Bolehkah ibu semasa pembaptisan semasa haid?

Pelapik

Soalan Pembaca:

Adakah mungkin ibu saya menghadiri pembaptisan jika hari pembersihan bermula?

Archpriest Andrei Efanov menjawab:

Pada masa ini, wanita hadir di kuil pada hari-hari haid. Oleh itu, kehadiran ibu semasa pembaptisan anak dibenarkan.

Perkara lain ialah doa ibu (menurut Peraturan Gereja, seorang wanita pada masa nifas diperintahkan untuk tidak memasuki bait suci sehingga hari keempat puluh, ketika doa elaun harus dibaca di atasnya. Sekiranya ibu tidak pernah berada di kuil setelah 40 hari, maka doa elaun digabungkan dengan Pembaptisan bayi.) Dibaca selepas pembersihan selepas bersalin dan tidak masuk akal untuk membaca doa ini semasa haid.

Tetapi doa gereja tidak harus dibaca segera setelah pembaptisan anak, jadi tidak ada hubungan langsung antara haid dan kehadiran pada pembaptisan. Tuhan merahmati kamu!

Arkib semua soalan boleh didapati di sini. Sekiranya anda tidak menemui soalan yang anda minati, anda selalu boleh mengemukakannya di laman web kami..

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Sekiranya anda ingin membaca jawapan baru dengan cepat di bahagian kami, langgan saluran Telegram "Pertanyaan kepada Imam"

Adakah mungkin menjadi ibu baptis semasa haid

Kemunculan rumah kanak-kanak adalah momen yang ditunggu-tunggu dan menarik bagi semua ibu bapa. Kanak-kanak itu ingin melindungi, mengagumi dia sepanjang masa, bersukacita dengan setiap suara yang jelas dan senyuman pertama. Hampir sejak lahir, ibu dan ayah muda memikirkan siapa yang akan menjadi anak baptis anak yang telah muncul, siapa yang akan menyokong dan melindungi pada saat-saat bahaya atau mengarahkan mereka ke jalan yang betul. Ketika pilihan dibuat, mereka tertarik apakah mungkin untuk membaptiskan anak itu dalam tempoh ibu baptis, kerana tidak ada yang selamat dari ini. Hitung pilihan terlebih dahulu agar tidak ada tindanan. Menteri tidak bersetuju, tetapi anda boleh berusaha untuk membuktikan kebenaran..

Hari-hari kritikal di ibu baptis, adalah mungkin ritus

Adalah mungkin atau mustahil untuk membaptiskan anak yang sedang haid pada ibu baptis yang berdebat untuk masa yang lama. Seseorang dengan tegas mempertahankan kedudukan bahawa penyertaan dalam sakramen dilarang sama sekali. Yang lain membenarkan pilihan ini dengan syarat yang dinyatakan secara berasingan.

Untuk mengelakkan keadaan ini, ibu bapa mesti terlebih dahulu bersetuju pada tarikh pembaptisan dengan bakal ayah baptis dan pendeta, di mana upacara itu akan diadakan. Tidak mungkin untuk mengecualikan pilihan ketika tempoh wanita bermula tanpa diduga. Dalam kes ini, dia perlu memberitahu ibu bapa kanak-kanak itu, paderi. Akan menjadi dosa besar seorang wanita dengan sengaja menyembunyikan bahawa haid adalah mungkin pada hari yang ditentukan.

Tidak ada larangan ketat hari ini. Sebilangan pendeta membenarkan seorang wanita dibaptiskan semasa pendarahan bulanan. Perkara ini dipersetujui terlebih dahulu. Terdapat beberapa nuansa tingkah laku dalam kes ini. Ibu baptis hanya boleh menghadiri upacara tanpa mengambil bahagian, sementara dia juga tidak memegang anak.

Terdapat pilihan lain untuk mengadakan sakramen:

  • sekiranya haid ibu baptis berpeluang mengadakan upacara di rumah. Amalan ini tidak dianggap biasa. Semuanya dirundingkan secara individu;
  • sebilangan imam mengakui seorang wanita semasa haid ke kuil, tetapi dia mesti berdiri di samping, sambil mengenalinya sebagai ibu baptis;
  • seorang wanita dapat menyaksikan sakramen, berdiri di narthex kuil, mereka tidak membiarkannya masuk;
  • beberapa imam menganjurkan bahawa anda tidak boleh membaptiskan anak jika seorang wanita mengalami hari-hari kritikal. Tarikh sakramen ditangguhkan atau ibu bapa mengambil wanita lain dengan ibu baptis.

Apa yang perlu dilakukan dengan haid yang tidak dijangka pada ibu baptis?

Setiap wanita, sebagai peraturan, pasti mengetahui kitaran haidnya, tetapi tidak semuanya berlaku mengikut rancangan. Menstruasi boleh bermula beberapa hari lebih awal atau lambat, yang tidak dapat diramalkan sebelumnya. Sekiranya pembaptisan berlaku pada tarikh ini, anda mesti memberitahu ibu bapa kanak-kanak itu, imam.

Terdapat beberapa petua mengenai apa yang harus dilakukan dalam kes ini:

  1. Pindahkan tarikh pembaptisan.
  2. Minta orang lain untuk menjadi ibu baptis anak.
  3. Berunding dengan pendeta, dia akan memberikan cadangan yang diperlukan.

Hanya sedikit orang yang tahu bahawa menurut konsep gereja, seorang wanita yang tidak bersih secara fizikal dianggap sampai akhir pembuangan darah. Anda tidak dapat mengambil bahagian dalam upacara, walaupun pada hari terakhir

Ada perkara lain yang membolehkan anda tidak menangguhkan acara yang dirancang. Terdapat rujukan kepada kata-kata Patriark Serbia Paul, yang mendakwa bahawa seorang paroki dianggap najis secara eksklusif secara fizikal semasa hari-hari kritikal. Itu tidak menghalang solat. Oleh itu, keseluruhan masalah adalah dalam pembuangan darah, tetapi juga dengan produk kebersihan ini dapat mengatasi ini. Dengan menggunakan sapu, pelepasan akan kekal di dalam. Sudah tentu, tindakan seperti itu tidak membenarkan penyertaan penuh dalam sakramen, tetapi tidak melarang disebut ibu baptis di gereja.

Banyak imam dipandu oleh kata-kata patriark, mengakui ibu baptis ke kuil. Dia diberi amaran bahawa dia tidak boleh menyentuh ikon. Jangan minum air suci.

Cadangan kepada ibu bapa baptis masa depan dari paderi

Menjadi ibu baptis adalah tanggungjawab bagi setiap wanita. Dia menunaikan kewajiban kepada Tuhan untuk anak yang tidak bersalah, berjanji untuk memberi petunjuk dan perlindungan. Sebelum menerima tawaran ibu bapa muda, berunding dengan imam.

Mereka mempunyai beberapa cadangan umum:

  1. Ketahui waktu permulaan hari-hari kritikal agar hari ritus tidak jatuh pada waktu ini.
  2. Berbual dengan imam yang dipilih untuk sakramen. Dalam kes-kes yang jarang berlaku, dia boleh memberi izin kepada seorang wanita untuk berada di kuil walaupun pada masa ini..
  3. Sekiranya haid anda bermula lebih awal, jangan menyembunyikannya.

Bolehkah saya dibaptis semasa Regulus

Seorang wanita yang ingin dibaptis mesti mengetahui dengan jelas tarikh permulaan haid. Dilarang sama sekali melakukan upacara pada hari-hari ini. Terdapat dua sebab untuk ini:

  1. Air suci di fon akan tercemar dengan darah. Ini bertentangan dengan simbolisme kesuciannya, kemampuan untuk membersihkan dosa. Ini adalah alasan kerohanian..
  2. Doktor juga mempunyai penjelasan yang serupa - dilarang mandi dalam tempoh ini. Risiko penembusan patogen dari vagina ke serviks meningkat.

Ritual ini dibawa ke masa penyempurnaan selesai.

Ada kemungkinan atau tidak dibaptiskan dengan haid pada anak perempuan; pastinya pastinya akan dikatakan di kuil yang dipilih oleh ibu bapa anak itu. Adalah perlu untuk mendekati masalah ini dengan penuh tanggungjawab agar tidak melanggar sakramen, tidak melakukan dosa dengan menipu orang yang dikasihi.

Adakah mungkin untuk pembaptisan berenang di lubang ais semasa haid

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

Adakah mungkin untuk berdoa semasa haid

Adakah mungkin untuk mengunjungi tanah perkuburan semasa haid

Dari kalendar konsepsi hingga kalendar kehamilan - bagaimana merancang kehamilan dengan betul?

Adakah mungkin bagi seorang wanita untuk membaptiskan anak semasa haid?

