Adakah mungkin mencium salib semasa haid

Gasket

Di halaman ini kami menjawab soalan anda..
Tanya !
Sekiranya anda tahu jawapan lain
hantarkan kepada kami !

Adakah mungkin semasa urusan wanita (haid) minum air suci dan makan prosphora dan mengambil injil di tangan. Dan bagaimana menjalankan peraturan sholat adalah perlu memakai rok dan selendang, atau mungkin dengan kepala anda tidak bertudung dan memakai seluar di rumah

Sudah tentu, itu mungkin dan bahkan perlu. Seperti yang anda ketahui, seorang wanita yang berdarah menyentuh Yesus dan Dia menyembuhkannya dari penyakitnya. Peraturan solat mesti dilakukan dengan soleh, dan pakaian harus soleh, dan yang mana - anda tentukan.

Pendarahan mempunyai keberanian KHAS, dan lebih baik kita menahan diri dari minum air suci dan mengambil prosphora sekurang-kurangnya seminggu!

Jawapan Tatyana hanya dapat difahami secara emosional. Tetapi - salah. Cukup betul menulis Smtk! Itulah sebabnya mengapa TIDAK DITERIMA di Gereja Ortodoks tidak hanya menerima air suci dan prosphora, tetapi tidak menyentuh kuil (ikon, salib mezbah dan Injil), atau bahkan CANDLES UNTUK MEMUTUSKAN wanita semasa pembersihan bulanan. Dalam salah satu "Pondok" kuno mengenai keadaan najis (memang benar, ia mengatakan bahawa lelaki yang mengalami ejakulasi malam secara sukarela, tetapi konsep pengotor berlaku untuk hari pembersihan wanita): "Pada hari itu, bahkan salibnya sendiri tidak mencium. " Nampaknya: salib pektoral - sudah ada di badan, menyentuhnya! Tetapi pada masa yang sama, manusia sendiri menghindari kekotoran dari sebarang sentuhan sewenang-wenang (iaitu, tidak dapat dielakkan) di kuil.

A.V., pembaca mazmur.
4/4/06

Kemudian saya ada soalan. Saya berbohong mengenai pemeliharaan kehamilan dan bapa datang kepada saya dan berkomunikasi. Saya minta maaf atas keterangannya, tetapi hakikatnya pembuangan saya tidak berhenti - sebab itulah saya berbaring. Tidak pernah terpikir oleh saya untuk membicarakan imam ini, atau bertanya kepadanya, walaupun dia adalah ayah kepada dua anak dan pasangan itu sendiri juga mempunyai masa untuk menjaga, i.e. Saya mungkin biasa dengan perkara seperti itu. Jadi, anda boleh bersahabat?

(Sejujurnya, sangat mengecewakan apabila mereka mengatakan "najis" tentang seorang wanita. Dari segi sanitasi, lebih baik tidak pergi ke kuil. Tetapi jika anda benar-benar perlu? Beberapa orang TIDAK PERNAH "bersih" kerana sakit, mereka dipenuhi dengan darah.)

Pengarang halaman (menjadi suami doktor (walaupun bukan pakar obstetrik, dll.) Dan bapa dua anak) dapat menyenaraikan puluhan kes apabila pendarahan pada wanita yang hampir sihat tidak berhenti selama enam bulan) Doktor boleh memberikan nama-nama penyakit ketika pendarahan hampir tidak berhenti selama bertahun-tahun. Sekiranya anda mengikuti peraturan lama, wanita ini boleh pergi ke Kuil hanya pada masa kanak-kanak atau usia tua.?
Mana-mana peraturan harus mempunyai pengecualian, semakin kurang semakin baik. Pada pendapat saya, soalan-soalan ini harus diputuskan oleh Bapa Rohani. Tetapi persoalannya ialah hanya sekitar 3% orang yang menganggap diri mereka Ortodoks memilikinya, yang lain. Dan persoalan perbezaan pembersihan bulanan dari pendarahan lebih baik diserahkan kepada pakar

Baiklah, maka saya sendiri, menjadi anak doktor dan bapa doktor :-) - Saya akan menambah beberapa pemikiran.
1. Ketika berkaitan dengan najis wanita, kita bermaksud haid normal, dan bukan manifestasi yang menyakitkan. Pada awal kehamilan saya, suami saya sendiri mengalami pembuangan yang tidak henti-hentinya - dari tidak signifikan kepada yang pernah menyebabkan kerosakan. Oleh itu, ayah rohani kita juga memberkatinya untuk menerima persekutuan itu, dengan menyebut sebagai contoh kisah Injil mengenai pendarahan. Tetapi satu perkara adalah penyakit, dan yang lain adalah "feminin biasa," seperti yang disebut dalam Kitab Suci. Pengarang halaman nampaknya betul bahawa perbezaan "boleh diserahkan kepada pakar." Tetapi, dalam pemahaman saya yang rendah hati, imam mempunyai kuasa untuk menyelesaikan masalah ini sendiri.
Walaupun, Tatyana, saya, seharusnya, telah memberitahu paderi yang memberitahu anda di hospital tentang apa yang berlaku kepada anda ketika itu. Saya cukup yakin bahawa tidak ada yang mengerikan berlaku, tetapi (jika anda meminta nasihat saya, saya akan mengatakan :) lebih baik sebutkan episod ini (yang tidak anda nyatakan) semasa pengakuan seterusnya.
2. Tatyana, anda menulis: "Sangat mengecewakan apabila mereka mengatakan" najis "tentang seorang wanita. Dari segi sanitasi, lebih baik tidak menghadiri kuil. Tetapi jika anda benar-benar perlu?" Sayang, ini hanya ada di kelab "Tanduk dan Kuku" kelab "12 kerusi" Akhbar Sastera. Peraturannya adalah: "Sekiranya anda tidak dapat, tetapi benar-benar mahu, maka anda boleh." Maksudnya: jika Gereja mengatakan bahawa tidak mungkin seorang wanita menyentuh tempat suci itu dalam keadaan najis, tetapi anda "benar-benar memerlukan" - adakah itu mungkin? Saya yakin bahawa pada zaman kuno, ketika iman lebih kuat dan orang-orang tidak meminta berkat yang "tidak menurut peraturan", wanita menunggu berbulan-bulan dan bertahun-tahun ketika mereka dapat menerima persekutuan. Kisah Injil yang sama tidak mengatakan bahawa pendarahan menyentuh tepi pakaian Tuhan secara diam-diam, kerana mustahil untuk melakukan ini secara terbuka? Hanya keberanian yang membolehkannya memutuskan perkara ini. Adakah anda mempunyai kebodohan seperti itu, atau adakah yang lain - kebodohan, misalnya? Walaupun, seperti yang disebutkan di atas, imam dapat memberkati - dan kemudian itu benar-benar mungkin.
Mengenai "menghina." Konsep kekotoran bukanlah konsep kotoran material. Ini adalah konsep kerohanian. Tuhan menjadikan lelaki dan wanita berbeza. Seorang lelaki dan wanita berkelakuan berbeza pada masa musim gugur (kedua-duanya baik, tentu saja, tetapi dengan cara yang berbeza). Oleh itu, selepas kejatuhan, lelaki dan wanita secara fisiologi berbeza, tetapi kedua-duanya boleh menjadi najis. Kekotoran adalah akibat dari dosa seseorang, dan bukan sesuatu yang melekat pada sifat asalnya. Oleh itu, dan, maaf atas kebenaran, tidak ada yang tersinggung oleh Tuhan atas perkara yang kita sendiri bersalah.
"Seorang tukang tembikar menghancurkan tanah yang lembut, memahat setiap kapal dengan teliti untuk perkhidmatan kami; dari tanah liat yang sama dia membuat kapal yang diperlukan untuk perbuatan bersih dan untuk yang tidak bersih - semuanya sama; tetapi apa gunanya masing-masing, hakim adalah periuk yang sama" (Prem 15: 7).
"Dan siapa kamu, lelaki, yang kamu berdebat dengan Tuhan? Adakah produk itu akan mengatakan kepada dia yang membuatnya: 'Mengapa kamu melakukan ini kepada saya?' "Apakah tukang tembikar tidak memiliki wewenang atas tanah liat untuk membuat satu kapal untuk [penggunaan] terhormat dari campuran yang sama, dan yang lain untuk yang rendah?" (Rm. 9: 20-21).
"Celakalah orang yang bertengkar dengan Penciptanya, sekeping pecahan bumi! Adakah tanah liat akan memberitahu tukang tembikar:" apa yang kamu lakukan? "Dan pekerjaan kamu [akan mengatakan tentang kamu]:" dia tidak mempunyai tangan? "Celakalah orang yang berkata kepada ayahnya: “Mengapa engkau membawa [aku] ke dunia?”, Dan kepada ibumu: “mengapa engkau melahirkan [aku]?” Demikianlah firman Tuhan, Yang Mahakudus dari Israel dan Penciptanya - adakah kamu bertanya kepadaku tentang masa depan anak-anak-Ku dan ingin menunjuk-Ku dalam pekerjaan tangan-Ku? Aku menciptakan bumi dan menciptakan manusia di atasnya; Aku - Tanganku membentangkan langit, dan aku memberikan hukum kepada seluruh semesta "(Yes. 45: 9-12).

Bijaksana Tuan!
Dengan kasih sayang tentang Kristus
A.V., pembaca mazmur.
4/20/06

SW Tatyana! Semuanya jauh lebih sederhana: peraturan gereja melarang berkomunikasi dan menyentuh tempat suci kepada seorang wanita yang sedang dalam masa penyucian bulanan yang BANYAK. Semasa tempoh penyakit (semasa anda menulis dan contoh anda tentang Injil yang berdarah), Gereja MENYELESAIKAN mengambil bahagian dari seorang wanita yang sakit, menunjukkan kelonggarannya. Lihat: Nikolsky K., prot. Piagam pemujaan Gereja Ortodoks. St Petersburg, 1907. P. 693 (On the Communion of the Patient), baris 15-22): "Walaupun wanita diberitahu tentang peraturan gereja (Izvestia mengajar. Dalam Buku Perkhidmatan, dan Tim. Alexandria, peraturan 6), dalam tempoh pembersihan bulanan dan ibu mereka tidak dibenarkan memasuki gereja atau bersekutu, tetapi jika mereka jatuh ke dalam penyakit pada waktu itu, TIDAK ADA ALASAN untuk mencabut mereka dari Komuni Tubuh dan Darah Tuhan. Kekotoran semula jadi adalah fenomena yang tidak bergantung pada kehendak mereka. merujuk kepada wanita yang SIHAT, tidak sakit dan mati. " Jadi - semuanya mudah dan tidak perlu marah dari awal. anda hanya perlu merujuk kepada PERATURAN IBU BAPA - GEREJA yang penyayang.

Saya tidak tahu tentang air suci dan prosphora; anda boleh mengambil dan membaca Injil.
Adalah mustahak untuk memenuhi peraturan doa rumah dengan kepala ditutup dan memakai rok. Ini bukan disebabkan oleh fakta bahawa seseorang melihat anda, tetapi pada kenyataan bahawa dengan melakukan ritual tertentu sebelum berdoa anda akan menyadari apa dan mengapa anda melakukannya. Agar ia tidak berubah menjadi permainan.
Sebagai tambahan, selendang itu melambangkan kerendahan hati dan kerendahan hati. Hawa diciptakan sebagai pembantu Adam. Dan hanya bersamanya dia boleh bercakap dan memandangnya. Dan begitu dia tertidur dia memukul mencari pengembaraan. Dan saya masuk ke jaring yang diatur oleh syaitan. Dan akibat kejatuhan, wanita jauh lebih sukar untuk bertahan dalam kemerdekaan dan kepemimpinan. Mereka tergesa-gesa dan ketika mereka mengatakan remaja "merobek bumbung".
Dan agar bumbungnya tidak robek, ia mesti diikat dengan selendang. (jenaka)
Hanya ada 1 atau 2 ikon di mana Perawan tanpa selendang.
Berdoa dengan selendang.
Mengenai seluar.
“Pada waktu itu, para murid mendekati Yesus dan bertanya: siapa yang lebih banyak dalam kerajaan surga? Dan mengesyaki anak. Dia meletakkannya di tengah-tengah mereka dan berkata: Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, kecuali jika kamu berpaling dan menjadi seperti anak-anak, kamu tidak akan memasuki kerajaan syurga. Maka barangsiapa merendahkan dirinya dan akan menjadi seperti anak ini adalah satu dan lebih dalam kerajaan syurga. Dan barang siapa yang menerima satu anak itu dalam nama-Ku, Aku akan menerimaku. Tetapi siapa yang menggoda salah satu dari anak-anak kecil ini yang percaya kepada-Ku akan lebih baik jika batu giling itu digantung di lehernya dan tenggelam di kedalaman laut. Celaka dunia dari godaan. Kerana perlu ada godaan; tetapi celakalah orang yang melalui godaan itu. " Mat. 18: 1-35
“Oleh itu saya berharap agar lelaki mengucapkan doa di setiap tempat, mengangkat tangan bersih tanpa rasa marah dan ragu-ragu; sehingga juga para isteri, dengan pakaian yang sopan, dengan sikap malu-malu dan kesucian, akan menghiasi diri mereka bukan dengan mengepang [rambut], tidak dengan emas, bukan dengan mutiara, bukan dengan pakaian berharga, tetapi dengan perbuatan baik, sebagaimana yang wajar bagi para isteri yang mengabdikan diri kepada ketakwaan. Biarkan isteri belajar dalam diam, dengan penuh kerendahan hati; tetapi saya tidak membenarkan isteri saya mengajar, atau memerintah suaminya, tetapi dalam diam. Sebab pertama Adam diciptakan, dan kemudian Hawa; dan Adam tidak tertipu; tetapi si isteri, tergoda, jatuh ke dalam jenayah namun, dia akan diselamatkan melalui kelahiran anak jika dia tinggal dalam iman dan cinta dan dalam kesucian dengan kesucian. " 1 Tim. 2: 1-15
Dari dua petikan ini jelas bahawa bagi seorang wanita, pemilihan pakaian haruslah menyenangkan, suci, tetapi tidak menggoda. Sehingga lelaki di sekeliling anda, ketika melihat anda, tidak diatasi oleh godaan.

