Konisasi serviks: pemulihan selepas operasi

Kebersihan

Setiap pesakit harus mengetahui tentang bagaimana penyebaran serviks berlalu, mengenai pemulihan dalam tempoh selepas operasi. Komplikasi apa yang dapat diperhatikan, apa yang harus dilakukan ketika ia berlaku dan kapan anda boleh hamil setelah hamil. Kajian awal mengenai jawapan untuk soalan-soalan ini sangat penting untuk sikap psikologi yang betul sebelum campur tangan..

Mematuhi janji perubatan adalah kunci untuk pemulihan yang berjaya selepas prosedur

Petunjuk untuk pelantikan konisasi

Konisasi ditetapkan sekiranya berlaku pengesanan kawasan patologi yang dapat dilihat pada serviks, dengan pengesahan perubahan displastik pada epitel untuk menjelaskan diagnosis dan pembetulan patologi pembedahan. Spektrum keadaan di mana prosedur ini dilaksanakan merangkumi:

  • pengesanan kawasan dengan struktur epitel yang berubah semasa kolposkopi;
  • pengesanan atipia sel pada smear;
  • displasia yang ditetapkan 2-3 darjah;
  • perubahan erosif di leher;
  • leukoplakia;
  • polip;
  • ectropion;
  • parut selepas kecederaan, pecah dan manipulasi pada leher;
  • displasia berulang selepas cryodestruction, electrocoagulation, laser treatment.

Tujuan dan prosedur untuk campur tangan pembedahan

Matlamat utama prosedur ini adalah untuk membuang kawasan yang diubah secara patologi untuk mengesahkan diagnosis dan membetulkan keadaan. Operasi tersebut melibatkan langkah-langkah berikut:

  1. Penyingkiran tapak mukosa lapisan yang diubah dengan penangkapan tisu yang sihat dalam jarak 5-7 mm.
  2. Histologi selepas konisasi serviks. Tapak terpencil dihantar ke makmal untuk penyelidikan lebih lanjut. Doktor mengkaji bagaimana epitelium serviks kelihatan, sama ada terdapat perubahan patologi di dalamnya dan seberapa banyak ia diedarkan.
  3. Dengan pengecualian barah invasif semasa kajian dan ketiadaan displasia di tepi kawasan terpencil, proses patologi dianggap dapat disembuhkan secara radikal.
  4. Sekiranya ragu-ragu mengenai kelengkapan penghapusan kawasan displasia atau dalam kes pengesahan barah invasif, konisasi memainkan peranan sebagai tahap diagnostik, dan setelah pelaksanaannya langkah-langkah yang lebih radikal ditetapkan.

Persiapan untuk prosedur

Campur tangan disyorkan selepas berakhirnya pendarahan haid. Ini disebabkan oleh fakta bahawa semasa fasa pertama kitaran, tahap estrogen meningkat, yang meningkatkan percambahan epitel, dan, akibatnya, pemulihan lebih cepat selepas operasi.

Fasa persediaan sangat penting

Sebelum pelaksanaan konisasi harus:

  • lulus analisis umum darah dan air kencing;
  • menderma darah untuk sifilis, HIV, hepatitis B dan C;
  • menderma darah untuk hemostasis;
  • menderma darah untuk menentukan kumpulannya dan faktor Rh;
  • menjalani fluorografi;
  • melalui kardiogram;
  • menjalani pemeriksaan ultrasound pada organ panggul (seperti yang ditetapkan oleh doktor);
  • sekiranya berlaku keradangan serviks dan vagina sebelum pembedahan, langkah-langkah diambil untuk menyembuhkan sepenuhnya;
  • untuk diperiksa oleh ahli terapi.

Kontraindikasi

Penyambungan tidak dapat dilakukan dalam kes seperti:

  1. Keradangan aktif pada faraj dan serviks.
  2. Kanser invasif yang disahkan oleh biopsi.
  3. Jangkitan akut.
  4. Batasan perubahan displastik yang kurang jelas.
  5. Keluar dari batas fokus patologi di luar kemungkinan konisasi.
  6. Dekompensasi patologi kronik (jantung, buah pinggang, kegagalan hati, darah tinggi, diabetes mellitus).
  7. Gangguan pembekuan darah.

Pelbagai prosedur

Mengikut faktor fizikal, penyingkiran tapak patologi dilakukan, jenis intervensi berikut dibezakan:

  • pisau;
  • cryoconization;
  • laser;
  • gelombang radio;
  • diathermoconization leher.

Mengikut jumlah campur tangan, ekonomik (ukuran tapak penyingkiran hingga 1.5 cm) dan tinggi (penyingkiran dari ⅔ dan lebih dari panjang saluran serviks).

Tempoh selepas operasi: apa yang perlu anda ketahui

Setelah konisasi serviks dilakukan, tempoh selepas operasi melibatkan penyembuhan secara beransur-ansur. Segera di akhir prosedur, anda perlu menghabiskan kira-kira dua jam dalam keadaan berbaring. Pemantauan pesakit dalam tidak memerlukan rawatan selepas konisasi serviks. Pesakit boleh pulang dan diperhatikan secara kerap oleh pakar sakit puan yang hadir.

Beberapa hari selepas prosedur, sakit di bahagian bawah perut adalah mungkin

Selama beberapa hari selepas campur tangan, sakit terasa sakit di bahagian bawah perut. Kesakitan serupa dengan pendarahan semasa haid. Di samping itu, setelah prosedur, pelepasan diperhatikan, tempoh dan intensitasnya berbeza. Biasanya, pembuangannya telus, dengan campuran darah kecil, tetapi warnanya coklat muda..

Kadang-kadang pelepasan berhenti seminggu kemudian, segera setelah kudis itu keluar setelah pembentukan serviks, tetapi mereka boleh berlanjutan sehingga haid berikutnya. Mungkin ada kes ketika leher berdarah dan tiga hingga empat bulan setelah prosedur, namun, keadaan ini memerlukan pengawasan perubatan. Pendarahan haid pertama dan kedua selepas pelaksanaan intervensi mungkin lebih banyak daripada biasa.

Doktor mesti menjelaskan kepada pesakit bahawa kira-kira seminggu setelah campur tangan, pembuangan menjadi lebih banyak, kerana kudis itu keluar setelah konisasi serviks. Semasa proses ini, kerana penolakan kudis dari permukaan luka, pembuangan menjadi lebih besar, dan wanita itu tidak perlu takut.

Sekatan selepas prosedur

Agar pemulihan selepas konisasi serviks berlaku dengan kecekapan maksimum, sebarang kesan pada kawasan anatomi ini harus dibatasi. Disyorkan:

  1. Pantang melakukan hubungan seksual selama sebulan.
  2. Keengganan untuk menggunakan tampon. Hanya pembalut haid yang boleh digunakan semasa pendarahan haid..
  3. Keengganan untuk menggunakan supositoria dan tablet faraj, douching, kecuali apabila ubat dan kaedah ini ditetapkan oleh doktor.
  4. Keengganan untuk mandi (kebersihan harus dilakukan di bilik mandi).
  5. Keengganan untuk mengangkat berat dengan berat lebih daripada tiga kilogram. Aktiviti fizikal harus dikecualikan secara maksimum..
  6. Keengganan untuk mengunjungi mandi dan sauna.
  7. Penolakan berenang.
  8. Pencegahan Overheating.
  9. Keengganan untuk mengambil pengencer darah (aspirin).

Kemungkinan berlakunya komplikasi

Komplikasi selepas pembentukan serviks boleh merangkumi keadaan berikut:

  1. Pendarahan selepas konisasi serviks. Ia berlaku pada sekitar 5% kes.
  2. Stenosis serviks. Kekerapan kejadiannya adalah dari 1 hingga 5% kes. Komplikasi ini seterusnya boleh menyebabkan kesukaran ketika cuba hamil selepas pembetulan serviks.
  3. Proses keradangan. Disertai dengan rasa sakit, gatal-gatal, demam.
  4. Keguguran Pengguguran spontan atau kelahiran pramatang mungkin berlaku.
  5. Perubahan cicatricial pada serviks.
  6. Endometriosis.
  7. Penyelewengan haid.

Walaupun komplikasi selepas prosedur agak jarang berlaku, sekiranya terdapat gejala ini, anda harus segera berjumpa doktor. Ubat-ubatan sendiri sangat berbahaya dan boleh menyebabkan kemerosotan yang ketara..

Penyembuhan serviks selepas pembedahan

Penyembuhan selepas penyembuhan serviks berlaku dalam waktu yang cukup singkat, sekiranya tempoh selepas operasi tidak rumit. Tertakluk kepada semua cadangan perubatan, pemulihan cepat dan dengan kecekapan maksimum..

Sebelum kudis keluar setelah penyumbatan serviks, dan beberapa waktu selepas pesakit mengalami pembuangan lendir telus bercampur darah, kadang-kadang keputihan mungkin mempunyai warna coklat muda. Setelah kudis daun, proses epitelisasi permukaan luka bermula, yang berakhir sekitar 3-4 bulan.

Selepas waktu ini, doktor mengambil bahan dari saluran serviks untuk pemeriksaan sitologi. Selepas itu, keadaan leher dipantau sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan selama tiga tahun. Sekiranya atipia sel tidak dikesan dalam tempoh ini, maka setelah tiga tahun, kekerapan pemeriksaan dan pengambilan sampel biomaterial untuk penyelidikan dikurangkan menjadi sekali setiap tahun.

Kehamilan selepas prosedur

Ramai pesakit bimbang tentang persoalan adakah kemungkinan hamil selepas operasi ini dan berapa banyak yang boleh dilakukan. Harus diingat bahawa untuk wanita nulliparous dan untuk wanita yang merancang kehamilan kedua, pakar sakit puan harus memilih kaedah yang paling lembut yang tidak melanggar struktur serviks. Sekiranya konisasi diperlukan, keutamaan diberikan kepada teknik gelombang laser dan radio - jenis prosedur ini dicirikan oleh risiko komplikasi minimum.

Perancangan kehamilan disyorkan satu tahun selepas campur tangan. Dalam kebanyakan kes, prosedur tidak membatasi kemungkinan konsepsi. Pengecualian adalah kes reseksi tisu yang luas, kononasi berulang, jalan yang rumit. Semua ini boleh mencetuskan penyempitan saluran serviks kerana perkembangan proses pelekat. Penyempitan saluran serviks boleh menyukarkan proses persenyawaan..

Kerana kenyataan bahawa struktur serviks berubah semasa konisasi, kehamilan dan kelahiran boleh menjadi rumit. Saluran serviks menjadi lebih pendek, keanjalannya bertambah buruk. Dalam beberapa kes, ini menyebabkan keguguran sebelum tempoh penuh: kerana peningkatan beban, leher terbuka sebelum waktu yang ditetapkan.

Penyampaian semula jadi selepas pemotongan bahagian kerucut serviks adalah mungkin, tetapi doktor mesti memastikan bahawa serviks mengekalkan keanjalannya. Dalam kebanyakan kes, pembedahan caesar masih disyorkan kerana risiko pembukaan leher yang cacat semasa kelahiran semula jadi.

Sekali lagi mengenai yang paling penting

Apa yang perlu diketahui oleh pesakit mengenai konisasi? Terutamanya:

  • operasi ini tidak berlangsung lama;
  • apabila konisasi serviks dilakukan, akibatnya sangat jarang negatif, tertakluk kepada semua sekatan;
  • untuk pemulihan dan pencegahan komplikasi yang cepat dan berkesan, perlu mematuhi semua cadangan perubatan dengan tegas;
  • sakit selepas intervensi agak pendek - 1-2 hari, tetapi pelepasan dapat diperhatikan selama beberapa minggu;
  • batasan yang paling penting adalah pengecualian aktiviti fizikal dalam tempoh selepas operasi;
  • selepas prosedur, anda mesti kerap berjumpa doktor untuk memantau keadaan serviks;
  • perancangan kehamilan selepas konon juga harus dipersetujui dengan pakar.