Pemahaman Perjanjian Lama mengenai kekotoran ritual

Semasa Perjanjian Lama, konsep kekotoran dikaitkan dengan keadaan tubuh manusia. Segala sesuatu yang mengingatkan kematian, termasuk penyakit, dikaitkan dengan "jahat". Mayat manusia yang mati dan semua yang menyentuhnya dianggap najis. Setiap orang yang keluar dari badan (luka berdarah, hidung berair, dll.) Dianggap "buruk." Ini juga berlaku untuk wanita semasa haid. Semua benda dan orang yang disentuhnya, menjadi "najis." Tidak ada produk kebersihan yang dimiliki oleh gadis dan wanita moden. Bau yang tidak menyenangkan dan risiko aliran keluar dari tubuh dapat menodai lantai di kuil menjadikan wanita tidak mungkin berada dalam upacara gereja dalam keadaan ini..


Konsep najis wanita terdapat dalam Perjanjian Lama

Sejak itu, kepercayaan muncul di kalangan orang percaya bahawa mengunjungi bait suci dan mengambil bahagian dalam Sakramen, dan oleh itu dalam Pembaptisan anak semasa haid, tidak dapat diterima.

Dari sejarah

Perjanjian Lama menyatakan bahawa seorang wanita tidak bersih semasa aliran haid. Oleh itu, dia tidak dapat menyentuh orang dan perkara-perkara yang selepas itu juga dianggap najis. Tetapi para saintis mengaitkannya dengan fakta bahawa peraturan tersebut lebih mementingkan piawaian kebersihan, dan bukannya dengan ketetapan ilahi. Di padang pasir, perlu untuk menyingkirkan risiko jangkitan dan penyakit lain..
Pada awal kelahiran agama Kristian (500 tahun pertama), tidak ada sekatan dalam isu ini. Separuh wanita wanita bebas pergi ke kuil dan mengambil bahagian dalam upacara. Kemudian, para paderi mengubah pandangan mereka, mulai melarang kehadiran gadis-gadis di tempat-tempat suci semasa pendarahan.

Telah diketahui bahawa seseorang tidak dapat menumpahkan darah di kuil. Tetapi tanpa adanya kaedah moden untuk kebersihan intim, haid masih boleh sampai ke lantai. Ramai imam terkenal tidak menyokong pendekatan ini. Mereka percaya bahawa prinsip ketuhanan ada pada diri seseorang pada setiap saat kehidupan. Oleh itu, anda tidak boleh mengasingkan wanita dari gereja semasa haid. Tetapi perbincangan lebih banyak berlaku mengenai pembaptisan seorang kanak-kanak.

Perjanjian Baru mengenai Kesucian Ritual

Dalam Perjanjian Baru, konsep kemurnian manusia sudah dikaitkan dengan keadaan roh, bukan badan.

Episod paling mencolok yang mengesahkan ini adalah penyembuhan pendarahan. Wanita ini menderita penyakit yang dahsyat selama bertahun-tahun, disertai dengan pendarahan berterusan. Setelah mengetahui tentang Kristus, dia memutuskan bahawa hanya menyentuh tepi pakaiannya akan membantunya pulih. Berdasarkan hukum Perjanjian Lama, dia melakukan kejahatan yang dahsyat - dia menajiskan banyak orang ketika dia berjalan melalui kerumunan orang, dan kemudian menjadikan Kristus sendiri "najis". Tetapi penjajaran nama Yesus dan konsep "kotoran" tidak masuk akal. Tuhan bukan saja tidak mengutuk pendarahan, tetapi juga memuji iman yang ditunjukkan, memberi teladan kepada orang lain. Dalam episod ini, Kristus menegaskan bahawa tidak ada kekotoran manusia yang dapat menjadi penghalang kepada Tuhan, tidak dapat menajiskan-Nya.

Yesus dengan tenang menyentuh mayat dan mengembalikan jiwa kepada mereka. Upacara pemakaman menurut tradisi Ortodoks berlaku di gereja, yang juga merupakan bukti pemusnahan sepenuhnya idea kuno "kotoran".


Perjanjian Baru tidak mengatakan apa-apa mengenainya
Perbezaan pemahaman Perjanjian Lama dan Baru mengenai kekotoran ritual adalah bahawa dari sudut pandang Perjanjian Lama, tubuh yang tidak bersih adalah najis dan roh. Perjanjian Baru tidak mengikat kekotoran rohani dan jasmani di antara mereka. Seorang wanita yang waras memahami bahawa jika dia tidak mengambil langkah-langkah yang diperlukan, dia berisiko mengotorkan lantai atau benda-benda di sekitarnya, yang tidak mencemarkan, tetapi akan mencemarkan gereja. Ini tidak akan mengusir Roh Kudus dari bait suci, tetapi seorang wanita yang percaya dengan keraguan khusus merujuk kepada semua yang berkaitan dengan Tuhan, gereja, yang bermaksud dia akan berusaha menghindarinya.

Apakah Sakramen Pembaptisan

Pembaptisan adalah peristiwa pertama dan terpenting dalam kehidupan orang Kristian. Hanya setelah upacara ini seseorang menjadi anggota gereja dan dapat mengambil bahagian dalam sakramen lain.

Majlis diserikan dengan doa. Dibaptiskan dicelupkan ke dalam air atau disiramnya. Air adalah simbol kebersihan, yang membantu membersihkan semua kotoran dan membersihkannya secara moral.


Semasa upacara, kanak-kanak itu tenggelam dalam fon

Simbol utama upacara dan sejarah penampilannya ditunjukkan dalam jadual..

CeritaRitual ini pertama kali dilakukan oleh John the Baptist di Sungai Jordan. Kemudian Yesus Kristus dibaptis daripadanya. Dalam realiti moden, upacara dilakukan oleh seorang ulama terlatih.
SimbolismeUrapan diikuti dengan rendaman dalam air bertujuan membersihkan tubuh dan jiwa. Salib pektoral melambangkan keselamatan dan kesabaran. Setelah upacara, orang yang dibaptis mengenakan jubah bersih yang melambangkan kesucian, baik rohani dan jasmani. Potongan rambut juga dilakukan yang menunjukkan kesetiaan kepada kehendak Tuhan yang dibaptis..

Sehingga usia 7 tahun, keperluan untuk pembaptisan ditentukan oleh ibu bapa. Apabila mencapai usia ini, kanak-kanak mesti meminta persetujuan. Ini perlu agar tidak melanggar hak kebebasan beragama individu.

Setelah 14 tahun dengan ritual tersebut, tidak perlu ada kehadiran ibu bapa. Jemput saksi sahaja.

St. Athanasius the Great dan St. Gregory the Great mengenai kekotoran wanita

Penolakan bertulis pertama mengenai konsep kekotoran wanita bermula pada abad keempat. Inilah pesan St. Athanasius Agung kepada seorang bhikkhu.

Ia mengatakan bahawa Tuhan tidak menciptakan sesuatu yang buruk, yang bermaksud bahawa seorang wanita dapat dianggap bersih dan menghadiri kebaktian gereja kapan saja.


Saint Athanasius the Great - mozek
Pada awal abad ketujuh, St. Gregory Dvoeslov menjawab persoalan najis wanita bahawa haid bukanlah dosa. Ini adalah fenomena semula jadi bagi tubuh wanita, sama sekali tidak berkaitan dengan kehendaknya. Anda tidak boleh menganggap seseorang itu najis kerana tidak bergantung kepadanya. Dia terus mengatakan bahawa jika seorang wanita di negeri ini berani mengambil bahagian dalam persekutuan, dia dengan demikian menunjukkan iman yang patut dihormati dan tidak boleh dipersalahkan untuknya. Jika sebaliknya, dia tidak melakukan Komuni semasa haid kerana kagum, dia layak mendapat persetujuan. Ini boleh dikatakan mengenai penyertaan dalam pembaptisan anak..

Anda perlu tahu

Sekiranya anda memutuskan untuk membaptiskan anak, tidak perlu membiasakan diri dengan beberapa perkara yang ditunjukkan oleh Gereja Ortodoks:

  • Di negara kita, adalah kebiasaan untuk membaptis anak-anak kecil, walaupun usia seseorang tidak penting untuk pembaptisan. Pengambilan keputusan mengenai pembaptisan pada usia kanak-kanak di bawah tujuh tahun bergantung kepada ibu bapanya. Sehingga empat belas tahun - pendapat tentang dirinya sudah diambil kira. Maka kebenaran ibu bapa tidak diperlukan.
  • Terdapat sekatan semasa memilih ibu bapa baptis. Anda tidak boleh mengundang para bhikkhu, seorang lelaki dan seorang wanita dalam perkahwinan, orang yang berlainan agama dan orang bawah umur untuk memainkan peranan ini. Ayah dan ibu juga tidak boleh menjadi reseptor. Jangan mempercayai anak anda kepada orang yang tidak dikenali.
  • Ibu tidak dapat menghadiri sakramen, dan dia juga tidak perlu menghadiri gereja pada empat puluh hari pertama setelah kelahiran bayi. Ini disebabkan oleh topik "najis" wanita yang baru sahaja melahirkan anak.

Yang paling penting, bapa baptis masa depan mesti menghadiri gereja itu sendiri, dapat berdoa, menjalani ibadah puasa, iaitu menjadi orang yang beriman. Jika tidak, bagaimana mereka dapat membimbing anak baptis mereka ke jalan yang benar?