Patriark Pavel Serbsky "Bolehkah seorang wanita selalu menghadiri kuil" http://www.pagez.ru/olb/121.php
Saya juga ingin menjelaskan bahawa di Gereja Ortodoks Rusia secara tradisional wanita dilarang menyentuh tempat suci semasa haid. Ini adalah peraturan kita, dan tanpa restu seorang imam dalam kehidupan sehari-hari, tidak masuk akal untuk menyimpang darinya.
Namun, dengan pendekatan yang tidak masuk akal, ini membawa kepada kekeliruan yang menyedihkan. Beberapa orang pada masa ini tidak pergi ke kuil: "Mengapa saya pergi ke sana, saya bahkan tidak boleh meletakkan lilin?" Untuk beberapa keterlaluan yang lebih menyedihkan ada beberapa alasan. A.V. menulis: "Konsep kekotoran bukanlah konsep kotoran material. Ia adalah konsep kerohanian." Dan lebih jauh lagi: "Kekotoran adalah akibat dari dosa manusia." Saya setuju dengan anda, dosa adalah kekotoran rohani. Jangan sesekali mengelirukan dosa dengan kerosakan fitrah manusia. Dari agama Kristian hingga Adam dan Hawa - alam yang jatuh, segala yang lain dibersihkan dengan pembaptisan. Keupayaan untuk melakukan dosa dan nafsu yang tidak wajar atau nafsu yang sememangnya bersifat semula jadi bukanlah dosa. Anda menawarkan diri untuk menganggap diri anda tidak bersih secara rohani dan bertobat dari haid anda?
Persoalan bagaimana berdoa di rumah harus diputuskan berdasarkan kes demi kes. Tanya paderi. Menurut perasaan peribadi saya di gereja, berdoa selalu lebih mudah daripada di rumah. Anda tidak boleh membina gereja di rumah! Menahan diri dari keterlaluan.

Tuhan merahmati kamu.
Vadim
5.5.06

Vadim, anda menulis: "Sebilangan orang yang datang dengan kekusutan yang lebih menyedihkan datang. Mereka tidak perlu membingungkan dosa dengan kerosakan pada sifat manusia. Adam dan Hawa dalam agama Kristian - sifat jatuh, perkara lain dibersihkan oleh pembaptisan. Kemampuan untuk melakukan dosa dan nafsu yang tidak wajar atau yang semula jadi itu sendiri "Sifat keghairahan bukanlah dosa. Adakah anda mencadangkan agar anda menganggap diri anda secara rohani najis dan bertobat dari haid anda?"
Mengapa anda memutarbelitkan? Pertama, saya tidak mendesak untuk bertaubat kerana haid! Kedua, anda lupa bahawa "sifat jatuh" menjadi akibat dosa asal nenek moyang. Walaupun dosa ini telah diratapi dan bertobat oleh mereka untuk waktu yang lama, dan Tuhan mengampuni mereka, dan Adam dan Hawa dibaca oleh Gereja sebagai orang suci, akibat kejatuhan - penyakit dan kematian, dan dengan mereka berbagai manifestasi kekotoran - diturunkan kepada semua orang. Oleh itu, Vadim, tidak perlu "begitu terkenal" mencipta semacam "keghairahan semula jadi"! Gairah adalah ketika seseorang, bukannya membendung sifatnya yang jatuh, mengikutinya, dan oleh itu nafsu tidak wajar. Dan haid adalah manifestasi kerosakan pada sifat kita yang tidak bergantung pada keinginan wanita. Dan bukan saya yang membingungkan mereka, tetapi anda.

Dengan kasih sayang tentang Tuhan,
A.V., pembaca mazmur.
10/05/06

Saya gembira kerana kita bersetuju dengan perbezaan mendasar antara dosa dan kerosakan sifat manusia. Oleh kerana haid adalah manifestasi sifat, keadaan ini bukan kekotoran rohani. Sekurang-kurangnya pada awalnya, keadaan jasad dan jiwa tidak lebih berdosa pada masa ini daripada pada waktu yang lain..
Selalunya tempoh ini dikaitkan dengan beberapa perubahan dalam minda dan emosi. Di sini, pada pendapat saya, adalah batu sandungan. Sekiranya tempoh berakhir secara semula jadi, tidak ada halangan untuk menangguhkan sakramen ke keadaan pikiran yang lebih seimbang dan tenang. Menstruasi berbeza dengan kemurungan (yang dirawat dengan Komuniti!) Kerana mereka mengalami secara semula jadi. Menstruasi adalah penyakit sihat yang konyol untuk dirawat. Dalam kesan sampingannya, ia serupa dengan kemurungan, dan histeria, dan banyak lagi.
Untuk nafsu semula jadi, baca John Damascene, TIPV, Bab XX: http://www.orthlib.ru/John_of_Damascus/vera3_20.html atau kaji semula hasrat Andrei Lorgus: http://www.fapsyrou.ru/a_lorgus_4.php

Tuhan merahmati kamu.
Vadim.
05/16/06

Vadim, saya tidak berkongsi keyakinan anda mengenai pemahaman kami dengan anda. Kami bercakap mengenai perkara yang berbeza, anda selalu mencadangkan untuk membuat alasan secara logik, dan saya menggesa anda untuk mengikuti Peraturan Gereja tertentu sepanjang masa. Saya ulangi sekali lagi: menurut Peraturan Gereja, haid didefinisikan sebagai kekotoran, dan sebagai hasilnya - halangan untuk penyertaan dalam Sakramen dan upacara.
Bukan "perubahan pikiran dan emosi", dan bukan "alasan kebersihan" yang disebutkan oleh Patriark Serbia Pavel (namun, kesimpulannya jauh lebih berhati-hati daripada penaakulan awal) adalah halangan, yaitu fakta kekotoran tubuh. Bagaimanapun, Uskup Paul sendiri menulis: "Tidak ada kekotoran jasmani yang menjadikan kita tidak bersih dari segi moral dan doa (ditekankan oleh saya. - A. V.)." A - badan ?! Bukankah secara jasmani (tentu saja, pada waktu yang sama juga secara rohani) kita mengambil bahagian dalam persekutuan? Sentuh ikon? Saya berani menegaskan bahawa di Tserki banyak peraturan yang tidak terlalu logik dari sudut pandang pandangan dunia liberal dan / atau saintifik secara tersusun. Contohnya, St. Ketika ditanya mengenai mengapa dosa duniawi yang sama, Peraturan Gereja memberikan hukuman yang lebih berat bagi wanita daripada lelaki, Vasily the Great menjawab secara terbuka bahawa dia (saya mempermudah di sini) tidak tahu dengan tepat, tetapi ini berlaku sejak zaman kuno, dan ini tidak boleh dilanggar. (Dan omong-omong, beberapa lama kemudian, para penternak menyedari bahawa semua anak anjing dari betina yang sekurang-kurangnya sekali secara tidak sengaja melahirkan anak anjing dari lelaki yang tidak tulen didapati cacat dari sudut pandang baka! Sebab-sebab ini, sejauh yang saya tahu, belum dijelaskan secara saintifik., apa yang disebut "percabulan" dalam hubungannya dengan seseorang tidak luput tanpa meninggalkan jejak. Jelas bahawa seseorang itu bukan anjing, tetapi tubuhnya mematuhi secara umum undang-undang yang sama dengan tubuh binatang.) Dan saya telah takut sepanjang hidup saya, "keberanian" yang berlebihan (yang kebetulan juga merupakan ciri saya kadang-kadang) boleh menjadi pengabaian yang penuh dosa.
Saya tidak akan membantah lagi mengenai topik ini - saya rasa saya mengatakan bahawa saya boleh. Ini adalah komen terakhir saya mengenai perkara ini..
Adapun "nafsu semula jadi" - Tuhan selamatkan pautan. Di sini saya terpaksa mengaku salah istilah saya. Tetapi ini tidak mempengaruhi perkara di atas.
P. S. Salah satu jawapan di atas mengatakan bahawa seorang wanita dalam keadaan tertentu dapat berdoa dan "mengambil Injil." Oleh kerana saya menyebut Injil, saya menjelaskan (saya, dengan cara itu, menulis persis seperti itu sebelumnya): anda tidak boleh menyentuh Injil mezbah, yang merupakan tempat perlindungan yang sama dengan salib altar atau ikon.

Adakah mungkin mencium salib semasa haid

Menurut ketetapan agama Perjanjian Lama yang dinyatakan, kesucian (rohani, moral dan fizikal) adalah syarat yang diperlukan untuk mendekati segala sesuatu yang suci. Dosa membawa kepada kekotoran dalaman. Kekotoran fizikal dalam buku-buku perundangan Perjanjian Lama dipertimbangkan: masa membersihkan wanita dalam persalinan (40 hari melahirkan anak lelaki dan 80 hari jika melahirkan anak perempuan, Im. 12), pendarahan wanita (bulanan dan patologi).

Gereja Kristus Perjanjian Baru, setelah menghapuskan keputusan Perjanjian Lama mengenai kesucian ritual, pada saat yang sama mempertahankan larangan pada wanita semasa pembersihan wanita dalam persalinan dan dalam keadaan haid. Peraturan ke-2 Dionysius dari Iskandariah (abad ke-3.) Membaca: “Dari wanita yang sedang dibersihkan, adakah mereka boleh memasuki rumah Tuhan dalam keadaan seperti itu, saya menghormati dan meminta mereka secara tidak perlu. Kerana saya tidak menganggap hal itu, kerana inti iman dan ketakwaan, dalam keadaan sedemikian, berani untuk menuju ke Makanan Suci atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus ".

Jadi, anda boleh membaca doa dari buku doa dan mengunjungi Gereja, tetapi anda tidak boleh menggunakan benda dan gambar suci..

"Kotoran wanita" untuk pergi ke kuil atau tidak?

Orang masih percaya bahawa wanita tidak boleh menghadiri gereja semasa haid..

Orang masih percaya bahawa wanita tidak boleh menghadiri gereja semasa haid..

Mari lihat sama ada ini betul?

Inilah soalan yang dialami wanita mengenai hari-hari kritikal:

Mari kita mulakan dengan teratur, atau lebih tepatnya dengan rujukan ringkas, dari mana "peraturan" itu berasal dari Gereja kita.

Sebagai permulaan, saya ingin menjelaskan dari mana konsep "Kumbahan Perempuan" berasal.

Menstruasi adalah pembersihan rahim dari tisu mati, pembersihan rahim untuk putaran harapan baru, harapan untuk kehidupan baru, untuk pembuahan. Setiap penumpahan darah adalah momok kematian. Tetapi darah haid adalah kematian dua kali ganda, kerana bukan hanya darah, tetapi juga tisu rahim yang mati. Dibebaskan dari mereka, wanita itu disucikan. Inilah asal usul konsep najis wanita ketika haid. Jelas bahawa ini bukan dosa peribadi wanita, tetapi dosa yang menimpa seluruh umat manusia.

Peraturan gereja kuno.

Di Gereja Perjanjian Lama, ada peraturan untuk wanita. Sekiranya seorang wanita itu najis (selepas bersalin atau haid), maka pada hari-hari tertentu dia tidak boleh pergi ke kuil. Wanita itu dianggap sebagai pengotor tubuh, karena selama periode ini darah mengalir keluar dari wanita itu, dan penumpahan semua darah kecuali darah korban di kuil dilarang. Oleh itu, seorang wanita dapat mengunjungi kuil sekali lagi, hanya setelah dia melewati kekotoran yang sama.

Keadaan semasa.

Pertama: Revolusi kebersihan berlaku, pada abad-abad yang lalu tidak ada jiwa, tidak ada pakaian dalam. Tetapi tidak ada tempat untuk metas berdarah di kuil. Tambahan, maaf, baunya. Pada abad keempat, Pendeta Macarius dari Mesir mengalihkan kata-kata nabi Yesaya: "Dan semua kebenaranmu itu seperti kain buruk wanita yang sedang haid." Dengan munculnya produk kebersihan, wanita sekarang tidak mempunyai alasan untuk khawatir jika masuk ke kuil boleh mengeluarkan sesuatu daripadanya.

Sekarang di Gereja Perjanjian Baru, korban binatang tidak dilakukan, tetapi korban Ekaristi tanpa darah dilakukan. Oleh itu, dilarang menumpahkan semua jenis darah di kuil. Sekiranya, misalnya, seseorang mengalami pendarahan dari hidungnya, maka dia mesti meninggalkan kuil sehingga dia berhenti berdarah. Begitu juga dengan imam, jika imam memotong dirinya di mezbah atau darah keluar dari hidungnya, dia mesti menghentikan darahnya, dan kemudian meneruskan ibadah.

Kedua: Mengenai "Tidak Bersih".

Sekiranya dalam Perjanjian Lama, semasa najis wanita, setiap wanita dianggap najis dan pintu masuk ke kuil ditutup. Ini adalah larangan khusus Tuhan bagi orang-orang Perjanjian Lama, untuk mendidik orang-orang dan menjaganya dalam kerangka moral, mengajar orang-orang sebagai anak-anak melalui undang-undang tubuh hukum-hukum rohani moral dan kemurnian.

Kemudian dalam Perjanjian Baru, Tuhan memberi manusia hukum Cinta yang sempurna, membatalkan peraturan kuno.

Apa yang telah disucikan oleh Tuhan, jangan menghormati Tuhan yang tidak bersih yang dikatakan oleh Rasul Petrus (Kisah 10.15)

^ Menuju ke kuil.

Mari kita ingat episod dengan seorang wanita dalam "najis", yang dilarang bahkan untuk menyentuh orang-orang dari Perjanjian Lama. Seorang wanita yang menderita pendarahan muncul di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya (Matius 9; 20). Tuhan tidak menghukumnya, tetapi tidak mencela, melainkan memujinya kerana imannya.

Soalan sederhana: Mengapa, jika seorang wanita yang mengalami pendarahan dapat menyentuh pakaian Tuhan dan mendapat penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan. Oleh kerana seorang wanita yang menyentuh pakaian Tuhan dalam keramahannya benar dalam keberaniannya, mengapa apa yang dibenarkan sendiri tidak dibenarkan untuk semua wanita yang menderita kelemahan sifatnya?