Darah selepas konisasi

Komen Pengguna

Ini adalah biasa. Saya mengalami pengucapan pada musim gugur. Pendarahan hampir sebulan. Semuanya baik-baik sahaja. Saya pergi ke doktor, dia mengatakan bahawa perkara biasa.

Pada bulan Disember, saya mengalami pembekuan leher, walaupun tidak berongkong. Pada mulanya hanya ada lendir, dan kemudian darah merah juga hilang. Saya berkeliling seperti ini selama 10 hari, mereka memberitahu bahawa darah dalam kes ini adalah normal. Dan kemudian dia mula bimbang dan pergi ke doktor. Dia bekerja di sana. Tremin menetapkan suntikan. 2 hari dicucuk, semuanya telah berlalu. Saya tidak tahu sama ada kes saya akan membantu anda.

Terima kasih. Saya hanya lebih mendalam, jadi saya risau

Selepas konisasi serviks

Galina Savina 02/24/2020 Baca: 11 min. 46.176 Paparan

Sistem pembiakan wanita adalah mekanisme yang kompleks, fungsi yang betul bergantung pada keadaan setiap organ. Selama kursus, patologi yang dikesan dan dirawat akan memungkinkan untuk melahirkan dan melahirkan anak yang sihat, sementara sikap tidak peduli terhadap kesihatan seseorang dapat berubah menjadi komplikasi serius, hingga kemandulan.

Pada masa ini, untuk diagnosis dan rawatan penyakit organ-organ genital dalaman, terdapat banyak kaedah yang berkesan dan efisien, salah satunya adalah penyambungan rahim serviks - pemotongan bahagian kerucut permukaan yang rosak dengan penangkapan lapisan tisu lembut. Selepas operasi, bahan dihantar untuk penyelidikan untuk mengenal pasti jenis penyakit dan tahap penyebarannya..

Kaedah dan ciri operasi

Konisasi serviks dilakukan di hospital, tahap campur tangan pembedahan dan kaedahnya bergantung pada keadaan pesakit dan tahap perubahan patologi. Prosedur ini ditetapkan untuk displasia pelbagai peringkat, luka erosif permukaan mukus dan disyaki barah. Campur tangan ini dikontraindikasikan dengan adanya jangkitan genital seperti gonorea, klamidia, trichomoniasis dan penyakit kelamin lain. Dalam kes ini, ubat antibiotik pertama kali diresepkan, dan hanya setelah kejayaannya berjaya dilakukan manipulasi pembedahan.

Dalam proses pemeriksaan dengan kaedah makmal, terdapat atau tidak adanya sel barah. Sekiranya biopsi positif, kajian yang lebih mendalam dan rawatan yang sesuai ditetapkan.

Sekiranya barah serviks tahap terakhir didiagnosis, maka seluruh organ dikeluarkan untuk mengelakkan penyebaran metastasis lebih lanjut dan perkembangannya menjadi neoplasma malignan di kawasan jiran.

Dalam kes displasia - dominasi sel-sel atipikal di lapisan epitelium, penghapusan kawasan yang rosak adalah keperluan, sementara organ itu dipelihara. Untuk mengelakkan perkembangan patologi lebih lanjut, bahagian daging yang sihat (sekitar lima milimeter) ditangkap semasa eksisi, yang meningkatkan ukuran permukaan luka, tetapi menghilangkan risiko manifestasi penyakit yang berulang.

Konisasi serviks dengan displasia dilakukan dengan beberapa cara:

  • Pisau - penyucian dilakukan menggunakan pisau bedah. Kaedah ini dianggap paling trauma, oleh itu ia sangat jarang digunakan. Prosedurnya agak menyakitkan, yang memerlukan tindakan anestesia. Tempoh penyembuhan setelah pemotongan tisu dengan kaedah ini cukup lama, komplikasi serius sering timbul dalam bentuk pendarahan dan jangkitan luka oleh patogen. Ketika sembuh, parut terbentuk, yang boleh menjadi masalah semasa kehamilan dan kelahiran seterusnya..
  • Laser - kaedah terbaru pembedahan ginekologi. Dengan menggunakan laser, ketepatan maksimum dicapai untuk penyingkiran lapisan epitel yang diubah. Semasa operasi, pakar mempunyai kemampuan untuk mengubah kedalaman pendedahan dan ukuran kawasan yang dihapus. Saluran serviks dikeluarkan lebih tepat, yang mengurangkan risiko komplikasi pasca operasi. Selama tempoh pemulihan, pesakit mungkin mengalami bintik-bintik kecil, rasa sakit yang menarik, yang berlangsung lama dan perasaan tidak selesa. Selepas konisasi serviks, fungsi organ dipelihara, kemungkinan kelahiran janin meningkat beberapa kali. Kaedahnya agak mahal, yang merupakan kekurangannya yang ketara, kerana bagi kebanyakan wanita, kaedah ini tidak dapat diakses.
  • Gelung - dipegang oleh gelung elektrod khas yang melaluinya arus bolak-balik. Ini diresepkan untuk menghilangkan kista, polip, dan juga digunakan untuk konisasi, jika ada kecurigaan adanya sel atipikal. Kaedahnya berteknologi tinggi, yang dapat mengurangkan kesakitan dan pendarahan selepas prosedur. Bahan biologi yang diambil dengan gelung elektrik praktikalnya tidak rosak, yang memudahkan kajiannya selanjutnya..
  • Gelombang radio adalah kaedah yang paling biasa dan paling tidak trauma. Pembekuan tisu yang rosak berlaku melalui pendedahan gelombang frekuensi tinggi, sementara tidak ada rasa sakit, kerana tisu lembut kehilangan kepekaannya kerana kematian ujung saraf. Setelah konisasi serviks dengan kaedah gelombang radio, fungsi pembiakan dipelihara sepenuhnya, dan setelah prosedur praktikal tidak ada bahaya komplikasi.

Pembedahan dilakukan sejurus selepas akhir kitaran haid, yang menghilangkan kemungkinan kehamilan dan meningkatkan jangka masa penyembuhan permukaan luka.

Pemulihan selepas konisasi

Setelah menggunakan kaedah moden (gelombang radio dan electrocoagulation), pesakit dapat pulang ke rumah pada hari yang sama, sebelum menghabiskan beberapa jam di bawah pengawasan doktor. Sekiranya kelemahan, pening atau kesakitan teruk tidak diperhatikan, pesakit akan keluar dari hospital. Selanjutnya, dia harus menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala dan melakukan semua janji temu dengan pakar sakit puan untuk mencegah kemungkinan penyimpangan yang mempengaruhi kesihatan pembiakan..

Tempoh pemulihan pada setiap wanita adalah individu semata-mata, bergantung pada usia dan ciri-ciri tubuh. Pada masa penyembuhan luka, cuti sakit tidak dikeluarkan, kecuali ketidakselesaan sementara dan keadaan tidak selesa, seks yang adil menjalani gaya hidup yang biasa, dan tidak perlu dibatasi kemampuan mereka untuk bekerja. Penyembuhan penuh berlaku satu bulan selepas prosedur, dalam beberapa kes, pemulihan mungkin memerlukan dua, atau bahkan tiga bulan.

Penyembuhan selepas konisasi tidak selalu mudah dan lancar. Pada wanita muda, pertumbuhan semula sel, oleh itu, pemulihan tisu lembut berlaku lebih cepat daripada pada wanita yang lebih tua. Penyakit bersamaan dan proses keradangan yang menyukarkan pemulihan juga berperanan dalam hal ini. Dalam kes ini, rasa sakit pada watak menarik, ketidakselesaan di perineum mungkin berlaku di bahagian bawah perut.

Untuk mempercepat penyembuhan permukaan luka, seorang wanita disyorkan untuk mengikuti beberapa peraturan:

  • anda tidak boleh mandi air panas, pergi mandi, sauna;
  • Jangan berenang di air terbuka atau di kolam renang;
  • Jangan mengabaikan peraturan kebersihan diri;
  • meninggalkan tabiat buruk, seperti alkohol dan merokok;
  • Menggantung pengencer darah seperti aspirin
  • suppositori faraj dan tampon tidak digalakkan;
  • anda tidak boleh melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya dua bulan selepas prosedur;
  • jangan dok;
  • gunakan pembalut sahaja;
  • hadkan aktiviti fizikal dan tidak termasuk mengangkat benda berat.

Ubat dalam fasa pasca operasi terdiri daripada ubat antibakteria dan pemulihan. Dos dan tempoh ubat ditetapkan oleh pakar, bergantung pada kesejahteraan umum wanita dan kemampuan tubuhnya untuk pulih.

Semua tisu selepas kerosakan pada integriti lapisan permukaan dipulihkan selepas tiga, empat bulan. Selepas satu tahun, kolposkopi dan analisis sitologi berulang mesti dilakukan..

Gejala komplikasi pasca operasi

Komplikasi yang teruk selepas konisasi serviks jarang berlaku, tetapi beberapa keadaan ciri sering diperhatikan:

  • titik berat yang tidak berhenti untuk jangka masa yang panjang;
  • jangkitan sistem genitouriner;
  • penyempitan faring luaran saluran serviks;
  • penampilan tisu parut di dinding tulang belakang serviks;
  • ancaman kelahiran pramatang.

Semua gejala di atas dapat menandakan perkembangan keadaan yang berpotensi berbahaya. Mereka mungkin timbul kerana pembedahan yang tidak profesional, kesalahan pakar bedah, atau ketidakpatuhan dengan sekatan pasca operasi..

Jangkitan pada luka terbuka boleh terjadi semasa pembedahan, yang mengancam perkembangan proses keradangan. Selepas konisasi, leher menjadi lebih pendek, struktur anatomi organ pembiakan berubah, yang menyebabkan pelanggaran fungsi penghalang yang mencegah penembusan virus dan bakteria ke persekitaran dalaman. Lebih-lebih lagi, semakin besar bidang pembedahan, semakin tinggi risiko keradangan. Maka operasi kedua dapat dilakukan, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan proses patologi dan akibat negatifnya.

Pendarahan selepas konisasi

Sebarang operasi pembedahan yang berkaitan dengan pemotongan tisu lembut dan pelanggaran integriti kapilari kecil dan saluran darah yang lebih besar menyebabkan berlakunya pendarahan pada lebih dari lima dari seratus kes. Pada tahap tertentu, terapi hemostatik diperlukan untuk menghilangkan penyebab komplikasi dan menghentikan kehilangan darah..

Pendarahan selepas prosedur pembedahan boleh dilakukan secara sederhana atau berlebihan, dan berlangsung selama dua puluh hari. Muncul bintik-bintik, warna coklat kotor dan bau yang tidak menyenangkan yang menunjukkan adanya jangkitan. Tempoh pemulihan dicirikan oleh kerosakan kitaran haid, dan tempoh haid pertama dan kedua selepas operasi lebih banyak daripada yang sebelumnya.

Norma dianggap sebagai pembuangan darah yang tidak signifikan dalam dua, tiga minggu setelah operasi, tidak disertai dengan rasa sakit. Ini adalah fenomena semula jadi semasa proses pembaikan, yang secara spontan berhenti dari masa ke masa..

Pelepasan

Kemunculan rembesan setelah pemotongan tisu lembut adalah bahagian tidak terpisahkan dari tempoh pemulihan. Jangan bimbang apabila pembuangan dengan campuran darah berlaku kerana kerosakan kecil pada saluran kecil - semuanya akan berhenti ketika luka sembuh.

Seminggu selepas pesakit keluar dari rumah, jumlah pelepasan dapat meningkat, ini disebabkan oleh keluarnya kudis, yang dilokalisasi di tempat luka. Kerak terbentuk terutamanya setelah penyambungan gelombang radio dan menutup permukaan luka terbuka, yang merupakan "pintu masuk" untuk mikroorganisma berbahaya. Semasa kudis sembuh, ia meninggalkan saluran serviks dengan sendirinya, pada hari ketujuh. Ini adalah proses semula jadi yang menyertai campur tangan pembedahan dengan penggunaan kaedah khas..