Tetapi sama ada anda akan membaptiskan anak atau tidak, ketika ibu baptis sedang haid, setiap orang memutuskan untuk dirinya sendiri. Tidak mengetahui keseluruhan latar belakang agama, seseorang tidak boleh terlalu percaya diri dan bertanggungjawab terhadap keputusan itu. Bagaimanapun, jika kita tidak mengetahui beberapa masalah, kita juga tidak dapat mengetahui dengan pasti kemungkinan akibatnya jika diabaikan. Yang paling penting ialah bayi itu sihat!

Pemandangan gereja moden

Banyak paderi muda sekarang berpendapat bahawa larangan wanita mengunjungi kuil semasa haid adalah kanun gereja yang sudah usang dan bertentangan dengan pemahaman Ortodoks tentang kemurnian manusia. Perhatian harus diberikan kepada kesediaan rohani, bukan kesediaan tubuh..

Tetapi, karena menghormati tradisi gereja yang berlaku, kebanyakan imam masih tidak menganjurkan untuk berkomunikasi atau membaptiskan anak-anak semasa haid.


Hari kritikal tidak dilarang
Pendapat serupa dikemukakan oleh salah seorang ahli teologi moden - Patriarch of Serbia Pavel. Dia menulis bahawa haid tidak membuat seorang wanita menjadi najis, tidak mencemarkan solatnya. Kekotoran fizikal, menurutnya, tidak ada kaitan dengan kekotoran rohani. Setelah mengambil semua langkah yang diperlukan, dengan perawatan khusus, seorang wanita dapat datang ke bait suci, berdoa, bernyanyi, mengambil air suci dan antidor, tetapi tidak boleh menerima persekutuan atau dibaptis (dan oleh itu dibaptis). Namun, dalam penyakit yang mematikan, seorang wanita dapat mengambil Perjamuan Kudus dan dibaptiskan..

Pendapat ortodoks

Semasa mengkaji pendapat pendeta, terdapat pelbagai maklumat mengenai topik ini..

Imam Nikolai Karov:

"Seorang wanita tidak boleh dilarang menghadiri gereja dan ikut serta dalam upacara, kerana pendarahan tidak terjadi kerana kesalahannya. Perkara utama adalah menerima semua peraturan kebersihan yang ada ”.

"Semua masalah dibincangkan dengan mentor rohani. "Tidak diingini untuk membaptiskan anak semasa haid, jadi perlu memindahkan sakramen ke tarikh lain.".

prot. Vladimir Golovin:

“Adalah salah untuk mengatakan bahawa dengan wanita haid dilarang. Hari-hari ini, mereka hanya dibebaskan dari beban lain, termasuk lawatan ke kuil dan ibadah. Dan juga kata "najis" tidak dapat digunakan, kerana haid mencerminkan takdir utama wanita dari Tuhan. ".

Tidak ada jawaban yang tegas untuk persoalan apakah mungkin untuk membaptiskan anak dengan haid pada ibu baptis. Tetapi Gereja Ortodoks tidak menasihatkan untuk mengambil bahagian dalam sakramen pada hari-hari kritikal. Ibu bapa baptis adalah misi yang bertanggungjawab. Orang-orang ini harus terlibat dalam pendidikan rohani anak dan memberi contoh. Oleh itu, anda mesti mematuhi semua peraturan. Dan sekiranya ragu-ragu, anda harus mendapatkan nasihat daripada imam.

Pendekatan individu

Banyak imam masih berpandangan Perjanjian Lama mengenai najis wanita. Mereka mengesyorkan sama ada untuk tidak menghadiri bait suci semasa haid sama sekali, atau dibatasi untuk berada di kebaktian, tetapi tidak berlaku di tempat suci, dan oleh itu untuk tidak mengambil bahagian dalam Sakramen. Oleh itu, sebelum mulai mempersiapkan Pembaptisan anak, disarankan untuk bertanya kepada paderi yang akan melaksanakannya mengenai bagaimana dia melihat masalah ini. Seorang imam yang berpandangan lama tanpa mendengar soalan seperti itu mungkin merasa malu semasa persembahan Sakramen, yang tidak diingini.


Ibu baptis harus menyediakan perkara pembaptisan

Sekiranya semasa Pembaptisan, bukannya berdoa dengan sepenuh hati untuk bayi, ibu bapa dan penerima, dia akan disiksa oleh pertanyaan apakah salah satu wanita yang hadir berada dalam "najis", ini akan memberi kesan buruk kepada seluruh Sakramen.

Sedikit tips

Para menteri Tuhan beralih kepada ibu-ibu baptis masa depan dengan cadangan berikut:

  • Agar tidak berada dalam keadaan canggung, hitung kitaran haid dan bincangkan perkara ini dengan ibu bapa anda.
  • Rujuk paderi, dia akan memberitahu anda bagaimana berada dalam keadaan ini. Ada kalanya mereka memberi kebenaran untuk turut serta dalam upacara tersebut.
  • Anda tidak boleh menyembunyikan fakta dari paderi dan ibu bapa kanak-kanak itu.

Pasti ada jalan keluar dari setiap keadaan hidup. Anda perlu jujur ​​dengan diri sendiri dan orang lain. Timbang kebaikan dan keburukan, utamakan, dan anda pasti akan membuat keputusan yang tepat. Dalam kes yang melampau, tanpa mencapai kata sepakat, anda boleh mengundang peranan sebagai ibu baptis dan wanita lain.

Mood

Terdapat aspek lain dari masalah tersebut. Pada percutian seperti itu, seperti mana-mana hari yang tidak dapat dilupakan, saya tidak mahu mengalihkan perhatian dari apa yang berlaku, supaya kenangan gembira yang menyenangkan tidak merosakkan apa-apa. Tidak mungkin seorang wanita semasa haid dengan mudah dapat mengelakkan perasaan tidak selesa. Pada musim panas, walaupun penggunaan produk kebersihan, terdapat risiko tinggi mengotorkan lantai di kuil. Ini pasti akan menimbulkan kegelisahan yang tidak perlu bagi ibu baptis atau ibu yang akan datang, yang juga akan mempengaruhi doa dan mood.

Hari-hari kritikal di ibu baptis, adalah mungkin ritus

Adalah mungkin atau mustahil untuk membaptiskan anak yang sedang haid pada ibu baptis yang berdebat untuk masa yang lama. Seseorang dengan tegas mempertahankan kedudukan bahawa penyertaan dalam sakramen dilarang sama sekali. Yang lain membenarkan pilihan ini dengan syarat yang dinyatakan secara berasingan.

Untuk mengelakkan keadaan ini, ibu bapa mesti terlebih dahulu bersetuju pada tarikh pembaptisan dengan bakal ayah baptis dan pendeta, di mana upacara itu akan diadakan. Tidak mungkin untuk mengecualikan pilihan ketika tempoh wanita bermula tanpa diduga. Dalam kes ini, dia perlu memberitahu ibu bapa kanak-kanak itu, paderi. Akan menjadi dosa besar seorang wanita dengan sengaja menyembunyikan bahawa haid adalah mungkin pada hari yang ditentukan.

Tidak ada larangan ketat hari ini. Sebilangan pendeta membenarkan seorang wanita dibaptiskan semasa pendarahan bulanan. Perkara ini dipersetujui terlebih dahulu. Terdapat beberapa nuansa tingkah laku dalam kes ini. Ibu baptis hanya boleh menghadiri upacara tanpa mengambil bahagian, sementara dia juga tidak memegang anak.

Terdapat pilihan lain untuk mengadakan sakramen:

  • sekiranya haid ibu baptis berpeluang mengadakan upacara di rumah. Amalan ini tidak dianggap biasa. Semuanya dirundingkan secara individu;
  • sebilangan imam mengakui seorang wanita semasa haid ke kuil, tetapi dia mesti berdiri di samping, sambil mengenalinya sebagai ibu baptis;
  • seorang wanita dapat menyaksikan sakramen, berdiri di narthex kuil, mereka tidak membiarkannya masuk;
  • beberapa imam menganjurkan bahawa anda tidak boleh membaptiskan anak jika seorang wanita mengalami hari-hari kritikal. Tarikh sakramen ditangguhkan atau ibu bapa mengambil wanita lain dengan ibu baptis.

Halangan sebenar

Bersiap untuk menjadi ibu baptis, semua perhatian harus diberikan bukan pada kesucian tubuh, tetapi pada penyucian jiwa. Kebersihan badan penting, tetapi jauh dari yang terpenting.


Sakramen pembaptisan: ciri-ciri upacara, tanda dan peringatan

Wanita yang berdosa menjadikan wanita jahat. Adalah lebih penting untuk mengatur masa persiapan sedemikian rupa untuk mengelakkan hiburan, pemikiran dan perhitungan sia-sia, perbualan kosong, pertengkaran sebanyak mungkin..

