Adakah berbahaya untuk melakukan kolonoskopi semasa kehamilan

Keharmonian

Kolonoskopi semasa kehamilan menakutkan banyak ibu hamil yang menderita pelbagai penyakit sistem pencernaan. Memang, bagi mereka prosedur ini sangat berbahaya, kerana boleh menyebabkan keguguran atau kelahiran pramatang. Selain itu, anestesia, digunakan untuk mengurangkan rasa tidak selesa, memasuki aliran darah seorang wanita dan membahayakan janin. Oleh itu, wanita hamil biasanya diberi pilihan pemeriksaan alternatif..

Petunjuk untuk pelantikan

Kolonoskopi adalah pemeriksaan instrumental kolon dan rektum dari dalam, yang dirancang untuk mengesan sebarang penyimpangan dalam struktur dan mengambil biomaterial untuk analisis histologi kawasan yang terjejas.

Dibandingkan dengan langkah-langkah diagnostik lain, prosedur ini mempunyai beberapa kelebihan, iaitu:

  • kandungan maklumat yang tinggi,
  • keselamatan relatif,
  • tiada sinaran berbahaya.

Jenis kajian ini ditetapkan oleh proctologist atau gastroenterologist berdasarkan satu set gejala pesakit:

  • sakit perut pelbagai lokalisasi,
  • pendarahan rektum,
  • sembelit yang berpanjangan, cirit-birit,
  • pening dan muntah,
  • hilang selera makan,
  • kelemahan,
  • penurunan berat badan yang cepat,
  • meningkatkan penanda barah dalam analisis,
  • perubahan dalam jumlah sel darah putih.

Latihan

Untuk mendapatkan data yang boleh dipercayai, seseorang mesti mematuhi semua cadangan doktor yang hadir 3 hari sebelum pemeriksaan:

  1. Ikuti diet khas.
  2. Bersihkan dengan enema.
  3. Gunakan julap.

Semasa diet, penggunaan:

Bagaimana kolonoskopi kolon dilakukan dan adakah ia menyakitkan

  • roti perang,
  • kacang,
  • makanan segera,
  • buah-buahan, buah beri dan sayur-sayuran dalam bentuk apa pun,
  • susu,
  • barli mutiara dan gandum,
  • Soda.

Makanan utama harus terdiri daripada:

  1. Pelbagai bijirin (kecuali dilarang), dimasak di atas air.
  2. Sukhara.
  3. Keju kotej rendah lemak.
  4. Daging dan ikan rebus.
  5. Kaldu ringan.
  6. Teh dan air.

Bagaimana?

Sebelum memulakan prosedur, seseorang akan ditawarkan salah satu kaedah berikut untuk mengurangkan kesakitan:

  1. Penenang. Ia dilakukan dengan menggunakan ubat khas yang memperkenalkan pesakit kepada keadaan tidur yang dangkal. Dia tidak merasa sakit dan tidak selesa, tetapi sedar.
  2. Anestesia tempatan. Ia memungkinkan untuk mengurangkan rasa tidak selesa dengan bantuan gel khas dengan lidocaine, yang melincirkan hujung endoskopi. Kadang-kadang bahan disuntik melalui urat..
  3. Anestesia am Ia lebih kerap digunakan ketika memeriksa kanak-kanak, orang dengan ambang sakit yang rendah atau gangguan mental..

Pada masa kajian (15-30 minit), pesakit mengambil posisi terlentang dan menekan lutut ke dadanya. Apabila semua langkah persediaan selesai, pakar memperkenalkan probe fleksibel (endoskop) yang dilengkapi dengan hujung dengan kamera video melalui dubur pesakit. Kerana bekalan udara, dinding usus bergerak terpisah dan membiarkan alat bergerak perlahan ke hadapan.

Sekiranya kawasan patologi dikesan, doktor boleh melakukan biopsi semasa kajian. Langkah terakhir adalah melepaskan udara berlebihan dan mengeluarkan probe.

Sekiranya pemeriksaan berjaya, maka tidak ada keluhan yang harus diperhatikan, kecuali sedikit ketidakselesaan di kawasan dubur.

Jarang diperhatikan:

  • pembuangan darah,
  • sakit,
  • suhu badan meningkat.

Dalam kes ini, anda perlu berjumpa doktor, kadang-kadang dimasukkan ke hospital.

Risiko dan patologi yang dapat dikesan

Pemeriksaan sering diterima dengan baik. Kemungkinan komplikasi dapat diperhatikan dengan pergerakan semasa prosedur atau dengan kerosakan teruk pada dinding usus.

Pesakit mungkin muncul:

Apa itu irrigoskopi usus dan tidak membahayakan kesihatan

  • berlubang,
  • berdarah,
  • sakit perut,
  • kembung.

Dengan toleransi yang lemah terhadap anestesia umum, penangkapan pernafasan adalah mungkin, tetapi ini jarang berlaku.

Pemeriksaan endoskopi membolehkan anda mengenal pasti sejumlah patologi saluran pencernaan bawah yang tidak dapat menentukan jenis diagnostik lain:

  • udang karang,
  • polip,
  • diverticulum,
  • kolitis,
  • batuk kering,
  • Penyakit Crohn,
  • kolitis ulseratif bukan spesifik.

Tidak seperti kaedah lain, kolonoskopi membolehkan anda mengesan penyakit pada peringkat awal, yang sangat memudahkan rawatan selanjutnya, dan kadang-kadang menyelamatkan nyawa seseorang.

Kontraindikasi

Prosedur ini tidak dijalankan dengan:

  • kehamilan,
  • buasir,
  • fisur dubur,
  • kehadiran lekatan,
  • perforasi usus,
  • peritonitis,
  • pendarahan berat,
  • kolitis ulseratif yang teruk,
  • infarksi miokardium,
  • kegagalan paru, jantung, dan hati.

Semasa menyusui, juga tidak digalakkan kerana perlu mengambil ubat khas (anestesia), yang masuk ke dalam susu ibu.

Alternatif

Sekiranya terdapat kontraindikasi dalam sejarah pesakit, maka kaedah lain dipilih untuk pesakit, yang memungkinkan untuk menilai keadaan usus dengan tepat:

  1. X-ray dengan dan tanpa kontras.
  2. Imbasan ultrabunyi.
  3. MRI atau CT.
  4. Menelan endokapsul.

Kaedah terakhir adalah yang paling dekat dengan kolonoskopi, tetapi mempunyai kos yang tinggi dan tidak membenarkan pengambilan sampel biomaterial ketika patologi dikesan.

Apabila ditanya apakah kolonoskopi boleh dilakukan semasa kehamilan, jawapannya bercampur-campur. Keperluan sedemikian jarang berlaku. Sekiranya terdapat aduan dari usus, pemeriksaan alternatif boleh diresepkan kepada pesakit. Dalam keadaan darurat, masalah ini diputuskan secara individu, berdasarkan sejarah perubatan dan mengambil kira jangka masa. Selalunya, penggunaan endoskop dirancang selepas melahirkan. Menjalankan tinjauan sebelum hamil dapat mengurangkan risiko perlunya pemeriksaan rektum semasa kehamilan.

Langgan kemas kini

Komunikasi dengan pihak pentadbiran

Daftar ke pakar secara langsung di laman web ini. Kami akan menghubungi anda dalam masa 2 minit.

Kami akan menghubungi anda dalam masa 1 minit

Prospek Moscow, Balaklava, membina 5

Histologi, menurut definisi, adalah sains mengkaji perkembangan dan struktur tisu pelbagai organ dan sistem tubuh manusia.