Oleh itu, seorang wanita yang dalam keadaan tidak suci boleh datang ke bait suci Tuhan.Apakah jawapan untuk 1. Soalan kita.

^ Menyentuh pelbagai tempat suci.

Mereka mengatakan bahawa anda tidak boleh dilekatkan pada salib atau ikon, juga tidak dapat hadir dalam sakramen pembaptisan, dll..

Saya ingin mengemukakan soalan balas: Apakah salib pektoral kita yang kita bawa di dada kita dan tanda salib yang kita bayangkan lebih buruk daripada ikon kuil dan salib imam? - Oleh kesucian mereka, mereka setara!

Oleh itu, anda boleh masuk ke dalam bait suci Tuhan, memohon ke semua tempat suci, mengurapi diri dengan minyak suci, mengambil antidor dan prosphora, hadir pada sakramen pembaptisan. Perkara ini tidak dilarang bagi orang yang beriman.Ini adalah jawapan kepada soalan 2,3,4.

^ Apa Yang Mengenai Sakramen Perjamuan.

Menurut pendapat umum dan persetujuan para bapa suci, demi penghormatan, lebih baik bagi seorang wanita yang dalam keadaan tidak bermoral untuk menahan diri dari Sakramen, sama seperti seorang wanita Injil yang dalam keadaan tidak suci tidak menyentuh Kristus sendiri, melainkan hanya pakaian-Nya. Ini adalah pengulangan soalan REKOMENDASI, bukan peraturan.

Bahkan di perbendaharaan, ketika imam membaca doa kepada wanita itu untuk "MEMBERSIHKAN" pada hari ke-40, dia mengucapkan kata-kata izin, berkat kepada wanita itu LAGI MULAI Sakramen Perjamuan!, tetapi bukan sebagai berkat untuk pergi ke bait suci, kerana seorang wanita dapat datang ke bait suci akhir-akhir ini.

^ Pengesahan kata-kata saya oleh Bapa Suci.

Saya ingin mengatakan bahawa semua orang kudus yang berbicara mengenai topik ini mengatakan bahawa seorang wanita di negeri ini boleh hadir di gereja, menyentuh ikon, makan perayaan, dll. Tetapi hanya sebilangan kecil dari mereka yang mengatakan bahawa Komuni tidak digalakkan.

1. St. Clement of Rome, pelajar St Paul dalam komposisi "Keputusan Apostolik" bahkan mengakui sakramen dalam keadaan ini: "Sekiranya ada yang memperhatikan dan melakukan upacara Yahudi mengenai letusan benih, perjalanan benih, persatuan yang sah, maka biarkan mereka memberitahu kami jika mereka berhenti di dalamnya jam dan hari ketika mereka terdedah kepada sesuatu seperti ini, berdoa, atau menyentuh Alkitab, atau mengambil bahagian dalam Ekaristi? Sekiranya mereka mengatakan bahawa mereka berhenti, maka jelas bahawa mereka tidak mempunyai Roh Kudus dalam diri mereka, yang selalu tinggal bersama orang-orang yang beriman... Sesungguhnya, jika anda, seorang wanita, berfikir bahawa selama tujuh hari ketika anda mempunyai haid, anda tidak mempunyai Roh Kudus; ini berlaku jika anda mati secara tiba-tiba, maka anda akan pergi tanpa Roh Kudus dan keberanian serta harapan kepada Tuhan. Tetapi Roh Kudus, tentu saja, ada di dalam kamu... Kerana tidak ada pertikaian yang sah, atau kelahiran anak, atau aliran darah, atau aliran benih dalam mimpi dapat mencemarkan sifat seseorang atau mengucilkan Roh Kudus, dari [Roh mengucilkan] satu kejahatan dan kegiatan yang tidak sah... kelahiran anak-anak itu suci... dan pembersihan semula jadi tidak keji di hadapan Tuhan, yang dengan bijak mengatur agar wanita memilikinya... Tetapi menurut Injil, ketika pendarahan menyentuh tepi simpanan pakaian Tuhan untuk pulih, Tuhan tidak mencela dia, tetapi berkata: imanmu menyelamatkanmu ".

2. St. Gregory the Dvoeslov (pengarang Liturgi Hadiah yang Ditetapkan) juga mengakui Komuni dalam keadaan ini, tetapi juga menyambut baik ketakwaan dari Sakramen.

"Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja selama haid, kerana dia tidak dapat disalahkan atas apa yang diberikan oleh alam, dan dari mana seorang wanita menderita kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan muncul di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya. Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan menerima penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan.

Juga mustahil pada masa ini untuk melarang seorang wanita untuk menerima Sakramen Perjamuan Suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji, tetapi setelah menerimanya, dia tidak akan melakukan dosa... Dan haid pada wanita tidak berdosa, kerana mereka berasal dari sifat mereka...

Berikan pemahaman wanita kepada mereka sendiri, dan jika mereka tidak berani mendekati Sakramen Tubuh dan Darah Tuhan semasa haid, mereka harus dipuji kerana ketakwaan. Sekiranya mereka... ingin menerima Sakramen ini, kita tidak seharusnya, seperti yang kita katakan, menghalangnya daripada melakukannya ".

3. St Dionysius dari Alexandria menasihatkan agar tidak meneruskan sakramen Komuni

"Bahkan untuk seorang wanita yang mengalami pendarahan berusia dua belas tahun, demi penyembuhan, tidak menyentuh Dia, tetapi hanya tepi pakaian. Berdoa dalam keadaan apa pun dan tidak kira di mana pun, mengingat Tuhan dan meminta pertolongan-Nya tidak dilarang. Tetapi teruskan kepada kenyataan bahawa ada Yang Kudus, semoga dilarang untuk tidak sepenuhnya suci jiwa dan raga ”.

4. St Timotius dari Iskandariah berbicara mengenai perkara yang sama dengan cara yang sama. Untuk pertanyaan tentang apakah mungkin untuk membaptis atau mengakui kepada Komuni wanita yang "wanita biasa terjadi", dia menjawab: "Ia harus ditunda hingga dibersihkan".

5. Patriark Serbia Pavel

seorang wanita semasa pembersihan bulanan, dengan penjagaan yang sewajarnya dan mengambil langkah-langkah kebersihan, dapat datang ke gereja, mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta turut serta dalam nyanyian. Bersatu dalam keadaan ini atau tidak dibaptis - untuk dibaptis, dia tidak boleh. Tetapi dalam penyakit yang mematikan, ia memerlukan persekutuan dan dibaptis.

Kesimpulan dari semua yang telah dikatakan adalah bahawa dengan najis wanita seseorang dapat mengunjungi kuil, makan dan minum kuil, tetapi hanya menahan diri dari Komuni demi penghormatan.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

Pada masa ini, rangkaian telah muncul banyak pautan ke pelbagai sumber yang berwibawa dan bukan sangat yang mendekati masalah menghadiri gereja dan mengambil bahagian dalam Sakramen (Komuni dan lain-lain) dari pihak yang berlawanan. Persidangan Uskup pada 02.02.2015 menetapkan tradisi yang diterima umum yang mana, pada hari-hari penyucian (haid), seorang wanita tidak boleh mengambil bahagian dalam Sakramen Gereja dan menyentuh tempat-tempat suci (peraturan ke-2 St. Dionysius dari Alexandria, peraturan ke-7 St Timothy of Alexandria), tetapi boleh menghadiri kebaktian, berdoa di kuil. Dan walaupun sebilangan imam berpendapat bahawa tidak adil untuk mencabut Hadiah Suci seorang wanita kerana hari-hari genting, adalah lebih masuk akal untuk mematuhi pendapat yang diterima oleh mayoritas ahli eposkop.

Penting! Anda tidak boleh memasuki kuil dengan luka berdarah agar tidak mencemarkannya..

Mengapa anda boleh menghadiri gereja, tetapi anda tidak dapat mengambil bahagian dalam Sakramen?

Menurut tradisi, adalah kebiasaan bahawa tidak ada darah yang ditumpahkan di gereja tempat Pengorbanan Tanpa Darah dilakukan. Oleh kerana produk kebersihan moden melindungi wanita dengan pasti, mereka dibenarkan menghadiri kuil dengan mematuhi langkah keselamatan. Wanita yang hormat ke Kuil tidak berani mendekati Hadiah Suci dan mengambil bahagian dalam Sakramen lain (Pembaptisan, Pengurapan, Pernikahan, Pengakuan, Pengikatan).

Pengecualian untuk peraturan:

  1. Penyakit pendarahan yang berpanjangan;
  2. Bahaya mematikan.

Sekiranya seorang wanita mengalami kitaran haid, kerana penyakit dan penyakit, hari-hari najis berlanjutan untuk waktu yang lama, maka dia dapat, dengan restu seorang ayah atau imam rohani, dapat bersahabat sebagai orang yang sakit.

Sekiranya terdapat ancaman terhadap kehidupan, Sakramen Ekaristi, Keberkatan Kristus dan Pembaptisan (jika seseorang tidak dibaptiskan) diizinkan dalam keadaan apa pun.

Cara berkelakuan di kuil semasa hari kritikal?

DibenarkanDilarang
berdoamengambil bahagian dalam semua Sakramen
mengambil berkatberlaku untuk kuil (salib, ikon dan peninggalan)
menyanyi dan membaca di paduan suaraambil antidor, prosphora, hagiasma hebat (air suci)
tuangkan air dari mata air yang suciterjun ke mata air suci

Latar belakang

Untuk soalan: "Bagaimana menjadi wanita semasa haid?" Saint Dionysius, Uskup Iskandariah pada abad III menjawab bahawa orang alim tidak berani untuk pergi ke Hadiah Suci, kerana dalam persekutuan seseorang harus menjadi jasad dan jiwa yang suci. Sebagai contoh, dia meletakkan seorang wanita yang berdarah yang tidak berani menyentuh tubuh Kristus, tetapi hanya tepi pakaian-Nya (Matius 9: 20-22). Namun, orang suci menekankan bahawa berdoa selalu diizinkan..

Dalam 100 tahun Timofey, uskup, menjawab soalan yang sama. Iskandariah. Sekiranya seorang wanita telah memulakan hari-hari kritikal, maka sehingga dia membersihkan diri, dia tidak boleh menerima persahabatan. Saint John the Postnik, yang hidup pada abad VI, menetapkan penebusan dosa jika seorang wanita yang mengalami haid pergi ke Komuni. Pendeta Nikodemus Yang Suci berpendapat sama.

Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru

Menurut norma-norma Perjanjian Lama (Imamat 15:19), wanita, dengan berakhirnya darah, dipisahkan dari yang lain, dan bahkan menyentuhnya adalah penodaan. Orang seperti itu (menyentuh wanita dalam keadaan najis) tidak dapat memasuki kuil.

Diyakini bahawa haid mengingatkan kerosakan pada sifat manusia oleh dosa dan ini adalah "telur mati" - anak yang tidak dilahirkan.

Perawan Maria yang diberkati tinggal di gereja hanya sehingga dia berusia 12 tahun, dan kemudian dia bertunang dengan pertunangan dan dihantar ke St. Yusuf, agar tidak menajiskan bait suci.

Dalam Perjanjian Baru, kekotoran jasmani tidak menjadikan orang-orang itu tidak bersih dari segi moral atau doa, sehingga Anda dapat berdoa selalu dan di mana saja. Tidak ada petunjuk apakah mungkin untuk pergi ke bait suci dan menerima perjamuan semasa haid dalam Perjanjian Baru. Tetapi buku peraturan secara tegas melarang seorang wanita untuk mengambil bahagian dalam Sakramen Ekaristi pada hari-hari kritikal.

Di Gereja Ortodoks Rusia abad ke-12, peraturan melarang seorang wanita berada di gereja pada hari-hari penyucian, jika tidak, dia akan diberi penebusan dosa yang berat, berlangsung selama enam bulan.

Amalan moden

Walaupun mempunyai pendapat yang bertentangan, kebanyakan imam tidak mengesyorkan untuk memulakan penggunaan Misteri Suci wanita pada masa-masa kritikal. Tetapi tidak ada yang melarang menghadiri gereja, berdiri di khidmat ilahi, berdoa, mendengar khotbah.

Bolehkah wanita melakukan persekutuan dan pergi ke gereja semasa haid?

Adakah mungkin wanita datang ke bait suci dan bersahabat pada hari-hari kritikal??

Olga Fedoriv

Archpriest Igor Ryabko menjawab:

- Sering kali para imam diajukan soalan berikut: "Mengapa anda tidak boleh pergi ke gereja dengan tempoh anda?" Tetapi dalam rumusannya mengandungi kesalahan. Pada hari-hari genting, wanita di gereja tidak dapat dihubungi, tetapi anda boleh memasuki gereja dan menghadiri kebaktian gereja..

Tetapi untuk menjadikannya lebih jelas mengapa, mari kita ikuti lawatan sejarah pendek.

Ajaran yang berkaitan dengan apa yang "suci" dan apa yang tidak terdapat dalam Perjanjian Lama. Sekiranya anda melihat dengan teliti segala yang berkaitan dengan kekotoran ritual seseorang, kita akan melihat bahawa ini berkaitan dengan norma kebersihan. Tidak bersih adalah mayat, pelbagai aliran keluar, beberapa penyakit.

Dalam Perjanjian Baru, Tuhan sendiri, yang telah menjadi Manusia, mengatakan bahawa tempat dari mana "najis" berasal jauh lebih tinggi daripada tali pinggang. Hati kita yang rosak dosa menghasilkan kekotoran yang mencemarkan manusia. Dan semua yang berkaitan dengan fisiologi kita tidak boleh najis. Juruselamat tidak hanya berbicara tentang hal ini dengan kata-kata, tetapi juga menunjukkan dengan tindakannya, melanggar banyak "pantang larang" yang orang-orang Yahudi suci.

Dia menyentuh orang mati (menyembuhkan anak seorang janda Naina), membiarkan wanita yang berdarah itu menyentuh dirinya sendiri, dan walaupun pada hakikatnya dia secara formal melanggar hukum dengan menyentuhnya dengan kekotoran, Yesus mengatakan kepadanya: "Pergilah, anak perempuan".