Sekiranya ibu atau ibu baptis masa depan memasuki bait suci sebelum Sakramen dilakukan, sementara fikiran mereka sibuk menghitung tetamu atau rok ibu mertua yang baru, ini akan mempengaruhi Pembaptisan jauh lebih buruk daripada najis wanita salah seorang yang hadir. Oleh itu, ada baiknya jika ada peluang untuk menghadkan komunikasi dan lawatan ke tempat awam sekurang-kurangnya selama satu hingga dua hari. Sebaiknya tinggal di rumah dan membaca Injil, bersiap sedia untuk pengakuan, dan memeriksa diri anda dengan teliti dari dalam ke luar..

Adakah mungkin untuk membaptiskan orang dewasa semasa haid. Bulanan dan pembaptisan

Pembaptisan adalah salah satu daripada tujuh sakramen, peristiwa penting dalam kehidupan manusia, kelahiran rohani. Oleh itu, jelas bahawa ibu bapa mempersiapkan diri dengan teliti untuk acara ini, mempelajari peraturan dan undang-undang, berusaha untuk mempertimbangkan semua kehalusan.

Salah satu masalah yang mungkin dihadapi oleh ibu bapa: adakah mungkin membaptiskan anak ketika haid sedang berlangsung. Sebilangan besar menteri gereja bersetuju bahawa tidak mungkin.

Mengapa mereka tidak dibenarkan membaptiskan anak semasa haid?

Seorang wanita pada masa ini dianggap najis untuk melakukan, dia tidak dibenarkan melampirkan salib, menyalakan lilin. Ada yang mengatakan bahawa pada hari-hari seperti itu. Ini menjelaskan mengapa anda tidak dapat membaptiskan anak semasa haid.

Sebilangan pendeta mempelajari masalah ini secara terperinci dan sampai pada kesimpulan bahawa larangan ini masih berlanjutan dari Perjanjian Lama. Tetapi dalam Perjanjian Baru tidak ada yang dikatakan mengenai hakikat bahawa seorang wanita dikenakan sekatan sepanjang haidnya, bahawa dia dianggap tidak bersih. Sebaliknya, Alkitab mempunyai kisah tentang bagaimana Yesus Kristus mengizinkan seorang wanita yang sedang haid menyentuh dirinya sendiri.

Oleh itu, ulama dibahagikan kepada tiga kumpulan. Yang pertama percaya bahawa hujah mengenai kekotoran semasa pendarahan adalah salah faham sejarah dan menunjukkan bahawa seorang wanita yang mengalami haid dapat membaptis anaknya. Yang kedua - berhujah bahawa anda tidak boleh memasuki gereja. Masih ada yang berpendapat pendapat menengah: mereka dibenarkan memasuki bait suci dan berdoa, tetapi mereka menentang penyertaan wanita dalam Sakramen.

Untuk jawapan terakhir kepada soalan sama ada mungkin untuk membaptiskan anak yang sedang haid, anda perlu pergi ke mentor rohani anda atau kepada imam yang akan melakukan Sakramen. Dia akan memberitahu anda pandangannya mengenai keadaan ini. Kemudian lakukan seperti yang diperintahkan oleh paderi. Anda mungkin diminta menjadualkan semula.

Penting untuk difahami bahawa hari terakhir haid masih haid dan lebih baik memeriksa dengan imam sama ada kemungkinan untuk membaptiskan anak pada hari ini.

Kemunculan rumah kanak-kanak adalah momen yang ditunggu-tunggu dan menarik bagi semua ibu bapa. Kanak-kanak itu ingin melindungi, mengagumi dia sepanjang masa, bersukacita dengan setiap suara yang jelas dan senyuman pertama. Hampir sejak lahir, ibu dan ayah muda memikirkan siapa yang akan menjadi anak baptis anak yang telah muncul, siapa yang akan menyokong dan melindungi pada saat-saat bahaya atau mengarahkan mereka ke jalan yang betul. Ketika pilihan dibuat, mereka tertarik apakah mungkin untuk membaptiskan anak itu dalam tempoh ibu baptis, kerana tidak ada yang selamat dari ini. Hitung pilihan terlebih dahulu agar tidak ada tindanan. Menteri tidak bersetuju, tetapi anda boleh berusaha untuk membuktikan kebenaran..

Mengapa tidak diingini untuk menghadiri kuil dan membaptiskan anak semasa haid?

Pantang larang seperti itu wujud sejak munculnya Perjanjian Lama. Semasa kitaran haid, wanita itu najis dan menodai bait suci dengan tempat tinggalnya. Seorang wanita dilarang meletakkan lilin, mencium salib, menghadiri gereja. Atas sebab ini, dilarang membaptiskan anak dengan haid. Dan dalam Perjanjian Baru tidak muncul larangan bagi wanita yang mengalami haid. Oleh itu, pendapat pendeta dari pelbagai agama berbeza mengenai topik ini:

  1. Para imam memberi izin kepada ibu baptis dengan haid tidak hanya untuk memasuki Rumah Tuhan, tetapi juga untuk membaptiskan anak semasa haid.
  2. Mereka membenarkan ibu baptis masuk ke kuil, tetapi dia tidak dibenarkan mengambil anak itu dari mangkuk wuduk. Orang lain mesti melakukannya..
  3. Secara umum, wanita yang mengalami haid dilarang menyeberangi ambang gereja.

Sekiranya ibu baptis mempunyai tempohnya pada tarikh pembaptisan, dia harus bersikap jujur ​​mengenai gereja, orang tua dan anak baptis. Bagaimanapun, upacara pembaptisan tunduk pada tujuh sakramen Gereja Ortodoks, ketika seseorang muncul kembali ke dunia demi kehidupan rohani..

Sehingga kini, kedudukan pendeta, mengenai masalah pembaptisan semasa haid, berbeza. Menurut pendapat larangan yang meluas, dengan kata-kata ini, "wanita tidak dibenarkan datang ke gereja pada masa-masa kritikal".

Namun, ada larangan menumpahkan darah manusia di kuil itu. Dalam kes ini, wanita itu menodai tempat ini dan mesti ditahbiskan semula. Kembali ke masa lalu, seseorang juga dapat menekankan bahawa pada masa itu seorang wanita benar-benar dapat mengotorkan lantai di kuil, kerana produk kebersihan moden pada masa itu tidak ada.

Ternyata tumpah darah (haid) dan, secara keseluruhan, seolah-olah menodai tempat suci, dan hanya mengotorkannya.

Ibu baptis mempunyai hari "kritikal"

Untuk melakukan atau tidak melaksanakan pembaptisan, jika ibu baptis "pada hari-hari yang sama" menggembirakan banyak orang. Takut melakukan sesuatu yang salah, setiap ibu bapa mencari jawapan untuk soalan ini. Minta penjelasan ulama, tanya rakan.

Tidak ada yang akan memberikan jawapan yang pasti. Terdapat banyak perbahasan dan perbincangan mengenai topik ini. Pendapat dibahagikan: ada yang membenarkan hanya pergi ke gereja, membaca doa dan berpaling kepada Tuhan, yang lain menganggapnya tidak dapat diterima. Hingga kini, hamba-hamba Tuhan mempunyai pendapat yang beragam mengenai "wanita yang sedang haid" dan haknya dalam kehidupan beragama. Pengecualian berlaku untuk wanita yang sakit parah. Pada hari-hari genting, mereka dapat bersatu dan dibaptis..

Gereja Ortodoks mempunyai Kitab Peraturan. Ini juga menangani masalah yang dibincangkan dalam artikel ini. Adalah dipercayai bahawa haid menjadikan seorang wanita "najis" hanya secara fizikal. Oleh itu, dia boleh menghadiri gereja untuk berdoa.

Mengenai penyertaan dalam sakramen pembaptisan, di Orthodoksi tidak boleh diterima untuk menghadiri majlis itu selama hari-hari "wanita".

Penggubal undang-undang Gereja Ortodoks juga menumpukan pada kemustahilan untuk tetap mengikuti semua sakramen wanita yang ada semasa kitaran haid. Sebulan terdiri daripada tiga puluh hari, anda pasti mendapat yang tepat. Lebih baik menunggu untuk tempoh yang lebih baik dan menangguhkan upacara. Sekiranya dilarang - maka ada sebab untuk ini.

Pada akhirnya, terdapat tradisi yang mendalam yang perlu dihormati dan tidak ragu-ragu mengenai perlunya mematuhi. Sekiranya tiba-tiba ini berlaku, dan anda dipaksa untuk membaptis bayi itu, kerana menjadi "najis", pastikan untuk mengaku.

Bolehkah saya dibaptis semasa Regulus

Seorang wanita yang ingin dibaptis mesti mengetahui dengan jelas tarikh permulaan haid. Dilarang sama sekali melakukan upacara pada hari-hari ini. Terdapat dua sebab untuk ini:

  1. Air suci di fon akan tercemar dengan darah. Ini bertentangan dengan simbolisme kesuciannya, kemampuan untuk membersihkan dosa. Ini adalah alasan kerohanian..
  2. Doktor juga mempunyai penjelasan yang serupa - dilarang mandi dalam tempoh ini. Risiko penembusan patogen dari vagina ke serviks meningkat.