Ini adalah pemeriksaan endoskopi, berkat doktor yang berpeluang mempelajari selaput lendir rektum dan kolon sigmoid.

semua inklusif (dengan analisis, dengan penenang)

Ciri khas ciri khas buasir menampakkan diri secara berbeza bergantung pada tahap perkembangan penyakit ini.

Malangnya, rawatan untuk kolitis tidak mungkin dilakukan dengan ubat-ubatan sahaja..

Rawatan sebarang jenis fisur dubur bertujuan untuk melegakan kekejangan dan kesakitan sphincter.

semua termasuk (kompleks hospital, ubat penenang, kolonoskopi)

rawatan moden untuk semua penyakit proctologic

Kolonoskopi semasa kehamilan

Pemeriksaan endoskopi, di mana doktor menilai keadaan mukosa usus menggunakan alat yang fleksibel dalam bentuk tiub, disebut kolonoskopi. Di pusat perubatan kami di Moscow, prosedur ini dijalankan berkat alat moden yang memastikan kecekapan penyelidikan maksimum. Asas prosedur yang kompeten adalah pengalaman luas dan pengetahuan yang tidak ternilai dari doktor kami. Anda hanya perlu mengambil telefon dan mendaftar untuk prosedur kepada ahli endoskopi kami, serta berunding dengan pakar proktologi. Ramai yang berminat dengan soalan: adakah kolonoskopi dibenarkan semasa kehamilan? Mari cuba mengetahuinya..

Prosedur

Semasa kolonoskopi, doktor memajukan endoskopi melalui semua segmen usus ke usus kecil. Untuk meluruskan membran usus kecil, udara dibekalkan secara selari semasa prosedur. Prosedur ini membolehkan anda memeriksa keadaan usus dengan lebih baik, menilai patologi dan fungsinya. Biasanya, jangka masa prosedur berlangsung hingga dua puluh minit dan sebahagian besarnya bergantung pada struktur anatomi usus besar: kehadiran selekoh dan lekatan tambahan.

Pada masa kini, kolonoskopi adalah kaedah yang paling dipercayai untuk mengesan barah usus. Pada masa yang sama, ujian tomografi, sinar-x, ultrasound dan makmal dianggap sebagai kaedah tambahan. Hanya manipulasi ini yang membolehkan doktor memeriksa usus dari dalam tanpa pembedahan, serta menilai keadaannya dan mengambil sampel bahan untuk dianalisis. Pada akhir kolonoskopi, pakar mesti memberitahu pesakit maklumat lengkap mengenai hasil prosedur dan mengeluarkan protokol pemeriksaan di tangannya. Hasil biopsi diperoleh selama seminggu, dan jika perlu, pesakit dihantar untuk perundingan tambahan dengan doktor dengan kepakaran tertentu.

Petunjuk dan kontraindikasi

Petunjuk utama untuk prosedur tersebut adalah seperti berikut:

• Pendarahan dari usus, atau campuran darah di dalam najis;

• Perubahan kualiti najis (sembelit, cirit-birit, najis tidak stabil);

• Kelemahan, penurunan berat badan dan kerja berlebihan;

• Anemia, yang tidak diketahui sifat asalnya;

• Sakit perut dan kekejangan, serta kembung;

• Penyakit usus yang telah ditetapkan dan disahkan (penyakit Crohn, diverticulosis usus besar, kolitis ulseratif, polip pada usus besar);

• X-ray usus besar yang meragukan;

• Kehadiran faktor risiko: kehadiran onkologi dan poliposis meresap pada ahli keluarga.

• tahap patologi paru-paru, jantung dan saluran darah yang teruk yang berlaku dengan iskemia;

• gangguan irama jantung;

• bentuk keradangan usus besar yang teruk;

• aneurisma jantung dan aorta. Sekiranya terdapat penyakit zon anorektal, tempoh selepas operasi, prosedur harus ditunda. Anda juga tidak boleh menggunakan kolonoskopi semasa kehamilan.

Latihan

Langkah pertama adalah sikap positif pesakit. Kunci keberkesanan prosedur dianggap sebagai persiapan prosedur yang kompeten. Dialah yang akan memberikan diagnostik maklumat dan selamat yang terbaik. Organisasi terdiri daripada dua peringkat: umum dan tempatan. Persiapan umum melibatkan kompleks kaedah, yang bertujuan untuk mengesan sekatan atau kontraindikasi untuk pemeriksaan dan pembetulan pelanggaran. Prosedur ini merangkumi pemeriksaan oleh doktor dan melakukan elektrokardiogram. Semasa perbualan dengan pakar, anda harus bercakap mengenai penyakit masa lalu, ubat-ubatan yang digunakan dan adanya intoleransi.

Bagaimana untuk menyediakan?

Penyediaan ini melibatkan mengikuti diet tanpa sanga dan membersihkan usus dari kandungannya. Diet terdiri daripada pengecualian sayur-sayuran dalam bentuk apa pun, beri dan buah-buahan, buah rebus, susu, cendawan, kekacang dan roti hitam. Dari bijirin harus ditinggalkan barli mutiara dan bubur millet. Ia dibenarkan menggunakan ikan rebus, unggas dan daging, kaldu tidak berminyak tanpa sayur, keropok, keju dan keju kotej, bubur tanpa susu dan teh. Pembersihan usus melibatkan penggunaan dua teknik utama: enema dan ubat khas. Memandangkan keunikan persiapan tersebut, anda mesti berada di rumah pada hari prosedur.

Perubatan dunia

Semasa manipulasi, udara dipam ke usus, kerana lumen organ mengembang dan dindingnya tidak cedera. Hasil diagnostik direkodkan secara bertulis, dan peranti moden memungkinkan untuk merakam prosedur di media digital.

Fibrocolonoscope membolehkan anda memeriksa saluran usus dari dubur hingga ke persimpangan bahagian nipis dan tebal.

Dengan itu, doktor melihat sedikit perubahan pada membran mukus, dapat memvisualisasikan kawasan tersebut dengan nod yang meradang dan pendarahan.

Sekiranya diagnosis kabur, kolonoskopi akan membantu membuat diagnosis pembezaan, menghilangkan kecurigaan proses onkologi dan penyakit Crohn.

Kolonoskopi dianggap kaedah yang paling boleh dipercayai untuk diagnosis buasir, yang membolehkan anda mendiagnosis dengan tepat pada 99-100% kes.

Sama ada kolonoskopi dilakukan untuk buasir adalah persoalan yang membimbangkan pesakit yang mempunyai aduan mengenai saluran gastrousus. Prosedur ini dianggap oleh banyak orang yang menyakitkan dan tidak menyenangkan, terutamanya apabila terdapat nod hemoroid luar yang ketara.

Petunjuk untuk prosedur:

  • disyaki buasir. Sekiranya pesakit mengadu gatal dan terbakar di dubur, sakit semasa buang air besar;
  • dengan penampilan darah dari dubur semasa buang air besar;
  • untuk menentukan penyebaran proses patologi dan pengabaiannya;
  • komplikasi yang disyaki. Ia membolehkan diagnosis pembezaan buasir dengan adanya gejala tambahan - pelepasan bernanah, penurunan berat badan, mabuk;
  • untuk menghentikan pendarahan. Kolonoskop membolehkan anda membersihkan kawasan pendarahan;
  • bahan haber untuk penyelidikan makmal. Dengan menggunakan alat diagnostik, doktor mengeluarkan sekeping tisu dan menghantarnya untuk analisis histologi atau mikrobiologi.