Setelah dilepaskan, pelepasan akan berkurang, tetapi tidak akan berhenti sama sekali, kerana permukaan yang rosak dapat berdarah selama beberapa bulan, yang tidak dianggap sebagai manifestasi patologi. Pada masa ini, lapisan sel dipulihkan, tisu-tisu menjalani proses regenerasi, tubuh diperkuat. Ini adalah proses semula jadi yang tidak memerlukan langkah tambahan untuk mempercepatnya. Satu-satunya ketidakselesaan yang berlaku pada separuh wanita adalah penggunaan pembalut secara berterusan.

Sekiranya terdapat keputihan yang berlimpah dengan tanda-tanda ciri luka berjangkit, anda harus segera menghubungi pakar. Patologi seperti itu memerlukan tindakan segera dalam bentuk rawatan ubat.

Kesakitan selepas operasi

Setiap wanita yang menjalani pembedahan pada organ genital dalaman, termasuk konisasi, pasti mengalami manifestasi kesakitan semasa tempoh pemulihan. Sekiranya campur tangan pembedahan itu sendiri tidak menyakitkan kerana anestesia, maka setelah menarik diri dari anestesia, kepekaannya dipulihkan, ada rasa sakit yang kuat di bahagian bawah perut.

Dalam proses pemulihan, nada otot badan rahim kembali normal, aktiviti kontraktil meningkat, yang dinyatakan dalam rasa sakit yang goyah. Keadaan ini cukup menanggung, dan hilang sepenuhnya dalam masa sepuluh hari. Sekiranya kesakitan terlalu kuat (terutamanya pada wanita yang belum melahirkan), mungkin menggunakan anestetik, misalnya Nurofen.

Menstruasi

Selepas pembedahan, haid biasanya tiba tepat pada waktunya, dalam beberapa kes mungkin terdapat kelewatan beberapa hari, semuanya bergantung pada ciri-ciri individu badan dan sifat intervensi. Aliran haid pertama mungkin disertai dengan rasa sakit, dan lebih lama dan lebih banyak daripada biasa.

Sekiranya semua keperluan dipatuhi, kitaran haid cepat pulih, semua fungsi pembiakan dipelihara. Sekiranya pendarahan berlangsung lebih dari dua minggu - ini adalah kesempatan untuk mengunjungi klinik antenatal.

Kehamilan dan kelahiran selepas konis

Wanita yang ingin melahirkan anak kedua, serta wanita yang belum melahirkan, disarankan untuk merawat patologi serviks dengan kaedah yang lebih lembut daripada pemotongan tisu. Walaupun begitu, jika pembedahan tidak dapat dielakkan, adalah wajar untuk memilih kaedah yang kurang trauma, seperti penyambungan gelombang laser dan gelombang radio. Setelah pulih sepenuhnya, anda dapat merancang pembuahan hanya setelah setahun, jika tidak, luka yang tidak sembuh dapat menjadi radang, yang akan menyukarkan perjalanan kehamilan.

Secara umum, konisasi tidak mempengaruhi proses persenyawaan secara negatif, yang tidak dapat dikatakan mengenai kehamilan dan kelahiran anak. Kadang-kadang kawasan yang luas dipotong untuk membuang semua tisu yang rosak, selepas itu tisu otot mungkin lemah. Di bawah tekanan janin, serviks dapat dibuka sebelum tarikh jatuh tempo, yang akan menimbulkan permulaan kelahiran pramatang. Untuk mengelakkan ini, jahitan khas diletakkan di leher, yang dikeluarkan sebelum melahirkan.

Selepas operasi, tisu parut terbentuk dalam proses penutupan luka, keanjalan dinding menurun, kerana ini, komplikasi timbul semasa melahirkan anak dengan cara semula jadi. Oleh itu, paling kerap, selepas konisasi, wanita menjalani pembedahan caesar, yang tidak menjejaskan kesihatan anak dan ibu.

Semasa mengandung dan selepas melahirkan, seorang wanita harus dipantau dengan teliti oleh penyedia penjagaan kesihatan, yang akan mengurangkan risiko komplikasi selepas bersalin..

Kesan

Menurut statistik, keberkesanan konisasi serviks, sebagai kaedah merawat displasia dan mencegah perkembangan onkologi, agak rendah. Terdapat juga kemungkinan besar perkembangan semula patologi, dan lima puluh wanita dari seratus mengalami bentuk penyakit yang lebih parah dalam masa dua tahun, termasuk barah bukan invasif, yang menyebabkan amputasi radikal seluruh organ.

Kenapa ini terjadi? Human papillomavirus (HPV) adalah penyebab utama penyakit prakanker organ genital. Ia tidak dapat disembuhkan dengan kaedah pembedahan, virus jahat disimpan di dalam sel lapisan epitelium dan terus menyebar secara aktif. Conization bukanlah penghalang untuk proses ini, dan kambuh penyakit ini dikesan pada 70%.

Sekiranya sel-sel kanser didiagnosis, maka campur tangan pembedahan dapat memprovokasi pertumbuhan mereka yang cepat dan percambahan metastasis. Di sini, mana-mana terapi ubat tidak berdaya, untuk menyelamatkan nyawa pesakit, semua organ pembiakan dikeluarkan bersama dengan lampiran. Selepas operasi sedemikian, seorang wanita sering memerlukan pertolongan psikologi, kerana dia tidak lagi dapat melahirkan anak.

Kesimpulannya

Untuk mengelakkan komplikasi dalam tempoh selepas operasi, seorang wanita diberi antibiotik, kompleks vitamin dianjurkan untuk menguatkan badan dan meningkatkan daya tahan tubuh. Untuk pemulihan yang cepat, anda perlu makan dengan betul, termasuk dalam makanan harian anda buah-buahan segar dan sayur-sayuran, serta makanan yang kaya dengan mineral.

Pematuhan dengan rejimen pasca operasi akan bermanfaat; keadaan kerja berlebihan dan saraf harus dielakkan. Selepas dua minggu selepas operasi, smear diambil untuk sitologi. Kemudian wanita itu harus diperiksa setiap tahun selama beberapa tahun..

Pelepasan selepas pembentukkan serviks

Penyakit ginekologi - displasia, kanser serviks bukan invasif dan invasif adalah penyakit biasa wanita. Bahayanya adalah tidak adanya gejala pada awal penyakit ini.

Seringkali, tanda-tanda penyakit ini muncul pada tahap ketika doktor tidak dapat menjamin pemulihan sepenuhnya setelah rawatan. Kunci kesihatan wanita adalah pemeriksaan berkala.

Apabila patologi dikesan, konisasi serviks dilakukan, kaedah gelombang radio sering digunakan, dengan operasi cepat dan tanpa komplikasi.

Apa itu konisasi serviks

Conization adalah penyingkiran tisu patologi serviks atau saluran serviks dalam bentuk serpihan berbentuk kerucut. Tujuan operasi adalah:

  1. Mencapai kesan terapeutik. Mengeluarkan tapak epitelium patologi akan mencegah perkembangan penyakit ini. Rawatan untuk displasia atau barah non-invasif dianggap selesai sebagai akibat penyingkiran tumor atau kawasan epitel yang bermasalah. Rekonisasi jarang digunakan..
  2. Penyelidikan diagnostik. Tisu dikeluarkan dan dihantar untuk histologi - kajian bahagian epitelium yang dipotong. Pengesanan sel epitel malignan tepat pada masanya sebagai hasil pemeriksaan histologi biomaterial yang diperoleh dengan konisasi meningkatkan peluang pesakit untuk sembuh. Dalam kes sedemikian, rawatan lebih lanjut ditetapkan..

Petunjuk

Keputusan mengenai perlunya manipulasi pembedahan dibuat oleh doktor berdasarkan pemeriksaan, kolposkopi, pemeriksaan smear untuk ujian PAP. Petunjuk untuk pelantikan operasi adalah:

  • ujian smear positif atau biopsi leher;
  • patologi membran mukus saluran serviks;
  • kehadiran displasia leher 3-4 darjah;
  • hakisan serviks;
  • kecacatan serviks (pecah serviks selepas melahirkan anak, parut kasar).

Kontraindikasi

Sekiranya seorang wanita menemui penyakit keradangan atau jangkitan (gonorea, klamidia, trichomoniasis), prosedur pembedahan ditangguhkan sehingga penyakit ini sembuh sepenuhnya. Pesakit diberi antibiotik, dan setelah menjalani rawatan yang berjaya, pembedahan dilakukan. Sekiranya terdapat pengesahan histologi terhadap kanser invasif, kaedah konisasi tidak digunakan.

Kaedah prosedur

Pemotongan serviks untuk membuang sel-sel masalah mukosa, tumor, polip dilakukan dengan kaedah berikut:

  • pisau;
  • gelombang radio (konisasi gelung);
  • konisasi laser.

Reseksi pisau bedah hampir tidak pernah digunakan kerana risiko komplikasi selepas pembedahan. Cara yang paling biasa adalah gelombang radio. Kelebihan kaedah ini adalah:

  1. Campur tangan invasif minimum. Dengan menggunakan elektrod, mungkin untuk melepaskan selubung leher yang terkena sepenuhnya tanpa menjejaskan tisu yang sihat. Keupayaan alat untuk mengisar permukaan setelah manipulasi meminimumkan risiko pendarahan dalam tempoh selepas operasi.
  2. Pemeliharaan fungsi pembiakan. Ia tidak mempengaruhi kemampuan untuk hamil dan melahirkan, kerana tidak menimbulkan parut tisu.
  3. Berkebolehan melakukan prosedur secara rawat jalan.

Perkembangan terbaru adalah penggunaan laser untuk campur tangan pembedahan. Kaedahnya digunakan:

  • dengan penyebaran tumor dari membran mukus leher ke faraj;
  • dengan lesi displasia yang meluas pada lapisan epitelium.

Kelemahan kaedah laser adalah kos prosedur yang tinggi. Tidak semua klinik mempunyai peralatan yang mahal; latihan kakitangan khas diperlukan untuk servis peranti ini. Kelebihan kaedah ini termasuk:

  1. Ketepatan manipulasi yang tinggi. Peralatan adalah yang paling berkesan, dengan pertolongannya adalah mungkin untuk melakukan manipulasi lembut, untuk mengelakkan kemungkinan akibat negatif - pendarahan pasca operasi, jaringan parut kasar.
  2. Pengecualian adalah perkembangan jangkitan selepas manipulasi. Prosesnya tidak bersentuhan, tanpa menggunakan alat, dan laser mempunyai sifat memusnahkan mikroflora patogen.
  3. Kekurangan pendarahan. Pembekuan laser berlaku di bawah pengaruh laser.
  4. Pemeliharaan fungsi melahirkan anak wanita.

Latihan

Sebelum operasi, doktor menetapkan pemeriksaan diagnostik berikut kepada pesakit:

  • ujian darah am dan biokimia untuk menentukan tahap petunjuk utama dan untuk menentukan ketiadaan atau kehadiran sifilis, HIV, hepatitis A dan C;
  • Analisis air kencing;
  • analisis bakterioskopi smear pada flora;
  • biopsi
  • kolposkopi (pemeriksaan menggunakan alat yang meningkatkan permukaan yang diperiksa sebanyak 40 kali);
  • Diagnostik PCR (untuk mengesan kehadiran jangkitan pada tubuh pada tahap awal, dalam masa inkubasi).

Bagaimana operasi

Dengan semua kaedah yang digunakan, pembedahan dilakukan sebaik sahaja berakhirnya haid, tetapi selewat-lewatnya pada hari kesebelas dari permulaan haid. Dalam tempoh ini, kemungkinan kehamilan pesakit dikecualikan. Ketiadaan ujung saraf yang hampir lengkap di lapisan epitel menjadikan prosedur ini kurang menyakitkan, tetapi anestesia digunakan dalam semua kes.

Pisau

Dari kaedah yang ada, operasi ini adalah yang paling trauma, tetapi menyediakan biomaterial yang sesuai untuk penyelidikan. Dilantik apabila tidak mungkin menggunakan kaedah lain.

Kerucut serviks dipotong menggunakan kaedah ini dengan pisau bedah, sehingga operasi disertai dengan pendarahan berat dan masa penyembuhan yang panjang. Prosedur pembedahan dilakukan oleh pakar sakit puan di hospital di bawah anestesia umum atau di bawah anestesia tulang belakang..