Ritual ini dibawa ke masa penyempurnaan selesai.

Ada kemungkinan atau tidak dibaptiskan dengan haid pada anak perempuan; pastinya pastinya akan dikatakan di kuil yang dipilih oleh ibu bapa anak itu. Adalah perlu untuk mendekati masalah ini dengan penuh tanggungjawab agar tidak melanggar sakramen, tidak melakukan dosa dengan menipu orang yang dikasihi.

Pembaptisan dari awal gereja Kristian dianggap sebagai salah satu rahsia yang paling penting, kerana berkaitan dengan penyertaan langsung dari Tuhan. Imam itu hanya panduan untuk memperoleh iman. Dia adalah saksi di hadapan Tuhan bahawa seseorang bersumpah setia kepada Tuhan.

Kekotoran dapat menajiskan ritual ini, membuatnya tidak suci, dan menghancurkannya. Ini akan membawa kepada fakta bahawa sakramen akan menjadi tindakan yang tidak bermakna yang ditujukan hanya pada bahagian luar upacara permulaan (pembaptisan. Mana-mana orang percaya tidak akan dapat menyetujuinya. Ini akan mencemarkan perasaannya dan menyinggung iman.

Semua ini menyebabkan "pengasingan" wanita itu, menjadikannya sebentar menjadi orang yang tidak dapat diakses oleh gereja.

Sakramen pembaptisan adalah ritual kuno ketika seseorang meninggalkan Setan dan bersumpah kepada Tuhan, membaca "Akidah", melakukan ritual lain yang memastikan penerimaan agama Kristian oleh seseorang.

Sebelum orang yang dibaptis akhirnya menerima iman, dia harus menjalani pembersihan dari korupsi dan mematuhi sejumlah peraturan, yang juga menyebabkan katarsis. Ini adalah gambaran dari kenyataan bahawa seseorang harus menghadap Tuhan dengan jiwa dan raga yang suci. Ini adalah persoalan kesucian jasmani dan rohani yang menjadi inti larangan untuk mengambil bahagian dalam sakramen pembaptisan seorang wanita selama haidnya.

Wanita dan gadis yang menderita PMS tidak dapat dan tidak dapat mengambil bagian dalam sakramen pembaptisan, kerana mereka dianggap najis dan dibersihkan dari kotoran selama kitaran mereka. Mereka tidak dapat dibaptis atau dibaptiskan semasa kitaran haid. Seorang wanita dalam tempoh "sukar" tidak stabil, yang boleh menjejaskan kesihatannya. Ini berlaku untuk keadaan mental dan fizikal wanita. Pandangan ini masih wujud di persekitaran gereja. Tidak mungkin menjadi ibu baptis semasa "pembersihan", kerana ini juga dijelaskan oleh ketidakstabilan emosi tubuh wanita pada waktu "sukar".

Menyembunyikan hakikat bahawa seorang wanita "dibersihkan" adalah dosa.

Ada sisi lain dari larangan itu, yang berkaitan dengan alasan semula jadi mengapa seorang wanita tidak dapat mengambil bahagian dalam sakramen pembaptisan semasa haid.

Pertama, pada zaman dahulu wanita tidak memakai seluar dalam, oleh itu, semasa "keadaan khas" mereka jatuh ke status persona non grata. Apabila mereka mempunyai PMS, maka "kekotoran" mereka dapat mencemarkan bait suci, menodaiinya. Wanita itu tidak dibenarkan pergi ke gereja pada masa ini sehingga haidnya berakhir. Itu bukan diskriminasi gender, tetapi dibuat atas alasan estetika dan kebersihan oleh paderi.

Di dunia moden, ada tampon, dan ada pakaian, tetapi kenyataan PMS tetap menjadi kenyataan. Sekiranya darah semasa perendaman dalam fon masuk ke dalam air, maka air tersebut akan dicemari oleh "kekotoran" wanita itu dan tidak sesuai untuk sakramen.

Dari sudut kebersihan, ini juga sangat berbahaya, kerana serviks wanita terbuka ketika haid, dan ini boleh menyebabkan bakteria masuk ke dalamnya dan jangkitan seterusnya.

Seorang wanita semasa haid tidak dapat mengawal emosinya yang berkaitan dengan pengalaman pendarahan, kegelisahan kerana keadaan yang tidak selesa. Fikirannya selalu terganggu, dan wanita itu sendiri tersebar secara emosional dan mental, yang sangat dilarang di gereja. Seorang ayah baptis atau orang yang dibaptis harus menumpukan pada ritual, doa dan persekutuan dengan Tuhan..

Dia tidak boleh terganggu oleh pemikiran dan percakapan yang luar biasa untuk menjaga kemurnian ritual. Seorang wanita pada hari-hari "kritikal" tidak dapat mengawal latar belakang emosinya sepenuhnya. Ini juga merupakan salah satu masalah pengasingannya untuk tempoh ICP..

Smirnova Olga (pakar sakit puan, Universiti Perubatan Negeri, 2010)

Sebarang upacara gereja dijalankan mengikut peraturan tertentu. Ramai wanita tahu bahawa tidak diingini menghadiri kuil pada hari-hari kritikal. Tetapi persoalan sama ada mungkin menjadi ibu baptis semasa haid, tidak ada jawapan yang jelas. Oleh itu, perlu difahami mengapa sebilangan imam membenarkan, sementara yang lain menentang jemaat dengan haid semasa pembaptisan anak.

Bagaimana untuk teruskan

Sekiranya tarikh pembaptisan anak jatuh pada bulanan, tetapi tidak ada cara untuk memilih tarikh lain, ibu baptis hanya boleh ditulis. Juga, ketika seorang budak lelaki dibaptiskan, kehadirannya adalah pilihan. Seorang wanita harus memahami bahawa penyertaannya di masa depan dalam kehidupan anak jauh lebih penting daripada kehadirannya di sakramen..

Jangan lupa satu perkara penting. Sekiranya anda tidak tahu sama ada kemungkinan untuk membaptiskan anak dengan haid, maka ada keraguan mengenai kesediaan untuk memenuhi kewajiban mereka pada bayi di masa depan. Ibu bapa baptis yang tidak pergi ke gereja dan tidak mengikut arahan tidak dapat menolong anak itu dalam masalah rohani.

Fakta bahawa ada larangan tertentu untuk menghadiri gereja dan berdoa kepada seorang wanita selama bulan penyucian, saya belajar baru-baru ini, dan secara tidak sengaja dari seorang rakan. Pada mulanya saya tidak mempercayainya, kerana saya berfikir bahawa bagaimana mungkin saya dilarang menghadiri gereja, berdoa kepada Tuhan, jika anda memerlukannya. Segera di dalam hati saya menjadi gelisah, kerana kebetulan saya mengunjungi gereja pada hari-hari seperti itu dan bahkan meletakkan lilin. Keseronokan seterusnya dikaitkan dengan kenyataan bahawa pembaptisan keponakan saya akan datang, dan saya diminta untuk menjadi ibu baptis dan menganjurkan acara besar ini. Kakak saya ingin membaptiskan anak itu tepat di tanah airnya di Riga, agar saudara-mara dapat hadir, yang, sayangnya, tidak berpeluang melihat anak itu dengan kerap dan mengambil bahagian dalam didikannya, dan oleh itu memutuskan untuk membuat Pembaptisan semasa kedatangan saudara perempuan itu dengan anak perempuannya dari Amerika Syarikat. Ini adalah minggu ketika saya (ibu baptis) sepatutnya menjalani pembersihan bulanan selama beberapa hari. Saya melaporkan saudari ini, tetapi sayangnya tidak mungkin untuk mengubah hari pembaptisan dengan ketara kerana kekurangan masa dan hari-hari lapang. Kebetulan saya secara sedar pergi untuk membaptiskan seorang anak, mengetahui bahawa saya berdosa untuk mengambil bahagian dalam upacara gereja pada hari-hari seperti itu. Saya sangat risau akan perkara ini, dan saya ingin tahu apa yang perlu dilakukan dalam kes seperti itu? Adakah saya perlu membincangkan perkara ini dalam pengakuan?

Victoria yang terhormat, saya ingin menjelaskan sedikit: tidak ada dan tidak boleh ada larangan solat selama tempoh kehidupan seseorang, termasuk untuk seorang wanita dalam tempoh pembersihan bulanan. Kita selalu dapat berpaling kepada Tuhan, membaca Injil, itu adalah keperluan semula jadi jiwa manusia, dan meninggalkannya tanpa itu, seperti badan tanpa makanan, adalah mematikan.