Kontraindikasi untuk prosedur

Adakah mungkin untuk melakukan kolonoskopi untuk pesakit ini atau pesakit itu, hanya doktor yang memutuskan. Walaupun prosedur ini dianggap agak selamat, terdapat beberapa kontraindikasi untuknya:

  • peritonitis dan disyaki keradangan peritoneum;
  • kegagalan jantung dan paru-paru yang tidak dapat dikompensasi;
  • hernia dinding perut anterior;
  • keracunan dan keracunan teruk;
  • kolitis ulseratif pada fasa akut;
  • penyakit berjangkit saluran pernafasan atas;
  • gangguan pendarahan;
  • penyakit mental dan epilepsi;
  • kehamilan.

Pada buasir akut, dengan kawasan radang, bengkak dan pendarahan yang luas, prosedurnya dilarang. Ini bukan sahaja menyakitkan bagi pesakit, tetapi juga menyulitkan kolonoskopi. Buasir yang teruk harus dirawat terlebih dahulu, dan kemudian dimanipulasi.

Sekiranya terdapat kontraindikasi serius terhadap prosedur tersebut, pesakit mungkin akan ditawarkan untuk melakukan kolonoskopi maya pada tomograf komputer.

Manipulasi menyebabkan ketidakselesaan, tetapi dapat diterima dengan baik oleh pesakit tanpa rasa sakit. Dalam kes-kes yang teruk, jika sindrom kesakitan tidak dapat dielakkan, doktor mendiagnosis dengan anestesia umum.

Latihan

Tidak mungkin membuat kolonoskopi untuk buasir tanpa persediaan khas. Pengabaian fasa persediaan mengancam kegagalan prosedur. Pakar tidak akan dapat memanfaatkan kolonoskop sepenuhnya, tidak akan membuat gambaran lengkap mengenai penyakit ini dan akan dipaksa untuk menetapkan diagnosis kedua..

Beberapa hari sebelum kajian, disarankan untuk mematuhi diet khas. Tujuannya adalah untuk mengecualikan produk dari makanan yang memprovokasi peningkatan pembentukan gas di dalam usus dan mengandungi serat kasar, yang melukai dinding organ. Dilarang menggunakan:

  • buah-buahan berserat - aprikot, pic, epal, kurma;
  • kekacang - kacang polong, kacang;
  • sayur-sayuran segar - kubis, wortel, bit, lobak, lobak;
  • cendawan, kacang, biji;
  • minuman gas dan susu;
  • kvass dan roti perang.

Hari ini, keutamaan harus diberikan kepada hidangan dari jenis ikan dan daging rendah lemak, produk susu masam. Teh lemah, jeli, minuman tanpa gas, pastri bebas ragi, bijirin lendir dibenarkan. Makanan harus mudah dicerna, disediakan dengan kaedah lembut - dikukus, direbus atau direbus.

Pembersihan usus adalah tahap penyediaan yang paling penting. Pembersihan boleh dilakukan dengan menggunakan enema atau persediaan farmakologi. Enema dilakukan pada malam sebelum prosedur: dua kali pada waktu petang dengan selang waktu dua jam dan sekali pada waktu pagi. Setiap enema memerlukan sekitar 1.5 liter air. Pada waktu pagi selepas enema, air bersih harus keluar, tanpa kotoran kotoran.

Sekiranya enema tidak mungkin, julap ditetapkan. Mereka diambil 24 jam sebelum kajian mengikut arahan. Berkesan ubat Fortrans. Ini adalah serbuk pencahar dalam beg, yang dicairkan dalam jumlah besar air dan diminum pada suatu malam menjelang kolonoskopi..

Anda boleh membahagikan keseluruhan jumlah ubat menjadi dua dos. Minum separuh pada waktu petang, dan minum separuh kedua pada waktu pagi. Tetapi harus diperhatikan bahawa ubat itu memerlukan masa untuk bertindak. Oleh itu, Fortrans harus digunakan 3 jam sebelum peperiksaan.

Menjalankan

Kolonoskopi dilakukan semasa perut kosong. Doktor biasanya merancang untuk bekerja pada waktu pagi..

  1. Pesakit menanggalkan pakaiannya dan mengenakan gaun perubatan. Berbaring di atas meja diagnostik atau sofa di sebelah kirinya, menekan lutut ke dadanya.
  2. Sekiranya perlu, anestesia dijalankan, kawasan anus dirawat dengan antiseptik.
  3. Tiub kolonoskop dimasukkan melalui dubur dengan gerakan putaran. Apabila diberikan dengan betul, ini tidak akan menyakitkan. Diameter probe beberapa kali lebih kecil daripada diameter sfinkter, jadi penembusannya mudah.
  4. Doktor perlahan-lahan menggerakkan tiub ke usus atas, mengepam udara. Pada peringkat ini, rasa sakit kerana kepenuhan usus mungkin muncul. Sekiranya sensasi sangat tidak menyenangkan, pakar diagnostik harus diberitahu mengenai perkara ini. Dia akan membuang udara berlebihan atau mengesyorkan perubahan kedudukan badan..
  5. Semasa kolonoskop maju, doktor melakukan pemeriksaan, langkah-langkah diagnostik dan terapi yang diperlukan. Semua bahagian usus besar dapat dilihat, perubahan dan formasi sedikit pun dapat dilihat.
  6. Pesakit boleh diminta untuk memusingkan badannya atau mengubah kedudukan badannya. Lebih baik melakukan ini dengan bantuan kakitangan untuk mengelakkan trauma pada dinding usus.
  7. Setelah diperiksa, udara dikeluarkan dari usus dan fibrocolonoscope dikeluarkan.

Tempoh prosedur bergantung pada kelayakan doktor dan model peralatan diagnostik. Rata-rata, diagnosis memerlukan masa sekitar 20 minit. Sekiranya biopsi tambahan atau kauterisasi dilakukan, kolonoskopi mungkin ditangguhkan..

Semasa prosedur, doktor diagnostik akan memberi amaran mengenai kemungkinan ketidakselesaan dan ketidakselesaan - sehingga pesakit akan merasa lebih tenang.

Untuk mengeluarkan sisa udara dari usus, disarankan untuk berbaring di perut anda, mengambil arang putih atau aktif.

Sekiranya pesakit menjalani penyingkiran polip atau biopsi, doktor boleh menasihati pesakit untuk tidak minum dan makan selama dua jam. Dalam kes lain, tidak ada larangan diet.

Buasir setelah kolonoskopi tidak boleh diperburuk, kerana sebelum menggunakan alat ini, dubur dirawat dengan larutan antiseptik, dan penembusannya tidak trauma.

Kemungkinan berlakunya komplikasi

Komplikasi serius dalam pemeriksaan adalah perforasi (kerosakan) dinding usus. Ini boleh berlaku sekiranya terdapat lesi ulseratif dan proses purulen pada mukosa usus. Sekiranya kolonoskopi disertai dengan penyingkiran polip, pendarahan kecil mungkin berlaku.

Pesakit mungkin mengadu kembung kerana udara masuk, sakit di epigastrium dan di dubur. Cirit-birit muncul akibat penggunaan julap kuat dan banyak enema.

Sekiranya selepas kajian suhu badan meningkat, mual, kelemahan, muntah muncul, anda harus segera berjumpa doktor!

Kolonoskopi dapat memberikan maklumat yang paling lengkap mengenai keadaan usus. Dengan bantuannya, buasir didiagnosis pada peringkat awal. Ini bermaksud bahawa pesakit berpeluang untuk mencegah proses penambahan lebih lanjut dan mengelakkan komplikasi penyakit yang serius.