Rasul Paulus memberikan banyak penjelasan mengenai apa yang "suci" dan apa yang tidak. Tetapi dia tidak mempunyai sepatah kata pun tentang apa yang disebut "najis wanita." Kami tahu pasti bahawa orang Kristian berkomunikasi pada setiap hari pertama dalam seminggu, dan kami tidak tahu ada monumen bersejarah yang melarang wanita melakukan ini semasa haid. Sekiranya peraturan seperti itu ada, maka pengarang gereja pasti akan menyebutnya..

Walau bagaimanapun, seiring berjalannya waktu, penyebutan hari-hari wanita yang kritikal muncul, tetapi hanya pada pertengahan abad ketiga.

Saint Clement of Rome dalam karyanya "Keputusan Apostolik" menulis dengan keras mengenai pertanyaan ini: "Menahan diri dari ucapan kosong wanita... tidak memerhatikan apa-apa - tidak juga penyucian semula jadi.. atau maksiat tubuh. Pemerhatian ini adalah penemuan kosong dan tidak bermakna orang bodoh... dan penyucian semula jadi tidak menjijikkan di hadapan Tuhan, yang bijak mengatur segala-galanya ".

Pada abad keenam, Saint Gregory Dvoeslov menulis kepada Uskup Agung Augustine: "Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja semasa haid, kerana dia tidak dapat disalahkan atas apa yang diberikan kepadanya secara semula jadi".

Dia juga menulis bahawa: “Tidak mungkin pada saat itu melarang seorang wanita untuk menerima Sakramen Perjamuan Kudus. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji, tetapi dengan menerimanya dia tidak akan melakukan dosa. " Pandangan ini menjadi dominan di Barat, di mana isu-isu dengan hari-hari kritikal wanita tidak pernah menjadi agenda..

Namun, di Timur, sudut pandang berikut mulai berlaku: demi penghormatan dan ketakutan kepada Tuhan sebelum Sakramen Agung, lebih baik bagi seorang wanita untuk menahan diri dari menyampaikan Misteri Suci Kristus dewasa ini. Mengenai ini ditulis St. Dionysius dari Alexandria dan beberapa Bapa suci yang lain. Walaupun saya mesti mengatakan bahawa tidak semua orang bersetuju dengan mereka. Contohnya, St. Athanasius dari Alexandria berpolemik mengenai hal ini: “Beritahu saya, sayang dan hormat, yang mempunyai letusan semula jadi yang berdosa atau tidak bersih? Bagaimana, misalnya, jika seseorang ingin menyalahkan pengeluaran dahak dari lubang hidung dan air liur dari mulut? Kita hanya menjadi najis ketika kita melakukan setiap dosa, bau yang paling buruk. ”.

Tetapi tiga puluh tahun kemudian, penerima Athanasius di jabatan St Timothy of Alexandria bercakap secara berbeza mengenai topik yang sama. Ketika ditanya apakah mungkin untuk membaptis atau mengambil bahagian dari seorang wanita yang "wanita biasa terjadi", dia menjawab: "Ia harus ditunda sehingga dibersihkan".

Seperti yang kita lihat, satu-satunya masalah yang kontroversial adalah sama ada menerima persekutuan atau tidak. Selebihnya - pergi ke kuil, melekat pada kuil, mencium Injil - kita bahkan tidak bercakap. Pasti.

Menyimpulkan polemik mengenai masalah ini, Yang Mulia Patriark Serbia Pavel dalam artikelnya: "Bolehkah seorang wanita datang ke gereja untuk berdoa, mencium ikon dan menerima persekutuan ketika dia" najis "(semasa haid)?"

Yang Mulia Patriark menulis: “Penyucian bulanan seorang wanita tidak menjadikannya tidak suci secara rutin, dengan doa. Kekotoran ini hanya bersifat fizikal, badan, dan juga pembuangan dari organ lain. Di samping itu, kerana produk kebersihan moden dapat secara efektif mencegah kuil menjadi tidak bersih oleh pendarahan darah yang tidak disengajakan... kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita dapat datang ke gereja semasa pembersihan bulanan, dengan langkah-langkah penjagaan dan kebersihan yang diperlukan., mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta turut serta dalam nyanyian. Bersatu dalam keadaan ini atau tidak dibaptis - untuk dibaptis, dia tidak boleh. Tetapi dalam penyakit yang membawa maut, dia dapat bersahabat dan dibaptis. ”.

Pada pandangan pertama, kesimpulan "seseorang tidak dapat bersekutu dalam keadaan ini" bertentangan dengan keseluruhan teks sebelumnya - "kekotoran ini hanya fizikal, jasmani" Tetapi, di sisi lain, kita dapat menyimpulkan mengapa hal itu mustahil. Ada satu sebab - sikap hormat terhadap sakramen.

Oleh itu, saya ingin menasihati wanita untuk tetap mendengarkan pendapat yang berwibawa tentang semua kepenuhan gereja dan membuat kesimpulan yang tepat. Menstruasi bukanlah "najis" yang harus diperjuangkan. Takutlah dengan kekotoran yang sebenarnya mengasingkan Tuhan - kekotoran jiwa kita yang jatuh.

Ikon dan doa ortodoks

Laman maklumat mengenai ikon, doa, tradisi ortodoks.

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid?

"Selamatkan aku, Tuhan!". Terima kasih kerana melayari laman web kami, sebelum mula mempelajari maklumatnya, sila melanggan komuniti Orthodox kami di Instagram Lord, Save and Save † - https://www.instagram.com/spasi.gospodi/. Komuniti ini mempunyai lebih daripada 60,000 pelanggan.

Kami, orang-orang yang berpikiran sama, banyak dan kami berkembang pesat, kami menyebarkan doa, ucapan para wali, permintaan doa, dan pada waktunya kami menyiarkan maklumat berguna mengenai percutian dan acara Ortodoks. Langgan. Malaikat Penjaga kepada anda!

Pada hari ini, para paderi sering menjawab persoalan mengapa dilarang pergi ke gereja dengan kedatangan haid. Soalan ini menyangkut semua wanita yang memasuki gereja. Tetapi setiap ayah dapat menjawabnya secara berbeza. Oleh itu, ada baiknya untuk mengetahui dari mana datangnya larangan wanita yang datang haid..

Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, Perjanjian Lama

Untuk mempertimbangkan masalah sama ada mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid adalah perlu, menggunakan Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini dengan jelas menunjukkan keadaan di mana anda harus menahan diri untuk tidak mengunjungi tempat suci, ini:

  • kematian;
  • penyakit serius;
  • "Kekotoran" wanita atau lelaki.

Kekotoran seorang wanita dikaitkan dengan rembesan tertentu, di mana seorang wanita tidak boleh menyentuh apa-apa. Ada pendapat. bahawa kehadiran haid pada wanita adalah hukuman bagi kejatuhan dosa nenek moyang semua Hawa yang masih hidup. Dan, seperti yang anda ketahui, paderi berusaha melindungi gereja dan umat dari umat yang mengingatkan akan dosa dan kematian manusia.

Ia juga dipercayai bahawa haid adalah proses membersihkan badan telur mati, sejenis kematian embrio yang belum matang. Dan kehadiran benda mematikan di kuil dilarang.

Tetapi sebilangan sarjana Kitab Suci menafsirkan pendapat ini agak berbeza. Dipercayai bahawa hukuman itu adalah proses sukar melahirkan anak, tetapi kehadiran haid adalah peluang untuk meneruskan umat manusia.

Oleh itu, Perjanjian Lama tidak memberikan jawapan yang jelas mengenai persoalan ini..

Bolehkah saya pergi ke gereja semasa haid, Perjanjian Baru

Perjanjian Baru memuat kata-kata rasul Paulus, yang yakin bahawa segala sesuatu yang Tuhan ciptakan itu indah. Semua proses yang berlaku di dalam tubuh manusia adalah semula jadi. Menstruasi adalah jangka masa yang sangat penting bagi tubuh wanita. Peranan mereka cukup besar, jadi tidak masuk akal untuk melarang memasuki kuil bersama mereka.

St. George Dvoeslov berpendapat sama. Dia mendakwa bahawa wanita seperti itu diciptakan oleh alam semula jadi dan dia perlu dibenarkan memasuki gereja di mana-mana keadaan badan. Bagaimanapun, perkara utama adalah jiwa, keadaan rohani.

Dengan kedatangan haid di gereja, pendapat moden para paderi

Berdasarkan perkara di atas, dapat dikatakan bahawa persoalan apakah mungkin di gereja dengan haid - jawapan imam mungkin berbeza. Alkitab tidak secara eksplisit membenarkan atau melarang seorang wanita pergi ke kuil dengan proses sedemikian di dalam badan. Oleh itu, seseorang mesti hanya bergantung pada jawapan bapa suci.

Beberapa pendeta membenarkan wanita memasuki gereja, tetapi dilarang menyentuh ikon dan meletakkan lilin. Anda hanya boleh berdoa dan pergi dengan tenang..

Tetapi ada kalanya seorang imam tidak boleh menolak pertolongan kepada seseorang. Sebagai contoh, apabila seorang wanita yang sakit parah yang mengalami pendarahan rahim merasakan dia awal berangkat dan ingin mengaku dan bersahur. Dalam kes ini, imam tidak boleh menolak memasuki tempat suci, walaupun wanita itu dianggap "najis".

Di antara larangan wanita semasa haid, beberapa upacara gereja dapat dipertimbangkan:

Larangan yang paling penting adalah darah pada kitab suci, lilin dan ikon. Tetapi dengan produk kebersihan hari ini dan masalah ini anda dapat dengan mudah mengelakkannya.

Oleh itu, jawapan yang tegas untuk persoalan "najis" seorang wanita dapat diperdebatkan untuk waktu yang sangat lama. Setiap orang sendiri mempunyai hak untuk melakukan apa yang difikirkannya perlu, kerana kita masing-masing akan berdiri di hadapan Tuhan dan menjawab semua perbuatan kita. Selalunya, imam memberi reaksi positif terhadap kehadiran wanita yang sedang haid di kuil, tetapi masih ada peminat peraturan lama.

Oleh itu, sebelum pergi ke gereja, masih dianjurkan untuk menjelaskan pertanyaan ini kepada imam dan menerima berkat.

Tuhan sentiasa bersama anda!

Lihat juga video jawapan paderi, untuk pertanyaan sama ada wanita yang mengalami haid boleh menghadiri gereja:

Baca lebih lanjut:

Satu pemikiran mengenai “Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid? "

“Adakah mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid, Perjanjian Lama
Untuk mempertimbangkan masalah sama ada mungkin pergi ke gereja dengan kedatangan haid adalah perlu, menggunakan Perjanjian Lama. Bahagian Alkitab ini dengan jelas menunjukkan keadaan di mana anda harus menahan diri untuk tidak mengunjungi tempat suci, ini:
kematian;
penyakit serius;
"Tidak bersih" wanita atau lelaki. "
Soalan: "Kekotoran" seorang wanita dilukis dengan baik. Dan apa itu "kekotoran" lelaki.

Kristian Ortodoks. Apa yang mungkin dan apa yang tidak mungkin berlaku semasa kitaran haid?

Bolehkah seorang wanita datang ke kuil untuk berdoa, mencium ikon dan bersahabat ketika dia "najis" (semasa haid)?

Soalan ini adalah salah satu yang paling sering diajukan kepada paderi; jawapannya jauh dari semudah yang dilihat pada pandangan pertama.

Saya akan cuba menerangkan dengan kata-kata mudah semua kesukaran dan nuansa yang timbul semasa membincangkan topik ini..

Nomocanon

Dari zaman yang paling kuno, peraturan ini atau peraturan tersebut muncul di Gereja Ortodoks yang seharusnya menolong seorang Kristian berjaya menjalani kehidupan rohani, pergi kepada Tuhan. Sebilangan peraturan ini telah menjadi mengikat, dan ada yang menjadi rahasia..

Semua peraturan yang mengikat menyusun buku undang-undang gereja terkenal - Nomokanon (Book of Rules), yang merangkumi peraturan St. Para rasul, peraturan Majlis Ekumenis, sepuluh Majlis Tempatan dan peraturan tiga belas orang suci Bapa.

Semua peraturan dan undang-undang gereja yang lain tetap bersifat rahsia, sehingga dapat dikatakan bersifat nasihat.

Antara lain, pada masa yang berlainan di gereja tinggal orang-orang kudus yang terkenal, para teolog (paling sering mereka disebut bapa suci), yang ucapan dan ajarannya juga bermanfaat bagi orang Kristian. Tetapi pada masa yang sama, mereka selalu menjadi pendapat teologi atau pendidikan pribadi seseorang atau orang suci yang lain, yaitu, mereka tidak mengikat.

Pendapat berbeza

Seseorang yang mempelajari kitab suci orang-orang suci dengan teliti mungkin memperhatikan bahawa beberapa cadangan itu saling bertentangan. Soalan logik yang masuk akal timbul - bagaimana ini boleh berlaku?

Jawapannya mudah: selalunya ajaran-ajaran ini atau ajaran-ajaran itu tergolong dalam kumpulan orang tertentu, oleh itu ajaran mereka boleh menjadi lebih lembut, atau sebaliknya, terlalu ketat. Perkara lain adalah penting. Selagi pendapat orang suci tidak bertentangan dengan ajaran gereja, ajarannya tidak salah..

Pertimbangkan ucapan orang-orang kudus dan orang-orang terkenal yang paling terkenal mengenai isu yang dibincangkan dalam artikel ini..

Saint Athanasius the Great: “Dicipta oleh Tuhan, kita tidak mempunyai sesuatu yang najis dalam diri kita. Kerana itu kita juga ditahbiskan, ketika kita melakukan dosa, yang paling buruk dari semua bau. Dan apabila berlaku letusan semula jadi, kita akan mengalami perkara ini dengan orang lain... perlu secara semula jadi ".