Prosedur berlangsung kurang dari satu jam. Selepas pembedahan, pesakit berada di bawah pengawasan perubatan selama 24 jam..

Laser

Untuk rawatan pembedahan penyakit ginekologi, laser dengan diameter 1 mm dan 2-3 mm digunakan. Prinsip tindakan mereka berbeza. Diameter yang lebih besar (2-3 mm) digunakan untuk menguap tisu yang terkena (pengewapan).

Di bawah pengaruh tenaga pancaran gelongsor, sel-sel hanya lapisan atas epitel menguap, bahagian bawah tidak terjejas, dan bentuk kudis. Prosedur ini dilakukan dengan cepat sehingga 7 minit, tetapi setelah itu tidak mungkin mendapatkan biopsi.

Digunakan untuk cauterization leher dengan hakisan.

Rasuk frekuensi tinggi yang tipis bertindak sebagai pisau bedah untuk mengeluarkan bahagian berbentuk kerucut di kawasan yang terjejas. Dalam kes ini, doktor menerima bahan penyelidikan.

Di bawah pengaruh tenaga pancaran, pembekuan saluran darah berlaku, dan tidak ada pendarahan.

Penggunaan laser memerlukan imobilisasi maksimum pesakit, sehingga prosedur dilakukan di bawah anestesia umum, walaupun dianggap tidak menyakitkan.

Gelombang radio

Elektrokonisasi serviks dilakukan dengan displasia, tumor dengan alat Surgitron. Prosedur ini dilakukan oleh elektrod yang memancarkan gelombang radio. Dalam foto itu kelihatan seperti gelung.

Radioconization berlaku di bawah anestesia tempatan, waktunya adalah 15-30 minit. Gelung diposisikan 3 mm di atas kawasan lesi, alat dihidupkan, dan tapak tisu patologi dikeluarkan. Pakar bedah mengawal tindakan menggunakan kolposkop..

Selepas pembedahan, keadaan pesakit di bawah pengawasan doktor selama 4 jam.

Tempoh penyembuhan

Waktu pemulihan pesakit selepas pembedahan bergantung pada kaedah yang dipilih. Tempoh penyembuhan tisu yang pendek (2-3 minggu) ketika menggunakan kaedah gelombang laser atau radio. Semasa melakukan manipulasi dengan pisau bedah, tempoh selepas operasi berlangsung lebih lama. Pada masa ini, pesakit perlu mengecualikan:

  • mandi (gunakan mandi sahaja);
  • aktiviti fizikal (bermain sukan, mengangkat lebih daripada 3 kg);
  • penggunaan tampon, lilin;
  • hubungan seksual;
  • douching;
  • mengambil antikoagulan (Aspirin).

Bagaimanakah kudis itu hilang setelah penyumbatan serviks pada pesakit? Pesakit tidak boleh terganggu dalam tempoh selepas operasi yang timbul kerana menarik sakit di bahagian bawah perut, menyerupai sensasi semasa haid. Pelepasan sederhana selepas konisasi serviks berwarna coklat juga dianggap normal. Manifestasi sedemikian menunjukkan proses semula jadi - penyebaran dan penghapusan kudis dari badan.

Rawatan selepas penyembuhan serviks

Untuk mengelakkan komplikasi dalam tempoh selepas operasi, pesakit disarankan menjalani rawatan dengan antibiotik, ubat untuk menguatkan imuniti, kompleks vitamin. Dua minggu kemudian, doktor memeriksa pesakit dan menetapkan tarikh pengumpulan smear untuk pemeriksaan sitologi. Selepas pembedahan, disyorkan pemeriksaan biasa selama 5 tahun.

Komplikasi

Anda perlu berjumpa doktor sekiranya terdapat gejala yang mengganggu: sakit sengit di kawasan lumbal, gatal-gatal, munculnya bau rembesan yang tidak menyenangkan, hilang selera makan, dan demam. Manifestasi seperti itu dalam tempoh pasca operasi menunjukkan keterikatan jangkitan dan perlunya terapi. Sekiranya pendarahan berlaku, pesakit dijahit atau diauturisasi.

Kesan

Sebilangan besar penggunaan laser menghilangkan kesan negatif dalam tempoh selepas operasi. Jarang, kesan yang tidak diingini diperhatikan ketika menggunakan kaedah gelombang radio (endometriosis, pendarahan, jangkitan). Penggunaan kaedah pisau dikaitkan dengan risiko pendarahan berulang selama 14 hari selepas pembedahan.

Sebulan selepas pembentukan serviks

Menstruasi selepas pembedahan berlaku pada waktu biasa. Menstruasi boleh berbeza dalam pembuangan berlebihan, kemasukan darah beku, jangka masa yang lebih lama. Kadang-kadang sebelum bermulanya haid, pelepasan coklat diperhatikan. Manifestasi seperti itu dianggap normal dalam tempoh selepas operasi. Tempoh jangka panjang (lebih dari dua minggu) harus menimbulkan kebimbangan..

Melahirkan selepas prosedur

Ulasan pelanggan selepas operasi kebanyakannya positif. Doktor mengesyorkan agar pesakit menangguhkan kehamilan selama dua tahun selepas prosedur.

Kadang-kadang penyempitan saluran serviks menyulitkan konsepsi, tetapi tidak mengecualikannya. Apabila kehamilan berlaku, pakar sakit puan mencegah kemungkinan keguguran dengan menjahit rahim.

Pelanggaran pembukaan leher semasa melahirkan kerana parut dapat dielakkan dengan pembedahan caesar.

Video

Perhatian! Maklumat yang ditunjukkan dalam artikel hanya untuk panduan. Bahan artikel tidak memerlukan rawatan bebas. Hanya doktor yang berkelayakan yang dapat membuat diagnosis dan memberi cadangan rawatan berdasarkan ciri-ciri individu pesakit tertentu. Adakah anda menemui kesilapan dalam teks? Pilihnya, tekan Ctrl + Enter dan kami akan memperbaikinya!

Konisasi serviks adalah mengenai pelaksanaan, pemulihan, kemungkinan kehamilan semula jadi dan kelahiran selepasnya

Ginekologi moden mengikuti jalan menerapkan rawatan yang kurang invasif dan trauma. Tetapi ada proses patologi untuk rawatan yang memerlukan penyingkiran tisu yang diubah.

Ini memungkinkan untuk mencegah penyebaran penyakit selanjutnya. Dalam rawatan penyakit serviks, kaedah konservatif berkesan pada peringkat awal. Terapi selanjutnya memerlukan pendekatan pembedahan.

Yang paling moden adalah penyambungan serviks dengan laser. Tetapi ini tidak membatalkan cara lain untuk melaksanakan prosedur..

Ciri-ciri teknik

Kerucutan serviks yang mendalam menyiratkan penyingkiran segmen bahagian faraj organ dalam bentuk kerucut yang diarahkan oleh puncak ke dalam saluran serviks. Prosedur ini boleh dilakukan untuk rawatan atau untuk diagnosis. Dalam kes terakhir, perlunya manipulasi timbul jika ada kecurigaan bahawa proses patologi menangkap bukan hanya permukaan epitel, tetapi juga meluas ke ketebalan lapisannya atau ke bahagian awal saluran serviks.

Tetapi dalam kedua kes tersebut, serpihan yang dikeluarkan dihantar untuk pemeriksaan histologi untuk menjelaskan diagnosis. Ini penting untuk pengesanan awal kanser serviks. Sekiranya sel-sel barah dikesan dalam bahan, maka pada tahap awal penyakit, penyembuhannya mencapai 97%.

Dengan adanya hanya displasia, semua sel atipikal dikeluarkan melalui pembedahan, yang juga mengesahkan penyembuhan lengkap..

Bilakah penyambungan diperlukan??

Operasi itu bukan kehendak doktor. Petunjuk untuk konisasi serviks disahkan oleh pemeriksaan histologi awal dan serangkaian analisis.

Petunjuk

  1. Displasia 2-3 darjah, disahkan secara histologi. Tahap kedua mempengaruhi lapisan tengah dan bawah epitel, dan darjah 3 terdiri daripada perubahan atipikal pada semua lapisan, termasuk kawasan faring luaran.
  2. Latar belakang penyakit yang boleh menyumbang kepada barah. Contohnya, leukoplakia, ectropion.
  3. Hakisan, ketika rawatan dengan kaedah lain tidak berkesan dan penyakit itu berlanjutan.
  4. Parut di kawasan faring luaran, yang terbentuk selepas melahirkan anak trauma, manipulasi dan operasi ginekologi. Tempat tisu parut dapat memprovokasi keradangan, pembentukan sel atipikal dan barah.
  5. Polip serviks (ketuat kelamin) bersifat virus, tetapi membuang substrat untuk pembiakannya menyebabkan penyembuhan.
  6. Tahap awal barah berlaku apabila ia tidak mempengaruhi saluran serviks.
  7. Kegagalan kerosakan intraepitelium skuamosa selepas rawatan sebelumnya.

Dengan barah pangkal rahim yang didiagnosis, konisasi tidak berkesan. Sel barah tunggal yang boleh kambuh boleh berterusan. Oleh itu, barah adalah petunjuk untuk membuang rahim dan rawatan kemoterapi dan radiasi tambahan.

Kontraindikasi

  1. Kanser serviks adalah kontraindikasi mutlak untuk pembedahan. Tumor memerlukan pendekatan radikal, tahap intervensi bergantung pada tahap penyakit. Dalam beberapa kes, serentak dengan penyingkiran rahim dan serviks, perlu mengeluarkan kelenjar getah bening ke mana limfa mengalir dari organ yang terjejas, yang bermaksud metastasis menyebar.
  2. Ukuran fokus patologi yang besar, yang dirancang untuk dikeluarkan.
  3. Penyakit berjangkit dan keradangan pada organ kemaluan. Radikal dan jenis konisasi lain membentuk luka di leher, yang boleh dijangkiti jika mikroorganisma patogen berkembang biak secara aktif di dalam vagina. Ini akan memperburuk penyembuhan, boleh menyebabkan komplikasi bernanah. Oleh itu, sebelum operasi, smear diambil pada tahap kemurnian faraj. Pada suhu 3-4 darjah, sanitasi vagina dilakukan menggunakan ubat antibakteria, bergantung pada flora yang dikenal pasti. Selalunya ini adalah suppositori faraj "Polygynax", "Terzhinan", dengan kandidiasis "Ginofort", "Ginezol", terhadap gardnerellosis "Metronidazole".
  4. Kehamilan, penyusuan, kitaran haid yang tidak stabil (amenore laktasi), pendarahan rahim.
  5. Patologi dalam sistem hemostatik. Gangguan pembekuan darah boleh menyebabkan pendarahan teruk selepas atau semasa operasi. Oleh itu, terapi dijalankan bertujuan untuk meningkatkan pembekuan dan mengimbangi keadaan, atau kaedah rawatan lain dipilih.

Dengan berhati-hati, penyucian dilakukan dalam keadaan patologi berikut:

  • penyakit jantung;
  • hipertensi arteri;
  • patologi buah pinggang;
  • diabetes.

Metodologi

Operasi dilakukan di hospital, tetapi dalam masa satu hari. Tidak perlu dimasukkan ke hospital lagi. Doktor pertama kali bercakap dengan wanita itu, menerangkan intipati teknik dan kemungkinan akibat dari konisasi serviks.

Kelebihan kaedah ini adalah kesederhanaan dan kos rendah, sebilangan kecil komplikasi.

Jenis konisasi yang berbeza digunakan bergantung pada klinik. Kaedah gelombang radio yang paling biasa diamalkan. Alternatif untuknya adalah penyambungan pisau dan laser serviks.

Latihan

Pemeriksaan awal dalam keadaan klinik antenatal bersiap untuk pembedahan. Ujian darah dan air kencing umum ditetapkan. Penyelidikan mengenai HIV dan sifilis adalah wajib.

