Apakah serviks? Norma dan patologi. Terusan serviks. Hakisan serviks

Tinjauan

Pemeriksaan sitologi smear dari serviks membolehkan anda menilai keadaan membran mukus, kehadiran atau ketiadaan tanda-tanda proses patologi (reaktif, pra-tumor, tumor). Sekiranya kaedah makmal lain mengesan agen berjangkit (human papillomavirus, jangkitan bakteria dan parasit), kaedah sitologi membolehkan anda menilai tindak balas badan terhadap agen berjangkit, kehadiran atau ketiadaan tanda-tanda kerosakan, percambahan, metaplasia atau transformasi epitel. Mungkin juga, ketika memeriksa smear, untuk menentukan penyebab perubahan epitel (kehadiran keradangan dengan penentuan indikator atau keyakinan mikrobiota patogenik (mikroflora), proses patologi yang berkaitan dengan hormon, ubat, mekanikal, pendedahan radiasi tubuh dan serviks wanita, keadaan yang penuh dengan risiko displasia dan kanser rahim serviks, dan dengan perkembangannya untuk menentukan diagnosis yang betul. Sehubungan itu, pemeriksaan sitologi digunakan untuk pemeriksaan (smear dari serviks yang normal secara visual) dan dengan adanya perubahan pada membran mukus yang dapat dilihat semasa pemeriksaan ginekologi.

Menerima Bahan

Kanser serviks paling kerap berkembang di zon transformasi, ia didahului oleh proses latar belakang dan lesi intraepitelium (displasia epitelium), yang boleh terletak di kawasan kecil, jadi penting bahawa bahan itu diperoleh dari seluruh permukaan serviks, terutama dari persimpangan epitel skuamosa dan silinder. Bilangan sel yang diubah dalam smear berbeza, dan jika ada sedikit dari mereka, maka kemungkinan perubahan patologi dapat dilewatkan ketika melihat ubat meningkat. Untuk kajian sitologi yang berkesan, perlu dipertimbangkan:

  • semasa pemeriksaan pencegahan, smear sitologi harus diambil dari wanita tanpa mengira aduan, kehadiran atau ketiadaan perubahan pada membran mukus. Pemeriksaan sitologi harus diulang sekurang-kurangnya sekali setiap tiga tahun;
  • disarankan untuk mendapatkan smear lebih awal pada hari ke-5 kitaran haid dan selewat-lewatnya 5 hari sebelum jangkaan permulaan haid;
  • anda tidak boleh mengambil bahan tersebut dalam masa 48 jam selepas hubungan seksual, penggunaan pelincir, larutan cuka atau Lugol, tampon atau spermisida, douching, pengenalan ubat-ubatan, supositoria, krim, termasuk krim, ke dalam vagina untuk melakukan ultrasound;
  • kehamilan bukanlah masa terbaik untuk pemeriksaan, kerana hasil yang salah mungkin, tetapi jika tidak ada kepastian bahawa seorang wanita akan diperiksa setelah melahirkan, lebih baik mengambil smear;
  • dengan gejala jangkitan akut, adalah wajar untuk mendapatkan smear untuk tujuan pemeriksaan dan pengesanan perubahan patologi pada epitel, agen etiologi; kawalan sitologi selepas rawatan juga diperlukan, tetapi tidak lebih awal daripada selepas 2 bulan. selepas kursus.

Bahan dari serviks harus diambil oleh pakar sakit puan atau (semasa pemeriksaan, pemeriksaan pencegahan) perawat terlatih (bidan).

Adalah penting bahawa bahan dari zon transformasi masuk ke dalam smear, kerana sekitar 90% tumor berasal dari persimpangan epitel skuamosa dan silinder dan zon transformasi, dan hanya 10% dari epitel silinder kanal serviks.

Untuk tujuan diagnostik, bahan diperoleh secara berasingan dari ectocervix (bahagian vagina serviks) dan endocervix (saluran serviks) menggunakan spatula dan sikat khas (seperti Cytobrush). Semasa pemeriksaan pencegahan, Cervex-Brush, pelbagai modifikasi spatula Eyre dan alat lain untuk mendapatkan bahan secara serentak dari bahagian faraj serviks, persimpangan (transformasi) dan saluran serviks digunakan.

Sebelum menerima bahan tersebut, serviks terkena di "cermin", tidak ada manipulasi tambahan yang dilakukan (serviks tidak dilincirkan, lendir tidak dikeluarkan; jika terdapat banyak lendir, ia dikeluarkan dengan hati-hati dengan kapas tanpa menekan pada serviks.). Berus (spatula Eyre) dimasukkan ke dalam faring luar serviks, dengan hati-hati mengarahkan bahagian tengah peranti di sepanjang paksi saluran serviks. Kemudian hujungnya diputar 360 ° (mengikut arah jam), sehingga mencapai jumlah sel yang mencukupi dari ectocervix dan dari zon transformasi. Pengenalan instrumen dilakukan dengan sangat berhati-hati, dengan berhati-hati agar tidak merosakkan serviks. Kemudian berus (pisau dempul) dikeluarkan dari saluran.