Pada saat yang sama, Matthew Vlastar menulis dalam Syntagma: "Tetapi (wanita) seperti itu sekarang bukan hanya dari mezbah, yang diizinkannya memasuki zaman kuno, tetapi juga diusir dari gereja, dan tempat di depan gereja".

Siapa yang boleh dipercayai? Ada yang mengatakan bahawa seorang wanita dapat melakukan apa sahaja yang dia mahukan, kerana tidak ada yang najis dalam dirinya. Yang lain mengatakan bahawa seorang wanita itu najis, dan oleh itu dia bahkan tidak boleh memasuki kuil untuk berdoa sehingga dia telah menyelesaikan haidnya.

Dalam semua kes seperti itu, seseorang mesti beralih kepada pihak berkuasa tertinggi - kepada Nomocanon.

Jawapan yang betul

Peraturan kedua Surat Canonical dari Uskup Agung Dionysius dari Alexandria († 265) kepada Uskup Basilides memberitahu kita perkara berikut:

Saya menulis dalam bahasa mudah supaya jelas.

Seorang wanita pada hari-hari kritikal, setelah mengambil semua langkah kebersihan, dapat memasuki kuil, dapat mencium ikon, dapat mengurapi dirinya sendiri, dapat mengaku, dapat minum air suci dan mengambil antidor (roti yang diberkati).

Dia tidak boleh dibaptis dan bersekutu jika dia berpeluang menunggu hingga hari-hari genting berakhir. Sekiranya ada keperluan mendesak, maka dia dapat dibaptis dan menerima Perjamuan Kudus.

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa setiap orang yang mengalami pendarahan terbuka tidak dapat (kecuali dalam keadaan di mana terdapat ancaman terhadap nyawa) menerima persekutuan dan dibaptiskan.

Ketika Kristus mengutus para rasulnya untuk berkhotbah, Dia berkata kepada mereka: “Oleh itu, pergilah dan ajarlah semua bangsa, membaptiskan mereka dengan nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, mengajar mereka untuk menjaga segala yang Aku perintahkan kepadamu;”

Pada hari ini, apabila jumlah takhayul dan pelbagai keterlaluan dalam kehidupan gereja menjadi semakin kecil, adalah penting untuk memandang serius satu sama lain mengenai isu-isu struktur gereja yang penting dan menentukan.

Soalan sama ada mungkin atau tidak untuk pergi ke kuil, tentu saja, penting. Dan jawapannya di gereja itu diberikan pada abad III oleh Saint Dionysius. Walaupun begitu, hari ini anda dapat bertemu dengan mereka yang menyeberang pendapat kanonik gereja dan mengelirukan orang. Oleh itu, pelajari sendiri doktrin gereja atau ikuti kursus yang berwibawa agar tidak ada yang dapat menyesatkan anda.

Dan jika anda tidak dapat memahami sesuatu, maka jangan tanya nenek, tetapi cari orang yang benar-benar berpendidikan, dan dia akan menjelaskan semuanya kepada anda.

Tolonglah kami, Tuan, di jalan yang sukar ini.

Maaf atas soalan tidak sopan. Adakah mungkin minum air suci semasa najis, untuk makan roti yang diberikan setelah diurapi di All-Night Vigil? Banyak kontroversi mengenai isu ini.

Mari kita mulakan dengan yang paling penting, kanun gereja, yang mengatur isu "najis wanita." Kanun yang disahkan oleh peraturan Majlis Ekumenis hanya dua. Kanun ini disahkan oleh peraturan kedua di Katedral Ekumenis Keenam (Kelima-Ketiga Trulsky).

Peraturan itu berbunyi: “Dengan persetujuan kami, kami juga mengesahkan semua peraturan suci lain yang ditetapkan oleh bapa-bapa kami yang suci dan diberkati, iaitu, tiga ratus lapan belas ayah beriman yang berkumpul di Nicaea; sama seperti dari ayah, berkumpul di Aguir, dan di Neocaesarea, begitu juga di Gangra; selain ini di Antiokhia Syria dan di Laodicea Phrygia; seratus lima puluh bapa yang datang bersama-sama di kota yang memelihara dan memerintah Tuhan ini; dan dua ratus bapa, berkumpul untuk pertama kalinya di kota wilayah Efesus; dan enam ratus tiga puluh ayah suci dan diberkati berkumpul di Chalcedon; dan dari mereka yang berkumpul di Sardica, dan di Carthage; dan masih mengumpulkan bungkusan di kota yang diselamatkan dan memerintah Tuhan ini di bawah Nectarius, primata kota yang memerintah ini, dan di bawah Theophilus, Uskup Agung Alexandria; juga peraturan Dionysius, uskup agung kota besar Alexandria; Peter, Uskup Agung dan Syuhada Alexandrian; Gregory, Uskup Neocaesarea, pekerja keajaiban; Athanasius, Uskup Agung Alexandria; Basil, Uskup Agung Caesarea dari Cappadocia; Gregory, Uskup Nysskago; Gregory the Theologian; Amphilochia of Iconium; yang pertama dari Timothy, Uskup Agung Alexandria; Theophilus, uskup agung kota besar Alexandria yang sama; Cyril, Uskup Agung Iskandariah; dan Gennady, patriark kota yang dilindungi Tuhan dan memerintah ini; juga Cyprian, uskup agung negara Afrika, dan martir, dan mantan Majlis di bawahnya, menetapkan peraturan, yang dipelihara di tempat-tempat primata dan tokmo yang diperingatkan, menurut kebiasaan yang setia. Tidak ada yang diizinkan untuk mengubah peraturan yang disebutkan di atas, atau membatalkan, atau, selain peraturan yang diusulkan, menerima yang lain, dengan prasasti palsu yang disusun oleh beberapa orang yang berani menolak kebenaran. Sekiranya seseorang disabitkan kesalahan, seperti dia cuba mengubah atau menghentikan peraturan tertentu dari perkara di atas: dia akan bersalah atas peraturan yang menyebabkan penebusan dosa, yang ditentukannya, dan melalui itu dia akan menjadi doktor dari apa yang dia hadapi ".

Saya akan memberikan peraturan di bawah:

Surat kanonik Dionysius dari Alexandria hingga Ep. Vasilidu.

2. Mengenai isteri-isteri yang sedang dibersihkan, apakah dibenarkan dalam rumah mereka memasuki rumah Tuhan, saya menghormati dan mempersoalkannya sebagai tidak perlu. Kerana saya tidak menyangka, jika mereka setia dan saleh, dalam keadaan seperti itu, mereka berani pergi ke Makanan Suci, atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus. Bagi si isteri, yang mengalami pendarahan selama 12 tahun, demi penyembuhan, tidak menyentuh Dia, tetapi hanya bahagian tepi pakaian-Nya. Berdoa, tidak kira siapa yang berada dalam keadaan dan tidak kira lokasinya, mengingat Tuhan dan meminta pertolongan tidak dilarang. Tetapi teruskan kepada kenyataan bahawa ada Yang Kudus, semoga dilarang untuk tidak sepenuhnya suci jiwa dan raga.

Jawapan Canonical tentang Yang Mulia Timothy dari Alexandria.

Soalan 6. Jika isteri yang diisytiharkan menuliskan namanya untuk Pembaptisan, dan pada hari Pembaptisan, istrinya yang biasa akan terjadi, apakah dia harus dibaptis pada hari itu, atau ditunda, dan untuk berapa lama?

Jawapan. Harus diketepikan sehingga dibersihkan.

Soalan 7. Sekiranya isteri melihat petualangan biasa bagi isterinya, adakah dia harus pergi ke Misteri Suci pada hari itu atau tidak?

Jawapan. Tidak boleh, sehingga dibersihkan.

Kewibawaan peraturan ini, yang disahkan oleh Majlis Ekumenis, sangat tinggi, tetapi hanya menangani masalah penyertaan dalam Tainsts Gereja, Komuni dan Pembaptisan yang konkrit. Oleh itu, di sini kita dapat membuat kesimpulan:

Larangan kanonik mengenai sakramen wanita dalam jangka masa tertentu ditetapkan oleh Gereja dengan cara yang serupa dan, tentu saja, ada. Menurut norma kanonik, pada hari-hari kritikal seorang wanita tidak dapat mengambil bahagian dalam sakramen, iaitu menerima persekutuan, dibaptis, tidak terikat. Saya menganggap penghormatan kepada Sakramen dan penghormatan terhadap adat dan tradisi kuno Gereja sebagai kebajikan Kristian (dan biasanya Ortodoks Rusia) yang tidak diragukan, "Saya menghormati mereka terlalu banyak" dan mengingatkan.

Saya perhatikan, bagaimanapun, dalam kes-kes yang luar biasa (misalnya, jika dia hampir mati), persekutuan dan pembaptisan juga mungkin dilakukan, tetapi pengecualian tidak dapat menghasilkan peraturan, tetapi mengesahkannya.

Mereka yang mati sememangnya sangat melembutkan dan mempermudah peraturan untuk mengadopsi St. Sakramen. Namun, ini sama sekali bukan alasan untuk mendorong pengenalan berbagai pengecualian terhadap peraturan dalam praktik sehari-hari, yaitu untuk meningkatkan peraturan.

Larangan kanonik yang disebutkan sepenuhnya berlaku untuk lelaki jika terjadi "penodaan malam"

Kebiasaan praktik moden untuk melarang wanita memasuki kuil dan bahkan mengambil air suci dan mengambil berkat adalah asal kemudian dan dijelaskan oleh kecenderungan umat kita untuk kesalehan formal, serta keinginan saleh, tetapi tidak selalu kuat untuk memperketat peraturan dan norma yang ada.

Tetapi, walaupun hakikat bahawa "lelaki itu jujur, dan tempat tidurnya tidak baik", sv. Para Bapa Majlis Ekumenis Keenam yang ditubuhkan oleh peraturan 97 bahawa "mereka yang, baik tinggal bersama isterinya atau sebaliknya, tempat-tempat suci secara sembrono ditukar menjadi biasa, dan dengan santai membalikkannya, dan dengan pengaturan seperti itu, mereka memerintahkan mereka untuk mengusir dari tempat yang diumumkan oleh kuil suci. Siapa yang tidak akan memerhatikan ini, Sekiranya ada ulama, biarkan dia meletus; Sekiranya orang awam, biarkan dia dikucilkan ”.

Mengenai kemungkinan "letusan semula jadi" (koi, menurut St. Athanasius, sebenarnya, bukanlah dosa dalam diri mereka sendiri) di tempat-tempat suci, sv. Para bapa tidak meninggalkan kita dengan peraturan dewan yang melarang kita membuat letusan di mana sahaja kita suka. Tetapi di sini adalah wajar untuk mengingat dasar akal sehat dan hati nurani, di mana St. Dionysius ("Saya menghormati dan bertanya terlalu banyak").

Saya memahami dengan baik bahawa pendapat peribadi saya tidak boleh berwibawa dan signifikan dalam hal ini, oleh itu saya akan berusaha memetik hanya orang yang berwibawa, berpengalaman, bijaksana, orang suci. Mungkin nas-nas yang tegas dari keputusan-keputusan yang sesuai, ciptaan para Bapa Suci dan para teolog nampaknya kering, tidak bernyawa, jauh dari kenyataan dan tidak dapat memecahkan halangan moral setelah ditetapkan oleh berkat imam seseorang, tetapi pada kata-kata kanun gereja yang "kering" dan tidak emosional inilah yang dibina oleh Gereja. Dari Kristus. Saya benar-benar ingin berharap kejelasan pemikiran dan kesucian hidup orang-orang ini akan berfungsi sebagai jaminan kebenaran kata-kata mereka, walaupun mereka sering menyimpang dari apa yang dikatakan oleh banyak yang moden dan bahkan sangat berwibawa, walaupun belum dikatakan oleh para imam suci.

"Masalah wanita" sering dibangkitkan di media gereja, media cetak, sumber internet, dan berdasarkan perbincangan ini dapat disimpulkan bahawa dalam praktik moden tidak ada satu pun pendekatan untuk menyelesaikan masalah ini, dan pendapat dibahagikan seperti ini:

+ 5% - semuanya boleh dilakukan: bahkan persekutuan;

45% - anda boleh menjalani kehidupan gereja sepenuhnya, kecuali penerimaan sakramen.

- 45% - anda boleh berdiri di kuil, tetapi hanya di narthex, jangan menyentuh kuil.

5% - anda sama sekali tidak boleh memasuki kuil, jangan menyentuh sesuatu yang dikuduskan, jika tidak, anda boleh menguduskan kuil.

Ketika berdebat, posisi "-" biasanya merujuk kepada praktik gereja yang ada, kadang-kadang pada bab ke-15 dari kitab Imamat, dan paling sering mereka tidak disebut apa-apa, mereka hanya mengatakan: "tidak mungkin, kerana tidak mungkin". Oleh itu, pertimbangkan:

"Dan TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun, berfirman: katakanlah kepada anak-anak Israel dan katakan kepada mereka: jika ada orang yang keluar dari tubuhnya, maka dari aliran keluarnya dia najis" (Imamat 15: 1–2) dan kemudian bab ke-15 hingga akhir. Seperti yang ditunjukkan oleh teks, habis masa berlakunya (lelaki atau wanita) menjadi najis selama 8 hari dan juga segala yang disentuh "najis" menjadi najis. Semua pinggan yang disentuhnya harus dihancurkan, dan troli yang dilaluinya tidak dapat digunakan sehingga keesokan harinya. Sebagai tambahan, pada hari kedelapan pembersihannya, korban untuk dosa harus dibawa ke bait suci: dua burung merpati dan dua merpati muda (Imamat 15,14; 15,29). Secara semula jadi, norma-norma ritual ini tidak dipatuhi pada masa ini kerana Kristus Injil menyatakan mereka sebagai "ajaran manusia" (Matius 15, 1-20; Mrk 7, 2-5; Lukas 11, 38-41; Yohanes 3, 25), dan seawal 51g. mereka dibatalkan oleh Majlis Apostolik di Yerusalem. Jadi, merujuk kepada Perjanjian Lama mengenai isu "hari-hari kritis" nampaknya tidak berasas.