Ujian darah dan glukosa biokimia menggambarkan keadaan umum badan. Koagulogram diperlukan untuk menilai keadaan sistem pembekuan darah. Sekiranya terdapat patologi somatik dan endokrin, perlu dilakukan konsultasi dengan ahli terapi untuk menentukan tahap pelanggaran.

Pemeriksaan ginekologi digabungkan dengan smear pada flora, ujian PAP. Kolposkopi dilakukan sebelum diagnosis. Ini adalah sebahagian daripada tinjauan komprehensif yang mengenal pasti petunjuk untuk penyataan.

Penyembuhan saluran serviks dan biopsi kawasan yang mencurigakan sekiranya terdapat petunjuk yang jelas untuk konisasi mungkin tidak dilakukan. Semasa operasi, tapak tisu akan diambil, pemeriksaan histologi akan menggantikan teknik-teknik yang lain. Tetapi kadang-kadang dalam proses membuat diagnosis, kaedah di atas sudah digunakan sebelumnya.

Campur tangan dilakukan sebaiknya pada hari ke-5-7, ketika aliran haid sudah berhenti. Kawasan selangkangan mesti dicukur terlebih dahulu.

Bagaimana operasi konisasi serviks?

Kemajuan operasi tidak jauh berbeza dengan teknik yang dipilih. Seorang wanita dibaringkan di kerusi ginekologi. Selangkangan dirawat dengan larutan antiseptik. Ini biasanya iodin perubatan, tetapi jika anda alah kepadanya, gunakan chlorhexidine atau alkohol.

Tahap operasi: a) fokus penyakit; b) penentuan sempadan kawasan yang dipadam; c) penyatuan; d) pembasmian saluran pendarahan

Cermin dimasukkan ke dalam faraj. Selalunya menggunakan alat yang diperbuat daripada bahan tidak konduktif untuk melindungi tangan doktor dan dinding vagina pesakit. Di cermin mungkin ada saluran khas untuk pengosongan asap, yang terbentuk semasa penyambungan gelombang radio serviks. Pelepasan dari saluran kemaluan dikeluarkan dengan penyapu dengan antiseptik.

Sebagai anestesia, larutan lidokain 2% atau gabungannya dengan epinefrin (Ultracain) digunakan. Yang terakhir memberikan kesan vasokonstriktor, yang mengurangkan kemungkinan pendarahan. Anestetik disuntik dengan jarum jarum nipis.

Lap yang dibasahi dengan larutan Lugol dimasukkan ke dalam vagina. Ini akan memungkinkan pada masa akan datang untuk menentukan sempadan fokus patologi.

Selalunya, operasi dilakukan oleh alat Surgitron. Untuk menentukan batas fokus, kolposkopi dilakukan. Elektrod pasif diletakkan di bawah punggung atau di paha. Bentuk elektrod aktif dan ukurannya dipilih bergantung pada lesi. Pada peranti, kuasa ditetapkan kepada 35-55 watt. Kuasa optimum dipilih dengan kaedah berikut:

  1. Gelung mencetuskan - kelebihan tenaga.
  2. Gelung yang melekat pada tisu - kekurangan kekuatan.

Adalah disyorkan untuk membuang keseluruhan fokus patologi dalam satu gerakan. Tetapi beberapa pendekatan dibenarkan. Dalam kes ini, leher dipasang oleh forceps peluru di luar lesi.

Elektrod dipasang selama 3-5 mm di luar sempadan tisu yang berubah, pergerakan 360 ° dibuat mengikut arah jam. Kedalaman potongan mencapai 5-8 mm. Sampel yang dihasilkan dikeluarkan..

Elektrod diubah menjadi sfera, yang melakukan kauterisasi saluran pendarahan pada kekuatan 60 W.

Selalunya, operasi dilakukan oleh alat Surgitron

Sekiranya tahap kerosakan yang tinggi didiagnosis atau epitelium saluran serviks terlibat dalam proses patologi, maka kuretasinya ditunjukkan. Pemprosesan serviks selepas konisasi tidak diperlukan.

Keseluruhan prosedur mengambil masa 15-20 minit.

Kemungkinan berlakunya komplikasi

Tempoh pasca operasi pada awalnya berlangsung di bawah pengawasan doktor. Komplikasi jarang berlaku, tetapi mungkin. Tempat pertama diduduki oleh pendarahan yang berbeza-beza..

Pelepasan selepas konisasi serviks adalah normal selama 2-3 minggu. Tetapi kadang-kadang mereka boleh mengambil watak yang jelas, yang memerlukan perhatian perubatan.

Dalam 4-6% kes, perlu dilakukan prosedur hemostatik tempatan pada jam pertama selepas operasi:

  • sapukan kain kapas-kasa;
  • gunakan bahan kimia pembekuan tempatan;
  • sapukan electrocoagulation.

Komplikasi keradangan dengan penyediaan yang betul jarang terjadi. Kadang kala ada kemungkinan terjadinya reaksi keradangan tempatan yang tidak meluas ke bahagian atas sistem pembiakan. Kehadiran suhu selepas prosedur adalah gejala yang membimbangkan dan memerlukan perhatian perubatan..

Akibat terpencil mungkin stenosis saluran serviks atau penyumbatan pembukaan faring luaran dengan tisu parut. Komplikasi ini diperhatikan dalam 1-5% kes. Parut boleh merosakkan leher. Keadaan ini tidak berbahaya bagi wanita yang tidak merancang untuk hamil..

Tetapi bagi mereka yang merancang untuk merealisasikan fungsi pembiakan, kehamilan dan melahirkan anak selepas penyumbatan serviks boleh berlalu dengan komplikasi. Selalunya akibatnya adalah perkembangan kekurangan isthmic-serviks. Sekiranya parut terbentuk di leher, maka ini akan mengganggu proses normal pembukaannya semasa melahirkan. Komplikasi dalam kes ini akan muncul apabila leher pecah..

Oleh itu, persoalan apakah mungkin untuk melahirkan setelah penyumbatan serviks dengan sendirinya tetap menjadi titik pertimbangan.

Kadang-kadang pengguguran spontan boleh menjadi akibat yang terpisah..

Ciri-ciri pelbagai teknik

Pilihan kaedah pendedahan menentukan bagaimana proses penyembuhan dan pemulihan selepas manipulasi.

Kaedah pisau dianggap usang. Selepas itu, perubahan pendarahan dan keradangan lebih kerap berlaku. Operasi ini menyakitkan dan dilakukan di bawah anestesia umum. Dia memerlukan rawatan di hospital untuk menghilangkan komplikasi selepas anestesia. Komplikasi berjangkit juga kerap berlaku. Pemulihan mengambil masa lebih lama, perubahan tisu parut kasar sering diperhatikan.

Penyambungan laser dilakukan di bawah anestesia umum untuk mengesampingkan pergerakan wanita secara tidak sengaja. Pemotongan tisu itu sendiri tidak menyakitkan. Tidak ada pendarahan, kapal ditutup secara serentak dengan laser.

Perubahan cicatricial dan komplikasi berjangkit juga dikecualikan: mikroba mati di bawah pengaruh laser.

Tetapi peralatan yang mahal dan pakar yang berkelayakan menjadikan kos rawatan laser juga besar.

Yang paling berpatutan adalah kaedah radiosurgikal yang dijelaskan di atas..

Bagaimana tempoh pemulihan?

Dalam 2 jam pertama selepas manipulasi, pesakit harus berbaring, selepas itu dia boleh pulang. Tetapi sejumlah langkah yang bertujuan mencegah komplikasi harus diperhatikan:

  1. Rehat seksual selama 4 minggu selepas prosedur. Ini akan mengurangkan risiko pendarahan kontak. Kudis selepas konisasi serviks adalah kerak yang menutupi luka, tetapi dengan rawatan kasar dapat memisahkan, pendarahan akan muncul.
  2. Hadkan prosedur termal, mandi air panas, sauna dan tab mandi, penyamakan, dan pemanasan dilarang. Ini meningkatkan peredaran darah tempatan, juga dapat menyebabkan pendarahan.
  3. Jangan angkat berat, hadkan kerja fizikal yang berat.
  4. Jangan mengambil aspirin atau antikoagulan lain.
  5. Douching, tampon faraj dilarang. Untuk tujuan kebersihan gunakan alas yang selalu berubah.

Pelepasan adalah kebiasaan selama 2-3 minggu. Selepas 10 hari, mereka mungkin meningkat. Ini disebabkan bagaimana kudis itu hilang. Tetapi mereka tidak seharusnya mempunyai bau dan kekotoran yang tidak menyenangkan.

Menstruasi selepas pembentukan serviks sering bermula tepat pada waktunya. Tetapi haid pertama mungkin lebih banyak, dengan pembekuan.

Rawatan pasca operasi diperlukan sekiranya berlaku komplikasi dalam bentuk jangkitan. Pemilihan ubat antibakteria bergantung pada patogen. Tetapi lebih kerap ia adalah flora yang tidak spesifik.

Konisasi berulang boleh dilakukan semasa pembentukan parut kasar selepas yang pertama. Tisu yang berubah boleh menjadi tempat keradangan..

Kehamilan sekiranya tidak terdapat parut boleh berlaku secara semula jadi. Tetapi untuk memutuskan sama ada kemungkinan hamil selepas pembedahan, pemeriksaan perlu dilakukan. Bagi mereka yang ingin mengekalkan fungsi pembiakan, adalah lebih baik memilih kaedah rawatan laser.

Penyatuan serviks - kaedah, ciri

Perubahan patologi dalam struktur epitelium faring saluran serviks dikenakan rawatan wajib, untuk mengelakkan komplikasi yang berbahaya bagi kehidupan wanita. Untuk ini, operasi khas dijalankan - kononisasi.

Apa ini? Konisasi serviks adalah prosedur untuk membuang sebahagian faring luaran, di mana terdapat fokus tisu yang diubah secara patologi. Eksisi dilakukan dalam bentuk kerucut: dasarnya adalah lapisan luar epitel, dan puncaknya masuk jauh ke dalam saluran serviks.

Operasi ini membolehkan penyingkiran lengkap tisu yang terkena dengan pencerobohan tumor yang agak cetek..

Petunjuk untuk prosedur

Untuk eksisi, mesti ada alasan yang baik. Conization tidak diresepkan untuk pesakit dengan hakisan normal, yang dapat dirawat dengan baik dengan penyinaran, pembekuan atau pendedahan gelombang radio. Campur tangan pembedahan dilakukan kerana beberapa sebab:

Displasia serviks. Keadaan ini dianggap prakanker, jadi penting untuk membuang bahagian organ dengan penangkapan tisu yang sihat. Ini diperlukan untuk memastikan semasa pemeriksaan histologi bahawa fokus sel-sel yang diubah secara patologi sepenuhnya dikeluarkan.

Prosedur boleh diresepkan pada tahap perubahan prakanker struktur selaput lendir, tetapi tanpa gagal, konisasi serviks dilakukan dengan displasia darjah 2 dan 3.

Tapak epitel yang diubah secara patologi dengan penyebaran di dalam serviks. Dalam beberapa kes, hasil biopsi dapat menentukan kehadiran sel-sel atipikal asal tidak diketahui..

Mereka belum menjadi keadaan prakanker, tetapi pakar sakit puan tidak dapat menjamin bahawa fokus tisu yang diubah tidak akan menjadi ganas. Bahaya yang lebih besar adalah keadaan ketika fokus sel-sel atipikal luas.

Pembentukan malignan di lapisan atas epitel serviks. Ini adalah peralihan keadaan sempadan displasia tahap 3 menjadi barah.

Kista dan polip di dalam saluran serviks yang menimbulkan ancaman kepada kesihatan wanita.

Konisasi dilakukan pada fasa pertama kitaran sejurus selepas berakhirnya pendarahan haid. Ini membolehkan permukaan luka yang terbentuk selepas pembedahan sembuh sebelum haid berikutnya.

Kaedah konisasi, ciri

Elektrokonisasi gelung, foto litar

Pemotongan kawasan yang terjejas yang terletak pada membran mukus serviks selalu dilakukan mengikut prinsip yang sama. Tetapi kaedah campur tangan pembedahan berbeza. Untuk masa yang lama, hanya satu teknik yang tersedia untuk pakar bedah - penyambungan pisau.

