikirannya yang lurus. Sekiranya dia menerima [Komuni Kudus], dipeluk oleh cinta akan sakramen ini dalam cara hidupnya yang saleh, dia tidak seharusnya, seperti yang telah kita katakan, menghalangnya daripada melakukannya. " [61]

Perhatikan bahawa St. Gregory memahami kisah Injil seorang wanita yang berdarah - seperti Didascalia Syria - sebagai hujah menentang ajaran pengotor ritual.

Pada awal abad pertengahan, kebijakan yang diperkenalkan oleh St. Gregory tidak lagi berlaku, dan wanita yang mengalami haid tidak diizinkan untuk mengambil bahagian dalam sakramen, dan sering kali mereka diajar untuk berdiri di depan Gereja. [62] Amalan ini biasa berlaku di Barat sejak abad ke-17. [63]

"Kekotoran ritual" di Rusia

Mengenai sejarah adat istiadat di Rusia, konsep "kekotoran ritual" diketahui oleh orang-orang Yahudi Slavia sebelum mereka menganut agama Kristian. Orang-orang Slavia kafir, seperti orang-orang kafir kuno pada umumnya, percaya bahawa apa-apa manifestasi seksualiti secara rutin menodai. [64] Kepercayaan ini pada dasarnya tidak berubah di Rusia Kuno setelah pembaptisannya..

Gereja Rusia mempunyai peraturan yang sangat ketat mengenai "najis" wanita. Pada abad ke-12, dalam Penyoalan Kirik, Uskup Nifont dari Novgorod menjelaskan bahawa jika seorang wanita kebetulan mempunyai bayi di dalam gereja, gereja harus ditutup selama tiga hari, dan kemudian diberkati kembali dengan doa khusus. [65] Bahkan istri raja, permaisuri, harus melahirkan di luar rumahnya, di rumah mandi atau "sabun", agar tidak mengotori bangunan yang dihuni. Setelah bayi dilahirkan, tidak ada yang dapat meninggalkan rumah mandi atau memasukinya sehingga imam tiba dan membaca doa pembersihan dari Trebnik. Hanya setelah membaca doa ini, ayah dapat masuk dan melihat anaknya. [66] Sekiranya masa wanita bermula ketika dia berdiri di kuil, dia seharusnya segera meninggalkannya. Sekiranya dia tidak melakukan ini, dia seharusnya bertobat pada 6 bulan puasa dengan 50 busur duniawi setiap hari. [67] Walaupun wanita-wanita itu tidak berada dalam keadaan "najis," mereka berkumpul bukan di Pintu Diraja dengan orang awam, tetapi di Pintu Utara. [68]

Solat Trebnik

Buku doa khas Trebnik dari Gereja Ortodoks Rusia, yang bahkan dibaca hari ini pada hari pertama setelah kelahiran anak itu, meminta Tuhan untuk "membersihkan ibu dari kotoran..." dan terus "dan maafkan hamba, nama, dan seluruh rumah di mana anak lelaki itu dilahirkan, dan yang menyentuh kepadanya, dan semua orang memperoleh segalanya... ”. [69] Saya ingin bertanya mengapa kita meminta pengampunan untuk seluruh rumah, untuk ibu dan semua orang yang menyentuhnya? Di satu pihak, saya tahu bahawa undang-undang Imamat mengandungi konsep penodaan melalui sentuhan. Oleh itu, saya tahu mengapa orang-orang percaya Perjanjian Lama menganggapnya sebagai dosa untuk menyentuh "najis". Dan saya tahu bahawa orang-orang kafir takut akan pendarahan semasa melahirkan dan semasa haid, kerana mereka percaya bahawa ini menarik setan. Namun, saya tidak dapat memberitahu anda mengapa hari ini orang beriman meminta pengampunan kerana menyentuh wanita itu atau menjadi wanita yang melahirkan anak, kerana saya tidak tahu.