Patriark Pavel Serbsky mengulas mengenai hal ini: “Dalam Perjanjian Lama orang-orang Yahudi, seorang wanita yang mengalami pendarahan darah yang mengalir dari tubuhnya dipisahkan dari yang lain, karena setiap sentuhan padanya pada waktu itu berarti kekotoran agama dan doa bagi mereka (Imamat 15, Sembilan belas). Itu sama selama 40 hari selepas kelahiran anak lelaki dan lapan puluh hari selepas kelahiran anak perempuan (Leo 12, 2-5). Dan orang-orang kuno yang lain mempunyai sikap yang sama terhadap seorang wanita di negeri ini..

Dalam Perjanjian Baru, subjek ini dilihat secara berbeza. Tidak ada kekotoran tubuh yang menjadikan kita tidak bersih dari segi moral dan doa. Dicipta oleh Tuhan, kata St. Athanasius the Great, kita "tidak memiliki apa-apa yang najis dalam diri kita sendiri. Oleh itu, kita juga ditahbiskan, ketika kita melakukan dosa, yang paling buruk dari semua bau busuk. Dan apabila ada semacam letusan semula jadi, maka kita tunduk pada hal ini, dengan yang lain, yang semestinya diperlukan."

Jelas bahawa, terutama di kalangan orang-orang Yahudi yang beriman, adalah mustahil untuk dengan mudah dan cepat mengatasi pandangan Perjanjian Lama mengenai kekotoran budaya seorang wanita, terutama kerana ajaran-ajaran palsu dari pelbagai bidaah muncul yang mempunyai pandangan yang salah terhadap seorang wanita dan, berkaitan dengan dia, perkahwinan, kelahiran, dll.. "

Alexander Bozhenov dalam artikelnya mengenai isu ini memberikan tafsiran seperti itu tentang Bapa Suci kepada bab Imamat 15th:

“Dalam tulisan Kristian kuno, kita menemukan berbagai penjelasan mengenai asal usul Perjanjian Lama untuk najis perkahwinan. Sering kali, penulis Kristian menerangkan ajaran-ajaran ini dengan tujuan moral atau pendidikan (misalnya, Clement of Alexandria menyatakan idea bahawa Perjanjian Lama memerlukan mandi setelah proses-proses tertentu bukan kerana ia tidak disukai oleh mereka, tetapi menunjukan mandi lain - dalam pembaptisan).

Sebaliknya, sering terdapat penjelasan mengenai resep tersebut dengan motif kebersihan, misalnya, keputusan Apostolik percaya bahawa Perjanjian Lama menyatakan wanita tidak bersih dalam jangka waktu tertentu untuk mengganggu komunikasi mereka dengan lelaki, kerana keturunan yang dikandung selama ini boleh menyakitkan. Penjelasan ini juga terdapat di Didascalia, di Theodorite of Cyrus, Isidore, dan Diodorus. The Blor Theodoret menulis bahawa "dia mesti menyelidiki kehendak undang-undang. Kerana dia sering mengajar yang lain daripada yang satu. Kerana jika ibu itu najis, maka najis dan menyakitkan hati. Oleh itu, saya fikir bahawa undang-undang memerintahkan ibu untuk bertenang, berapa banyak kerja keras dan menderita siksaan yang kejam. Tetapi jika jika dia hanya memberikan perintah seperti itu, suami tidak akan dapat menahan nafsu mereka; mengetahui bahawa orang yang melahirkan kekotoran menjalankan komunikasi sehingga kekotoran tidak disampaikan kepada mereka. Oleh itu, kekotoran undang-undang memadamkan hasrat dengan kata " (www.devam.ru/dev/churchnwoman /krit.html)

Ya, memang ada beberapa batasan bagi seorang wanita dalam keadaan tidak bersih. Mungkin salah satu alasan untuk ini adalah bahawa pada abad pertama orang Kristian berusaha dengan segala cara untuk menghukum pengorbanan manusia, lebih-lebih lagi, ketika para penguasa mendengar bahawa orang-orang Kristian berkomunikasi dengan tubuh dan darah Kristus, mereka bahkan dituduh kanibalisme. Pada masa itu, ada yang benar-benar memahami bahawa mereka memakan seseorang dalam liturgi. Kemungkinan besar, untuk melindungi diri dari serangan seperti itu, keputusan dibuat untuk tidak membawa daging ke kuil, dan wanita tidak boleh memasuki kuil selama pembersihan bulanan, agar tidak meninggalkan darah di kuil (seperti yang anda duga pada masa itu, cara moden tidak ada kebersihan).

Di gereja moden (dengan produk kebersihan yang sesuai), menurut imam yang berpengalaman, seorang wanita diizinkan datang ke kuil dalam keadaan najis, tetapi anda tidak boleh menggunakan ikon, mengambil restu dari imam, dan lebih-lebih lagi anda tidak boleh memulakan sakramen. Hanya ada satu pengecualian, di bawah keadaan bahaya kematian (jika seorang wanita hampir mati) dia dibenarkan untuk mengaku dan bersekutu. Oleh itu, anda perlu dengan rendah hati menerima amalan gereja yang mapan.

Yang benar, Paderi Vladislav

Sekiranya seorang wanita berada dalam bahaya fana akhir-akhir ini kerana penyakit serius, dia mungkin juga mengambil bahagian dalam Misteri Suci, sehingga semua larangan tidak bersyarat. Sesungguhnya, pengakuan yang berbeza mempunyai idea yang berbeza tentang apa yang boleh dan tidak dapat dilakukan pada masa ini, jadi anda perlu dibimbing oleh nasihat pengakuan anda dan peraturan yang diterima di kuil anda.

prot. Arkady Shatov

Mengenai amalan gereja yang mapan, saya ingin membantah sedikit:

“Para kanonis dengan jelas menentukan syarat-syarat yang diperlukan agar kebiasaan memiliki kekuatan yang sah dan mengikat. Untuk ini, perlu diperhatikan di wilayah gereja, yang memiliki otonomi perundangan: di Gereja setempat, di keuskupan, atau setidaknya di biara, persaudaraan dengan hak undang-undang mereka. Adat istiadat paroki dan seminari tidak dapat mengikat. Untuk mengenali kesahihan suatu kebiasaan, rasionalnya dan resep tertentu diperlukan. "Suatu kebiasaan tanpa kebenaran," diajarkan St. Cyprian of Carthage, "adalah khayalan lama" (Archpriest Vladislav Tsypin "Undang-undang Gereja")

Menurut peraturan, Anda tidak dapat menumpahkan darah di kuil. Ketika tidak ada produk kebersihan di bawah dan diiklankan secara meluas, seorang wanita benar-benar tidak dapat pergi ke kuil. Sekarang masa penyucian membatasi akses wanita ke kuil, seperti ikon mencium dan salib, menerima prosphora, dan lain-lain. Namun, sekatan ini timbul bukan dari pembahagian ke dalam kekristenan yang bersih dan yang tidak bersih, yang sama sekali tidak khas dari agama Kristian, tetapi dari rasa hormat kepada kuil. Melawan ketakwaan, seorang lelaki juga dapat berdosa, dengan jubah kerja yang diwarnai dengan minyak, yang memutuskan untuk mematuhi ikon.

Paderi Alexey Pshenichnikov

Ngomong-ngomong, jawapan terakhir tidak tahan dengan kritikan: pertama, "seorang lelaki berjubah kerja yang diwarnai dengan minyak" adalah pemandangan yang sangat nyata. Sekiranya dia melemparkan semacam pakaian bersih ke atas, dan jika jubahnya tidak bernoda karena kesalahan pribadinya, maka dia tidak akan melanggar ketakwaan dan tidak melakukan dosa dengan melekatkan ikon, tetapi dia akan melakukan perbuatan baik, mirip dengan pengakuan. Dalam keadaan inilah seorang wanita: dia tidak secara peribadi boleh disalahkan atas "najisnya", dan hanya dia dan Tuhan yang mengetahui keadaannya di gereja. Apa dosa yang dia lakukan ketika dia melekatkan dirinya pada ikon?

Rasul Paulus dalam suratnya tidak secara khusus membahas masalah "najis" wanita atau lelaki, sehingga kata-katanya umum:

“Saya tahu dan percaya kepada Tuhan Yesus bahawa tidak ada yang najis dalam dirinya; dia yang hanya menyembah sesuatu yang haram adalah najis ”(Rom 14,14)

"Bagi yang suci, semuanya suci; tetapi bagi yang najis dan tidak setia tidak ada yang murni, melainkan akal dan hati nurani mereka tercemar ”(Titus 1.15)

“Oleh itu, jika anda dan Kristus mati kerana unsur-unsur dunia, maka mengapa anda, sebagai mereka yang tinggal di dunia, mematuhi perintah:“ Jangan sentuh, ”“ Jangan makan, ”“ Jangan sentuh, ”menurut perintah dan ajaran manusia? Itu hanya munculnya kebijaksanaan dalam pelayanan yang tidak sah, kebijaksanaan rendah hati dan keletihan tubuh, dalam beberapa pengabaian rasa kenyang daging. Oleh itu, jika anda dibangkitkan bersama Kristus, maka carilah tanah tinggi, tempat Kristus duduk di sebelah kanan Tuhan; fikirkan dataran tinggi, dan bukan duniawi. ”(Kol 2,20-3,2)

Peraturan 2 dari Majlis Thrull, dikutip di bawah, adalah surat-surat St Dionysius dari Alexandria dan Timothy of Alexandria, serta St. Athanasius the Great diakui setuju dengan doktrin Gereja Ortodoks ("Kami menutupnya dengan persetujuan kami...") dan dikatakan mengenai mereka: "Semoga tidak ada yang diizinkan untuk mengubah atau membatalkan peraturan di atas..." Ini bermaksud bahawa mesej ini termasuk dalam kod peraturan kanonik Gereja Ortodoks dan mempunyai di Gereja kuasa undang-undang.

Surat St. Dionysius dari Alexandria (abad ke-4) Uskup Vasilidou:

Peraturan 2: Mengenai isteri yang sedang dibersihkan, adakah mereka yang dibenarkan dalam keadaan ini memasuki rumah Tuhan, saya menghormati dan mempersoalkannya sebagai tidak perlu. Kerana saya tidak menyangka, jika mereka setia dan saleh, dalam keadaan seperti itu, mereka berani pergi ke Makanan Suci, atau menyentuh Tubuh dan Darah Kristus. Bahkan untuk si isteri, yang mengalami pendarahan selama dua dekad, demi penyembuhan, tidak menyentuhNya, tetapi hanya lilin. Untuk berdoa, tidak kira siapa yang berada dalam keadaan dan tidak kira lokasinya, untuk mengingati Tuhan dan meminta pertolongan - tidak dilarang makan. Tetapi teruskan kepada kenyataan bahawa ada Yang Kudus, semoga dilarang untuk tidak sepenuhnya suci jiwa dan raga.

Peraturan 3: Mereka yang berkahwin mesti menjadi hakim yang kuat. Kerana mereka mendengar Paulus menulis bahawa adalah pantas untuk menjauhkan diri dari satu sama lain, dengan kesepakatan, sampai waktunya, untuk mengerjakan solat, dan kemudian bungkusan yang akan dibeli (1 Kor. 7.5).

Peraturan 4: Mereka yang mengalami habis waktu malam tanpa disengaja juga mengikuti hati nurani mereka, dan membiarkan diri mereka menguji apakah mereka ragu-ragu atau tidak, seperti makanan yang dikatakan oleh Rasul: Sekiranya anda ragu-ragu, hendaklah dihukum (Rom. 14, 23) Dan dalam hal ini, biarkan siapa pun yang mendekati Tuhan memiliki hati nurani dan nasib baik, sesuai dengan pemikirannya sendiri.

Jawapan kanonik St Timothy of Alexandria:

Soalan 6: Jika isteri yang diisytiharkan menuliskan namanya untuk Pembaptisan, dan pada hari Pembaptisan, hal yang biasa terjadi pada isterinya, haruskah dia membaptis pada hari itu, atau menunda, dan berapa lama?

Jawapan: hendaklah ditangguhkan sehingga bersih.

Soalan 7: Sekiranya isteri melihat isteri-isteri biasa yang berlaku padanya, haruskah dia memulakan Misteri Suci pada hari itu atau tidak?

Jawapan: tidak boleh, sehingga dibersihkan.

Oleh itu, kita melihat larangan penyertaan yang cukup jelas dalam penyembahan sakramen: Pembaptisan, Ekaristi.

Sejak abad ke-3, pertanyaan serupa diajukan kepada St. Dionysius, Uskup Iskandariyah († 265), dan dia menjawab bahawa dia tidak menyangka bahawa wanita di negeri ini, “pada dasarnya setia dan saleh, berani pergi ke makanan Suci, atau menyentuh tubuh dan darah Kristus, "kerana, ketika anda menerima Kuil, anda mesti menjadi jiwa dan jasad yang suci. Pada saat yang sama, dia memberikan contoh seorang isteri yang berdarah yang tidak berani menyentuh tubuh Kristus, tetapi hanya bahagian tepi pakaian-Nya (Matius 9, 20-22). Dalam penjelasan lebih lanjut, Saint Dionysius mengatakan bahawa berdoa, dalam keadaan apa pun, selalu diizinkan. Seratus tahun kemudian, untuk pertanyaan: dapatkah seorang wanita yang "isteri biasa terjadi" melakukan persekutuan, menjawab Timotius, juga Uskup Iskandariah († 385), dan mengatakan bahawa dia tidak dapat, sampai periode ini berlalu dan dia dibersihkan. Saint John the Postnik (abad VI) berpegang pada sudut pandang yang sama, mendefinisikan penebusan dosa sekiranya seorang wanita di negara ini tetap "menerima Misteri Suci"

Ketiga-tiga jawapan ini menunjukkan, pada dasarnya, perkara yang sama, iaitu bahawa wanita di negeri ini tidak boleh bersatu. Kata-kata St. Dionysius bahawa mereka kemudian tidak dapat "menuju ke Makanan Suci" pada kenyataannya bermaksud - untuk bersahabat, kerana mereka memulakan Makanan Suci hanya untuk tujuan ini.