Tetapi sekarang, berkat penemuan peralatan khusus, jumlah kaedah dan teknik untuk konisasi meningkat: penyingkiran serpihan serviks berbentuk kerucut dapat dilakukan dengan menggunakan laser, gelombang radio dan elektrokonisasi gelung..

Doktor yang hadir akan memilih kaedah yang paling optimum dalam gambaran klinikal ini.

Pengucapan pisau

  • Instrumentasi Perubatan: pisau bedah;
  • Kaedah anestesia: umum atau epidural;
  • Petunjuk: displasia gred 3, kanser serviks preinvasive dan microinvasive (percambahan kecil).

Manipulasi

1. Serviks dirawat dengan tampon dengan larutan iodin agar pakar bedah dapat melihat kawasan epitel yang berubah secara patologi (mereka akan mempunyai warna keputihan). Kolposkopi lanjut akan dilakukan sebelum pembedahan..

2. Serviks dipasang dengan forceps di kedua-dua sisi dan dikurangkan. Dalam beberapa kes, pakar bedah memperbaikinya dengan menggunakan jahitan khas sehingga semasa operasi dia tidak bergerak.

3. Dengan menggunakan pisau bedah, doktor mula memotong serpihan serviks berbentuk kerucut. Pertama, pisau bedah direndam hingga kedalaman beberapa milimeter dan sayatan dibuat dalam bulatan. Bahagian tengah bulatan adalah faring saluran serviks. Kemudian tisu yang diukir diangkat dan terpaku di bahagian tengah menggunakan forceps.

Pakar bedah mula memperdalam sayatan dan sekali lagi melukis lingkaran dengan pisau bedah, tetapi berdiameter lebih kecil daripada yang sebelumnya. Prosedur diulang sehingga serpihan tisu berbentuk kerucut dikeluarkan dari serviks. Oleh kerana konisasi pisau ditunjukkan untuk luka yang teruk, eksisi tinggi biasanya digunakan..

4. Tepi luka membeku untuk mengelakkan pendarahan berat dan mempercepat proses penyembuhan permukaan luka. Darah berlebihan dihilangkan dengan kapas.

Kaedah penyambungan pisau dianggap paling trauma - ia meninggalkan bekas luka pada serviks. Mereka berusaha untuk tidak menggunakannya untuk merawat wanita yang pada masa depan ingin mempunyai anak.

Penghubung gelombang radio

  • Alat perubatan: Peranti Surgitron;
  • Kaedah anestesia: anestesia serantau atau umum;
  • Petunjuk untuk digunakan: perubahan patologi dalam struktur epitel, displasia 2 atau 3 darjah.

Manipulasi

1. Sebagai tambahan kepada anestesia tempatan, penyucian serviks radioaktif dirawat dengan gel khas yang mengandungi anestetik. Kemudian diwarnai dengan larutan yodium untuk menonjolkan fokus patologi.

2. Pakar bedah memasukkan cermin ke dalam vagina, serviks dipasang dengan forceps di bibir depan supaya kawasan ini tidak memasuki kawasan campur tangan pembedahan. Mukus dikeluarkan dari saluran serviks..

3. Doktor memasukkan konizer ke dalam saluran serviks ke kerongkong rahim dalaman. Tetapkan alat Surgitron ke mod "sayatan dan pembekuan", dan kemudian pilih daya yang diperlukan untuk berfungsi. Selepas itu, konizer diputar sekali di sekitar paksinya, dan kemudian dikeluarkan dari serviks bersama dengan serpihan kerucut tisu yang dibedah.

4. Urutan darah dihilangkan dengan tampon, dan tepi luka membeku, yang memprovokasi penyempitan sayatan gelombang radio yang dihasilkan.

Sekiranya fokus epitelium yang diubah secara patologi melangkaui kawasan pemotongan, putaran tambahan konizer dilakukan sehingga kawasan yang dikeluarkan cukup luas dan tidak hanya mengandungi sel-sel malignan, tetapi juga tisu yang sihat.

Keuntungan yang tidak diragukan dari penyambungan gelombang radio adalah bahawa ia sesuai untuk wanita yang kemudiannya ingin mempunyai bayi.

Penyusunan laser

  • Alat Perubatan: Laser CO2 10.6 mikron;
  • Kaedah anestesia: tempatan;
  • Petunjuk untuk digunakan: displasia faring luaran serviks 2 dan 3 darjah.

Manipulasi

1. Kawasan lesi pada faring serviks dilabelkan dengan larutan Lugol, semua cecair serviks dikeluarkan. Doktor melakukan anestesia tempatan, memotong kawasan yang didakwa campur tangan pembedahan dari semua pihak dalam bulatan.

2. Kolposkop dengan alat laser dimasukkan ke dalam vagina. Bahagian serviks yang hendak dipotong dipasang dengan alat penjepit tisu. Pengewapan (penyejatan) dilakukan secara berurutan, dalam lingkaran, pusatnya adalah pintu masuk ke rongga serviks.

Sinar laser dengan setiap bulatan baru secara beransur-ansur masuk ke dalam tisu, kawasan pemotongan dapat dinaikkan dan dipindahkan ketika berputar.

Setelah memotong serpihan berbentuk kerucut, tepi luka disolder. Terdapat alternatif pelaksanaan operasi ini, ketika bahagian serviks yang akan dikeluarkan diuapkan menggunakan laser (pemusnahan). Tetapi tidak ada bahan yang tersisa untuk pemeriksaan histologi.

3. Setelah kerucut terbentuk, pelayaran semula laser dilakukan untuk menyelaraskan tepi luka. Rembesan darah tidak ketara, kelebihannya dikeluarkan dengan bantuan tampon. Setelah selesai kerja, serviks dirawat dengan warna hijau.

Elektrokonisasi Gelung (LLETZ)

  • Alat perubatan: elektrod aktif dengan gelung pelbagai bentuk;
  • Kaedah anestesia: tempatan, menggunakan lidocaine atau Novocaine;
  • Petunjuk untuk digunakan: displasia 2 dan 3 darjah

Manipulasi

1. Serviks dirawat dengan larutan Lugol, kemudian doktor melakukan kolposkopi lanjutan. Gelung untuk elektrod dipilih mengikut hasil pemeriksaan sehingga dapat meliputi seluruh kawasan yang terjejas. Elektrod pasif diletakkan di bawah punggung pesakit.

2. Serviks dipasang dengan forceps. Untuk melakukan eksisi berbentuk kerucut, doktor menatal elektrod di sekitar paksinya sehingga seluruh kawasan epitel yang diubah secara patologi memasuki bulatan yang digariskan.

Dengan lesi ukuran rata-rata, pemotongan harus dilakukan dalam satu pusingan. Sekiranya kekalahan faring luaran serviks luas, maka pakar bedah dapat melakukan beberapa pusingan untuk menghilangkan serpihan tisu sepenuhnya.

3. Selepas eksisi, pakar bedah memproses tepi luka menggunakan pembekuan untuk menghentikan pendarahan. Sekiranya pelepasan berlimpah, dilakukan penyembuhan saluran serviks..

Tempoh selepas operasi

Pemulihan selepas pembedahan berlaku dengan cara yang berbeza, begitu juga dengan tempoh penyembuhan dengan penyumbatan serviks - semuanya bergantung pada kaedah di mana bahagian membran mukus yang terkena dikeluarkan.

Konisasi pisau - pemulihan integriti membran mukus berlaku selepas kira-kira 2 bulan. Untuk 3 minggu pertama, pesakit akan mengalami sakit di bahagian bawah perut, yang mungkin bertambah dengan berjalan kaki atau memanjat tangga yang berpanjangan.

Selama ini, douching, tampon dan hubungan seksual harus dielakkan agar tidak ada luka yang menular pada luka.

Penyambungan gelombang radio - penyembuhan permukaan luka berlaku dalam sebulan. Pada minggu-minggu pertama, pemeriksaan serviks akan menyebabkan pembengkakan. Kaedah eksisi ini melibatkan pembentukan kudis selepas konisasi serviks.

Selepas 7 - 12 hari, kudis keluar dengan sendirinya, menyebabkan pembuangan berdarah.

Laser conization - penyembuhan serviks berlaku selepas 4 minggu. Dalam 10-15 hari akan ada serous spotting, yang merupakan kebiasaan. Pendarahan spontan mungkin berlaku dalam tempoh selepas operasi..

Loization conization - penyembuhan luka berlaku selepas 4-5 minggu. Pada hari-hari pertama setelah pengecualian, dapat dilihat bintik-bintik yang cukup kuat, terutama jika kawasan yang terjejas luas dan kuret dilakukan..

Komplikasi pasca operasi

Tempoh pasca operasi konisasi serviks dapat dibebani dengan pelbagai komplikasi. Mereka timbul kerana beberapa sebab: eksisi berkualiti rendah, ketidakpatuhan asepsis semasa prosedur, atau ketidakpatuhan terhadap preskripsi kebersihan dan perubatan oleh pesakit sendiri setelah pembedahan.

  • Pendarahan dari saluran serviks;
  • Kemunculan abses bernanah pada permukaan luka;
  • Stenosis (penyempitan lumen) saluran serviks;
  • Hydrorrhea (pelepasan berair, berpanjangan, berair);
  • Kambuh displasia serviks.

Kontraindikasi terhadap konisasi

  1. Keradangan serviks pelbagai etiologi.
  2. Kanser serviks invasif.
  3. Kehamilan.
  4. Penyusuan.
  5. Pendarahan haid.
  6. Air mata serviks dan kecacatan.
  7. Kurangnya visualisasi zon sempadan perubahan patologi pada epitel (dengan laser excision).

Kehamilan selepas konisasi serviks

  • Semasa menentukan kaedah dengan mana pemotongan kawasan yang terjejas akan dilakukan, doktor mesti terlebih dahulu menentukan apakah wanita itu merancang kehamilan pada masa akan datang.
  • Sekiranya tindak balas pesakit positif, kaedah traumatik yang paling sedikit untuk melakukan operasi dipilih, kerana kehamilan dan kelahiran selepas kon serviks dikaitkan dengan kesulitan tertentu, yang utama adalah kekurangan isthmic-serviks.
  • Dengan peningkatan istilah, saluran serviks akan terbuka di bawah berat janin, oleh itu, pesakit seperti itu harus mendapat perhatian yang lebih tinggi dari doktor yang akan menawarkan jahitan serviks atau pessary obstetrik, menetapkan pengecualian dari sebarang senaman fizikal, dan dalam beberapa kes, mod setengah tidur.

Konisasi serviks adalah kaedah yang berkesan untuk merawat perubahan malignan dalam struktur epitel faring luaran. Sekiranya penyakit itu dikesan tepat pada waktunya, maka wanita itu mempunyai peluang yang baik untuk pulih dan mengekalkan fungsi pembiakan setelah pembedahan.

Pembentukan serviks dan akibatnya

Scalpel »Ginekologi» Konisasi serviks dan akibatnya

Juga, pembedahan atau campur tangan pembedahan di kawasan serviks diperlukan dalam kes barah serviks bukan invasif, ini adalah ketika tumor barah belum menyebar di luar lokasi. Dalam kes ini, semua sel yang dikesan dari mukosa serviks dikeluarkan, ini seterusnya memastikan penyakit ini dikeluarkan sepenuhnya dari badan.

Tetapi penyucian untuk menghilangkan pertumbuhan dapat dikontraindikasikan dalam kes di mana pesakit telah mengungkapkan penyakit berjangkit pada sistem pembiakan seperti klamidia, trichomoniasis, gonorea dan lain-lain. Sekiranya ada penyakit dari kawasan ini dikesan, pertama sekali perlu menyembuhkannya sepenuhnya, sebagai peraturan, antibiotik digunakan untuk ini, dan hanya selepas itu penyambungan leher dilakukan..

Bagaimana konisasi uteri serviks

Bergantung pada kerumitan operasi, pada ukuran dan lokasi tumor, operasi dapat dilakukan dengan beberapa kaedah. Kaedah-kaedah ini sangat maju dan terkenal, kerana mereka sering digunakan, penyingkiran sebelumnya dilakukan dengan menggunakan pisau bedah, tetapi hari ini tidak lagi relevan.