Dalam kes apa saya boleh melakukan kolonoskopi untuk buasir

Buasir adalah hasil vena varikos pada plexus vena rektum. Faktor-faktor yang menimbulkan kemunculan penyakit ini adalah:

  • berat badan berlebihan;
  • kerja tidak aktif;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • latihan fizikal yang besar;
  • kehamilan dan kelahiran anak.

Buasir disertai dengan gejala yang tidak menyenangkan - gatal-gatal, sakit dan pembakaran di dubur. Di bidang tahap kemudian, kapal meningkat dan saling berkait sehingga nod, dalaman dan luaran, muncul. Sekiranya buasir tidak dirawat tepat pada waktunya, maka pendarahan rektum terbuka, trombosis vena berlaku.

Pada gejala pertama, penyakit ini harus berjumpa doktor. Berdasarkan kajian makmal dan instrumental, dia membuat diagnosis dan menetapkan rawatan. Kaedah yang sangat tepat dan boleh dipercayai untuk diagnosis buasir dan penyakit usus lain adalah kolonoskopi..

Fibrocolonoscope adalah tiub fleksibel ketebalan sentimeter dengan alat pencahayaan dan optik di hujungnya. Ia dimasukkan ke dalam usus pesakit melalui dubur dan dilanjutkan dengan hati-hati ke cecum. Untuk mengelakkan berlubang dinding usus, udara dipam ke dalamnya. Berkat teknik ini, lumen usus mengembang, terdapat risiko kerosakan yang lebih kecil.

Bolehkah saya menggunakan kolonoskopi untuk buasir

Ramai pesakit yang disyaki atau mereka tahu pasti bahawa mereka mempunyai buasir tidak pasti bahawa kolonoskopi dapat digunakan. Terutama apabila terdapat rasa sakit dan nod luaran.

Tetapi anda boleh memeriksa keadaan rektum dengan tepat, kehadiran ulser, urat simpul, pendarahan, mengaut yang kecil, anda boleh mengambil bahagian dari tisu untuk biopsi hanya semasa kolonoskopi.

Dengan kesakitan yang teruk, doktor akan menggunakan anestesia tempatan, merawat kawasan keradangan dengan antiseptik. Terdapat kedua-dua indikasi dan kontraindikasi untuk menjalankan penyelidikan menggunakan kolonoskop.

Petunjuk

Apabila gejala pertama buasir muncul, pemeriksaan perubatan diperlukan untuk menjelaskan diagnosis pada peringkat awal penyakit. Petunjuk untuk kolonoskopi adalah sembelit yang berpanjangan, pendarahan semasa buang air besar, gatal-gatal dan sakit di dubur, diperburuk oleh ketegangan.

Semasa pemburukan buasir, kolonoskopi juga dilakukan, tetapi dengan penggunaan anestesia.

Kontraindikasi

Jangan melakukan kolonoskopi untuk wanita hamil. Terdapat kontraindikasi lain terhadap penggunaan kaedah penyelidikan ini:

  • epilepsi;
  • peritonitis yang disyaki;
  • keracunan serius atau mabuk badan;
  • penyakit berjangkit;
  • pemburukan kolitis ulseratif;
  • kegagalan jantung dekompensasi;
  • masalah pembekuan;
  • hernia perut.

Sekiranya buasir berada pada tahap lanjut dengan edema dan banyak fokus pendarahan, sekiranya terdapat trombosis, kolonoskopi, walaupun kaedah ini selamat, adalah sukar dan berbahaya bagi pesakit. Hanya doktor yang dapat menentukan kemungkinan atau kemustahilan penggunaannya.

Penyediaan dan menjalankan kolonoskopi

Kolonoskopi adalah prosedur yang tidak menyenangkan tetapi berkesan. Semasa itu, pesakit mengalami ketidakselesaan terutamanya kerana sensasi pecah ketika mengisi usus dengan udara dan sensasi benda asing di rektum.

Secara umum, kolonoskopi adalah kaedah penyelidikan dan diagnosis yang selamat. Tetapi memerlukan persiapan awal pesakit yang teliti.

Sekiranya prosedur persiapan dijalankan dengan tidak betul, ceroboh, maka kajian itu sendiri tidak akan berguna, anda memerlukan prosedur kedua.

Pembersihan usus

Perkara utama dalam penyediaan kolonoskopi adalah pembersihan usus secara menyeluruh dengan enema atau ubat-ubatan. Pada malam sebelum prosedur, mereka dibuat dua dengan selang waktu 2-3 jam. Masing-masing menggunakan 1.5 liter air. Pada waktu pagi membuat enema lain. Air yang keluar selepas itu mestilah bersih dari kotoran, bersih.

Sebagai tambahan kepada enema, atau jika tidak mungkin untuk membuatnya, julap kuat digunakan untuk membersihkan usus. Salah satunya disyorkan oleh Fortrans. Ia, seperti enema, diambil pada malam dan pada hari kolonoskopi. Ia dijual dalam bentuk serbuk.

Ia diambil pada kadar 1 paket setiap 15-20 kg berat pesakit. Beg dicairkan dalam satu liter air. Keseluruhan komposisi diminum dengan segera (4-5 liter) atau satu hidangan dibahagikan kepada dua dos.

Pada hari prosedur, ubat harus diambil selewat-lewatnya 3-4 jam sebelum permulaannya, sehingga ubat tersebut mempunyai masa untuk bertindak.

Diet

  • Beberapa hari sebelum kolonoskopi, pesakit diberi diet untuk mengelakkan peningkatan pembentukan gas dan serat serat kasar yang boleh mencederakan dinding usus..
  • Untuk ini, disyorkan untuk mengecualikan dari diet:
  • minuman berkarbonat
  • kekacang;
  • kubis segar dan acar;
  • kacang
  • buah-buahan mentah, sayur-sayuran;
  • roti hitam;
  • jagung;
  • cendawan;
  • susu segar.

Menu mestilah makanan yang mudah dicerna. Produk susu masam, daging dan ikan rendah lemak rebus, teh yang diseduh ringan, jeli cair, bijirin lendir dibenarkan. Produk harus dikukus, direbus atau direbus. Pada malam sebelum prosedur, hanya makanan cair yang dibenarkan. Minuman berwarna merah sebelum minum kolonoskopi tidak dibenarkan, agar tidak mengelirukan mayatnya dengan darah.

Kolonoskopi

Untuk keselesaan pesakit, kolonoskopi biasanya diresepkan pada separuh pertama hari. Sebelum memulakan, dia berpakaian jubah mandi, membebaskan badan bawah dari pakaian. Kemudian pesakit diletakkan di sebelah kirinya, lututnya ditekan ke perutnya. Semasa kajian, mereka dapat mengubah posisi badan untuk kemudahan atau untuk mengelakkan kecederaan pada usus.

Sekiranya perlu, doktor menggunakan anestesia tempatan, dan dalam kes khas (untuk mengesahkan diagnosis bersamaan dengan sindrom kesakitan yang mungkin) - anestesia umum. Biasanya prosedurnya tidak menyakitkan.

Fibrocolonoscope kemudian dimasukkan melalui dubur ke dalam rektum sambil membekalkan aliran udara untuk mengembang lumen.

Sekiranya rasa kenyang terlalu tidak menyenangkan atau menyakitkan, maka pesakit harus memberitahu doktor mengenainya.

Rongga dalaman usus yang dilaluinya dipantulkan pada monitor peranti. Keradangan kecil, buasir, bisul, erosi, retak, tumor, jika ada, keadaan umum mukosa usus besar dapat dilihat.