Persiapan juga memikirkannya. Nicodemus Svyatorets, mengatakan: "Hanya tidak dibenarkan mendekati kuil di atas tempat suci, iaitu, untuk membawa kudus kepada orang yang tidak suci jiwa dan raga, apa intipati seorang wanita dalam pembersihan bulanan." Oleh itu, dengan kata lain, di masa lalu untuk berkumpul, semua orang yang setia memasuki mezbah sebelum Makan yang Jujur, bahkan wanita, seperti yang dikatakan oleh Walsamon: "Nampaknya pada wanita tua memasuki mezbah dan berkomunikasi dari Makanan Suci." Matthew Vlastar mengatakan hal yang sama dalam Syntagma-nya: "Tetapi (wanita) seperti itu sekarang bukan hanya dari mezbah, yang diizinkannya memasuki zaman kuno, tetapi juga dari kuil, dan tempat di depan kuil diusir".

"Kami percaya bahawa pendapat peribadi Walsamon dan pengarang yang dikutip ini, atau pendapat sezamannya mengenai perkara ini, tidak disahkan oleh pihak berkuasa yang lebih tinggi - Majlis Ekumenis atau Tempatan - dan tidak dapat dianggap sebagai kedudukan seluruh Gereja Ortodoks. Lebih-lebih lagi, kita tahu bahawa Gereja mengizinkan, sejak zaman kuno, berdiri di beranda dan masih belum dibaptiskan (diumumkan), serta beberapa tahap penafsir, iaitu. kepada orang-orang Kristian yang, setelah dibaptis selama penganiayaan, jatuh dan meninggalkan Kristus, atau melakukan pembunuhan, perzinahan, atau dosa-dosa besar lainnya, "sehingga, seperti yang dikatakan oleh St. Simeon dari Solunsky, dengan mendengar dan menyaksikan mereka berpartisipasi dalam ketuhanan, mereka mengaku iman melalui mulut dan lidah dan menyanyikan kata-kata saleh. "

Tidak mungkin Gereja bertindak lebih ketat terhadap wanita di ahedron daripada berkenaan dengan penjahat moral, dan tidak mengizinkan mereka untuk mendengar dan menonton "berpartisipasi dalam ketuhanan," dalam praktik iman, dan menyanyikan kata-kata saleh. Ini juga akan mengesahkan sudut pandangan Pendeta. Nicodemus dari Holy Mountaineer, yang, walaupun merujuk kepada Walsamon, mengatakan bahawa wanita dapat berdoa pada waktu ini, "baik sendirian di rumah mereka, sama ada di teras gereja, berdoa kepada Tuhan dan meminta pertolongan dan keselamatan dari-Nya".

Oleh itu, saya percaya bahawa dari peraturan St. Dionysius di atas, kita hanya dapat menyimpulkan dengan yakin bahawa seorang wanita tidak boleh bersahabat semasa haid. "

St John Chrysostom mempunyai kata-kata mengenai kekotoran wanita secara berkala, bahawa "ini sebenarnya bukan dosa atau najis"

Saint Athanasius the Great menyatakan pendapatnya dengan tidak kasar, yang pesannya juga termasuk dalam kod peraturan kanonik Gereja Ortodoks:

“Saya kagum dengan tipu daya syaitan bahawa dia, sebagai korupsi dan merosakkan, menyiratkan, nampaknya, pemikiran kesucian. Tetapi apa yang dia lakukan lebih banyak fitnah atau godaan. Kerana, seperti yang saya katakan, untuk mengalihkan perhatian pertapa dari penjagaan biasa dan menyelamatkan, dan kepada semua orang, seperti yang difikirkannya, untuk mengalahkan mereka, kerana ini dia menggembirakan khabar angin yang tidak membawa apa-apa faedah kepada kehidupan, tetapi hanya soalan dan kebijaksanaan kosong, yang harus dihindari. Kerana beritahu saya, yang dikasihi dan dihormati, bahawa ada letusan semula jadi yang berdosa atau najis, seperti jika seseorang ingin menyalahkan perjalanan kahak dari lubang hidung dan meludah dari mulut. Kita boleh mengatakan lebih banyak mengenai ini, mengenai letusan di rahim, yang diperlukan untuk kehidupan haiwan. Juga, jika, menurut Kitab Suci, kita percaya bahawa manusia adalah pekerjaan tangan Tuhan, maka bagaimana pekerjaan yang ditahbiskan dapat datang dari kekuatan murni; dan jika kita adalah ras Tuhan, menurut Kitab Suci dari Kisah Para Rasul (17:28), maka kita tidak mempunyai apa-apa yang najis dalam diri kita. Oleh kerana itu, kita hanya dicemarkan, ketika kita melakukan dosa, yang paling buruk dari semua bau. Dan apabila berlaku letusan semula jadi secara tidak sengaja, maka kita harus melakukan perkara ini dengan orang lain, seperti yang dinyatakan di atas, secara semula jadi perlu. Tetapi kerana mereka yang hanya ingin menegur hanya kata-kata, yang lebih banyak dibuat dari Tuhan, juga salah memetik kata Injil, yang mengatakan bahawa orang yang tidak masuk menajiskan orang itu, tetapi yang keluar, juga perlu untuk mengecam kelucuan mereka (kerana saya tidak meminta pertanyaan ini) "

Pendapat Profesor S. Troitsky:

Keputusan Didaskalia dan Apostolik mengajarkan bahawa pasangan suami isteri, walaupun setelah komunikasi generik (yaitu perkahwinan-pengarang.), Boleh melakukan pergaulan tanpa mandi, sementara pelacur tidak dapat dibersihkan, walaupun dia telah menuang ke atas dirinya sendiri lautan air, dan bahawa seorang wanita di keadaan tertentu tidak tanpa Roh Tuhan dan boleh menyentuh kitab suci dan berdoa. Augustine yang diberkati juga menulis tentang dosa “ecrisis”. Dengan pandangan ini, praktik gereja sesuai. Seorang wanita pada zaman dahulu mempunyai pintu masuk percuma ke mezbah dengan lelaki.

Oleh itu, walaupun proses kelahiran secara fisiologis seseorang tidak berdosa, kelainannya menjadi akibat dan petunjuk adanya dosa manusia. (Prof. S. Troitsky "Falsafah Perkahwinan Kristian")

- Bolehkah seorang wanita mencium salib pektoral ketika dia najis? Nataliya.

- Natalya! Nilailah sendiri - bagaimanapun, mereka membawa salib pektoral dalam keadaan ini, tidak melepaskannya? Dipakai. Oleh itu, anda boleh mematuhinya - tidak ada bezanya, anda menyentuhnya dengan kulit atau bibir. Yang benar, Paderi Alexy Kolosov

* Dalam beberapa "buku panduan pengakuan" dosa disebut: "Saya berani pergi ke bait suci dan menyentuh tempat suci dalam kekotoran." Cukup konyol: bagaimanapun, salib pektoral adalah kuil dengan susunan yang sama dengan salib atau ikon di kuil: pertama, dalam bentuknya adalah salib, dan kedua, ia dikuduskan di gereja mengikut perintah khas di perbendaharaan, seperti ikon dikuduskan (hanya teks doa yang berbeza, kerana ikon dan salib mempunyai simbol yang sedikit berbeza). Dan jika seorang wanita tidak melepaskan salib dada, maka dia akan "menyentuh tempat suci" 24 jam sehari, dan jika dia membuangnya, dia akan melakukan apa yang diinginkan oleh si jahat. Adakah masih ada keraguan? J

“Dengan semangat pendekatan Injil dan kanonik yang diberikan, saya percaya, oleh itu, bahawa penyucian bulanan seorang wanita tidak menjadikannya najis, dengan doa. Kekotoran ini hanya bersifat fizikal, badan, dan juga pembuangan dari organ lain. Di luar proses ini, seorang wanita, seperti yang lain, harus berusaha sedaya upaya untuk datang secara bersih untuk solat umum, terutama untuk Komuni. Tetapi lebih-lebih lagi dia mesti mengusahakan kesucian jiwa, perhiasan hati rahsia seseorang, dengan semangat lemah lembut dan pendiam, walaupun Tuhan memberikannya dengan nilai yang besar (1 Petrus 3, 4).

Di samping itu, kerana produk kebersihan moden dapat secara efektif mencegah kuil menjadi tidak bersih oleh pendarahan darah yang tidak disengajakan, dan juga dapat meneutralkan bau yang berasal dari pendarahan, kami percaya bahawa di sisi ini tidak ada keraguan bahawa seorang wanita menjalani pembersihan bulanan, Dengan perawatan yang diperlukan dan mengambil langkah-langkah kebersihan, dia dapat datang ke gereja, mencium ikon, mengambil antidor dan air yang diberkati, serta ikut serta dalam nyanyian. Pergaulan dalam keadaan ini, atau, tanpa dibaptis - untuk dibaptiskan, dia tidak dapat. Tetapi dalam penyakit yang membawa maut, dia dapat bersahabat dan dibaptis. "

Dan inilah jawapan St.Gregory Dvoeslov yang sangat jelas dan spesifik (lihat versi lengkap jawapan di bawah):

"Seorang wanita tidak boleh dilarang memasuki gereja selama haid, kerana seseorang tidak dapat menyalahkannya yang diberikan dari alam, dan dari mana dia menderita terhadap kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan datang di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakit itu meninggalkannya (Matius 9; 20). Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan menerima penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan. Oleh kerana seorang wanita yang menyentuh pakaian Tuhan dalam keramahannya benar dalam keberaniannya, mengapa apa yang dibenarkan sendiri tidak dibenarkan untuk semua wanita yang menderita kelemahan sifatnya?

Pada masa ini juga mustahil untuk melarang seorang wanita untuk menerima sakramen perjamuan suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji; tetapi dengan menerimanya, dia tidak akan melakukan dosa. Dan haid pada wanita tidak berdosa, kerana ia berasal dari sifatnya. Berikan pemahaman wanita kepada mereka sendiri, dan jika mereka tidak berani mendekati misteri daging dan darah Tuhan semasa haid, puji mereka kerana ketakwaan mereka. Namun, jika terbiasa dengan kehidupan yang saleh, mereka ingin menerima sakramen ini, mereka tidak seharusnya, seperti yang telah kita katakan, menghalangi mereka untuk melakukannya. Sekiranya Perjanjian Lama mempertimbangkan keadaan luaran, maka dalam Perjanjian Baru perhatian utama tidak diberikan kepada apa yang ada di luar, tetapi pada apa yang ada di dalamnya dan hukumannya dijatuhkan dengan lebih berhati-hati... Oleh kerana tidak ada makanan yang akan merosakkan orang yang jiwanya tidak mengalami kerosakan, mengapa harus dipertimbangkan najis apa yang datang dari jiwa murni wanita dari sifatnya? "

Dengan sepenuh hati saya ingin bersetuju dengan kata-kata orang suci ini! Mereka tidak menyampaikan semangat kosong untuk mengikuti bentuk dan menerapkan larangan yang tidak bermakna, yang sebenarnya, "beban yang tidak tertahankan", tetapi cinta sejati terhadap wanita, memahami kelemahan semula jadi mereka, serta kehati-hatian dan kebijaksanaan yang sesuai dengan seorang Kristian.

Hirarki norma undang-undang di Gereja

Di bawah ini adalah hierarki norma undang-undang di Gereja, iaitu, di Gereja lebih berwibawa, yang lebih sedikit. Dari kata-kata Matthew Vlastar dan norma-norma undang-undang gereja (lihat Prot. V. Tsypin "Undang-undang Gereja"), yang paling berwibawa di Gereja adalah Kitab Suci. Sekiranya tidak menjawab langsung pertanyaan yang kita perlukan, kita menggunakan kod peraturan kanonik, tetapi peraturan ini tidak dapat bertentangan dengan Kitab Suci. Sekiranya tidak ada jawapan yang jelas di sana - kami mencari jawapan dengan analogi dengan beberapa kanun. Seterusnya, kami menggunakan "case use", iaitu kita bertindak seperti yang biasa mereka lakukan, seperti "custom tell" Pada waktu yang sama, tentu saja, kebiasaan tidak dapat bertentangan dengan Kitab Suci dan kanun yang ada (lihat Cyprian of Carthage di atas) Dan walaupun praktiknya tidak jelas, kami menggunakan pendapat orang berwibawa yang juga harus sesuai dengan Kitab Suci dan Tradisi, kerana semua orang dapat melakukan kesalahan, malah orang suci.

"Mengenai apa yang tidak ada undang-undang bertulis, kebiasaan dan praktik yang menyetujuinya harus diikuti, dan jika tidak ada, perlu mengikuti apa yang mempunyai lebih banyak persamaan dengan apa yang kita cari, dan jika tidak ada ini, maka kita mesti mempunyai kekuatan bijak, dan kebanyakan dari mereka ”(Matthew Vlastar,“ Alphabetical Syntagma ”)

Oleh itu, kami mempunyai skim berikut:

2.1. | -> Peraturan para Rasul Suci, peraturan 7 majlis Ekumenis dan 9 majlis tempatan, peraturan para Bapa Suci

2.3. | -> Pendapat berwibawa (diambil berdasarkan prinsip majoriti)

1. Kitab Suci memberikan kita hanya prinsip-prinsip umum: undang-undang ritual Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru tidak lagi berlaku, dan ap. Paulus hanya mengatakan: "semuanya bersih".

2. Peraturan kanonik tidak memberikan arahan yang jelas mengenai tingkah laku wanita itu di gereja, hanya melarangnya mengambil bahagian dalam tata cara gereja, dan ini tidak bersyarat: sekiranya takut mati mereka dapat dibaptis dan bersahabat..

3. "Kebiasaan" dalam praktik moden dibagi menjadi "50 hingga 50", yaitu, tidak ada praktik yang seragam,

4. Pendapat berwibawa:

Memihak kepada penyelesaian "larangan" dari "masalah wanita" hanyalah praktik gereja yang berasal dari pengetatan peraturan kanonik yang tidak dibenarkan. Itulah, "Saya melarang, kerana ayah saya melarang"

Memihak kepada ketentuan bahawa wanita pada "hari-hari kritis" dapat datang ke kuil, menyentuh kuil, tetapi tidak dapat mengambil bahagian dalam sakramen, 10 bapa suci ini memberi kesaksian secara langsung atau tidak langsung:

St. Athanasius the Great, St. Clement of Alexandria, Blessed Theodore the Cyrus, St. Dionysius dari Alexandria, St. Timothy of Alexandria, St. John the Postnik, St. Nicodemus Svyatorets, St. John Chrysostom, St. Augustine, St. Gregory Dvoeslov,

dan juga Primate of the Serbia Church - Patriarch Pavel.