Pertama, kaedah penyingkiran lanjutan baru telah muncul, dan kedua, kaedah seperti itu untuk tubuh wanita meninggalkan banyak akibat dan sering terdapat komplikasi. Hari ini, kaedah yang paling biasa adalah penyambungan gelombang radio, dalam kes ini, selaput lendir kawasan yang terkena terdedah kepada arus frekuensi tinggi.

Untuk tujuan ini, alat khas yang disebut Surgitron telah dibuat dan digunakan, yang menjalankan operasi ketepatan tinggi dalam operasi. Tetapi walaupun dengan teknologi moden seperti itu, ia tidak dapat dilakukan tanpa akibat, kadang-kadang pendarahan rahim mungkin muncul, serta komplikasi dalam bentuk jangkitan yang bergabung dalam tempoh selepas operasi.

Walau bagaimanapun, ini sering menjadi pengecualian dari peraturan, terutamanya dengan kesan gelombang radio pada serviks, operasi itu berjaya mungkin dan tanpa komplikasi, sementara penyakit seperti itu tidak akan kembali kemudian.

Perlu diingat bahawa selain pembedahan gelombang radio, ada kaedah lain untuk melakukan konisasi serviks, tetapi ini adalah perkembangan terbaru, dan dengan itu harganya lebih mahal, di samping itu, ia belum dilaksanakan di mana-mana. Sebagai contoh, penyucian laser adalah salah satu kaedah canggih untuk menghilangkan barah serviks. Ia boleh digunakan dalam tiga kes:

  • jika tumor merebak lebih jauh ke selaput lendir dan masuk ke faraj;
  • jika displasia telah menangkap serpihan besar mukosa serviks;
  • sekiranya displasia sudah mencapai tahap 2 dan 3.

Prosedur itu sendiri harus dilakukan semasa kitaran haid, pada tahap terakhir, sebagai peraturan, ini adalah pada hari kelima.

Laser dengan lebih tepat dan lembut berfungsi dengan membran mukus, oleh itu, pendarahan selepas prosedur tidak begitu banyak, oleh itu, kerana kawasan lesi yang lebih kecil, tidak ada kesan kesakitan yang kuat.

Secara umum, penyambungan laser membolehkan anda membuat prosedur seakurat dan seefektif mungkin, tetapi pada masa yang sama semasa prosedur dan selepas itu memberi pesakit kesakitan sebanyak mungkin.

Perlu juga diperhatikan bahawa dengan penggunaan laser, risiko jangkitan pasca operasi dapat dikurangkan dengan ketara, kerana Laser itu sendiri membunuh kebanyakan bakteria patogen. Selepas operasi, satu atau lain cara, rasa sakit akan muncul, akan ada rasa tidak selesa di bahagian bawah perut, serta pendarahan faraj, tetapi tidak terlalu mendalam. Penyembuhan terakhir dan penghilangan akibat pasca operasi berlaku dalam 20-25 hari.

Bagi masa pasca operasi, tidak kira kaedah mana yang digunakan untuk konisasi serviks, pesakit mesti mematuhi syarat atau peraturan tertentu.

Dalam sebulan, disarankan untuk mengecualikan sebarang hubungan seksual, membatasi diri dengan kerja fizikal, anda bahkan tidak boleh melakukan sukan ringan, terutama untuk tidak mengangkat berat badan.

Anda juga tidak boleh mandi air panas, tidak termasuk mandi dan sauna, secara pasti anda tidak boleh menggunakan tampon, semua ini dapat meningkatkan pendarahan rahim.

Tidak kira seberapa baik dan moden kaedahnya, akibatnya dapat dilihat semasa operasi pada serviks. Pada hari-hari selepas operasi, rasa sakit di bahagian bawah abdomen pasti akan terasa, keputihan akan berwarna coklat, dan bau yang tidak menyenangkan mungkin muncul. Setelah sembuh pada haid pertama, peningkatan kitaran oleh beberapa hari akan diperhatikan.

Anda perlu mengawasi keadaan anda dan pendarahan yang banyak, jika dua minggu atau lebih kemudian setelah pembuangan darah berterusan, anda mesti berjumpa doktor.

Gejala dapat dirasakan dengan kehilangan selera makan, sedikit peningkatan suhu badan, kadang-kadang rasa apatis dan kelemahan dapat dikesan..

Perlu diingat bahawa proses penyembuhan dan pemulihan tisu sepenuhnya tidak begitu cepat, tisu tumbuh semula dalam masa empat bulan selepas operasi. Mereka. Selepas waktu ini, anda perlu berjumpa doktor yang akan menetapkan kolposkopi.

Dengan bantuan pemeriksaan khas ini, keadaan organ-organ sistem pembiakan akan diperiksa. Hanya setelah pemeriksaan dan hasilnya kita dapat berbicara tentang pemulihan dan penyembuhan sepenuhnya, dan juga mengenai hasil positif dari operasi itu sendiri.

Kemungkinan akibat selepas penyembuhan serviks

Seperti yang telah disebutkan, prosedur seperti itu tidak berlaku tanpa akibat untuk tubuh, akibat utama dinyatakan segera setelah operasi, dalam bentuk kesakitan dan pendarahan, yang sekunder dapat berlangsung selama beberapa minggu atau bahkan sebulan.

Perlu diingat bahawa bahkan sebelum bermulanya haid, pelepasan tidak kuat dapat muncul dalam beberapa hari, di samping itu, terdapat kes-kes kemunculan endometriosis.

Penyakit ini dinyatakan oleh fakta bahawa zarah-zarah mukosa serviks dapat menembusi organ pembiakan yang berdekatan dan berakar di sana.

Tidak kira seberapa berjaya dan berkesannya prosedur ini, ini tidak memberikan jaminan bahawa konsepsi akan berlaku tanpa masalah, dan kehamilan tidak dapat dijamin, tujuan operasi adalah berbeza - penghapusan tumor.

Hal yang sama berlaku untuk prosedur gelombang radio, ia dapat mengganggu konsepsi lebih lanjut dan penghantaran penuh, kenyataannya adalah bahawa selepas itu pelbagai jahitan dan lekatan muncul di serviks setelah operasi. Sekiranya jahitan ini mengganggu kehamilan, maka ia dapat dikeluarkan melalui pembedahan, sebagai tambahan konisasi laser, perlu diingat bahawa selepas itu tidak ada formasi dan jahitan seperti itu.

Sekiranya penyakit itu berlaku lagi dan wanita itu menjalani beberapa prosedur konisasi, maka kemungkinan kehamilan yang bermasalah meningkat, keguguran awal atau janin pramatang awal, dalam kes yang melampau, kehamilan menjadi mustahil sama sekali. Tetapi diperhatikan bahawa berdasarkan hasil konisasi yang dilakukan, dalam kebanyakan kes, cukup untuk melakukan satu operasi untuk menghilangkan tumor serviks sekali dan untuk semua.

Konisasi serviks: petunjuk dan metodologi / Mama66.ru

Perubahan patologi pada epitel serviks memerlukan rawatan segera untuk mengelakkan kesan yang mengancam nyawa. Konisasi serviks adalah campur tangan pembedahan, di mana pakar membuang bahagian terusan serviks yang terkena.

Operasi dilakukan dengan cara mengeluarkan tisu yang rusak dalam bentuk kerucut, yang asasnya adalah tisu epitel serviks, dan puncaknya adalah kedalaman saluran serviks.

Tapak tisu yang dikeluarkan semasa pembedahan menjalani pemeriksaan histologi berikutnya..

Terima kasih kepada penyebaran serviks, bukan sahaja dapat membuang tisu yang rosak, tetapi juga untuk mencapai pemulihan wanita yang berongga.

Apa itu konisasi serviks?

Ini adalah kaedah invasif minimum untuk diagnosis dan rawatan epitel serviks yang diubah secara tidak normal. Dengan syarat penyakit ini didiagnosis tepat pada masanya, pesakit akan mempunyai peluang pemulihan dan pemeliharaan fungsi melahirkan anak yang tinggi.

Bagaimana konisasi serviks dilakukan? Manipulasi dipraktikkan dalam keadaan pegun, sementara tidak selalu memerlukan hospitalisasi seorang wanita. Oleh kerana pembedahan adalah minimum dan kurang trauma, banyak pesakit yang keluar dari rumah pada hari pembedahan, dalam kes yang melampau, pada keesokan harinya.

Prosedur boleh dilakukan dengan beberapa cara. Yang paling moden dan lembut adalah kaedah laser dan gelombang radio.

Petunjuk dan kontraindikasi

Senarai petunjuk utama untuk penyebaran serviks merangkumi:

  • Displasia serviks. Keadaan prakanker yang memerlukan rawatan wajib. Operasi ini dilakukan dengan penangkapan tisu yang sihat, kerana penting untuk memastikan bahawa fokus struktur sel yang diubah setelah konisasi serviks musnah sepenuhnya. Rawatan pembedahan displasia dibenarkan pada setiap peringkat penyakit. Konisasi serviks dengan displasia gred 3 harus dilakukan untuk semua pesakit, tanpa kecuali.
  • Perubahan malignan pada epitel serviks atas. Bermakna keadaan prakanker yang berkaitan dengan peralihan displasia tahap terakhir ke onkologi.
  • Pembentukan sista dan polipus yang dilokalisasikan di dalam saluran serviks.
  • Perubahan patologi dalam epitelium dengan penghijrahan sel atipikal ke saluran serviks. Ia bukan penyakit barah, tetapi tidak ada doktor yang dapat menjamin kualitinya yang seterusnya. Kes yang paling berbahaya adalah apabila fokus patologi meningkat dengan cepat.
  • Kecacatan serviks atau kehadiran perubahan cicatricial di atasnya, terbentuk setelah air mata lahir.
  • Ectropion serviks, disebabkan oleh itu selaput lendir berubah menjadi vagina.

Ia dikontraindikasikan untuk melakukan manipulasi dengan kanser serviks invasif. Juga, senarai kontraindikasi termasuk jangkitan genital dan pemburukan patologi kronik pada organ pelvis. Dalam kes-kes ini, prosedur ditangguhkan selama rawatan keadaan ini..

Persiapan untuk pembedahan

Sebarang operasi memerlukan persiapan terlebih dahulu. Sebelum konisasi, seorang wanita perlu menjalani ujian air kencing dan darah, biopsi tisu yang akan dikendalikan, kolposkopi, smear pada mikroflora.

Apakah hari penyambungan serviks? Manipulasi dilakukan pada akhir pendarahan haid pada fasa pertama kitaran. Berkat pendekatan ini, permukaan luka, yang terbentuk semasa operasi, akan mempunyai masa untuk sembuh sebelum haid berikutnya. Sebelum operasi, sekurang-kurangnya 8 jam sebelum operasi, wanita itu tidak digalakkan makan.

Prosedurnya boleh dilakukan dengan menggunakan anestesia tempatan atau umum. Tempoh manipulasi bergantung pada diagnosis. Rata-rata, ia berlangsung lebih kurang 30 minit.

Histologi selepas konisasi serviks adalah wajib. Biopsi terus dari bilik operasi dihantar ke makmal untuk kajian menyeluruh. Sekiranya sel-sel malignan dikesan di dalamnya, wanita itu akan diberi rawatan yang sesuai selepas penyembuhan serviks.

Kaedah Penamaan

Rawatan berikut ada:

Laser penyambungan serviks membolehkan anda mengeluarkan tisu yang rosak dengan tepat. Semasa pembedahan laser, pakar dapat mengubah dan mengatur jumlah spesimen biopsi atau bidang pembedahan yang diandaikan sebelumnya (bahan untuk penyelidikan).

Akibat yang tidak diingini selepas penyambungan serviks dengan laser adalah minimum. Tempoh selepas operasi disertai dengan keputihan dan ketidakselesaan umum. Kehamilan selepas jenis intervensi ini sangat mungkin dilakukan, kerana kaedah ini secara praktikalnya tidak berpengaruh terhadap peluang menjadi ibu.