Dalam praktik Gereja Ortodoks Rusia yang berlaku sekarang, seorang wanita diizinkan hadir di gereja selama tempoh penyucian bulanan dan, tentu saja, untuk berdoa di gereja, dan bukan hanya berdiri. Tetapi untuk berada di sana dengan beberapa sekatan yang munasabah disebabkan oleh penghormatan ke tempat suci. Yaitu: jangan mengambil bahagian dari Misteri Suci Kristus, kecuali dalam keadaan luar biasa, penyakit, sebelum operasi, sebelum bahaya kematian lain, bahkan dalam beberapa situasi luar biasa, tidak berlaku untuk kuil gereja, peninggalan, ikon, salib mezbah yang diberikan oleh imam.. Hadkan diri anda juga dalam penggunaan prosphora dan air suci selama tempoh penyucian bulanan, jika tidak ada keperluan darurat. Penting untuk diingat bahawa di sebalik sikap ini, di sebalik amalan ini, tidak ada pandangan terhadap wanita sebagai makhluk yang tidak suci selama hidupnya, tetapi ketika mengingat bahawa seluruh orang menyertai kuil itu, ingatlah bahawa iman kita tidak bersifat spiritual, tetapi juga jiwa dan badan seseorang tersentuh oleh kuil gereja, Hadiah Roh Kudus. Dan sama seperti seorang imam dalam keadaan luka berdarah tidak boleh melakukan Liturgi Ilahi, dengan cara yang sama seorang wanita dijauhkan dari Komuni. Sudah berkembang, panjangkan larangan ini ke kuil gereja yang lain. Mungkin kebingungan anda disebabkan oleh kenyataan bahawa kepemimpinan abad sebelumnya membuat tuntutan yang lebih ketat terhadap wanita. Tetapi di sini adalah penting untuk diingat bahawa Gereja menerapkan penyewaannya - bukan iman dan dogma - tetapi upacara dan penyewaan, dengan merujuk kepada keperluan perawatan pastoral. Kemudian, pada abad-abad ketika seluruh kehidupan masyarakat tidak bersyarat di gereja, maka pantang selama seminggu untuk tidak tinggal di gereja, membatasi diri untuk berdoa di rumah, tidak dapat menyebabkan kerugian, dan yang penting, bagi jiwa manusia. Sekarang, seminggu tambahan, hidup tanpa pergi ke gereja, sering berubah menjadi pengeringan jiwa, seperti penyusutan dalaman, tumbuh yang menuju ke kehidupan rohani, yang, tentu saja, tidak boleh menggunakan pantang ini.

Mengenai apa yang berlaku dalam situasi anda, katakanlah, tentu saja, lebih baik memulakan Sakramen Gereja, termasuk dalam peranan ibu baptis. bukan dengan hati nurani berganda. Namun, jangan ragu bahawa Sakramen Pembaptisan dilakukan dengan benar dan berkesan, dan hakikat bahawa anda berada dalam keadaan seperti itu tidak boleh membawa akibat mistik kepada anak atau anda. Saya rasa anda harus melakukan ini: katakanlah pada pengakuan seterusnya tentang yang sama dengan apa yang anda tulis dalam surat itu, dan dengarkan apa yang akan diberitahu oleh paderi, dengan mengingat bahawa tradisi sikap terhadap masa kehidupan wanita ini di pelbagai keuskupan dan bahkan paroki yang berbeza.

Adakah wajar mematuhi peraturan sekarang ini

Perhatian! Horoskop mengerikan Vanga untuk tahun 2020 telah diuraikan: 3 tanda Zodiak berada dalam masalah, hanya satu tanda yang dapat menjadi pemenang dan memperoleh kekayaan... Nasib baik, Vanga meninggalkan arahan untuk mengaktifkan dan menonaktifkan yang dimaksudkan.

Untuk menerima ramalan itu, anda mesti menyatakan nama yang diberikan semasa lahir dan tarikh lahir. Wang juga menambah 13 tanda zodiak! Kami menasihati anda untuk merahsiakan horoskop anda, terdapat kemungkinan besar tindakan jahat anda terhadap mata anda!

Pembaca laman web kami boleh mendapatkan horoskop Wangi percuma >>. Akses boleh ditutup pada bila-bila masa..

Sekarang kita tahu apa alasan kemungkinan larangan itu, tetapi persoalannya tetap terbuka: mungkinkah hari ini seorang gadis yang mengalami haid muncul di kuil dan ?

Sesungguhnya, pada abad ke-21 terdapat banyak produk kebersihan yang tidak akan memungkinkan anda mencemarkan, mengotorkan tempat suci.

Menurut Archpriest Dionisy Svechnikov, wanita masih harus menahan diri untuk tidak mengambil bahagian dalam sakramen hari ini, tetapi anda masih boleh melanggar peraturan ini.

Seorang wanita boleh membaptiskan anak semasa hari kritikal sekiranya:

  • Mustahil untuk memindahkan sakramen ke hari lain (kerana hakikat bahawa anak / ibu baptis / ayah baptis / ibu bapa sangat sakit, meninggal dunia);
  • wanita itu tidak tahu bahawa pada hari ini dia mesti memulakan hari-hari kritikal (kerosakan tubuh berlaku, mereka bermula lebih awal atau lebih lewat dari tarikh yang dijangkakan).

Adakah mungkin untuk membaptis dengan haid: terutamanya pembaptisan

Sakramen Pembaptisan

Pembaptisan adalah sakramen pertama dan paling penting dalam agama Kristian.

Kita menjadi anggota gereja dengan melaluinya, dan hanya setelah pembaptisan kita dapat mengambil bagian dalam sakramen lain yang ada, termasuk sakramen. Ini memberi seseorang harapan untuk hidup yang kekal. Upacara dilakukan ketika doa-doa tertentu dibaca. Seseorang dicelupkan tiga kali ke dalam air atau disiram.

Air adalah simbol kesucian, sehingga tidak hanya membersihkan kotoran biasa dari kita, tetapi juga membersihkannya secara moral. Mereka yang menghadapi pembaptisan untuk pertama kalinya harus mengetahui bahawa keseluruhan proses terdiri daripada upacara yang saling berkaitan.

Untuk pertama kalinya, ritual ini dilakukan oleh Yohanes Pembaptis di Sungai Yordan, kemudian Yesus Kristus dibaptis darinya. Di dunia moden, dia dikendalikan oleh orang rohani yang terlatih. Orang yang dibaptis bertobat dari dosa-dosanya. Seperti yang dijelaskan oleh gereja, seseorang menerima kelahiran rohani yang baru, dia tidak lagi wujud untuk kehidupan yang penuh dosa, dan lahir semula menjadi rohani yang baru, kekal,.

Pada zaman dahulu, misalnya, bayi tidak dibaptiskan. Bagaimanapun, mereka belum mempunyai kesedaran tentang iman. Semua tanggungjawab untuk membuat keputusan harus dipikul oleh orang yang disayangi. Sekarang kami telah memutuskan untuk membaptiskan anak-anak kecil.

Bayi dibaptis dengan kepercayaan yang dipatuhi oleh ibu bapa mereka. Semua peserta dalam majlis mestilah beragama.

Penerima kerohanian, baptis dan ibu baptis, bertanggungjawab untuk pendidikan godson dalam kerangka undang-undang Kristian.

Adakah wajar mematuhi peraturan sekarang ini

Perhatian! Horoskop mengerikan Vanga untuk tahun 2020 telah diuraikan: 3 tanda Zodiak berada dalam masalah, hanya satu tanda yang dapat menjadi pemenang dan memperoleh kekayaan... Nasib baik, Vanga meninggalkan arahan untuk mengaktifkan dan menonaktifkan yang dimaksudkan.

Untuk menerima ramalan itu, anda mesti menyatakan nama yang diberikan semasa lahir dan tarikh lahir. Wang juga menambah 13 tanda zodiak! Kami menasihati anda untuk merahsiakan horoskop anda, terdapat kemungkinan besar tindakan jahat anda terhadap mata anda!

Pembaca laman web kami boleh mendapatkan horoskop Wangi percuma >>. Akses boleh ditutup pada bila-bila masa..

Sekarang kita tahu apa alasan kemungkinan larangan itu, tetapi persoalannya tetap terbuka: mungkinkah hari ini seorang gadis yang mengalami haid muncul di kuil dan ?

Sesungguhnya, pada abad ke-21 terdapat banyak produk kebersihan yang tidak akan memungkinkan anda mencemarkan, mengotorkan tempat suci.

Menurut Archpriest Dionisy Svechnikov, wanita masih harus menahan diri untuk tidak mengambil bahagian dalam sakramen hari ini, tetapi anda masih boleh melanggar peraturan ini.

Seorang wanita boleh membaptiskan anak semasa hari kritikal sekiranya:

  • Mustahil untuk memindahkan sakramen ke hari lain (kerana hakikat bahawa anak / ibu baptis / ayah baptis / ibu bapa sangat sakit, meninggal dunia);
  • wanita itu tidak tahu bahawa pada hari ini dia mesti memulakan hari-hari kritikal (kerosakan tubuh berlaku, mereka bermula lebih awal atau lebih lewat dari tarikh yang dijangkakan).

Konsep "kekotoran" wanita dalam agama

Konsep ini telah dikenali sejak Perjanjian Lama. Setelah menganalisisnya, kita dapat menyimpulkan bahawa "kumbahan" termasuk ketidakpatuhan terhadap peraturan kebersihan dan ritual. Contohnya, mayat orang mati, organ dalaman haiwan, pelbagai penyakit, terutama kulit, wanita ketika melahirkan, penyembahan berhala, dosa bangsa-bangsa lain - semua ini dianggap "buruk".