Doktor tidak hanya memeriksa rongga usus, tetapi juga dapat melakukan prosedur yang diperlukan - mengambil biopsi, menyembuhkan luka berdarah kecil, menghilangkan polip tunggal.

Postur pesakit dalam proses boleh diubah dengan bantuan kakitangan perubatan dan sangat berhati-hati.

Pada akhir pemeriksaan, udara dilepaskan dan kolonoskop dikeluarkan dengan teliti. Sensasi yang tidak menyenangkan selepas prosedur, pesakit akan kekal selama beberapa waktu. Sekiranya biopsi diambil atau moksibusi dilakukan, maka anda tidak boleh makan dan minum selama dua jam.

Pesakit disyorkan untuk berbaring, mengambil arang aktif untuk membuang sisa udara di dalam usus. Buasir selepas kolonoskopi tidak boleh bertambah buruk jika semuanya dilakukan dengan betul.

Bagaimanapun, dubur dirawat dengan antiseptik, dan prosedur itu sendiri tidak trauma.

Kemungkinan komplikasi

Dalam kes yang jarang berlaku, beberapa komplikasi mungkin berlaku selepas kolonoskopi. Ini mungkin jangkitan luka atau retakan yang melanggar antiseptik; berdarah; berlubang dinding usus. Kejayaan prosedur bergantung pada pengalaman dan kecekapan doktor yang menjalankan kajian. Lebih baik untuk mengetahui sebelum kolonoskopi..

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Rumyantsev V. G. Pengalaman 34 tahun.

Ahli gastroenterologi, Profesor, Doktor Sains Perubatan. Menetapkan diagnostik dan menjalankan rawatan. Pakar kumpulan untuk kajian penyakit radang. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Adakah mungkin melakukan kolonoskopi dengan buasir

Kolonoskopi adalah kaedah pemeriksaan usus yang paling popular dan tepat sehingga kini. Jenis diagnosis ini membolehkan anda memeriksa mukosa kolon dan rektum. Bolehkah saya melakukan kolonoskopi untuk buasir? Selalunya ya.

Kolonoskopi dapat mengesan tanda-tanda buasir pada peringkat awal perkembangannya dan menghilangkan pada waktunya. Ini bukan prosedur yang sangat menyenangkan, tetapi lebih bermaklumat untuk memeriksa usus..

Apakah kolonoskopi dan faedahnya

Kolonoskopi adalah pemeriksaan endoskopi usus besar menggunakan endoskopi. Peranti ini adalah tiub sempit panjang dengan bola mata khas di hujungnya, yang dimasukkan melalui dubur ke dalam usus. Kolonoskopi membolehkan anda menilai secara terperinci struktur usus, keadaan tisu dan membran mukus.

Pakar mendapat maklumat terperinci mengenai keadaan usus pada monitor. Dia juga boleh mempertimbangkan pembentukan hemoroid kecil..

Faedah kolonoskopi lain:

  • membolehkan anda membuat diagnosis yang tepat;
  • ahli endoskopi mempunyai peluang untuk mengenal pasti keradangan kecil dan membakarnya dengan segera;
  • penghapusan pendarahan segera di rektum;
  • prosedur membolehkan anda mengambil sampel untuk analisis histologi.

Di samping itu, semasa prosedur kolonoskopi, adalah mungkin untuk mengeluarkan benda asing dari rektum.

Petunjuk untuk kolonoskopi:

  • penyingkiran badan asing dari usus;
  • sembelit kronik;
  • kembung;
  • peningkatan lendir di dubur;
  • sakit di usus;
  • penyerapan polip;
  • pengenalan ubat khas untuk merawat usus.

Apakah kolonoskopi untuk buasir?

Kolonoskopi untuk buasir ditetapkan untuk:

  • diagnosis bersepadu penyakit;
  • pengenalpastian komplikasi;
  • pengumpulan bahan biologi untuk penyelidikan;
  • menghentikan pendarahan;
  • untuk diagnosis neoplasma malignan di usus besar.

Harus diingat bahawa kolonoskopi untuk buasir mempunyai tinjauan positif pada pesakit dan doktor. Walaupun penerangan prosedur yang menakutkan, tidak menyakitkan. Mudah dan pantas.

Kontraindikasi melakukan kolonoskopi untuk buasir

Kolonoskopi usus dengan buasir tidak dikontraindikasikan. Ia diresepkan oleh doktor jika disyaki ada penyakit saluran gastrousus. Walau bagaimanapun, terdapat kontraindikasi berikut untuk kolonoskopi untuk buasir:

  • sembelit berterusan;
  • kehadiran darah di dalam najis;
  • pembakaran dan gatal yang tidak menyenangkan di dubur;
  • kehamilan;
  • penyimpangan psikologi;
  • SARS dan jangkitan saluran pernafasan atas;
  • keracunan dan jangkitan usus;
  • sakit usus.

Hernia, peritonitis akut, serangan jantung juga merupakan keadaan di mana kolonoskopi tidak ditetapkan. Kolonoskopi juga dikontraindikasikan selepas pembedahan dan dengan penyakit yang memburuk.

Selalunya pesakit berminat sama ada kemungkinan melakukan kolonoskopi dengan buasir dan retak? Dalam keadaan ini, prosedur terbaik dilakukan di bawah anestesia umum atau anestesia tempatan. Sekiranya retak tidak berdarah dan penyakit ini semakin reda, maka tidak ada kontraindikasi untuk kolonoskopi.

Apa itu kolonoskopi maya?

Kolonoskopi kolon maya untuk buasir adalah kaedah pemeriksaan moden, sejenis tomografi yang dikira. Peranti tomograf membolehkan anda membuat semula gambar usus pesakit.

Kolonoskopi maya membolehkan anda memperoleh sebahagian besar gangguan pada usus dan sama sekali tidak menyakitkan.

Ia relevan apabila perlu untuk menilai keadaan nod hemorrhoidal dan mendapatkan maklumat mengenai kawasan keradangan. Kajian ini sama sekali tidak menyakitkan dan mempunyai banyak kelebihan.

Tetapi kerana adanya sinaran x-ray, tidak digalakkan untuk melaksanakannya semasa kehamilan.

Kolonoskopi maya membolehkan anda menilai dinamika usus dan kedudukannya tanpa mencederakan mukosa dan ketidakselesaan bagi pesakit. Foto-foto tersebut dengan jelas menunjukkan ketebalan, lekapan usus, keadaan membran mukus besar dan rektum, serta maklumat terperinci mengenai semua proses yang berlaku di sana.

Untuk prosedur ini, dan juga untuk kolonoskopi konvensional, persiapan awal diperlukan..

Persiapan untuk prosedur kolonoskopi

Kolonoskopi adalah prosedur yang memerlukan persiapan awal untuk lulus kajian. Penyediaan merangkumi sebilangan prosedur yang bertujuan membersihkan usus. Ini termasuk:

  • pembersihan enema;
  • mengambil ubat khas;
  • diet yang ketat.

Agar pemeriksaan dengan kolonoskop cepat, tidak menyakitkan dan berkesan maksimum, pesakit mesti melakukan persiapan awal dengan sangat serius.

Enema pembersihan usus

Usus bersih tanpa sisa tinja adalah kunci kebolehpercayaan dan kualiti hasil kolonoskopi.

Pencucian usus dilakukan dengan air suam selama 10 minit. Pesakit diberi 2 enema sebanyak 1.5 liter pada waktu petang (sehari sebelumnya) dan pada waktu pagi pada hari kajian. Penyediaannya mencukupi sekiranya air bersih meninggalkan usus ketika dikosongkan selepas enema.