Kelemahan utama manipulasi ini adalah kosnya..

Konisasi gelombang radio serviks dilakukan dengan pembekuan tisu yang rosak. Maksudnya, dengan kaedah gelombang radio yang bertujuan untuk mengubah tisu, pembunuhannya dapat dicapai..

Komplikasi selepas gelombang radiokoneksi serviks dengan kaedah pembekuan juga minimum, risiko pendarahan dikurangkan menjadi sifar.

Pada masa yang sama, trauma ringan diperhatikan, oleh itu wanita dalam kebanyakan kes tidak kehilangan peluang untuk hamil dan melahirkan pada masa akan datang.

Kaedah gelung dianggap sebagai pilihan terbaik. Dari segi kemampuan, ia lebih menarik daripada rawatan laser; dari segi teknikal, ia dilakukan pada tahap yang sama.

Pemulihan selepas pembentukkan serviks dengan kaedah gelung berlangsung dengan cepat dan lancar - praktikal tanpa rasa sakit dan rembesan.

Semasa memanipulasi tisu leher, gelung elektrod digunakan yang memotong secara tepat dan tepat tisu saluran serviks yang rosak.

Kaedah pisau sudah ketinggalan zaman dan jarang digunakan. Bagaimana konisasi serviks jenis ini berlaku? Doktor mengeluarkan tisu yang rosak dengan pisau bedah pembedahan.

Kaedahnya penuh dengan tempoh pemulihan yang panjang, pesakit mengalami ketidakselesaan yang nyata dalam bentuk kesakitan dan pendarahan.

Akibat dari konisasi serviks dalam kes ini sering kali sangat serius, sehingga keguguran dan kemandulan berikutnya..

Tempoh selepas operasi

Sehari selepas campur tangan, pesakit boleh keluar. Pengecualian berlaku untuk kaedah pisau. Sekiranya konisasi serviks dilakukan dengan kaedah gelombang radio atau laser, pesakit akan keluar pada hari pembedahan. Tetapi, walaupun demikian, wanita tersebut perlu mengunjungi pakar untuk pemerhatian selanjutnya.

Pesakit secara semula jadi tertarik dengan bagaimana penyembuhan serviks berlaku selepas konisasi pada tempoh selepas operasi.

Gejala pasca operasi adalah seperti berikut:

  • sakit perut;
  • pendarahan dalam masa 3 minggu selepas prosedur;
  • mengesan keputihan dalam masa sebulan selepas pembedahan.

Tempoh penyembuhan selepas pembentukan serviks berlangsung hingga 3 bulan. Semuanya bergantung pada jenis intervensi dan ciri-ciri tubuh pesakit..

Pelepasan selepas konisasi serviks dianggap sebagai fenomena semula jadi. Semasa penyembuhan setelah campur tangan, kudis yang disebut terbentuk di tisu, yang mula muncul dari minggu kedua setelah manipulasi. Mulai saat ini, jumlah pelepasan dari saluran kemaluan dapat meningkat.

Ramai pesakit mendakwa bahawa mereka merasakan bagaimana kudis itu hilang setelah penyumbatan serviks, dan bahkan melihat bagaimana rupanya, dan selepas itu pembuangan cepat kembali normal. Pada masa yang sama, wanita lain yang menjalani pembedahan menyatakan bahawa mereka tidak mempunyai sensasi khusus mengenai perjalanan kudis dan peningkatan keputihan dari saluran kemaluan.

Punca kegelisahan mungkin demam selepas penyembuhan serviks, kelemahan umum dan kesihatan yang buruk.

Agar tempoh pemulihan selepas intervensi berjaya, pesakit mesti mematuhi cadangan berikut selama 6 minggu akan datang:

  • elakkan aktiviti seksual;
  • enggan berjemur, mandi dan sauna;
  • hilangkan aktiviti fizikal, jangan angkat barang berat;
  • jangan gunakan tampon;
  • jangan mengambil ubat yang meningkatkan pendarahan.

Kehamilan selepas konisasi

Konsepsi, melahirkan bayi dan melahirkan anak selepas penyumbatan serviks tidak boleh menjadi pengecualian. Perkara utama adalah mengikuti semua cadangan doktor semasa pemulihan dan tempoh kehamilan itu sendiri.

Ciri-ciri apa yang boleh berlaku semasa kehamilan dan melahirkan selepas konisasi serviks?

  • Bagi banyak wanita, seorang doktor meletakkan jahitan pada serviks, menghalangnya dari awal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa perubahan cicatricial dalam tisu adalah akibat dari konisasi serviks, yang menjadikan nada otot organ menjadi lebih lemah. Akibatnya, kekurangan serviks mungkin berlaku. Ini bermaksud bahawa pada bila-bila masa ia boleh dibuka, dan kehamilan akan berakhir. Untuk mengelakkan ini, jahitan digunakan..
  • Adakah mungkin melahirkan selepas penyumbatan serviks secara semula jadi? Mungkin tidak. Operasi yang dipindahkan adalah petunjuk untuk pembedahan caesar.
  • Semasa mengandung, pesakit harus berada di bawah pengawasan doktor.

Komplikasi

Komplikasi selepas pembentukan serviks hampir tidak pernah berlaku. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa hari ini operasi dijalankan menggunakan kaedah moden dan peralatan terkini. Tetapi faktor-faktor ini tidak dapat sepenuhnya menjamin tidak adanya komplikasi..

Apa akibatnya selepas penyumbatan serviks?

Tidak kira bagaimana penyucian serviks dilakukan - dengan kaedah pisau atau gelung, bekas luka hampir selalu tersekat di tisu. Biasanya, dia tidak boleh mengganggu pesakit dan menyebabkannya tidak selesa pada masa akan datang..

Kesan negatif laser dan gelombang radio penyebaran serviks praktikal tidak berlaku, tidak ada jejak pada serviks - tisu sembuh dengan cepat dan mudah. Dalam kes ini, kemungkinan komplikasi dikurangkan..

Sangat penting untuk mendapatkan bantuan perubatan dalam keadaan berikut:

  • pelepasan selepas konisasi serviks berlangsung lebih dari 3 minggu dan / atau mempunyai bau yang tidak menyenangkan;
  • kesakitan yang kuat muncul di bahagian bawah abdomen, yang sebelumnya tidak;
  • suhu badan melebihi 38 ° C;
  • pendarahan muncul selepas penyembuhan serviks, dan wanita itu tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Bagi banyak pesakit, pembedahan telah menjadi langkah yang berjaya dalam perjalanan ke pemulihan dan keibuan yang ditunggu-tunggu. Sekiranya terdapat keperluan untuk konisasi serviks, misalnya, dengan displasia tahap 3, tidak perlu takut prosedur. Kaedah rawatan moden telah mengurangkan kemungkinan risiko minimum, dan sebagai gantinya menerima kesihatan yang tidak ternilai.

Dihantar oleh Olga Rogozhkina, Doktor,
khas untuk Mama66.ru

Video berguna mengenai konisasi serviks

Percakapan akan membantu menyingkirkan displasia dan hakisan serviks

  • Bagaimana operasi
  • Kehidupan selepas pembedahan

Sekiranya terdapat kes hakisan yang teruk, displasia (keadaan prakanker), neoplasma malignan, konisasi serviks dilakukan.

Ini adalah petunjuk utama pelaksanaannya. Ini adalah operasi pembedahan yang mudah, di mana tisu serviks yang terkena dikeluarkan. Tisu yang dikeluarkan dihantar ke makmal histologi untuk sel barah. Mungkin ada petunjuk lain untuk operasi ini..

Bagaimana operasi

Konisasi serviks, bergantung pada cara ia dilakukan, terdiri daripada tiga jenis:

  • pisau;
  • elektrokonisasi (gelung balik);
  • laser.

Penggunaan pisau secara praktikal tidak dijalankan hari ini, kerana terdapat risiko komplikasi yang tinggi. Cara yang paling biasa adalah elektrokonisasi serviks.

Populariti kaedah ini adalah kerana kombinasi keselamatan prosedur yang optimum dan kos yang berpatutan. Cara yang paling tidak menyakitkan adalah penyambungan laser. Tetapi ini adalah prosedur yang agak mahal..

Ia memerlukan peralatan dan kakitangan khas yang boleh bekerja dengannya. Oleh itu, penyambungan laser dilakukan hanya di pusat perubatan besar.

Petunjuk untuk prosedurnya adalah seperti berikut: kehadiran kawasan mukosa serviks yang rosak dan ketiadaan penyakit berjangkit pada organ pelvis. Petunjuk ini sudah cukup. Sekiranya terdapat penyakit, rawatan awal mereka diperlukan. Dan hanya selepas penyambungan serviks.

Operasi biasanya dijadualkan untuk beberapa hari pertama selepas akhir haid. Ini dilakukan agar serviks dapat sembuh pada awal haid berikutnya. Ia dilakukan di kerusi ginekologi biasa. Tempohnya sekitar 15-20 minit.

Prosedur ini boleh dilakukan di bawah anestesia umum dan tempatan. Selepas operasi, praktis tidak ada pembuangan darah, kerana pembuluh darah dibakar, dan tampon dimasukkan ke dalam vagina. Selepas beberapa jam, ia dikeluarkan. Seorang doktor sedang memeriksa anda. Sekiranya semuanya baik, anda boleh pulang.

Tidak memerlukan rawatan di hospital.

Kehidupan selepas pembedahan

Pada mulanya, rahim sakit, seperti haid. Selepas pembedahan, keputihan berair dan berdarah dalam jumlah kecil dapat diperhatikan. Tidak ada yang salah dengan tempoh penyembuhan..

Kira-kira seminggu kemudian, kudis yang terbentuk setelah operasi dipisahkan. Dalam tempoh ini, jumlah darah yang keluar mungkin meningkat, tetapi tidak banyak. Sekiranya berlaku pendarahan teruk selepas konisasi, anda harus segera berjumpa doktor.

Anda juga harus berjumpa doktor sekiranya pembuangan tidak berhenti dalam masa sebulan. Tetapi kes seperti ini agak jarang berlaku..

Penyembuhan lengkap berlaku selepas kira-kira 3-4 bulan, tetapi dalam sebulan setelah operasi, serviks cukup sembuh sehingga tidak lagi berdarah.

Dalam sebulan setelah prosedur, anda tidak boleh melakukan hubungan seks, minum alkohol dan ubat-ubatan yang melebarkan saluran darah, mandi air panas, dan wap di mandi atau sauna. Juga, tidak ada beban yang harus diangkat. Jadi sebelum operasi, cari orang yang akan menolong anda selepas operasi.

Ia boleh menjadi suami, ibu bapa, rakan. Pada tempoh pertama selepas prosedur, anda tidak boleh menggunakan tampon kebersihan, ganti dengan tuala wanita.

Terdapat pendapat bahawa selepas penyembuhan serviks, anda tidak boleh hamil dan melahirkan. Ia adalah salah. Tetapi lebih baik merancang kelahiran bayi tidak lebih awal daripada beberapa tahun selepas operasi.

Konisasi serviks hampir tidak dipengaruhi oleh proses persenyawaan. Terdapat kes-kes ketika, setelah operasi, patensi salurannya menurun. Ini mengurangkan peluang konsepsi..

Walau bagaimanapun, kehadiran tisu yang berubah pada mukosa serviks mengurangkan kemungkinan ini lebih banyak lagi..

Juga dipercayai bahawa selepas operasi ini mustahil untuk melahirkan secara mandiri dan sangat mustahak untuk menjalani pembedahan caesar. Selepas itu, serviks tidak kehilangan keanjalannya.

Seorang wanita boleh melahirkan sendiri, melakukan pembedahan caesar tidak perlu. Selepas konisasi, ada kemungkinan lekatan dan parut yang akan mengganggu kelahiran semula jadi, tetapi agak kecil.

Hasil daripada operasi ini, panjang leher berkurang.

Dan dia boleh mula terbuka sebelum waktunya semasa kehamilan di bawah berat janin. Tetapi dalam kes seperti itu, leher hanya dibalut dan wanita selamat melahirkan bayi sepanjang 40 minggu.