Ini adalah "pendapat orang bijak dan majoriti".

Jawapan penuh swt. Gregory Augustine, Uskup Sudut: "... VIII. Soalan Augustine: Bolehkah seorang wanita hamil dibaptiskan, dan ketika dia mempunyai bayi, berapa lama dia boleh memasuki gereja? Dan setelah berapa hari seorang anak dapat menerima anugerah baptisan suci untuk mencegah kematiannya? Dan selepas jam berapa suaminya dapat mengadakan persekutuan dengannya, dan adakah mungkin dia memasuki gereja atau mengadakan perjamuan suci semasa haid? Dan bolehkah seorang lelaki yang melakukan persetubuhan dengan isterinya memasuki gereja atau menerima sakramen perjamuan suci sebelum dia mandi? Semua perkara ini mesti diketahui oleh orang-orang dari sudut yang tidak tercerahkan.

Jawapan Gregory: Saudaraku, saya tidak ragu bahawa anda menanyakan soalan ini kepada saya, dan saya sudah menyediakan jawapan untuk mereka. Saya tidak ragu bahawa anda hanya mahu jawapan ini untuk mengesahkan pemikiran dan pemikiran anda sendiri. Betul, mengapa seorang wanita hamil tidak dapat dibaptiskan kerana kehamilannya tidak berdosa di mata Tuhan Yang Mahakuasa? Bagaimanapun, ketika nenek moyang kita berdosa di syurga, mereka kehilangan keabadian yang diberikan oleh Tuhan kepada mereka, tetapi Tuhan tidak mahu dosa ini memusnahkan seluruh umat manusia. Mengeluarkan seorang lelaki dari keabadian kerana kesalahannya, Dia meninggalkannya kekuatan maskulin untuk kelahiran semula. Oleh itu, mengapa perkara yang dianugerahkan oleh Tuhan sendiri harus menghalangnya daripada menerima anugerah baptisan suci? Adalah sangat tidak masuk akal untuk membuat sakramen ini, menghilangkan rasa bersalah, bergantung pada alasan yang serupa..

Berapa hari wanita boleh memasuki gereja setelah dia melahirkan? Anda tahu dari Perjanjian Lama bahawa dia harus menahan diri dari ini selama tiga puluh tiga hari jika dia mempunyai anak lelaki dan enam puluh enam hari jika seorang gadis dilahirkan (Imamat 12: 4-5). Walau bagaimanapun, ini harus difahami secara berbeza. Bagaimanapun, jika dia memasuki gereja sekurang-kurangnya satu jam setelah melahirkan untuk berterima kasih kepada Tuhan, dia tidak akan melakukan dosa; kerana kesenangan daging, tetapi bukan siksaannya, adalah berdosa. Persetubuhan berlaku dalam kesenangan, dan kelahiran berlaku dalam penderitaan, oleh karena itu dikatakan kepada ibu yang pertama: "Kamu akan melahirkan dalam keadaan sakit" (Kejadian 3:16). Sekiranya kita melarang wanita yang melahirkannya untuk memasuki gereja, kita akan mempertimbangkan hukumannya atas dosa.

Tidak ada yang boleh menghalangi anda untuk membaptiskan wanita yang melahirkan atau anaknya jika mereka diancam kematian, walaupun pada saat kelahiran dan kelahirannya. Kerana jika rahmat sakramen suci diberikan sama untuk semua orang yang hidup dan sihat, maka lebih-lebih lagi perlu segera memberikannya kepada mereka yang diancam kematian, kerana takut bahawa, menunggu masa yang lebih sesuai untuk mempersiapkan sakramen Kebangkitan, kita sama sekali tidak membiarkan jiwa mereka bangkit kembali.

Suaminya tidak boleh menghampirinya sehingga anak itu disapih. Amalan buruk telah merebak di kalangan orang yang sudah berkahwin: ibu tidak memberi makan kepada anak-anak yang mereka melahirkan, tetapi memberi mereka untuk memberi makan kepada wanita lain. Ini berlaku kerana ketidaktahanan, kerana, tidak mahu berpantang, mereka tidak dapat memberi makan anak-anak mereka. Tetapi wanita-wanita yang, menurut tradisi buruk yang disebutkan, memberi anak-anak untuk memberi makan kepada orang lain, masih harus menahan diri untuk tidak melakukan hubungan seks dengan suami sehingga masa penyucian yang telah ditetapkan telah berlalu. Sebagai tambahan kepada masa setelah melahirkan, wanita tidak boleh melakukan hubungan seks dengan suami mereka semasa haid, dan hukum suci bahkan memerintahkan kematian sesiapa sahaja yang mendekati seorang wanita pada masa itu (Imamat 20:18). Namun, seseorang tidak boleh melarang seorang wanita memasuki gereja semasa haid, kerana seseorang tidak boleh menyalahkannya yang diberikan dari alam, dan dari mana dia menderita terhadap kehendaknya. Bagaimanapun, kita tahu bahawa seorang wanita yang menderita pendarahan datang di belakang Tuhan dan menyentuh tepi pakaian-Nya, dan segera penyakitnya meninggalkannya (Matius 9:20). Mengapa, jika dengan pendarahan dia dapat menyentuh pakaian Tuhan dan mendapat penyembuhan, seorang wanita semasa haid tidak dapat memasuki gereja Tuhan? Anda akan berkata: "Dia menderita penyakit, dan kami berbicara mengenai susunan semula jadi." Tetapi semua, saudara yang dikasihi, dari mana kita menderita di dalam tubuh fana kita melalui penyakit, dihantar kepada kita oleh penghakiman Tuhan atas dosa-dosa.

. Kelaparan dan kehausan, panas, sejuk dan keletihan memukau kita kerana ketidaksempurnaan sifat kita. Dan jika kita makan ketika kita lapar, kita minum, ketika kita dahaga, kita sejuk, ketika kita panas, kita berpakaian dengan hangat sekiranya sejuk dan rehat ketika kita lelah, tidak wajar bagi kita untuk mencari penawar penyakit lain? Pendarahan wanita mempunyai penyakit yang sama, oleh karena itu, kerana seorang wanita yang menyentuh pakaian Tuhan dalam keadaan tidak bersahabat itu benar dalam keberaniannya, mengapa semua yang dibenarkan sendirian tidak dibenarkan bagi semua wanita yang menderita kelemahan sifatnya?

Pada masa ini juga mustahil untuk melarang seorang wanita untuk menerima sakramen perjamuan suci. Sekiranya dia tidak berani menerimanya dengan hormat, itu terpuji; tetapi dengan menerimanya, dia tidak akan melakukan dosa. Adalah takdir jiwa-jiwa yang saleh untuk menyalahkan diri sendiri atas perbuatan tanpa dosa itu sendiri, tetapi berakar pada dosa. Jadi, ketika kita lapar, bukanlah dosa untuk makan, walaupun kelaparan timbul akibat dosa nenek moyang. Dan haid pada wanita tidak berdosa, kerana ia berasal dari sifatnya. Walaupun demikian, kerana ketidaksempurnaan sifat kita, kita najis terhadap kehendak, dan manusia bertanggung jawab atas kedua dosa yang diciptakan secara sedar dan dosa yang dilakukan secara tidak sengaja. Biarkan para wanita memahami mereka sendiri, dan jika mereka tidak berani mendekati sakramen daging dan darah Tuhan semasa haid, puji mereka kerana ketakwaan mereka. Namun, jika terbiasa dengan kehidupan yang saleh, mereka ingin menerima sakramen ini, mereka tidak seharusnya, seperti yang telah kita katakan, menghalangi mereka untuk melakukannya. Sekiranya Perjanjian Lama mempertimbangkan keadaan luaran, maka dalam Perjanjian Baru perhatian utama tidak diberikan kepada apa yang ada di luar, tetapi untuk apa yang ada di dalamnya, dan hukuman untuk ini dikenakan dengan lebih berhati-hati. Walaupun hukum melarang memakan banyak makanan sebagai najis, Tuhan dalam Injil-Nya mengatakan: “Bukan yang masuk ke dalam mulut menajiskan seseorang, tetapi apa yang keluar dari mulut menajiskan seseorang” (Mat. 15:11). Dan setelah itu dia menjelaskan: "kerana pikiran jahat keluar dari hati" (Mat. 15:19). Dari sini sangat jelas bahawa semua kekotoran, seperti yang ditunjukkan oleh Tuhan Yang Maha Esa, berasal dari kekotoran mental. Oleh itu, rasul Paulus mengatakan: "Bagi yang suci, semuanya bersih, tetapi bagi yang najis dan tidak setia, tidak ada yang murni" (Tit. 11:15). Dan selanjutnya, berbicara tentang alasan kekotoran ini, dia menambahkan: "tetapi akal dan hati nurani mereka tercemar". Oleh kerana itu, kerana tidak ada makanan yang merosakkan orang yang jiwanya tidak mengalami kerosakan, mengapa harus dianggap tidak bersih dari mana jiwa murni seorang wanita berasal dari sifatnya?

Seorang lelaki yang melakukan persetubuhan dengan isterinya tidak boleh memasuki gereja sehingga dia mandi, dan walaupun setelah mencuci, dia tidak dapat masuk dengan segera. Pada zaman kuno, undang-undang menyatakan bahawa seorang lelaki, setelah berhubungan seks dengan seorang wanita, harus mandi dan tidak memasuki bait suci sebelum matahari terbenam (Imamat 15:16), tetapi ini juga harus dipahami dalam pengertian rohani. Ketika seorang lelaki melakukan hubungan seks dengan seorang wanita, jiwa mereka bersama-sama berusaha untuk kesenangan (dalam manuskrip awal "Jawapan" dan bukannya per delectationem (untuk kesenangan) berdiri per musyawarah (untuk niat)) nafsu duniawi; oleh itu, sampai api nafsu mati di dalam jiwanya, dia seharusnya tidak muncul di antara orang-orang yang beriman di bait suci, dibebani oleh keinginan dosa. Walaupun orang yang berbeza berfikir secara berbeza tentang hal ini dan mematuhi peraturan yang berbeza, telah menjadi tradisi bagi orang Rom sejak zaman kuno untuk mandi setelah melakukan hubungan seks dengan isterinya dan tidak mengunjungi kuil untuk beberapa waktu. Tentu saja, kita tidak dapat menganggap perkahwinan itu dosa, tetapi kerana bahkan hubungan seksual tidak berlaku tanpa keinginan jasmani, maka tepat setelah itu untuk tidak mengunjungi tempat suci, kerana tidak ada keinginan tanpa dosa...

... Dia berkata: "mata saya layu karena murka" (Mazmur 6: 8. Dalam terjemahan Sinode "mata saya layu karena kesedihan", yang lebih tepat menyampaikan ungkapan aslinya), dia marah kepada orang-orang berdosa, tetapi hanya ketenangan pikiran yang memungkinkan Anda berjemur dalam sinar kebijaksanaan; oleh kerana itu dia sedih kerana matanya layu kerana marah. Dan kerana dia marah dengan perbuatan jahat, dia kemudian akan terus bingung dan marah dan memikirkan yang lebih tinggi. Dan ternyata kemarahan terhadap dosa adalah benar, tetapi tetap berbahaya, kerana orang yang marah mengambil tanggungjawab, melanggar ketenangan jiwanya. Oleh itu, penyerangan fizikal adalah sah jika dilakukan demi keturunan, dan bukan demi nafsu dan pendinginan nafsu. Oleh itu, jika seseorang mendekati isterinya, didorong bukan oleh tarikan nafsu, tetapi oleh perhatian untuk menghasilkan keturunan, maka dia boleh, mengikut budi bicaranya, kedua-duanya menghadiri gereja dan menerima sakramen daging dan darah Tuhan; kerana dia yang masuk ke dalam api dan tidak terbakar tidak dapat dihukum. Tetapi jika nafsu tidak berlaku dalam persetubuhan, tetapi nafsu, manusia yang bertopengkan mempunyai alasan untuk bersedih, walaupun, menurut kata-kata suci para nabi, perselisihan itu sendiri adalah alasan untuk kesedihan. Ketika rasul Paulus mengatakan: "Dia yang tidak boleh menjauhkan diri, membiarkan setiap orang memiliki isterinya sendiri" (1 Kor. 7: 2-9), maka dia menganggap perlu untuk menambahkan: "Namun, ini dikatakan oleh saya sebagai izin, dan bukan sebagai perintah" ( 1 Kor 7: 6). Apa yang sah tidak memerlukan kebenaran; oleh itu, dengan izinnya, dia menekankan bahawa ini adalah kesalahan. Perlu diingat bahawa Tuhan, berbicara dengan orang-orang di Gunung Sinai, pertama-tama memerintahkan mereka untuk tidak menyentuh isteri mereka (Keluaran 19:15). Dan jika Tuhan, berkomunikasi dengan orang-orang melalui perantara, menuntut agar, demi kemurnian jasmani, mereka tidak menyentuh isteri mereka, maka tidakkah wanita harus merasakan kemurnian daging, yang mengambil bagian dari tubuh Tuhan Yang Maha Kuasa dan dipenuhi dengan keagungan misteri yang tidak dapat difahami ini? Oleh itu, imam itu memberitahu kepada Daud bahawa umatnya akan menerima roti persembahan jika mereka menjauhkan diri dari wanita, dan Daud bersumpah akan kemurnian umatnya untuk menerima roti ini (1 Raja 21: 5). Sesuai dengan yang disebutkan di atas, seorang lelaki yang mencuci dirinya setelah melakukan persetubuhan dengan isterinya dapat datang ke gereja dan menerima sakramen perjamuan suci... "(Malang dari Yang Berhormat HISTORIA ECCLEASTICA GENTIS ANGLORUM).