Penyediaan ubat

Pemindahan sampel ke slaid kaca (smear tradisional) harus berlaku dengan cepat, tanpa pengeringan dan kehilangan lendir dan sel yang melekat pada instrumen. Pastikan untuk memindahkan bahan ke kaca di kedua-dua sisi spatula atau berus..

Sekiranya anda merancang untuk menyiapkan lapisan nipis menggunakan kaedah sitologi cecair, kepala sikat terputus dari pemegang dan diletakkan di dalam bekas dengan larutan penstabil.

Fiksasi smear dilakukan bergantung pada kaedah pewarnaan yang dimaksudkan..

Ujian pap dan pewarnaan hematoxylin-eosin paling bermaklumat dalam menilai perubahan epitel serviks; apa-apa pengubahsuaian kaedah Romanovsky agak lebih rendah daripada kaedah ini, namun, berdasarkan pengalaman, dapat menilai dengan tepat sifat proses patologi di epitel dan mikroflora.

Komposisi sel smear diwakili oleh sel desquamated yang terletak di permukaan lapisan epitelium. Dengan bahan yang mencukupi dari permukaan membran mukus serviks dan dari saluran serviks, sel-sel bahagian faraj serviks (epitel non-keratinisasi skuamosa multilayer), zon persimpangan atau transformasi (silinder dan, dengan adanya metaplasia skuamosa, epitel metaplasized) dan sel-sel kanal serviks masuk ke sel kanal serviks. epitel silinder). Secara konvensional, sel-sel epitel non-keratinisasi skuamosa berstrata biasanya dibahagikan kepada empat jenis: dangkal, menengah, parabasal, basal. Semakin baik kemampuan pematangan epitel dinyatakan, sel yang lebih matang masuk ke dalam smear. Dengan perubahan atropik, sel yang kurang matang terletak di permukaan lapisan epitelium..

Tafsiran keputusan pemeriksaan sitologi

Yang paling umum pada masa ini adalah klasifikasi Bethesda (Sistem Bethesda), yang dikembangkan di AS pada tahun 1988, yang telah beberapa kali dipinda. Klasifikasi dibuat untuk memindahkan maklumat dari makmal kepada doktor pakar klinikal dengan lebih berkesan dan memastikan standardisasi rawatan untuk gangguan yang didiagnosis, serta tindak lanjut pesakit seterusnya.

Dalam klasifikasi Bethesda, lesi intraepitelium skuamosa bermutu rendah dan tinggi (LSIL dan HSIL) dan barah invasif dibezakan. Lesi intraepitelium skuamosa peringkat rendah merangkumi perubahan yang berkaitan dengan jangkitan papillomavirus dan displasia ringan (CIN I), displasia ringan kelas tinggi (CIN II), displasia teruk (CIN III), dan barah intraepitelium (cr in situ). Dalam klasifikasi ini, terdapat juga indikasi agen berjangkit tertentu yang menyebabkan penyakit kelamin.

Untuk merujuk kepada perubahan selular yang sukar dibezakan antara keadaan reaktif dan displasia, istilah ASCUS dicadangkan - sel skuamosa atipikal yang tidak dapat ditentukan (sel skuamosa dengan atipia yang tidak jelas). Bagi doktor, istilah ini tidak begitu bermaklumat, namun, ini mengarahkan doktor kepada fakta bahawa pesakit ini memerlukan pemeriksaan dan / atau pemerhatian dinamik. Klasifikasi Bethesda juga memperkenalkan istilah NILM - tidak ada lesi intraepitel atau keganasan, yang menggabungkan norma, perubahan jinak, perubahan reaktif.

Oleh kerana klasifikasi ini digunakan dalam praktik ahli sitologi, persamaan antara klasifikasi Bethesda dan klasifikasi yang biasa berlaku di Rusia diberikan di bawah (Jadual 22). Kesimpulan piawai sitologi mengenai bahan dari serviks (borang No. 446 / y), yang disetujui atas perintah Kementerian Kesihatan Rusia bertarikh 24.04.2003 No. 174.

Sebab-sebab untuk mendapatkan bahan yang rosak berbeza, jadi ahli sitologi menyenaraikan jenis sel yang terdapat pada smear dan, jika mungkin, menunjukkan sebab mengapa bahan tersebut diakui sebagai rendah diri.