Senarai ini juga merangkumi aliran keluar dari darah, termasuk aliran haid, yang mengingatkan akan kematian dan dosa asal. Ada kemungkinan bahawa kerana kekurangan produk kebersihan intim pada masa itu, wanita itu hanya mengotorkan lantai di gereja dengan rembesannya dan oleh itu mustahil untuk menghampirinya.

Konsep kesucian Perjanjian Baru meletakkan tahap yang sama sekali baru - tertinggi, spiritual.

Orang Kristian yang hidup menurut peraturan Perjanjian Baru tidak menganggap penyakit kulit, daging mati, darah sebagai sesuatu yang haram secara rohani. Kisah ini bahkan menggambarkan kes ketika seorang wanita yang sangat sakit yang mengalami haid, menyentuh pakaian Yesus dan disembuhkan. Dapat disimpulkan bahawa tidak ada batasan yang dibuat dalam masalah ini..

Dalam Perjanjian Baru, jasmani dan rohani, kesucian doa tidak berkaitan. Tetapi adakah mungkin untuk membaptiskan anak semasa haid - persoalannya masih terbuka hingga hari ini.

Adakah mungkin dibaptis semasa haid

Ia berlaku bahawa seorang wanita memutuskan untuk dibaptis pada masa dewasa, apabila organ pembiakan berfungsi sepenuhnya dan pembuangan berdarah muncul setiap bulan. Upacara semasa haid dilarang, kerana: air suci akan tercemar dengan darah dan upacara penyucian tidak mungkin dilakukan; dari sudut pandang perubatan, semasa haid meningkat risiko penembusan bakteria patogen ke dalam vagina.

Video ini akan memberitahu anda sama ada kemungkinan untuk membaptiskan anak semasa haid:

Pembaptisan mesti dipindahkan sebelum akhir pembuangan. Seorang wanita tidak boleh menjadi peserta sakramen, kerana penyucian jiwa sepenuhnya menjadi mustahil.

Ibu baptis mempunyai hari "kritikal"

Untuk melakukan atau tidak melaksanakan pembaptisan, jika ibu baptis "pada hari-hari yang sama" menggembirakan banyak orang. Takut melakukan sesuatu yang salah, setiap ibu bapa mencari jawapan untuk soalan ini. Minta penjelasan ulama, tanya rakan.

Tidak ada yang akan memberikan jawapan yang pasti. Terdapat banyak perbahasan dan perbincangan mengenai topik ini. Pendapat dibahagikan: ada yang membenarkan hanya pergi ke gereja, membaca doa dan berpaling kepada Tuhan, yang lain menganggapnya tidak dapat diterima. Hingga kini, hamba-hamba Tuhan mempunyai pendapat yang beragam mengenai "wanita yang sedang haid" dan haknya dalam kehidupan beragama. Pengecualian berlaku untuk wanita yang sakit parah. Pada hari-hari genting, mereka dapat bersatu dan dibaptis..

Gereja Ortodoks mempunyai Kitab Peraturan. Ini juga menangani masalah yang dibincangkan dalam artikel ini. Adalah dipercayai bahawa haid menjadikan seorang wanita "najis" hanya secara fizikal. Oleh itu, dia boleh menghadiri gereja untuk berdoa.

Mengenai penyertaan dalam sakramen pembaptisan, di Orthodoksi tidak boleh diterima untuk menghadiri majlis itu selama hari-hari "wanita".

Penggubal undang-undang Gereja Ortodoks juga menumpukan pada kemustahilan untuk tetap mengikuti semua sakramen wanita yang ada semasa kitaran haid. Sebulan terdiri daripada tiga puluh hari, anda pasti mendapat yang tepat. Lebih baik menunggu untuk tempoh yang lebih baik dan menangguhkan upacara. Sekiranya dilarang - maka ada sebab untuk ini.

Pada akhirnya, terdapat tradisi yang mendalam yang perlu dihormati dan tidak ragu-ragu mengenai perlunya mematuhi. Sekiranya tiba-tiba ini berlaku, dan anda dipaksa untuk membaptis bayi itu, kerana menjadi "najis", pastikan untuk mengaku.

Apa yang diketahui dari sejarah

Perjanjian Lama mengatakan bahawa seorang gadis dianggap najis ketika berdarah. Orang dan perkara yang disentuh oleh wanita semasa hari kritikal juga menjadi kotor. Para sarjana moden percaya bahawa ini lebih berkaitan dengan piawaian kebersihan, bukan dengan ketetapan ilahi..

Telah diketahui bahawa sebelum gasket dan produk kebersihan diri yang serupa tidak. Dalam kes ini, wanita itu dapat menodai segalanya dengan darah. Sentuhan dengan cecair badan meningkatkan risiko penularan jangkitan atau patologi lain. Semasa haid, kerana alasan ini, wanita itu semestinya berada di rumah..

Sangat menarik bahawa pada kali pertama selepas kelahiran agama Kristian, tidak ada sekatan terhadap seks yang lebih adil. Wanita boleh mengambil bahagian dalam upacara dengan selamat. Hanya beberapa saat kemudian, paderi melarang kanak-kanak perempuan untuk mengunjungi tempat-tempat suci ketika darah diperuntukkan.


Gereja mengenakan sekatan kepada gadis-gadis yang mengalami haid

Diketahui juga bahawa kontraindikasi di kuil untuk menumpahkan darah. Ini berlaku bukan hanya pada wanita pada hari-hari haid, tetapi juga pada orang-orang yang cedera dan mengalami rembesan darah. Namun, walaupun pada abad-abad yang lalu, tidak semua imam menyokong larangan mengunjungi gereja semasa haid. Pada pendapat mereka, prinsip ketuhanan ada pada seseorang pada setiap masa dan mustahil untuk mengasingkan seks yang lebih adil dari agama pada waktu haid.
Baca yang sama: peraturan untuk menghadiri gereja semasa haid.

Anehnya, larangan tersebut tidak mempengaruhi wanita yang sakit parah. Mereka dapat menghadiri gereja walaupun pada hari-hari kritikal.

Sedikit tips

Para menteri Tuhan beralih kepada ibu-ibu baptis masa depan dengan cadangan berikut:

  • Agar tidak berada dalam keadaan canggung, hitung kitaran haid dan bincangkan perkara ini dengan ibu bapa anda.
  • Rujuk paderi, dia akan memberitahu anda bagaimana berada dalam keadaan ini. Ada kalanya mereka memberi kebenaran untuk turut serta dalam upacara tersebut.
  • Anda tidak boleh menyembunyikan fakta dari paderi dan ibu bapa kanak-kanak itu.

Pasti ada jalan keluar dari setiap keadaan hidup. Anda perlu jujur ​​dengan diri sendiri dan orang lain. Timbang kebaikan dan keburukan, utamakan, dan anda pasti akan membuat keputusan yang tepat. Dalam kes yang melampau, tanpa mencapai kata sepakat, anda boleh mengundang peranan sebagai ibu baptis dan wanita lain.

Cadangan kepada ibu bapa baptis masa depan dari paderi

Menjadi ibu baptis adalah tanggungjawab bagi setiap wanita. Dia menunaikan kewajiban kepada Tuhan untuk anak yang tidak bersalah, berjanji untuk memberi petunjuk dan perlindungan. Sebelum menerima tawaran ibu bapa muda, berunding dengan imam.

Mereka mempunyai beberapa cadangan umum:

  1. Ketahui waktu permulaan hari-hari kritikal agar hari ritus tidak jatuh pada waktu ini.
  2. Berbual dengan imam yang dipilih untuk sakramen. Dalam kes-kes yang jarang berlaku, dia boleh memberi izin kepada seorang wanita untuk berada di kuil walaupun pada masa ini..
  3. Sekiranya haid anda bermula lebih awal, jangan menyembunyikannya.

Anda perlu tahu

Sekiranya anda memutuskan untuk membaptiskan anak, tidak perlu membiasakan diri dengan beberapa perkara yang ditunjukkan oleh Gereja Ortodoks:

  • Di negara kita, adalah kebiasaan untuk membaptis anak-anak kecil, walaupun usia seseorang tidak penting untuk pembaptisan. Pengambilan keputusan mengenai pembaptisan pada usia kanak-kanak di bawah tujuh tahun bergantung kepada ibu bapanya. Sehingga empat belas tahun - pendapat tentang dirinya sudah diambil kira. Maka kebenaran ibu bapa tidak diperlukan.
  • Terdapat sekatan semasa memilih ibu bapa baptis. Anda tidak boleh mengundang para bhikkhu, seorang lelaki dan seorang wanita dalam perkahwinan, orang yang berlainan agama dan orang bawah umur untuk memainkan peranan ini. Ayah dan ibu juga tidak boleh menjadi reseptor. Jangan mempercayai anak anda kepada orang yang tidak dikenali.
  • Ibu tidak dapat menghadiri sakramen, dan dia juga tidak perlu menghadiri gereja pada empat puluh hari pertama setelah kelahiran bayi. Ini disebabkan oleh topik "najis" wanita yang baru sahaja melahirkan anak.