Membersihkan usus dengan enema dilakukan sehari sebelum pemeriksaan usus menggunakan kolonoskopi. Latihan sedemikian wajar dilakukan dalam keadaan pegun. Dia akan lebih berkesan..

Sekiranya terdapat keretakan di dubur, maka doktor yang menetapkan kolonoskopi harus diberitahu mengenai perkara ini. Dia harus menasihati kaedah lain untuk membersihkan usus sebelum pemeriksaan endoskopi, misalnya menggunakan julap..

Permohonan Fortrans

Fortrans dengan buasir digunakan untuk membersihkan usus dari sisa makanan dan pengumpulan tinja, apabila penggunaan enema tidak mungkin dilakukan. Ubat ini adalah julap dan boleh digunakan untuk membersihkan sebagai persediaan untuk kolonoskopi..

Dos pencahar dipilih bergantung pada berat badan seseorang. 1 beg direka untuk jisim 20 kilogram. Penyelesaiannya disediakan dalam nisbah 1 sachet per 1 liter air suam dan dibahagikan kepada 2 bahagian yang sama.

1 bahagian diminum dalam 2 dos pada waktu petang, yang kedua - pada waktu pagi, pada hari kolonoskopi. Setelah mengambil bahagian pencahar pertama, prosedur mesti diulang selepas 3 jam.

Ini adalah julap popular yang membantu membersihkan usus anda tanpa menggunakan enema..

Makan

Kolonoskopi dilakukan dengan ketat semasa perut kosong. Pada hari prosedur, hanya minum teh dengan sedikit gula dibenarkan.

3 hari sebelum kolonoskopi, anda mesti memulakan diet. Makanan kaya serat dan makanan susu fermentasi tidak termasuk dalam menu. Anda boleh menggunakan:

  • kaldu daging rendah lemak;
  • sup ikan dan rebusan;
  • daging rebus atau rebus;
  • lauk bihun dan nasi;
  • semolina;
  • kuki dan keropok;
  • telur dan telur dadar yang direbus lembut;
  • mentega dan minyak sayuran.
  • Pesakit boleh minum jus, kompot, teh, kopi dan, tentu saja, air mata air biasa sebelum pemeriksaan usus.
  • Dengan sembelit yang teruk, diet tanpa sanga harus diubah 5 hari sebelum pemeriksaan.
  • Menu contoh sebelum koloskopi:
  • bubur, telur goreng atau sandwic dengan sosej rebus untuk sarapan;
  • sup (kecuali borscht), roti, jeli berry atau kompot untuk makan tengah hari;
  • sayur-sayuran rebus, keju kotej, teh, biskut untuk makan malam.

12-14 jam sebelum waktu pemeriksaan, makanan pejal tidak boleh digunakan. Anda juga disarankan untuk tidak minum alkohol dan merokok. Pilihan diet individu boleh diminta dalam situasi ini oleh proctologist yang memerintahkan pemeriksaan.

Kolonoskopi

Koloskopi dilakukan oleh ahli koloproktologi dan jururawat. Pemeriksaan itu sendiri berlaku di pejabat yang dilengkapi khas untuk tujuan ini. Pesakit ditawarkan untuk menyingkirkan pakaian di bawah pinggang, mengenakan gaun perubatan dan berbaring di sofa yang disiapkan, mengambil posisi tertentu (berpusing di sebelahnya dan tekan kaki yang bengkok di lutut ke dada).

Pesakit mesti diberi anestesia tempatan - ubat yang mengandungi lidocaine (salap dicamine atau gel Luan). Kadang-kadang pembekuan berlaku, yang diberikan secara intravena. Jangan bersetuju untuk menjalani prosedur tanpa anestesia. Boleh mengalami kejutan kesakitan.

Untuk menjalani prosedur, kanak-kanak di bawah usia 12 tahun dan pesakit dengan jiwa yang tidak seimbang menjalani anestesia umum, ketika pesakit benar-benar terbenam dalam tidur semasa kajian, dan dia tidak merasakan apa-apa.

Setelah anestesia berfungsi, jururawat memasukkan probe khas yang dilengkapi dengan lampu suluh kecil dan kamera ke dalam dubur pesakit. Probe bergerak melalui usus dengan mengepam dengan udara. Kamera menghantar gambar usus ke monitor komputer.

Pada masa ini, doktor pada monitor khas memeriksa keadaan usus dan membran mukus secara menyeluruh. Dengan menganalisis gambar dan gambar video, dia membuat kesimpulan. Pakar melihat di skrin walaupun terdapat sedikit perubahan dalam kerja usus: retak, benda asing, neoplasma, fokus keradangan.

Sekiranya perlu, dia dapat memindahkan gambar dan rakaman yang diterima kepada proctologist yang hadir.

Sekiranya pesakit mengalami anestesia tempatan, maka dia dapat memerhatikan tindakan doktor dan gambar yang muncul di skrin..

Masa peperiksaan bergantung pada kualiti persiapan awal. Ia adalah individu. Pemeriksaan usus rata-rata dengan kolonoskopi berlangsung dari 15 hingga 45 minit.

Cara berkelakuan selepas fibrocolonoscopy

Pada dasarnya, setelah menjalani prosedur ini, pesakit dapat menjalani gaya hidup biasa mereka, walaupun mereka mungkin merasakan udara masuk ke usus..

Beberapa saat selepas kolonoskopi, anda mungkin mengalami ketidakselesaan di dubur dan usus. Untuk cepat menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan, anda perlu mengambil beberapa langkah:

  • ambil arang aktif;
  • makan makanan ringan dan bahagian kecil (ini akan membantu keluar dari diet dengan selamat);
  • berbaring di perut anda sebentar (sekiranya sakit atau sensasi yang tidak selesa).

Apabila kesakitan akut berlaku, anda boleh minum antispasmodik.

Sekiranya anestesia umum digunakan semasa prosedur, maka lebih baik tinggal di kemudahan perubatan selama beberapa jam di bawah pengawasan doktor. Dengan anestesia tempatan, klinik boleh ditinggalkan dalam satu jam.

Setelah kolonoskopi, ubat-ubatan yang mengandung zat besi dan antibiotik yang menghalang penyembuhan mukosa tidak dapat digunakan. Untuk memulihkan mikroflora usus dan menormalkan kerjanya, anda boleh mengambil ubat "Smecta".

Kemungkinan komplikasi selepas kolonoskopi

Komplikasi selepas kolonoskopi usus dengan buasir sangat jarang berlaku, tetapi doktor mesti memberi amaran mengenai akibatnya selepas prosedur ini:

  • kembung, yang tidak hilang untuk masa yang lama;
  • penampilan sakit perut;
  • kenaikan suhu;
  • penampilan jejak darah selepas buang air besar;
  • penampilan sensasi dan kesakitan yang tidak selesa dalam proses pergerakan usus;
  • berlakunya cirit-birit.

Untuk memudahkan pergerakan usus dan mencegah akibat yang tidak menyenangkan, anda boleh minum tincture pisang (1 sudu rumput setiap 1 cawan air rebus) atau arang aktif yang dicairkan di dalam air sebaik sahaja kolonoskopi. Gunakan ubat penahan sakit hanya selepas berunding dengan doktor anda.

Kolonoskopi adalah kaedah diagnostik wajib untuk disyaki buasir. Membolehkan doktor memilih kaedah yang paling berkesan untuk merawat penyakit ini.

Pemeriksaan ini akan membantu mengesan kehadiran neoplasma ganas dan mengambil langkah-langkah terapi yang diperlukan untuk rawatannya..