Rangkaian doa lain dibaca 40 hari kemudian, ketika ibu diizinkan datang ke kuil untuk upacara gereja. Pada kesempatan ini, seorang imam berdoa untuk ibunya seperti berikut:

"Bersihkan dirimu dari segala dosa dan dari segala kekotoran... biarkanlah kamu dihukum untuk mengambil bahagian dari orang-orang kudusmu secara misterius... dibasuh oleh kerosakan badannya, dan kerosakan jiwa, dilakukan selama empat hari: menjadikan kamu layak untuk bersatu dan jujur ​​tubuh dan darahmu.." [70]

Hari ini sering dikatakan bahawa seorang wanita tidak pergi ke gereja empat puluh hari selepas kelahiran anak kerana keletihan fizikal. Namun, teks yang dikutip itu tidak membicarakan tentang kemampuannya untuk ikut serta dalam kehidupan liturgi, tetapi mengenai maruahnya. Kelahiran (bukan konsepsi) anaknya, menurut doa-doa ini, menjadi penyebab "najis" fizikal dan mentalnya (kotoran). Ini sama dengan alasan Dionysius dari Alexandria mengenai haid: dia tidak menjadikan seorang wanita benar-benar suci "baik dalam jiwa dan raga".

Perkembangan baru di Gereja-gereja Ortodoks

Tidak mengherankan, beberapa Gereja Ortodoks sudah berusaha untuk mengubah atau menghapus teks Trebnik berdasarkan idea-idea yang lemah secara dogmatis mengenai melahirkan anak, perkahwinan, dan najis. Saya akan memetik keputusan Sinode Suci Antiokhia, yang berlaku di Syria pada 26 Mei 1997, di bawah pimpinan Patriark Seri Beatitude Ignatius IV:

Diputuskan untuk memberikan berkat patriarki untuk mengubah teks Trebnik kecil mengenai pernikahan dan kekudusannya, doa untuk wanita yang melahirkan dan memasuki kuil untuk pertama kalinya, dan teks upacara pengebumian. [71]

Persidangan teologi yang diadakan di Kreta pada tahun 2000 membuat kesimpulan yang serupa:

Ahli teologi harus... menulis penjelasan yang sederhana dan mencukupi mengenai layanan gereja dan menyesuaikan bahasa upacara itu sendiri sehingga mencerminkan teologi Gereja. Ini akan berguna bagi lelaki dan wanita yang harus diberi penjelasan yang benar mengenai layanan ini: bahawa ia berlaku sebagai tindakan mempersembahkan dan memberkati kelahiran anak, dan bahawa ia harus dilakukan sebaik sahaja ibu siap untuk meneruskan kegiatan normal di luar rumah...

Kami meminta Gereja untuk memberi jaminan kepada wanita bahawa mereka selalu disambut untuk datang dan menerima Komuni Kudus pada setiap liturgi ketika mereka bersedia secara rohani dan istiadat, tanpa mengira waktu bulan itu. [72]

Kajian sebelumnya mengenai Gereja Ortodoks di Amerika juga menawarkan perspektif baru mengenai "kekotoran ritual":

... idea bahawa wanita dalam tempoh haid tidak boleh mengambil Komuni Suci atau mencium salib dan ikon, atau membakar roti untuk Ekaristi, atau bahkan masuk ke ruang depan gereja, belum lagi zon altar, adalah idea dan amalan yang berakhlak dan dogmatis tidak dapat dipertahankan dari sudut pandangan agama Kristian Ortodoks yang ketat... St John Chrysostom mengutuk mereka yang mempromosikan sikap seperti tidak layak untuk kepercayaan Kristian. Dia memanggil mereka khurafat dan penganut mitos. [73]

Kenyataan seperti itu boleh memalukan, kerana mereka jelas mengabaikan peraturan kanonik tertentu, terutamanya peraturan Dionysius Alexandria yang ke-2. Tetapi rasa malu seperti itu paling sering didasarkan pada anggapan yang salah bahawa "kebenaran" gereja entah bagaimana terhubung dan pada masa yang sama dijamin oleh kod kanun tertentu yang tidak dapat dilanggar, tidak dapat disentuh, dan selamanya mengikatnya. Sekiranya demikian - jika kesejahteraan sejati dari organisme gereja bergantung pada pemenuhan kanun, maka organisme ini akan runtuh berabad-abad yang lalu. Untuk sebilangan besar kanun dari Kitab Peraturan (dari kod kanonik rasmi Gereja Ortodoks) tidak diperhatikan selama berabad-abad. Gereja memberikan pendeta dengan kebebasan yang signifikan dalam kaitannya dengan undang-undang kanonik, sehingga akhirnya hierarki gereja memutuskan, menurut "ekonomi" ilahi (membangun rumah), bagaimana dan kapan menerapkan kanun - atau tidak berlaku. Dengan kata lain, Gereja mengatur kanun - bukan kanun Gereja.