Yang paling penting, bapa baptis masa depan mesti menghadiri gereja itu sendiri, dapat berdoa, menjalani ibadah puasa, iaitu menjadi orang yang beriman. Jika tidak, bagaimana mereka dapat membimbing anak baptis mereka ke jalan yang benar?

Tetapi sama ada anda akan membaptiskan anak atau tidak, ketika ibu baptis sedang haid, setiap orang memutuskan untuk dirinya sendiri. Tidak mengetahui keseluruhan latar belakang agama, seseorang tidak boleh terlalu percaya diri dan bertanggungjawab terhadap keputusan itu. Bagaimanapun, jika kita tidak mengetahui beberapa masalah, kita juga tidak dapat mengetahui dengan pasti kemungkinan akibatnya jika diabaikan. Yang paling penting ialah bayi itu sihat!

Adakah mungkin melakukan ritus semasa haid

Sebaiknya koordinasi tarikh pembaptisan dengan ibu baptis terlebih dahulu. Jadi seorang wanita dapat mengira hari-hari ketika haid tidak akan hadir, kecuali, tentu saja, kitaran haid gagal.


Sekiranya ibu baptis mengalami haid, maka perlu dikatakan mengenai perkara ini terlebih dahulu kepada imam, yang akan melakukan upacara tersebut

Kita tidak boleh lupa bahawa di bawah pengaruh pelbagai faktor, hari-hari kritikal mungkin berlaku tanpa diduga. Dalam kes ini, haid harus dilaporkan kepada ibu bapa godson dan imam. Akan dianggap dosa sekiranya maklumat ini sengaja dirahsiakan..

Hari ini, tidak ada larangan pembaptisan yang ketat pada waktu haid. Ini disebabkan oleh munculnya pelbagai produk penjagaan diri. Sebilangan imam mengadukan seorang wanita dalam upacara tersebut walaupun semasa haid. Perkara utama adalah menetapkan keadaan terlebih dahulu.

Sakramen mempunyai beberapa nuansa. Semasa haid, seorang wanita semestinya hadir dalam upacara tersebut. Pada masa yang sama, dia tidak boleh menjaga anak. Terdapat juga pilihan yang kurang biasa - upacara di rumah.

Semasa di Gereja, seorang wanita harus berdiri. Walaupun begitu, dia diakui sebagai ibu baptis. Perlu juga diperhatikan bahawa sebilangan imam dilarang menggunakan ritual semasa haid.

Kemungkinan pembaptisan dianggap secara individu. Itu semua bergantung pada imam. Ada yang membenarkan kehadiran ibu baptis ketika haid, sementara yang lain menganggapnya tidak dapat diterima.


Kadang-kadang lebih baik menangguhkan tarikh pembaptisan

Dengan hari kritikal yang tiba-tiba, anda harus:

  • pindahkan tarikh pembaptisan;
  • mengambil ibu baptis kepada wanita lain;
  • bercakap dengan imam.

Seorang wanita dianggap najis sehingga hari terakhir haid. Anda harus selalu mengingatnya dan melaporkan hari-hari kritikal, walaupun sudah berakhir..

Bagaimana untuk teruskan

Sekiranya tarikh pembaptisan anak jatuh pada bulanan, tetapi tidak ada cara untuk memilih tarikh lain, ibu baptis hanya boleh ditulis. Juga, ketika seorang budak lelaki dibaptiskan, kehadirannya adalah pilihan. Seorang wanita harus memahami bahawa penyertaannya di masa depan dalam kehidupan anak jauh lebih penting daripada kehadirannya di sakramen..

Jangan lupa satu perkara penting. Sekiranya anda tidak tahu sama ada kemungkinan untuk membaptiskan anak dengan haid, maka ada keraguan mengenai kesediaan untuk memenuhi kewajiban mereka pada bayi di masa depan. Ibu bapa baptis yang tidak pergi ke gereja dan tidak mengikut arahan tidak dapat menolong anak itu dalam masalah rohani.

Adakah mungkin untuk membaptiskan anak tanpa ibu bapa baptis

Adakah mungkin untuk membaptiskan anak tanpa ibu bapa kandung ibu bapanya - soalan yang sering diajukan pada masa ini. Untuk menjadi ayah baptis, bermaksud, bertanggung jawab terhadap putra, putri yang dibaptis, mendidik dan memberi petunjuk, berdoa untuknya dan menghadiri bait suci secara sistematik. Biasanya, ibu bapa anak yang hendak dibaptis tidak dapat menemui orang-orang seperti itu di antara rakan, saudara, dan ini adalah keadaan yang sukar, kerana tanpa ibu bapa baptis ibu bapa mereka, sakramen tidak realistik. Sekiranya tidak ada orang Kristian Ortodoks yang dipercayai dan boleh dipercayai dari lingkaran persekutuan anda yang terdekat, maka anda tidak perlu tergesa-gesa untuk dibaptis, biarkan lebih baik meluangkan sedikit masa, tetapi acara ini akan kekal dalam hidup anda dan kehidupan anak anda yang tidak dapat dilupakan dan menggembirakan. Jangan lupa bahawa untuk mencari ibu bapa ibu bapa anda dan pilihan mereka, tanggungjawab terutamanya terletak pada bahu anda, atas dasar ini, menghampiri ini tanpa lelucon sebanyak mungkin. Ibu dan ayah Godmothers - ini bukan formaliti, yang pada akhir pembaptisan, kononnya, mungkin dilupakan. Sebagai tambahan, para ayah baptis tidak dilarang sama sekali untuk tinggal dalam hubungan mereka sendiri atau menjadi pasangan suami isteri, kerana kedekatan rohani terjalin di antara mereka, yang menunjukkan tidak adanya yang lain.

Pendekatan moden

Cara melakukan pembaptisan ditentukan secara individu. Organisasi gereja tertentu mempunyai hak untuk menetapkan peraturan tingkah laku bagi anggotanya berdasarkan tafsiran tulisan suci mereka sendiri..

Oleh itu, jawapan paderi mengenai apakah mungkin positif semasa zaman ibu baptis di satu gereja adalah negatif dan di gereja lain.

Gereja Katolik telah lama menghapuskan larangan usang. Menstruasi dikaitkan dengan "kekotoran" hanya konservatif.

"Hari ini lebih mudah bagi seorang wanita untuk mematuhi peraturan kebersihan diri. Oleh itu, saya tidak melihat alasan yang melarang menghadiri bait suci dan mengambil bahagian dalam ibadah semasa haid. ".

Maklumat menarik ini diberikan oleh imam lain:

"Mengapa kamu tidak dapat membaptiskan anakmu dengan haid atau menghadiri kuil? Semua ini adalah salah faham sejarah yang biasa. Saya percaya bahawa proses semula jadi dalam tubuh tidak boleh mencemarkan seseorang. Hanya perbuatan berdosa yang dapat melakukan ini. Oleh itu, tidak dilarang menjalani kehidupan gereja sepenuhnya ”.

Adakah mungkin untuk membaptiskan anak semasa haid

Wanita yang berdosa menjadikan wanita jahat. Adalah lebih penting untuk mengatur masa persiapan sedemikian rupa untuk mengelakkan hiburan, pemikiran dan perhitungan sia-sia, perbualan kosong, pertengkaran sebanyak mungkin..

Sekiranya ibu atau ibu baptis masa depan memasuki bait suci sebelum Sakramen dilakukan, sementara fikiran mereka sibuk menghitung tetamu atau rok ibu mertua yang baru, ini akan mempengaruhi Pembaptisan jauh lebih buruk daripada najis wanita salah seorang yang hadir. Oleh itu, ada baiknya jika ada peluang untuk menghadkan komunikasi dan lawatan ke tempat awam sekurang-kurangnya selama satu hingga dua hari. Sebaiknya tinggal di rumah dan membaca Injil, bersiap sedia untuk pengakuan, pertimbangkan diri anda dari dalam. Sumber:

Guru Gereja Suci mengenai masalah itu

Pada abad keenam, St Gregory Dvoeslov hidup. Dia mengatakan bahawa wanita tidak boleh dilarang menghadiri kuil semasa haid. Ini adalah ciri semula jadi tubuh dan pembersihan semula jadi. Segala sesuatu yang dikurniakan oleh Yang Mahakuasa tidak boleh dianggap kotor. Sekiranya penyertaan dalam sakramen seharusnya dilakukan, maka perlu bertaubat semasa pengakuan.

Saint Athanasius the Great mengatakan bahawa semua orang diciptakan oleh Tuhan dan tidak dapat memiliki sesuatu yang najis dalam diri mereka. Penodaan berlaku semasa pelanggaran dosa, dan bukan keperluan semula jadi. Saint John Chrysostom mempercayai hal yang sama.

Hanya St Dionysius dari Iskandariah yang berpendapat sebaliknya. Pendapatnya juga berwibawa untuk gereja..