Dalam kes mana kolonoskopi dapat digunakan, dan yang termasuk dalam senarai kontraindikasi untuk prosedur ini, hanya doktor yang menghadiri yang memutuskan.

Adakah mungkin melakukan kolonoskopi untuk keradangan buasir, petunjuk, kontraindikasi dan persiapan untuk prosedur

Kolonoskopi adalah prosedur invasif minimum di mana endoskopi tiub fleksibel dimasukkan ke dalam saluran usus. Prosedur ini membantu dalam diagnosis penyakit usus pelbagai etiologi. Buasir adalah penyakit proctologic biasa yang boleh menyebabkan ketidakselesaan yang ketara di kawasan dubur. Dalam artikel itu, kita akan mengkaji apakah kolonoskopi untuk buasir dapat dilakukan..

Penyakit buasir yang teruk: tahap perkembangan

Perhatian! Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa 10 penyemakan penyakit ditunjukkan oleh kod K64. Sebelum ini, buasir dibahagikan kepada luaran dan dalaman, tetapi hari ini pemisahan ini dianggap tidak betul. Dalam klasifikasi baru, buasir dibahagikan kepada 4 peringkat, bergantung kepada keparahan gejala..

Siapa yang ditugaskan?

Petunjuk untuk kolonoskopi:

  • Umur lebih 55 tahun,
  • Bentuk keluarga karsinoma kolorektal hingga 20 tahun,
  • Darah najis,
  • Pengasingan rektum,
  • Kecurigaan tumor malignan atau jinak,
  • Penyakit usus radang kronik yang disyaki (CVD),
  • Kecurigaan penyakit lain dari pelbagai bahagian usus,
  • Cirit-birit teruk atau cirit-birit etiologi yang tidak diketahui,
  • Sakit perut yang berterusan,
  • Pemantauan pencegahan selepas penyingkiran barah atau neoplasia jinak.

Tahap prosedur

Kolonoskop adalah tiub fleksibel dengan endoskopi yang dimasukkan melalui mulut ke dalam usus. Melalui tiub, ahli gastroenterologi memperkenalkan pelbagai instrumen. Dengan menggunakan kamera kecil, gambar yang diambil di usus dapat dilihat di skrin komputer.

Sebilangan pesakit mendapati kolonoskopi tidak menyenangkan, kadang-kadang prosedur menyebabkan kesakitan. Sepanjang pemeriksaan, pesakit menerima kanula vena di mana doktor dapat memberi dos kepekatan ubat penenang dan ubat penahan sakit..

Prosedur kolonoskopi di bawah anestesia

Dengan kolonoskopi, ahli gastroenterologi memeriksa bahagian dalam usus besar. Dia tidak dapat mendiagnosis tumor yang ada, tetapi dapat menghilangkan polip adenomatous. Dalam proses kolonoskopi, ahli gastroenterologi membuang salah satu bahagian tisu atau keseluruhan polip.

Persediaan peperiksaan

Pada peringkat persiapan, doktor mengambil sampel darah dari pesakit dan menyusun koagulogram. Dalam beberapa kes, anda mungkin perlu berhenti mengambil ubat tertentu sebelum prosedur..

Keadaan yang diperlukan untuk kolonoskopi yang berjaya adalah visualisasi mukosa usus yang jelas. Untuk melakukan ini, usus kosong terlebih dahulu.

Tidak lebih dari 3 hari sebelum prosedur, pesakit mesti menolak semua serat makanan dan biji tanaman, termasuk biji-bijian, makanan mentah, dedak, buah beri.

Makanan tambahan zat besi dan aspirin juga tidak boleh diambil 2 hari sebelum kolonoskopi..

Proses penyediaan kolonoskopi sedikit berbeza bergantung pada ciri individu pesakit. Hampir dua hari sebelum pemeriksaan, disarankan untuk beralih mengambil makanan cair. Daripada cola atau kopi, minum teh herba, air mineral atau stok ayam.

Sehari sebelum kolonoskopi, usus dikosongkan dengan julap khas, seperti yang disebutkan di atas. Sekiranya anda berjaya membersihkan usus, anda hanya perlu minum air bersih sahaja.

Pada hari prosedur, disyorkan untuk makan sarapan ringan (karbohidrat sederhana, misalnya). Di samping itu, pesakit harus minum banyak..

Pengenalan julap diperlukan untuk membantu membersihkan usus daripada menyekat kotoran..

Kolonoskopi berlangsung tidak lebih dari 30-40 minit. Semasa pemeriksaan, pesakit berbaring di sebelah kirinya, sedikit membengkokkan kakinya. Doktor memasukkan alat ke dalam rektum dan menolaknya ke seluruh bahagian usus.

Kontraindikasi

Kontraindikasi untuk kolonoskopi:

  • Penyakit jantung,
  • Kolitis Fulminant (HVZK teruk),
  • Diverticulitis akut (keradangan teruk diverticulum di dinding usus)
  • Penyumbatan usus lengkap,
  • Peritonitis,
  • Perforasi usus yang disyaki (jika terdapat banyak pendarahan di saluran pencernaan),
  • Umur tua (pesakit lebih tua dari 70 tahun).

Sekiranya pesakit mengalami dekompensasi kardiopulmonari atau serangan jantung akut, prosedur ini dibenarkan tidak lebih awal dari 2 minggu kemudian. Semasa menggunakan phenobarbital, anda tidak boleh menggunakan kolonoskopi, kerana pengenalan penenang tambahan boleh menyebabkan koma. Bertentangan dengan kepercayaan popular, fisur dubur tidak dianggap sebagai kontraindikasi terhadap kolonoskopi..

Phenobarbital adalah ubat penenang barbiturat yang popular yang terdapat di valocordin

Pada CVD akut, terdapat risiko komplikasi yang tinggi, oleh itu, pesakit dengan gangguan ini tidak dianjurkan untuk menjalankan prosedur. Dalam kes yang paling teruk, ini boleh menyebabkan berlubang usus..

Semasa berlubang, kandungan usus memasuki rongga perut. Oleh kerana usus mengandungi udara, makanan, jus pencernaan, tinja atau nanah, penembusannya ke dalam peritoneum boleh mengakibatkan akibat yang membawa maut.

Orang tua dengan keadaan umum yang buruk tidak boleh menjalani kolonoskopi.

Buasir tidak dianggap sebagai kontraindikasi terhadap prosedur. Walau bagaimanapun, peringkat terakhir dapat meningkatkan risiko komplikasi. Dalam beberapa kes, jika kolonoskopi tidak dilakukan dengan betul, komplikasi penyakit berlaku.

Nasihat! Rujukan untuk kolonoskopi hanya boleh dibuat oleh pakar. Begitu juga, hanya doktor yang dapat menentukan sama ada pesakit boleh menjalani prosedur tanpa akibat..

Adakah mungkin melakukan kolonoskopi dengan buasir luaran dan dalaman

Kolonoskopi adalah pemeriksaan usus melalui dubur menggunakan endoskopi. Ini adalah kajian yang agak biasa, tetapi banyak orang bertanya-tanya apakah kolonoskopi dapat dilakukan untuk buasir. Keputusan untuk menjalankan atau menangguhkan prosedur akan dibuat oleh doktor berdasarkan keadaan pesakit.

Buasir. Gambar klinikal

Kebanyakan orang membayangkan apa itu buasir. Dan ramai yang menjumpainya secara peribadi. Ini adalah urat varikos rektum dan dubur, yang dicirikan oleh pembentukan nod. Nod boleh menjadi radang dan berdarah.