Kami hanya akan menunjukkan beberapa peraturan kanonik yang tidak dipatuhi hari ini. Peraturan Majlis Laodikia ke-15 (sekitar 363/364) dan Majlis Ekumenis Ke-14 (787) melarang pembaca dan penyanyi yang belum tahu membaca atau menyanyi di kuil. Tetapi di hampir setiap paroki, para lelaki, wanita, dan anak-anak yang belum bernyanyi menyanyi dan membaca. Peraturan 22 dan 23 dari Majlis Laodikia yang sama melarang pembaca, penyanyi, dan pelayan untuk memakai orarion, yang hanya diberikan kepada diakon yang memakainya di bahu mereka, dan kepada subdeakon yang memakainya secara melintang di kedua bahu. Walau bagaimanapun, hari ini dalam perkhidmatan hierarki Gereja Ortodoks Rusia, seseorang sering dapat memperhatikan para menteri yang belum tahu mengenakan orari seperti salib subdeacon. Peraturan 2 Majlis Konstantinopel, yang berada di gereja Hagia Sophia pada tahun 879, menyatakan bahawa uskup tidak boleh menjadi bhikkhu. Lebih tepat lagi, peraturan ini menyatakan ketidaksesuaian ikrar monastik dengan martabat episcopal. Amalan Gereja kita hari ini jelas bertentangan dengan prinsip yang ditegaskan oleh kanun ini. Peraturan 69 Majlis Thrull (691/2) melarang semua orang awam - kecuali maharaja - memasuki altar. Saya perhatikan bahawa saya tidak pernah melihat wanita melanggar peraturan kanonik ini. Tetapi lelaki dan lelaki bebas memasuki mezbah di semua gereja Ortodoks Rusia di mana saya pernah berada. Seseorang mungkin bertanya adakah wajib bagi wanita dan laki-laki untuk mematuhi undang-undang kanonik, atau apakah kanon tersebut lebih wajib bagi wanita?

Walau apa pun yang berlaku, tujuan saya adalah untuk tidak membenarkan atau mengecam pelanggaran peraturan di atas. Penghakiman seperti itu, seperti yang telah disebutkan, hak prerogatif dari hierarki gereja. Maksud saya hanya untuk menunjukkan fakta yang jelas bahawa kita mengabaikan banyak peraturan kanonik. Sebenarnya, ini sepenuhnya sesuai dengan praktik tradisional Gereja Ortodoks, dan dengan sendirinya tidak menjadi ancaman bagi kesejahteraan-Nya: seperti yang kita lihat, Gereja melakukan dan terus memenuhi misi penyelamatan-Nya dengan melanggar dan bahkan meninggalkan sepenuhnya peraturan kanonik tertentu - setiap hari, dan selama berabad-abad.

Kesimpulannya

Saya akan menulis kesimpulan pendek, kerana teks-teks itu bercakap untuk diri mereka sendiri. Pemeriksaan yang teliti terhadap sumber dan sifat konsep "kekotoran ritual" memperlihatkan fenomena yang agak memalukan, dan sebenarnya bukan Kristiani di bawah kedok Ortodoks. Terlepas dari apakah konsep ini masuk ke dalam praktik gereja di bawah pengaruh langsung agama Yahudi dan / atau paganisme, konsep ini tidak mempunyai justifikasi dalam antropologi dan soterologi Kristian. Orang Kristian Ortodoks, lelaki dan wanita, dibersihkan di perairan pembaptisan, dikuburkan dan dibangkitkan bersama Kristus, yang menjadi daging dan umat manusia kita, menginjak-injak kematian dengan kematian dan membebaskan kita dari ketakutannya. Walaupun begitu, kami telah menjalankan praktik yang mencerminkan ketakutan Perjanjian Lama terhadap dunia material. Oleh itu, kepercayaan terhadap "kekotoran ritual" bukan merupakan masalah sosial, dan masalahnya bukan pada penghinaan terhadap wanita. Sebaliknya, ini adalah mengenai penghinaan Jelmaan Tuhan kita Yesus Kristus dan akibat penyelamatannya..