Buasir terbahagi kepada dua jenis: dalaman dan luaran. Dengan buasir dalaman, simpul varikos tersembunyi di rektum, dan dengan penampilan luaran penyakit ini, simpul terletak tepat di dekat dubur, dan mereka dapat dilihat dengan mata kasar.

Buasir berbahaya kerana boleh menjadi rumit oleh akibat yang mengancam nyawa:

  • trombosis urat buasir;
  • pendarahan berat;
  • nekrosis buasir mencekik;
  • keradangan kerucut hemoroid;
  • inkontinensia tinja.

Diagnosis buasir dengan pemeriksaan visual dan kolonoskopi. Oleh kerana kawasan di mana buasir berada cukup menyakitkan, adakah kolonoskopi boleh dilakukan untuk pesakit dengan buasir?

Jawapan terperinci untuk soalan ini diberikan kemudian dalam artikel..

Penerangan mengenai prosedur kolonoskopi

Kolonoskopi diperlukan untuk memeriksa usus besar untuk mengenal pasti perubahan patologi pada organ ini. Prosedur ini dilakukan dengan kerap, prosedur ini telah dijalankan selama bertahun-tahun..

Semasa menjalankan kajian, doktor memasukkan endoskopi ke dalam dubur pesakit dan, secara beransur-ansur memperdalam, memeriksa usus. Untuk membuat pemeriksaan lebih bermaklumat, udara dipam ke dalam usus menggunakan alat khas. Diameter probe itu sendiri tidak melebihi 10 mm, di hujungnya terdapat alat pencahayaan kecil dan kamera video yang memancarkan gambar ke monitor.

Rasanya prosedurnya agak tidak menyenangkan, beberapa pesakit melaporkan kesakitan. Rasa sakit bukan disebabkan oleh kemajuan pemeriksaan melalui usus, melainkan oleh udara yang mengembung usus. Untuk memudahkan prosedur, pesakit dibenarkan mengubah kedudukan badan semasa melakukan kajian.

  • Semasa kolonoskopi, doktor juga dapat melakukan manipulasi yang bertujuan untuk menyembuhkan beberapa patologi: penyingkiran polip, pembasmian ulser.
  • Kolonoskopi moden, atas permintaan pesakit, dapat dilakukan di bawah anestesia atau dengan penggunaan ubat penenang.
  • Kolonoskopi dapat mengesan perubahan patologi dalam usus:
  • penampilan neoplasma yang berbeza;
  • penyumbatan usus;
  • polip usus;
  • buasir dalaman;
  • perubahan pada mukosa usus.

Sekiranya doktor telah menetapkan kolonoskopi, prosedur ini tidak boleh dielakkan. Perubahan usus paling baik dirawat pada peringkat awal dan tidak dicetuskan.

Kolonoskopi untuk buasir

Kita mesti segera mengatakan bahawa anda boleh melakukan kolonoskopi untuk buasir. Lebih-lebih lagi, kajian untuk buasir ini ditetapkan khusus untuk mengetahui aspek penyakit berikut:

  • pengesahan diagnosis buasir;
  • diagnosis pembezaan buasir dan kanser rektum;
  • penentuan kawasan lesi buasir dan bilangan nod hemoroid;
  • menghentikan pendarahan berat;
  • diagnosis komplikasi;
  • pensampelan bahan untuk kajian histologi dan sitologi;
  • pemeriksaan rektum untuk menentukan taktik rawatan buasir.

Dengan bantuan fibrocolonoscope, doktor dapat menghilangkan pendarahan dari buasir dalaman, mengambil tisu untuk dianalisis. Tetapi persoalan lain timbul: adakah mungkin melakukan kolonoskopi dengan pendarahan buasir luar. Atau lebih baik menunggu sehingga pendarahan berhenti?

Sekiranya kajian ini tidak mendesak, maka anda mesti menunggu sehingga pendarahan berhenti. Faktanya ialah kolonoskopi dengan buasir luaran dapat memperburuk penyakit ini.

Bagaimanapun, jika doktor memutuskan untuk melakukan kolonoskopi untuk buasir, maka perlu dilakukan anestetik, kerana kawasan usus yang terkena buasir sangat menyakitkan.

Penyediaan kolonoskopi

Untuk menjalankan kajian kualitatif, anda perlu mempersiapkannya dengan betul. Penyediaan terdiri daripada membersihkan usus dari kotoran makanan dan najis secara menyeluruh. Persiapan dilakukan dalam beberapa peringkat:

  • Beberapa hari sebelum prosedur, pesakit harus beralih ke diet yang mudah dicerna. Produk yang mempromosikan gas di usus (epal, kubis, roti hitam, anggur) harus dikecualikan daripada diet.
  • Tahap persiapan kedua dapat dibahagikan kepada dua cara: membersihkan usus menggunakan ubat Fortrans atau menggunakan enema pembersihan. Sekiranya pemurnian akan dilakukan menggunakan ubat, maka anda perlu menyediakan penyelesaian dengan kadar 1 beg per 20 kg berat pesakit. Biasanya 3-4 beg sudah mencukupi. Setiap beg dicairkan dengan satu liter air. Anda perlu minum ubat yang dicairkan secara beransur-ansur. Perlu diingat bahawa dos ubat terakhir harus dilakukan 4 jam sebelum prosedur. Fortrans tidak digalakkan untuk kanak-kanak di bawah umur 12 tahun dan dikontraindikasikan dalam halangan usus..

Sekiranya pembersihan usus dilakukan dengan menggunakan enema, maka ia akan dilakukan pada waktu petang 3 kali dalam 2 jam. Usus dianggap bersih jika hanya air bersih yang keluar selepas enema. Pada waktu pagi, enema harus dilakukan sekali terakhir sebelum prosedur..

Pencahar rumah apa yang akan membersihkan usus

Dengan pembersihan usus yang tidak mencukupi, prosedur tidak akan berjaya.

Sebelum melakukan manipulasi, doktor menjelaskan kepada pesakit bagaimana prosedurnya akan berlaku. Orang yang mudah terdedah dapat dibius.

Kontraindikasi

Kolonoskopi mempunyai sejumlah besar kontraindikasi. Sebahagiannya mutlak, dan prosedurnya tidak mungkin berlaku sekiranya terdapat faktor-faktor tersebut. Kontraindikasi lain adalah relatif, dan jika manfaat prosedur melebihi risiko ketika melakukan kolonoskopi, doktor memutuskan untuk melakukan kajian.

Senarai kontraindikasi yang paling biasa ditunjukkan di bawah:

  • penyakit usus berjangkit yang ditunjukkan oleh demam;
  • fisur dubur;
  • hemofilia atau gangguan pembekuan darah lain;
  • kolitis ulseratif pada peringkat akut;
  • kehamilan pada bila-bila masa;
  • trombosis akut buasir;
  • hernia rongga perut;
  • keradangan lapisan dalam usus;
  • kegagalan jantung atau paru-paru;
  • sakit mental;
  • disyaki peritonitis.

Sekali lagi, perlu diperhatikan bahawa buasir tidak termasuk dalam senarai kontraindikasi. Dalam beberapa kes, kolonoskopi adalah satu-satunya kaedah untuk menentukan nod hemoroid yang tersembunyi.

Sekiranya ahli proktologi menganggap perlu melakukan kolonoskopi, maka ada keperluan untuk ini dan penyelidikan tidak boleh dielakkan.

Baru-baru ini, kaedah endoskopi moden sedang berkembang, dan penyelidikan menjadi kurang menyakitkan..

Artikel itu diperiksa oleh pakar - doktor keluarga berlatih Krizhanovskaya Elizaveta Anatolyevna.